460x110-indent-now

 

CBR250RR-Moto7-2

TMCblog.com – Via tabloid MotoPlus edisi terakhir yang membahas tematik soal Honda CBR250RR, ada beberapa hal yang menarik untuk diketahui sob. Macem macem Mulai dari hal sederhana perbandingan Posisi pembonceng Honda CBR250RR, sampai hal yang cukup serius yakni analisa kekhawatiran beberapa konsumen Hodna CBR250RR terutama yang memiliki knowledge cukup dalam seperti One3Motoshop dan R9 racing mengenai Posisi Accelero sensor yang berada satu tempat dengan panel saklar di Kanan. One3Motoshop menghkhawatirkan Terjadinya Gas nyangkut jika Motor terjatuh dan mengenai panel setang kanan, sedangkan R9 Racing mengkhawatirkan errornya kerja Accelero sensor saat dipakai bermacet macet ria dan kondisi kena Hujan plus debu . . . bagaimana Penjelasan AHM ? Cekidot sob

MBtech - TMC sep16

tnt25_tmcblog

 tbw

Memang kebanyakan Accelero sensor di Motor motor yang memiliki teknologi Ride By wire/ Trottle by wire, posisi dari Accelero sensornya berada di daerah Throttle Body seperti yang bisa sobat bisa lihat pada gambar diatas, sehingga dari bagian throtel tinggal berupa feed sinyal bukaan throtel handle yang disalurkan ke accelero sensor yang nempel dengan Throttle Body baru setelah itu ke ECU . ..

tbw-nyangkut

Namun accelerometer  ( Accel Possition Sensor – APS )  di Honda CBR250RR langsung  berada di dalam panel saklar kanan sehingga keluar dari panel saklar lanssung masuk ke ECU nah ini lah yang khawatirkan . . Coba kita cek gambarnya nih sob

aps-honda-cbr250rr

Menjawab Kekhawatiran tersebut adalah Instruktur Astra Honda Training centre, Pak Sriyono. Pak Sriyono bilang pada Motorplus bahwa APS pada Honda CBR250RR bekerja dengan prinsip yang mirip dengan speed sensor Namun sensornya tidak menggunakan Potensiometer, melainkan menggunakan IC hall yang Jika Sobat semua  pernah belajar di SMA – IC Hall ini bekerja berdasarkan Hall Effect ( silahkan baca disini )

pict : Young Machine
pict : Young Machine

Nah menurut pak Sriyono Penempatan Posisi APS di panel saklar setang kanan Honda CBR250RR ini sama dengan posisi yang dipilih pada Motor Honda RC213V, dan mengacu pada motor Prototipe tersebut sampai saat ini mengenai masalah APS di setang beluma da masalah berarti. Sedangkan mengenai kekhawatiran rusaknya APS saat terjatuh Pak Sriyono menjelaskan bahwa APS berada di dalam Housing yang kuat karena terbuat dari Logam.

tbw-explain

mengenai kemungkinan rusak karena Cuaca, menurut Pak Sriyono, bagian APS dari Honda CBR250RR sudah diuji dalam kondisi hujan deras dan tidak terlihat ada msalah, namun disarankan untuk bagian APS di panel saklar setang bagian kanan ini tidak disiran dengan air bertekanan tinggi saat mencuci ya sob . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

144 COMMENTS

  1. Nah inilah kekhawatiran utama wak
    Kalo mobil kan posisi DBW ada di dalam kabin, logikanya adal ga kena banjir ga masalah
    Kalo motor kan menerima stress yang lebih berat dr mobil wak, housing TBW langsumg kena panas, hujan, bahkan mungkin benturan (Nauzubilah jangan sampe)
    Utk perbandingan kalo sama RC213V mah udah kelas berat wak, susah diperbandingkan apalahi motogp kan ada berapa orang tuh yg ngerawat dan ngedata motor.
    Kalo pribadi? Ya kita sendirian wak, mo siapa lagi? Pacar? Istri? Temen?
    Ane harap TBW benar2 aman nanti saat sudah ditangan konsumen dan gaada problem yang berarti 🙂

    Guest
  2. Mungkin tujuannya untuk ngirit kabel untuk power supply. Dijadikan satu potensiometer TBW & Hall Effect. Klo secara fisik hall effect emang kuat, tp klo tegangan supply g stabil itu yg jadi masalah.
    Bisa jadi dari battery trus ada stabilisator tegangan, baru masuk TBW & Acc Sensor (klo tegangan TBW g stabil kan juga masalah). Jadi stabilisatornya jadi satu.

    Koreksi ya klo salah, cuma opini pribadi…

    Guest
  3. ini motor sport dibuat nyelem di kubangan banjir gimana masih safety ga??nanti gas nya nyangkut pas lagi nyelem di kubangan banjir bisa bahaya dong ndolosor kaya casey stoner..mending balik model mekanis kawat dan karbu aja pasti aman meski jadul..

    Guest
    • Ngapain motor di buat nyelam ? Klo banjirnya ya sedalam 30 cm ya gapapa, klo lebih 1 meter keatas ya semua motor pada kelelep air, Ente sering main dikobongan ya…???

      Guest
  4. kalo resiko nyangkut jelas perlu diperhatikan…
    Ingat kasus stoner di Suzuka 8 jam…. Throttle nyangkut berakibat ndlosor….. padahal paket part kelas wahid bikinan honda japan,
    Apalagi ini bikinan AHM, so konsumen tidak wajib waspada…
    ingat, iklim kita itu lembab, soket2 n switch mudah berkarat, beda dg daerah sub tropis macem europe/japan…

    Guest
    • Ngak baca berita???? mode yg dipake stoner ngak diaplikasikan di produk massal. Itu dibuat utk keperluan waktu itu saja, itupun Khan baru sekali kasus

      Guest
  5. semua ada konskuensinya sih…
    dulu dari karbu ke injection….dari platina ke dc…dari tromol ke cakram…

    enaknya karbu,,,sampe bensin rest banget gak kwatir kenapa2…pake bensin eceran santai…beda ama injeksi, gak boleh abis banget..minimal pertamax…atau turbo…

    Guest
  6. Klo dibuat harian kena panas ujan berbulan” gimana? Klo rusak berapa biaya pengantianya? Udah berapa ribu kilometer ato berapa bulan buat ngetes cbr250rr sebelum dipasarkan?

    Guest
    • Bahaya nieh bila musim hujan, perawatanya bisa ngempisin dompet. Secara musim hujan setahun 6bulan. Kaing kaing

      Guest
    • Boro2 ngetes ribuan km…wong cuma muter2 area pabrik doang.. Seperti biasa konsumen yg beli yg ngetes langsung..kalo ada madalah bengkelnya bnyk ngeles…honda ahm dilawan..ora iso coooy

      Guest
  7. cbs, abs, iss…fitur2 lain2nya….

    iss bikin boros aki donk….siap gak siap sih tinggal kitanya nerima tehnology….

    Guest
  8. Zaman sdh semakin maju, semua pakai elektronik, adanya TBW sdh tdk bisa ditolak, cuman pemakai harus ekstra hati2… sekali nyanthol, nyawa taruhanya, beda dg disirkuit yg safetynya jelas , kalo dijalanan bisa2 nubruk angkot…

    Guest
  9. ada plus minus nya yak..
    Jd gk usah lebay yak,mau konvensional atau tbw yg penting mesin responsif sama bukaan gas..

    Guest
    • Emang yg pake manual ngak ketemu malaikat maut????? ustru mode itu dibuat untuk mengkontrol tangan , kalu error Yach plg jadi manual,

      Guest
  10. Hmmmm Bearti bukan potensio meter seperti volume radio ya mas tri kalau kena air bisa ngaco he he he kalau sensornya CBR250RR pakai magnet jadi aman dari air dan benturan asalkan jangan mbawa speaker 10″ 5 biji digantung di stang kanan wkwkwkwk

    Guest
  11. Mungkin di artikel lain mohon dijelaskan wak, ttg cara kerja dan pulse yg dibangkitkan atau dikirimkan oleh APS.
    Kalo kinerjanya tidak mudah diinterupsi oleh hal-hal sepele spt kemasukan air, atau terkena benturan (maksudnya bukan rusak atau pecah, tapi kena vibrasi hebat shg mempengaruhi posisi komponen APS tsb) mgkn ga akan ada masalah yg berarti
    Kemudian nanti tolong dijelaskan lebih lanjut tgg mekanisme buka tutup throtle nya wak itu pake servo atau bgmn (walopun sy sdh paham hal beginian, tolong kasih pencerahan jg buat konsumen yg lain wak biar ga gampang kemakan BC ga jelas)
    Sy bukan skeptis wak, tp kita harus kritis thd teknologi baru dan ikut mengajak reader dan orang lain utk memahami teknologi tsb
    Vario 125 ane dan metik2 injeksi yg kabelnya seliweran sampe kelihatan dr kolong belakang aja aman kok pas hujan deras dan nerjang banjir sampe setengah ban 🙂
    So reader lain tolong jangan judge saya skeptis, tp pertanyaan2 sy lebih kepada ajakan utk memahami teknologi sbg automotive enthusiast 😀

    Guest
  12. awazzz ntar di jalan keseruduk celeng tak terkendali…. nasib apes sendal melayang… ehh nyawa melayang….ngahaha….

    Guest
  13. Tetep aja ada kelemahan dong, yaitu ga blh d semprot pakai air bertekanan, pembeli cbr 250 kan pst org kaya, pasti ga nyuci sendiri, mendung bayar, trs cuci steam deh

    Guest
  14. Hall sensor merupakan komponen semiconductor seperti IC .tp fisiknya ada 3 pin positive,negative & output. Cara kerja hall sensor bila ada flux magnet mendekati sensor tergantung besarnya tesla yg menstimulasi sensor maka output voltage akan berayun mulai 0volt sampai voltase maksimal positive dari hall sensor trsebut. Biasanya 5vdc atau 12vdc. Sayangnya hall sensor sangat mudah “leakage” jika load ecu terlalu berat atau panas berlebih ( terpapar panas matahari ) dlm jangka waktu lama. Yg jadi pertanyaan……kenapa honda menggunakan hall sensor ?, kenapa bukan coil inductor sensor .

    Guest
  15. APS nya di deket intake aja….dari grip gas disetang tetap pake kabel baja….aman dari air…Moge ada yg pake cara ini…

    Guest
  16. ga usah khawatir , wong punya juga ga 😀

    http://denipury.wordpress.com/2016/12/01/suzuki-v-strom-250-lebih-cepat-meluncur-lebih-baik/

    Guest
  17. kalo merek honda bahaya pake tbw.

    fby logic.

    awas next r25 pake tbw jg.

    siap2 nelan ludah sendiri.
    kayak iss dll ?

    Guest
  18. Temen saya dulu pernah mengalami gas nyangkut sampai crash, untung cederanya ga terlalu parah. Motornya mio karbu. Apapun motornya yang penting perawatannya haruslah yg utama agar tidak terjadi malfunction. #true story & bukan bc

    Guest
  19. Kata petinggi yimm …
    Buat apa tbw bikin ribet aja banyak tombol lagi apalagi kena dampak . .
    Itu fakta .
    Nanti malah seperti klotok2 panyakit nya banyak berita di medsos hahaha .
    Ada ada ajah ahahemmmmmm …

    Guest
  20. Betul sekali kang,apalagi katanya sudah dites pakai air hujan. Ngetesnya berapa bulan??? Wong motornya baru beberapa hari lahir. Atau jangan2 supaya konsumen cepat ganti sparepart… biar laku

    Guest
  21. Duh jgn pada naif lah,,,emang kita make motor cm tnggl make doang,,,pasti kan ad perawatan berkala,,, produsen berani masang tbw toh nanti bkl ad treatment2 khusus buat perawatanny,,, mau dibikin maju kok susah,,,dasaar marginal

    Guest
  22. kDi alat berat dah puluhan tahun pake barang itu…pake signal PWM wak….hujan panas lumpur karat…tau kan extrimnya tambang bwh tanah….
    Signalnya punya range sangat terbatas antara low-high idle…jk terjadi kerusakan ato error signal yg dikirim ke ECU….akan direspon ke low idle..yaa macem tali gas putus…klo kwatir gas naik sendiri saat error…sampai saat ini blm pernah nemukan.
    Namanya aja teknologi….harus maju terusss…hahaha
    Srkarangmah udah wireless utk ngendalikan gerakan alat berat…duduk manis diksntor minum kopi…unit alatnya berkubang lumpur di bawah tanah…

    Guest
  23. entah kenapa klo produk pertama saya masih ragu untuk meminangnya…karena belajar dari sebelumnya vario produk pertama gagal ngorok…cb 150 produk pertama gagal masalah injeksinya…trus erselawe juga

    Guest
  24. Kali ini honda buat standar baru di kls 250 (tbw).
    Mbok ya diapresiasilah. Walaupun blm terbukti benar2 bebas masalah, tp secara teori lbh baik daripada gas konvensional yg pake kawat. Harapan ane yimm bakal terapin jg di next r25.

    Guest
    • Ga bakalan di apresiasilah kalo ama fby mah..ingat iss..dll..gimana mereka bilang? ? Nah sekarang iss di yamaha ..apapun namanya..fby pada mingkem..yg penting bc abis..bikin opini penggiringan..hal inipun berlaku buat fbh..untungny saya adalah konsumen biasa yg asli..ga kemakan cocot boros para fby dan fbh yg satu kaing2 yg satu nguik²….

      Guest
  25. safety bro :v, meningan ninja atau R25 aja, belum apa-apa udah potensi accident… wkwkwk, siap siap RECALL , siapsiap facelift CBR250RRkuadrat bahagianya #menolaklupa sales honda mana ayo 😀

    Guest
  26. Engineers mendesain semuanya dipikirkan resikonya, jika terjadi sesuatu yg diluar prediksi, disitulah ilmu dll berkembang karena ada masalah. Kalu ngak pernah ada masalah, sesuatu itu yg gitu gitu aja. pengalaman itu ada di luar , bukan di meja komputer, tapi akan balik ke meja jika ada masalah

    Guest
  27. Yg plg lama menerima semprotan air bertekanan adalah area kolong dan mesin, bukan stang. Stang juga bundar, bukan kotak , jadi stress yg diterima tdk sama permukaan yg datar

    Guest
    • Susah kalo ngomongan sama fb akut..diotaknya semua inovasi kompetitor harus di bc..no apresiasi…bc number one..maklumin zaza…

      Guest
    • Model yg dipake stoner itu baru pertama kali digunakan, blm pernah diaplikasikan di produk massal, baca berita, apa pembalap lain pake Honda selain stoner jatuh semua????

      Guest
  28. Jika motor jatuh, bagian mana yg akan terbentur dahulu???? Ujungnya Khan?, Kalu mikirin rusak, emang ada barang yg ngak pernah rusak? Atap diganti???. Motor rakitan engineers kls dewa aja protol kok

    Guest
  29. Tukang cuci motor , semprot air tekanan tinggi dgn jangka waktu itu di area mana???? Bagian yg dekil bin kotor bin kumel, ato di area yg atas yg ngak kotor ,. Ada ngak tukang cuci motor yg semprot air bertekanan di stang lebih lama daripada bagian kolong yg kotor bin dekil?????? Kalu ada, perlu dicek itu org???

    Guest
  30. Setahu saya sistem2 macam begini sudah ada “fail safe system”nya. Pengalaman ngoprek sepeda listrik, accelerator position sensor nya menggunakan 2 hall sensor. Yang satu kerjanya mendeteksi akselerator dari 0 ke 100%, yang satu lagi bekerja sebaliknya. Dan tegangan input yang masuk ke BLDC driver sebagai sinyal posisi akselerator dibatasi. Tegangan input yang diolah hanya 0.7v hingga 4.3v (untuk sistem 5v) jadi jika ada kegagalan pada hall effect sensor yang mengakibatkan tegangan out hall effect berada pada top dead end atau bottom dead end maka ECU akan mengartikan ini fail dan dianggap full stop. Ini hanya BLDC controller cina, saya yakin engineer honda pasti jauh lebih advanced dalam mensiasati ini.

    Guest
  31. harusnya si teknologi Rbw mending di moge aja ya secara yang ecu nya Lebih kompleks
    Dan bisa mengolah Traction control
    untuk yang belum bisa mengatur power delivery dengan baik dan spin saat cornering mending ga usah deh
    karna Rbw/Tbwb masih Ada delay nya sepersekian koma detik di banding kabel gas biasa

    Guest
  32. Ekekekee

    Modal 10 rb dh bisa anti air bro yg takut konslet…. Heee

    di lamiKAMBING aja bro eh salah di laminating maksud ane

    HAHAHAHAA

    ??????

    Guest
  33. la dala kobong artikele…
    tunda beli CBR dulu teman, tunggu apakah ada korban..
    kalo ada korban, tunggu ke Ninja versi oktober 2017 rilis, ups…keceplosan!

    Guest
  34. Diungkapkan Marketing Advisor PT AHM, Seungjun Ahn, Honda tidak bisa melakukan perbaikan sendiri terhadap kerusakan yang terjadi pada RC213V-S.

    Guest
  35. lha kasus spido cb150r ngembun gmn habis dicuci? dikomplain tidak di ganti spido baru gratis tapi tetap ngembun…………

    Guest
  36. kalau belum fix diuji cobakan bro….. uji coba itu memerlukan waktu lama, gimnan kalau uji coba langsung ke konsumen? seperti kelinci percobaan gitu………….??????????

    Guest
  37. Kalau ke bengkel lokasinya jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhh benar dan ngantriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii, karena hanya tersedia di kota tertentu saja…… jangan – jangan indent sparepartnya jauh lebih lama lagi………………

    Sebagaimana diketahui, Big Wing selama ini tersedia sebagai pusat perbaikan dan perawatan moge Honda. Jaringan Big Wing memenuhi kriteria untuk perawatan CBR250RR.

    Sebaliknya, jaringan dealer Wing hanya tersedia untuk CBR250RR. Namun demikian, big bike Honda tidak bisa melakukan perawatan rutin di dealer Wing. Flagship terbaru Honda ini juga tidak bisa melakukan perawatan rutin di AHASS biasa karena butuh penanganan khusus.

    Guest
  38. “Mencuci motor atau menyemprotkan air ke mesin dalam keadaan masih panas tentu dapat mengakibatkan distorsi blok mesin dan ini berbahaya,” kata Sarwono Edhi, Technical Service Training Development Astra Honda Motor (AHM) kepada VIVA.co.id, Jumat 25 November 2016.
    Hal yang sama juga berlaku pada pipa panas, misalnya bagian knalpot. Selain itu, cara ini juga dapat merusak krom motor yang mengakibatkan perubahan warna. Tak hanya itu, menurut Sarwono, jika mencuci pada saat panas dan menggunakan detergen pada bagian komponen plastik, tentunya dapat mengakibatkan perubahan warna atau retak.
    “Periksalah bagian part seperti plastik seperti meter kombinasi, fairing, body panel, dan lampu sebelum mencuci motor,” ujarnya.

    Guest
  39. Trkadang rider dimari kurang bisa mnerima teknologi baru, meskipun itu jauh lbh baik, misal saja awal munculnya motor injeksi yg krg bisa diterima para user,,skrg ride by wire…
    Seiring jalannya waktu yg terus berkembang tentu teknologi jg terus brkembang, jk kt tdk dpt mngikuti kita akn ttp sprt ini, ttp oon

    Guest
  40. Lumayan bahan bc buat beruk” fby. soalnya udh kehabisan bc mau bc cbr250rr lha power superior handling superior tampang paling tampan fitur paling lengkap kualitas diatas motor recall harga value. mumpung ada isu tbw nyangkut jdiin bc dah hahah. sdmnya bnr” gak mutu pantes cuma rebutan ampas 20%. dr total 4 jtaan 2010 skrg cuma bisa jual 1 jtaan. ekekek terlihat siapa yg kualitas bobrok sampe penjualan 5 tahun terakhir nyungsep. fby emang botol dasar botol. ekekekkekeeke.

    Guest
  41. Kalo nyuci tinggal bungkus pake kantong plastik saja. Gampang. ribet amat. Kalo terbentur karena tabrakan atau terjatuh kenapa dipusingin emang pada mau ditabrakin dan dijatuhin. Itu kan sesuatu yang tanpa disuruh pun kita hindari.

    Guest
  42. mtr ringkih gk usaah d belii ,, perawatan mhl.rusak satu part bisa bngruutt..
    …yg pasti ja pilih yg konvensionl terbukti awet.mudah gk ribett..

    Guest
  43. Mantap Dah infonya Kang. tq. Memang wajar sih Konsumen Kaget diberi Teknologi yg tergolong baru di kelas Beginer. TBW kalo di Mobil sih fine” saja kang walau umur pakai Mobil udah 7 thn. maaf nyamainnya sama mobil. blm punya motor yg pakai TBW. Yang paling penting perawatannya saja deh kalau di motor. kan banyak juga nih konsumen yg pakai motor servis cuma pas gratisan doank. abis gitu ya nunggu Rusak baru servis. hahahaha… yg penting Safety Riding No 1. ok Kang Tq.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here