TMCBlog.com – Bro seklalian, semenjak Superbike New Honda CBR1000RR Fireblade lahir . . beberapa informasi sudah mengarahkan Bahwa Sepertinya Honda CBR1000RR fireblade SP2 Yang dihomologasikan Khusus buat Spesifikasi Balap seperti WSBK hanyalah sebuah Pijakan sementara Honda  selagi inhouse factory mereka mengembangkan Satu motor lagi yang lebih diutamakan untuk Kebutuhan Balap ( race use only ) Yakni Superbike Dengan Powertrain Mesin V4  . . dan akhirnnya Drawing Patent Superbike Honda V4 ini terungkap Via Morebikes

Dari Gambar Patent pertama terlihat beberapa ciri ciri seperti

  • Sasis Double Beam/ twinspar
  • Single seat
  • Swing arm belum single side
  • Penempatan Fuel Tank mirip MotoGP yakni dari setengah belakang Fuel Tank ke arah under seat
  • Bagian depan Fuel tank dipergunakan sebagai tempat Box Filter udara
  • Muffler 4 – In – One

hmmm kayaknya honda cukup serius mendesain bagian buritannya sob ( semua Pabrikan juga serius sih )  . . dari 3 gambar patent diatas, bahasa gambar yang bisa dikunyah kunyah adalah Honda sepertinya mencoba membuat sebuah fungsi aerodinamika khusus di bagian buritan dengan mencoba membuat dua bagian bolong langusng tembus ke belakang dengan bentuk Tunnel yang dirancang khusus besar di depan, mengecil ke belakang . . hmmm fungsinya apa Ya ? silahkan didiskusikan sob

Flashback ke diskusi setahun yang lalu Head of research and design Honda, Tetsuyo Suzuki kepada MCN juga mengungkapkan dua Project lainnya yang sedang dipertimbangkan dengan serius oleh Honda Jepang . . . Yakni Honda RVF1000 dan Versi lebih murah dari Honda RC213V-S. kenapa Nggak RC213V-S saja yang langsung masuk ke WSBK ? pemikirannya adalah gini . . . seperti yang dikatakan oleh Tetsuyo Suzuki di artikel sebelumnya bahwa Untuk CBR1000RR Fireblade, arah pendekatannya tetaplah ke Roadbike yang user friendly . ..  Seperti juga yamaha Yang punya R1 dan R1M , Honda Juga butuh satu Motor Balap yang bisa bicara di WSBK .. .  dan Motor ini haruslah race Oriented !

RC213V-S kemungkinan akan susah, karena motor ini  dibuat dengan pendekatan hand made yang tinggi .. .  dan muaranya adalah Hi-Cost ( Note harga RC213V-S adalah 188 ribu euro ) . ..  susah dijual di angka 40 ribu euro dan akibatnya angka threshold homologasi (500 motor ) juga disinyalir akan sulit dicapai  . . ya gitu deh Honda . . . always take the Hard way !  . . . Bukan Honda kalo nggak gitu, Mungkin udah karakter sob . .

Taufik of BuitenZorg

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

51 COMMENTS

    • kalo cbrRR filosofinya ‘user friendly’, brrti ada kemungkinan yg ini ‘less user friendly’ ya wak? (sesuai karakter mesin jg)

      Guest
  1. honda take hard way apaan to ….
    dr dl kn honda mnganak tirikan wsbk.kasih mtr mudah , jln mudah ,, mtr jln raya super nymn d modif untuk race..yg hard way itu yg naik pmblpnya…susah ngeluarin potensinya….

    biasa sj kali gk ush lebayyyy..
    pbrikn lain ducati dr dl udah take very hard way dg 2 slinder nya..yg lain udaah 4 slnder semua..cckck…inget ducati 2 slnder 999 cc yg dl..yg d pegang troy bayliss..bisa ngalhinn jepun yg 1000 cc 4 slnder..gileeee

    Guest
    • terserah yg punya warung kang…… klo sampean jg punya blog bikin artikel tandingan….. wkwk….

      Guest
    • terserah yg punya warung kang…… klo sampean jg punya blog bikin artikel tandingan….. wkwk….

      Guest
    • Hahaa….mana ada 2 silinder cc sama ngalahin 4 silinder. Dari jaman duu aja doug polen pake ducati 888 lawan 750cc terus lanjut ke carl fogarty pake 916. Itu juga dalemannya beda bgt. Salut buat zxr 750 yg emang race oriented dengan low cost. Efeknya motor jalan rayanya ga enak bgt apalagi lawan fireblade 1992. Gua udah coba tuh ducati 748 sama zxr dan fireblade. Ga ada yg seenak fireblade. Kalau rc30 itu yg race oriented nya.

      Guest
    • iyaaa lahh nymn fire blade..stang gk da yg nunduk smpek kelas 1000 nyaa..situ anti nunduk ya??ogh pegel??
      klo race use itu ya ducati..
      jelas ergonomi d bkin for race.

      Guest
  2. tumben exhaustnya nggak 4 in 2,lubang buntutnya apa nggak sia-sia tuh kan nanti ketutupan bokong rider,kecuali kalo semok kayak superbike jadul

    Guest
  3. horeee
    sudah jenuh dengan arah model moge sport… yang malah mengarah ke tajam-tajam, layer berlapis, kosmetik yang gak berguna…

    kembalikan ke era speedfreak … aerodinamika nomer satu, bukan kosmetik-nya … liat model motornya berasa 90akhir-2000awal

    Guest
    • Hard way menurut wak aji, hard way menurut satar ya MV pakai mesin jadul. Hard way menurut Y ya develop yang ada. Hard menurut Z ya develop dengan dana yang ada. Hard menurut K ya harus fokus diwsbk dan ninggalin motogp dengan alasan dana.

      Guest
  4. yah memang hrs bgtu, skrg orientasinya gk bisa serba guna, antara track bike dan roadbike
    utk kompetisi memang hrs pure breed trackbike, yg ujung nya bkn user friendly lg

    apalagi lawan sdh begitu kuat dominasinya (kawak)

    Guest
  5. @jimoo
    lg mabok ya?
    sejak kapan Ducati V2 999cc lawan motor Jepang 1000cc 4 silinder?yg ada tuh Ducati 999cc V2 lawan Motor Jepang 750cc 4 silinder.
    saat yg 4 silinder naik jd 1000cc yg V2 dikasi batasan sampai 1200cc.

    Guest
  6. mungkin gak sih motor motor Superbike kelas 1000cc diproduksi di ASEAN, misal Thailand dan Indonesia,biar harganya terjangkau

    Misal nih mobil Avanza 1300cc aja bisa lebih murah daripada Superbike Honda CBR 1000 atau Yamaha R1M yang ‘cuma’ 1000cc

    Tapi kalo superbike ‘berharga murah’ ga ada gengsi nya ya

    Guest
    • kalo gak salah zx10 sama bmw sr1000 diproduksi di thailand buat pasar asia atau asia tenggara gitu lupa.

      Guest
    • pajaknya bosss..klo bebas pjak.superbike itu cm kisaran 15.000 – 22.000 dolar sj….kurs kn sj sndiri…mklum itu d anggp brg mewah oleh negara kita tercinta ini…

      Guest
  7. Nah kan, ane udah pernah komen yang menyiratkan klo Honda masih akan menyiapkan motor yang lebih race oriented lagi (waktu itu ane bilang dgn mesin V juga krn isu2 nya mengarah kesitu) sewaktu CBR1000RR 2017 launching.. karena bukan apa, 1000RR 2017 itu masih terlalu street oriented, power gag setinggi kompetitor tapi ngincer light weight nya, belum lagi 1000RR itu udah cuma kayak motor diet dan terlihat lebih fokus nambah fitur2 untuk safety dan kenyamanan di jalan such as TBW, traction control, electronic steering damper, Gyro-Assisted ABS, slide control, wheelie control, rear wheel lift control dll..
    belum lagi design nya yang secara umum gag bisa di pungkiri gag agresif2 banget untuk sebuah motor balap..
    Dan menurut gw gag mungkin Honda tinggal diam dan betah untuk cuma ngeluarin motor yang “bisasa2” aja,, mau taruh dimana lah nama besar Honda klo ga bisa nelurin motor kentjang…

    Guest
  8. 17. SuHaDi The Real Tolelet Tolelet – February 14, 2017

    mungkin gak sih motor motor Superbike kelas 1000cc diproduksi di ASEAN, misal Thailand dan Indonesia,biar harganya terjangkau

    Misal nih mobil Avanza 1300cc aja bisa lebih murah daripada Superbike Honda CBR 1000 atau Yamaha R1M yang ‘cuma’ 1000cc

    Tapi kalo superbike ‘berharga murah’ ga ada gengsi nya ya
    ======================
    Bro ini bermaksud baik memang,, tapi kendala nya moge itu mahal ya karena di impor dan pajak nya yang selangit kang bro.. di luar negeri pun sbnr nya CB/CBR500 series itu banderol nya gag sampe 100 juta kog “hanya” $ 6.600-an .. cuma ya karena dsini harus impor dan kena ppnbm yah jadi melambung tinggi harga nya…
    Dan motor susah klo harga nya di bandingin sama mobil… kadang klo dipikir2 memang agak janggal sih buat kita..

    Guest
  9. emang bener kok waktu itu ducati 999 2 silinder 1000cc lawannya pabrikan lain 4 silinder 1000cc dan tetap menang. cuma harus ngorbanin 1 motor tiap race.

    liat aja history sejarah wsbk

    Guest
  10. Kurang setuju dgn pendapat “always take the Hard way ! ” jika diliat dari isi artikel ini, lbh tepatnya merk H tidak seefisien merk Y yg langsung mbikin 2 tipe r1 r1m. Secara merk H punya dana lebih dari merk2 lain.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.