TMCBlog.com – Bro sekalian, motor mungil Kawasaki Z125 yang TMCBlog pakai selama di Malaysia tergolong motor yang sangat irit bahan bakar dan cukup bertenaga untuk ukuran mesin 1 silinder 125 cc macam motor bebek underbone. Sejak hari pertama saat serah terima di sirkuit Sepang, bensin motor dalam keadaan full tank. Lalu dipakai bolak-balik sirkuit-hotel-sirkuit dengan bobot rider dua penulis tmcblog ( Taufik dan nugie) sekitar 130 kg , buat muter-muter service road Sepang dan juga selalu digeber pol-polan saat masuk highway dan toll daerah Selangor-Putrajaya saat cuci mata ke Mutsui FO di Dekat KLIA . Di hari terakhir, tibalah saat dimana indikator BBM yang berbentuk bar pada panel speedometer Z125 menunjukkan bahwa bensin dalam tangki sudah menipis dan kami harus mengisi ulang BBM. Pom pengisian BBM terdekat saat itu adalah perusahaan minyak milik negara Malaysia, Petronas. Nah yang unik, metodenya adalah self service atau bahasa Malaysia-nya ‘Layan Diri‘ , wah seperti di Eropa dan negara-negara maju lainnya nih. Lanjut sob…

Sekedar informasi apabila satu saat nanti sobat pembaca jalan-jalan ke Malaysia atau negara-negara lainnya, kalau bensin sudah menipis, alangkah baiknya langsung diisi, karena jarak antar satu pom dengan lainnya sangat jauh. Ketimbang motor mogok di jalanan kan yah, bisa-bisa kaki pegal maksimal gara-gara dorong/menuntun motor sejauh perjalanan, ya karena memang sudah pasti tidak ada apa-apa dipinggir jalan selain kebun kelapa sawit yang luas (daerah Sepang, Selangor-Malaysia). So, jangan harap ada pedagang bensin eceran sob di tepi jalan, gak bakalan ketemu.

Setibanya di pom bensin, motor langsung diarahkan ke stesyen (station/pompa) motosikal sahaja alias jalur khusus untuk sepeda motor. Nah disana ada tulisan ‘Layan Diri’ yang juga berarti self service. Lah saya bingung gimana caranya karena beda sama pom Pertamina yang walaupun self service tapi ada petugas yang berjaga di dekat station. Tapi Wak Haji Taufik sudah punya pengalaman saat ke Malaysia sebelum-sebelumnya. Motor langsung diparkirkan, jangan lupa dikunci stang untuk menghindari kehilangan, lalu kita menuju masuk ke store ‘Mesra” yang ada di pom tersebut.

Di dalam convenience store ada petugas yang bertugas melayani pembeli BBM. Tidak ada tuh operator yang stand by di tiap station pengisian untuk melayani customer. Lalu kita tinggal sebutkan station mana yang akan kita gunakan dan berapa liter bensin yang akan kita beli kepada petugas di dalam convenience store. Setelah selesai transaksi pembayaran di dalam store, kita bisa kembali keluar menuju ke station untuk mengisi BBM. Kemarin TMCBlog mengisi full tangki sebanyak 4 liter bbm dengan Primax 95 seharga 2.30 Ringgit untuk satu liter Primax 95. Total kami menghabiskan 9.20 Ringgit sampai full tangki Kawak Z125 untuk lanjut perjalanan. Ternyata harga segitu terhitung murah, coba bandingkan dengan BBM tingkat RON yang sama di Indonesia. Saat artikel ini terbit, nilai tukar mata uang Rupiah ke mata uang Ringgit sebesar RM 1 = IDR 3,004.61 . Itu artinya 1 liter BBM Petronas oktan 95 seharga kurang lebih Rp. 6,900. Jadi seliternya tidak sampai tujuh ribu rupiah untuk RON 95, kalau disini kan sudah sentuh angka sembilan ribu lebih tuh (saat artikel ini terbit).

Selesai isi bensin, customer bisa langsung pergi karena semua proses transaksi sudah selesai. Kecuali misalnya kalau ternyata yang terisi ke tangki lebih rendah dari apa Yang dibayarkan di awal . . artinya kita kudu minta kembalian ke counter ‘mesra’nya sob . .  Cukup mudah bahkan untuk orang yang belum biasa melakukan isi bensin dengan metode self service seperti kebanyakan SPBU di Indonesia. Satu lagi, jangan lupa untuk selalu mematuhi peraturan saat berada di SPBU dan ketika mengisi BBM, dimanapun negaranya, karena semua aturan tersebut dibuat demi keselamatan bersama.

Nugie TMCBlog

 MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

64 COMMENTS

  1. Ea mmg gitu Wak datang ke spbu mau jumlah berapa liter bayar dulu ke casier …baru isi minyakk sendiri layan sendiri

    Guest
  2. Malaysia gitu ..datang jumlah liter berapa bayar casier baru pegang tu alat isi bensin di station mana dituju…

    Guest
  3. KAlo gak salah di daerah pondok kopi atau buaran yg deket kalimalang ada jg wak spbu pertamina yg self service.. cuma masih di jagain petugas.. pengalaman ane ngisi bbm sendiri tuh ngeri jg wak. Udah nozzle nya berat terus luber bensin nya.. hahaha

    Guest
  4. dari convenience store kita dapat apa, wak. apa semacam pin atau kartu flash? misal kita beli 5 liter, sementara untuk smpai full tank butuh 4.3 liter. sisa saldo apa bisa digabung utk pembelian selanjutnya. atau harus dituker hari itu juga dan hangus kalo gak dituker?

    Guest
    • nggak dapet, karena sebenarnya kan belum jelas nanti berapa liter yang mau diisi . . . receive didapat setelah bener bener selesai transaksi, which is menurut saya ada benarnya juga

      Administrator
  5. Susah dong wak mau isi full tank. kan gak tau mau isi berapa.
    biasa cukup ngomong Pertalit full mas, lalu diisi sampai bisa kelihatan hampir tumpah..
    apa salah sih Wak kalau isi sampai full hampir tumpah gitu?

    Guest
  6. Di pom bensin Lempuyangan Jogja utk bbm premium dan pertalite sdh hrs bayar dulu dan isi sendiri, awalnya kagok tp lama-lama biasa jg

    Guest
    • kemaren kesana bro lah kok antri n kasir di depan dispenser nya.. blum coba g jd karna rame .. ambil yg pertamax yg ad ptugas nya antri jga g bnyak

      Guest
  7. saya ada pengalaman sekali, kaget juga di tekan full langsung tumpah2 itu bensinnya. untuk gak ad orang jadi gak malu. tapi saya waktu itu keretanya astrea bukan kwsaki.

    Guest
  8. mau nanya kang? klo di pompa bensin malaysia masih boleh foto pake hp? klo di indo ga boleh soalnya (teorinya ya kang hehehehe)

    http://www.balibikerz.com/2017/02/opini-suzuki-gsx-r-150-vs-all-new.html

    Guest
  9. Sama Pertalite aja masih murah BBM RON 95 di Malaysia, gitu juga jalan2 di seluruh Indonesia banyak yg lubang2. Sampai banyak korban tapi tetap dibiarkan dengan alasan musimnya yg salah….

    Guest
  10. Kalo di indonesia mungkin akan rancuh bin ga bisa tertib kali yaa…. Isi bensin mainan hp ato mesin masih nyala, kan kesadaran warga kita masih ….. Ahhhsudahlahh

    Guest
  11. Wah disana boleh ya ambil foto saat pengisian bbm berlangsung? Curi2 start ato udah izin dulu sm pemilik pom nya wak? 😀
    Tiwas ketemu disampluk sandal sampeyan hehehe

    Guest
  12. kynya jadi lebih lama c,,
    musti bolak balik ya ke mesra itu..
    terus kalo mo full tank gmn tuh?
    kan kita ga tau berapa liter ya,, ckck..

    Guest
  13. di kemang yg arah ampera juga ada wak, self service tapi ada petugasnya didepan yg tugasnya nerima pembayaran terus masukin nominal liter yg mau diisi.

    Guest
  14. Parkir di depan station, jalan bayar ke kasir, trs balik lg ke station utk isi sendiri..ribet ya..
    enakan di sini, ada yg sistem dilayani..

    Guest
  15. pengalaman dulu ngisi bbm mobil di malaysia pakai semacam kartu tol gitu, jadi tinggal pilih mau ngisi berapa liter dan di “tab” aja kartunya.

    menurut saya klo diterapin di Indonesia gak efisien wak, pasti antrian jadi semakin panjang. repot juga mesti bolak balik.

    Guest
  16. sampluk linggis tenan
    harga bensin RON95 dimalay rp6900, indon 9000

    melas tenan ki Indonesia
    diperes abis dengan pajak
    BBM di mahalin

    Guest
  17. Kalau saya sih pelayanan spbu ala indonesia sdh baguslah. Populasi kita sangat tinggi dengan komsumsi bbm yg juga tinggi. Ada petugas yg ngisiin saja antri masih ada. Apalagi kalau isi sendiri. Kacau dan antrian jadi panjang.

    Guest
  18. Hehe…hrg di malay murah…trus ada orang pertamina ngamuk2 ktika hal ini ditanyain sm beliau…katanya knp ga sekalian bandingin hrga dgn arab saudi…hrp mklum…dr dulu perusahaan plat merah ini jd sarang korupsi bancakan

    Guest
  19. Saya pernah diberi ijin ngisi sendiri sama petugasnya dulu.gara2 petugasnya kurang.tapi yg ngisi nominalnya ya si penjaga.

    Guest
  20. Ada yg bikin saya pnasaran..apa dengan sistem self service ini mengurangi biaya oprasional pom bensin? Kalo iya apa karena itu harga bbm nya jauh lebih murah? Atau self service ini ga ngaruh sama harga bbm

    Guest
  21. di sini bahas harga bensin sensitif sekali, kalo buat saya sih yg penting selalu tersedia, masalah harga itu resiko bagi negara yg menempatkan tulang punggung transportasi pada kendaraan pribadi bukan kendaraan umum.. imho..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here