460x110-indent-now

mio-2ph9

TMCBlog.com – Bro sekalian Info lama yang masuk ke tmcblog cukup banyak dan menyeluruh soal strategy Yamaha untuk mempersiapkan Segmen skutik Entry levelnya untuk 2017.pada dasarnya Yamaha kan menrentangkan sayap marketingnya sangat lebar di segmen yang akan di masuki oleh Mio di 2017 . . . sangat lebar pokoknya Mulai dari Mio M3, Mio Z sampai Mio terbaru yang entah apa namanya namun sudah memakai teknologi ( atau beberapa orang bilangnya cuma fitur ) Idling stop Yakni SSS ( Start stop System )

440x100_tirei

MBtech - TMC sep16

Yap Info Yang masuk ke TMCBlog adalah Yamaha akan tetap memperoduksi Yamaha Mio M3 yang ber-Ban jari jari sebagai segmen Mio paling murah yang bisa ditebus oleh Konsumen, yap Nama M3 masih akan dipertahankan, namun selain itu Mio Z pun akan tetap berjalan beriringan ditambah juga Mio 125 cc dengan SSS tentunya . . . bisa bro banyangkan . . palu gada banget . . Lu mau yang jari jari ada, mau yang Velg CW namun namanya Mio M3 ada, Mau yang velg CW namanya Mio Z juga ada, plus mau yang punya fitur mesin mati sesaat saat di lampu merah juga ada  . .. 😀 pokonya tebar jaring seluas mungkin

Setelah menanyakan ke beberapa orang mengenai Foto yang di Bro Mario devan, banyak yang mengatakan bahwa Mio M3 tersebut merupakan sosok Yamaha 2PH9 yang belum SSS, lah beneran? entahlah . ..  itu cuma kata orang, tmcblog sendiri belum nemu langsung . . .  Nah salah satu ciri ciri yang bisa tmcblog infokan mengenai Mio 125 yang menggunakan fitur SSS adalah yang Joknya warna Coklat dan punya warna Body lebih elegan. banyak yang mengatakan bahwa Mio SSS ini pun sudah mulai banyak yang di distribusikan ke dealer . . bener apa nggak, entahlah, kembali tmcblog sendiri belum sempat melihatnya sob . . so siap siap aja negrep fotonya di jalanan . ..

Taufik of BuitenZorg

sumber

 MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

29 COMMENTS

  1. YIMM jangan ampe salah dalam strategi pricing nya … bisa dibabat Beat Street/ Skate dan mati layu sebelum berkembang deh

    Guest
  2. Yamaha gagal paham tuh, masy Indo ga peduli sama teknologi yg belum perlu. Mereka (mungkin) ingin bentuk yang keren, ban gede, lampu yang cantik, tapi tetap bisa buat “kerja” harian. Ngapain fitur SSS. belum perlu itu. Bagusin dulu tampang mio. jangan niru beta atau poop. Ngaca lagi dong ke mio legendaris.

    Guest
  3. Sebenernya cukup simpel yamaha bisa kalahin honda, tinggal bikin mesin seirit honda dengan tenaga lebih besar, ganti shock yg lembut (khusus matic), dan pakai semua material yg ketahanannya diatas honda pasti bisa tuh beat dkk dikalahin dengan mudah..
    Fitur itu cuma gimmick marketing, selama kurang penting ya gak usah dibikin..
    Tapi semua emang balik lagi masalah ciri khas..

    Guest
  4. Wih…fitur SSS ni mencederai banget matic di atas nya (baca: N Max).
    Strateginya apasih bener nya, padahal fitur SSS bukan fitur yg sepele.
    Gimana gitu, gue punya Nmax kalah fitur di stater nya.

    Guest
    • Wowww berubah di gimmick and marketing. Semoga aje , KONSUMEN minat. Walau SULIT, Karena si mbeat selalu MENJADI pilihan di entry level matic

      Guest
  5. motor jaman sekarang sih LEBIH BAIK sabar dulu minimal setahun sebelum beli. kebanyakan kek buah BELUM MATANG SUDAH DIJUAL. dari cacat desain sampe cacat produksi sudah biasa untuk produk tahun pertama

    Guest
  6. yamaha perlu EFFORT LEBIH-LEBIH-LEBIH untuk minimal ngejar honda. ga cuma saingan fitur TAPI perlu juga saingan harga.

    Guest
  7. Haduhhh berat-berat , kudu total mahh kalau kudu ngelawan yang udah leading jauh mahh, kasih fitur yang keliatan yang ga ada di beat yang dimana fitur itu berfungsi/berasa langsung ke user. Contohlah cbr250rr yang total banget yaa meskipun “mungkin” tbw nya menurut saya sedikit mubadzir, dan palu gada yang yamaha terapin ke mio ini kok malah kerasa nggak efektif, malah bingung ntar di branding nya, pakai aja nama MIO ga usah pake embel-embel apalah . Maksimalin dong nama blue core yang terkesan high tech dan menurut saya lebih keren dari esp. Good luck Yamaha, ga seru kalo pasar terlalu didominasi satu brand

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here