TMCBlog.com – Bro sekalian, di Video atas, tmcblog sudah menyiapkan satu Video khusus yang terinspirasi saat nonton Video engeneering explained membahas dasar dasar dari sistem variable Valve Lift and Duration atau dalam Bahasa Indonesianya adalah sistem Variasi Ketinggian dan Durasi Bukaan Klep . . . Dari judulnya sendiri sudah jelas ada perbedaan Ketinggian Bukaan Klep dan perbedaan durasi Bukaan Klep . .

Agar sobat sobat sekalian bisa lebih ngeh sama istilah istilah teknis yang ngejelimet Dalam Video dasar dasar pengenalan ini tmcblog mengilustrasikan sistem Variasi Ketinggian dan Durasi Bukaan Klep bagaikan Bukaan Pintu rumah. Bukaan Klep dalam sistem Variable Valve Lift and duration akan memiliki dua jenis pergerakan Klep . . atau punya dua mode Bukaan Pintu

Di Mode Pertama dengan Lobe/ profil bukit ( lendutan ) Hi Cam maka Bukaan Klep akan lebih besar dan lebih lama durasinya dari pada Mode pertama yang menggunakan Lobe/ Profil Bukit yang lebih rendah atau dalam Ilustrasi pintu rumah, pintu dibuka lebih lebar dan dibuka lebih lama  . ..  di mesin ini akan membuat campuran udara dan bahan bakar lebih banyak masuk ke Ruang bakar dan membuat dentuman pembakaran lebih hebat dan hasilnya torsi lebih tinggi  . . . terlebih lagi karena durasi Bukan Klepnya berubah maka RPM akan bertambah tinggi

Karena durasi berubah ada kemungkinan bukaan klep in jadi lebih awal dan membuka saat klep Out/ exhaust belum tertutup sempurna, ini dinamakan kejadian Overlap. Namun Dalam pembahasan ini kita mengesampingkan dulu masalah Overlap yakni Periode dimana kedua Klep baik input dan exhaust dalam keadaan sama sama terbuka.

Namun pasti ada pertanyaan menggelitik . ..  apakah kombinasi dan Variasi Modenya cuma begitu doang, Klep lebih tinggi dan durasi lebih lama ? ..  apakah bisa dibuat variasi lain ? semisal bukaan lebih tinggi namun durasi sama ? Atau ketinggian Bukaannya sama namun durasinya yang berbeda ?

Jawabannya adalah Bisa saja . .. tergantung dari riset seperti apa Lobe/ Profil bukit dari Camshaft dan karakter dari power curve motor yang diinginkan . ..  Bahkan bisa saja dibuat Lebih variatif lagi semisal Pada Hi cam Buka klep lebih awal dengan nutup lebih awal dibandingkan dengan Low cam atau kombinasi lain tergantung seperti apa mau karakter dari Motor . . . Monggo disimak juga Videonya sob Jika ada yang mau didiskusikan silah tulis di kolom komentar dan Semoga Berguna sob

Taufik of BuitenZorg

88 COMMENTS

    • penjelasan panjang lebar, mantaab ..
      Daripada pusing,
      Yang mau kredit Daihatsu, Nissan dan Datsun sini ane bantu, Datsun angsuran mulai 1,7jt’n nih
      Atau yang mau kredit mobil bekas bisa pilih sendiri unitnya nti ane bantu prosesnya (usia kendaraan maksimal 10 tahun yaa)
      Info lebih lengkap cek di kreditmobildepok.blogspot.com

      Guest
  1. artikel edukasi seperti ini tolong di tambah mas Iwan.., supaya pengunjung warung gak gontok-gontokan melulu gara-gara produk.

    Guest
    • @Bogel
      bisa banget bro . .
      kalau SOHC Yang bisa divariasikan Roller rocker armnya
      Kalo DOHC yang bisa di variasikan Roller rocker arm atau profil lobe cam nya yang digeser geser
      Dan bahkan lebih lagi untuk DOHC bisa In dan EX karena camshaftnya terpisah
      Sedangkan SOHC karena camshaftnya satu dipake rame rame maka yang banyak adalah RRA nya, cmiiw

      Administrator
    • Itu DOHC dual VVT-i
      Bukti nyata.

      Tnggl Ahaem, mw masang i-VTEC mesin DOHC nyaa apa gkkk…
      Klo Honda Thailand,itu bisa terjadi..

      Makin mantap mesin motor​…
      N makin ramah lingkungan…

      Guest
    • kalo sohc in exnya dibuat variabel valve timming (VVT) and lift (VVL) bisa aja…..cuman ya panjang juga nanti camshaftnya….. apa lagi kalo ente bayangkan saja kalo sistem skips kawasaki yang muter gear katup skips dibuat dorong pen rocker arm pada VVT VVL jadi ga pake dinamo servo tapi mekanis pake gaya sentrifungal

      Guest
  2. maaf Wak oot
    kemarin baca berita di salah satu portal berita digital, katanya di Lombok mau di buat sirkuit MotoGP dan beberapa hotel oleh investor Perancis itu benar g Wak? kalau benar perkembangannya bagaimana? tolong buatkan artikelnya dong Wak,hehehehe peace 😂

    Guest
    • berita soal rencana motogp ini memaang jadi makin banyak dan beragam
      namun memang kalo baru sebatas rencana dan wacana semua orang juga hampir bisa membuatnya
      yang kita tunggu sekarang adalah bukti pembuatan sirkuit dan prasaranannya saja bro

      Administrator
  3. Nah… Seminggu sekali bikin artikel ginian Wak, biar kita2 tambah cerdas… Thankyou wak Taufik…

    Guest
  4. Keren artikelnya mang opik…. tp fbh kira2 ngarti ga ya artikel model bgini… nyampe ga ya iqnya…gkgkgk

    Guest
    • Atas gua ahli BC
      Otaknya ketusuk pabrikan garpu karat
      😂😂😂😂

      Guest
  5. Mantap artikel mencerdaskan wak..kalo double silinder berarti mesti double Variable Valvenya ya wak ? dan sebenarnya dohc bisa dibuat VVA juga malah optionalnya lebih banyak tp costnya juga beda. Cmiiw

    Saran wak.. Warna spidol merahnya kurang kelihatan, malah yg hijau yg kelihatan mungkin krn agak gelap kali ya.. 😁

    Guest
    • siapp, nanti cari merah gelap deh
      benar kalo DOHC opsinya bisa in dan ex karena camshaft untuk klepnya berbeda

      Administrator
    • SOHC kn single.
      DOHC kn double.

      DOHC pke teknologi mcm VVA. VVT-i, i-VTEC…
      Mesin makin josss… N ramah lingkungan
      Alias efisiensi bahan bakar..
      BBM yg semakin berkurang

      Guest
  6. apakah memungkinkan next untuk Produk Motor Sport AHM memakai teknologi yang sama, seperti halnya dengan produk mobilnya yang sudah memakai VVT-i atau VTEC

    Guest
    • masalahnya adalah bagaimana mereka bisa potong costproduksi dari teknologi tsb sehingga bisa membuat pricing terjangkau
      kalo soal bikin namun tanpa tinjauan kemampuan daya beliu konsumen sih bisa saja, tapi ya itu dia jatuhnya mahal, imho

      Administrator
    • Sport AHM spec abal2 aje harganya udah diatas Y, apalagi pake fitur canggih begini. Hwehwehwe.

      Guest
    • Atas gua ahli BC
      Otaknya ketusuk pabrikan garpu karat
      😂😂😂😂😂

      Guest
  7. Jadi inget dulu jaman road race ketika belum begitu banyak part racing yg beredar, banyak mekanik lokal gosok sendiri itu kem ori pake gerinda. Sekitar tahun 2001-2003 an kalo ga salah. Ada tuh si om begawan Ibnu Samboda, trs Om Cia (Michael Iskandar), om Felix, om Gandhoel, dll..

    Sekarang emang masih ada sih, tp banyak juga yg ga mau ribet makanya tinggal beli part racing di toko.

    Nostalgia 😄

    Guest
    • Jika… Ujug ujug di tahun 2002 VVT muncul di shogun 110.
      Mungkin dan hanya mungkin, Om Ibnu Samboda (manual tech) ga cuma turun di ARRC sekarang, bisa jadi udah jadi mekanik di Superbike karena teknologinya yg lebih rumit dan masyaallah harus diakui mekanik Indonesia emang pinter cari akal.
      😁

      Guest
    • hahaha, bener bro, digosok kemnya pake gerinda biar profil bukit/ lobenya sesuai keinginan dari karakter racing yang diinginkan

      Administrator
    • digosok pake gerinda bisa tapi jadinya tidak terukur, saran saya mending ke LPK daerah setempat saja yang punya mesin CNC Milling, atau CNC Lathe. Dengan mesin toleransi bisa 0,01 Jadi lebih terukur tidak trial dan error!

      Guest
  8. honda dah pakai di CB400 sufour nya ya wak.. klok di aplikasi ke mtor kecil kyk nya jga bisa bisa aj.. lah di CBR250.. crf rally..n CBr150 series kan udah pakai RRA tngal buat profil tonjolan noken baru yg lbh tinggi di samping nya .. tnggal mainin RRA nya

    Guest
  9. Masih enakan sistem vtec si cb400 Brayyy…
    Umurnya lebih panjang. Memang JAUH lebih mahal.
    Tapi knapa sistem vvt gsx 1000 tadi di atas tdk dipasang di gsx 150 yg sekarang ya? Seharusnya dipasang, supaya Ymaha Vva semakin jauh ketinggalan.

    Guest
    • Semua pabrikan mah bisa saja pasang tapi apakah harganya bisa terjangkau. Yamaha sudah memberikan teknologi VVA di cc kecil lewat N Max , Aerox 155 dan sekarang New R15 VVA dengan harga yang terjangkau konsumen (produk global). Irit dapet kenceng dapet dan valuenya dapet smart move from Yamaha.

      Denger selintiran sih katanye Next R25 pake VVTI di DOHC 2 silindernya.

      Guest
    • R25 sih sebenarnya sudah cukup nampol. Hanya chasis dan suspensi nya saja perlu di upgrade. Ya bisa kasi single-sided swing arm, inverted telescopic, 8 piston caliper double front disc, 200/60 tyre size lalu tampilan fairing nya disamakan saja dgn Yamaha M1/R1 persis copy abis aja.
      Yg sekarang ini, r25 punya fairing tdk menyatu dgn tanki seperti buatan bengkel modifikasi di pinggir jalan pasar rebo.

      Guest
    • Klo Honda Thailand itu bisa terjadi…
      DOHC i-VTEC..
      Tp klo Ahaem, tau ndrii….
      Pabrikan udh 4, masii Ja rakuss…
      Customer udh mengenal n percaya. Masih dksi alakadarnya…
      Klo dtnya,mw dibandrol brpaa…😂😂
      Lahh,tu Yamaha bisa bikin VVA.
      Asalkan sudah bnyk produksi… Ongkos produksi tu gk mahal.

      Guest
    • setuju om junior, R 25 menurut ane mesinnya sudah cukup memangk kaki” standar sama sasi perlu di update suka mentul” ditikungan

      Guest
  10. Menurut wak Haji adakah kemungkinan gak sistem VVA ini terjadi overlap? dan cara meminimalisir overlap gimana (kalau sudah VVA)? HEHE maaf kalau tanya soal Overlap siapa tahu besok gak ada pembahasan soal overlap

    Guest
    • Kemungkinannya tipis terjadi overlap brohh
      Pasti pabrikan udh bikin limit rpm.

      Kecuali utk balap,yg butuh kestabilan di rpm tinggi….
      Bisaa saja meleduk… Klo di-setting​ tdk bnr

      Guest
    • Overlap memang mengganggu saat puteran mesin rendah krn bikin tarikan agak lelet kyk pakek bbm oktan rendah, tp jangan salah, pas putaran rpm tinggi justru jadi angin surga lho, power atas jengat2 dan napasnya jg panjang, ya walaupun semua kembali ke spek keseluruhan.

      Guest
  11. Kalau mau ber-Experiment VVA bukan hanya bukaan Klep (Durasi) tetepi juga Kompresi Mesin mungkin juga bisa.
    Kalau memungkinkan Durasi dan Tinggi Bukaan Klep sama namun salah satu profil cam memungkinkan klep tetap terbuka beberapa derajad saat langkah kompresi.
    Hal ini mengakibatkan turunnya nilai Kompresi Mesin (RPM Rendah)
    Namun saat RPM Tinggi Profil Cam berubah menutup sebelum langkah kompresi.
    Dengan metode ini Cylinder Head dapat dipapas atau menggunakan Profil Dome Piston menggunakan Piston Jenong sehingga menghasilkan Kompresi mesin aktual lebih tinggi.
    Mungkin hasil yang diharapkan tenaga mesin yang lebih besar lagi Wak Haji.

    Guest
    • Klo di-setting​ bnrr…
      Power atasnya bgs. Torsi jg nampol tuhh
      Aplg pke ride by wire. 3riding mode

      Guest
  12. sorry rada OOT nih wak…buat setiap pabrikan bisa saja menerapkan VVT ini pada produknya…tapi pertanyaanya untuk saat ini bolehkah motor yg dari lahirnya dah pakai VVT ini untuk balapan ..contoh New R15 dikelas 150 dan GSX1000R di WSBK

    Guest
  13. wak haji nanya apakah aman jika motor dibejek melampaui limit?semisal rpm dibatasi max 10500 sebelum red line tapi pas di jalan bisa dibejek 12000 rpm padahal udah red line dan gak brebet dan itu sering dilakukan.

    Guest
    • Kenapa nggak boleh?
      Tapi ya gitu, siap2 meresikokan lifetime krn stress dan beban kerja mesin lebih besar.
      Waktu pakai 2T, nikmat2 aja main di redline bahkan lewatin batasan tachometer.

      Guest
  14. Hooo….jadi saat overlap itu yang nampak sebagai sedikit cekungan di grafik kurva itu ya Wak? Mohon pencerahannya…

    Guest
  15. Jika di lihat2 mekanisme VVA sangat sederhana sekali..
    Dan bahkan bisa di sesuaikan dgan kebutuhan.
    Mantap wak

    Guest
    • kalo lihat di profil cam memang sederhana, tapi kompresinya di tiap profil juga beda om. lebih gampangnya ECUnya juga lebih canggih!

      Guest
  16. Wak haji, boleh jabarin penjelasannya dari bagian2 camshaft itu apa saja, istilah2 nya seperti lobe, lsa, overlap, durasi. Start from beginning is much more nice, sekaligus refresh tentang hal2 yang seperti ini lg lah, wak haji.

    Kemudian selanjutnya baru kita bahas mengenai vva, perangkat2, dan sistem kerjanya..

    Lebih banyak lg dibuat artikel yg menambah wawasan tentang teknologi sepeda motor dan mobil, wak haji. Kalo perlu disandingkan dengan banyak2nya produk2 sepeda motor yg launch akhir2 ini.

    Maaf, wak haji kepanjangan komennya.. sukses terus untuk wak haji..

    Guest
  17. jangankan ibnu sambodo gosok cam, soichiro honda juga pernah gosok cam manual, yoshimura (founder yoshimura) juga ada videonya lagi gosok cam. pake semacam batu (mirip bata kecil panjang, batu asahan pisau). jadi, memang teknologi otomotif itu adalah seni, awalnya memang dari situ, lama2 orang buat mesin copy cam, dan juga pake mesin modern memanfaatkan CNC.
    kalau mau pnp, mungkin mekanisme SRVVT suzuki bisa diaplikasikan di motor kecil, dengan dimensi yang lebih kecil. itu cuma mekanisme manual, bikin pake CNC juga bisa. tapi tentu perlu memperbesar head cover biar muat, dan memperbesar sedikit ukuran timing chain mengakomodasi penambahan bobot.
    buat yang elektrik, VVA juga bisa diterapkan ke motor yang lain, tentu dengan modifikasi. Indonesia banyak mekanik bikin mesin aneh2. kalau cuma mindahin mekanisme VVA ke motor lain pasti bisa banget.

    Guest
  18. dohc tanpa roller rocker arm, bisa pake variable valve, silakan dilihat video variable valve punya audi. cam lobe bisa digeser2, meski pakai tappet, gak masalah, banyak jalan menuju Variable Valve,

    Guest
  19. #Ask
    Wak Taufik, kan di jelaskan bahwa jika Lift dan Durasi tinggi, maka torsi akan bertambah. Lalu berdasarkan info Otomotifnet AN R15 di tes ketika High Cam akan menghasilkan power tinggi namun untuk torsi masih lebih besar ketika VVA di matikan dimana yang seharusnya dengan High Cam maka torsi lebih besar. Bagaimana itu bisa terjadi wak ?

    Guest
  20. Lebih wothed sr vvt di motor cc 150 ato 250…
    Sudah di aplikasi di motor high performance, high rev….. macam gsxr1000rr…., jadi soal durability gk perlu di ragukan lagi……

    Kalo pabrikan lain kan lum ada tuh yg berani aplikasi sistem variable cam di motor high rev superbike, masih sebatas streetbike ato motor turing….., jd durability pada high rev lum teruji……..

    Guest
  21. Kan itu supaya mesin tambah irit dan power merata ya wak? Knapa di mobil honda civic yg udah pake teknologi i-vtec masih boros yak?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here