TMCblog.com – Bro Sekalian, XBHP telah sepekan merilis update dari penampakan TVS Akula 310 . . . Penampakan dari Motor yang merupakan ahsil kerjasama antara TVS dan BMW Motorrad ini disinyalir merupakan foto foto saat Motor yang kemungkinan akan dinamakan TVS APACHE RR 310S ini sedang dilakukan sebuah Uji Dyno . . Dari foto foto terlihat jelas Suspensi depan TVS APACHE RR 310S menggunakan UpSide Down Fork warna emas dengan cakram rem Wave yang berada di sebelah kiri dari Fork . .

Dari update foto lain saat TVS APACHE RR 310S dijalankan diatas Drum Dyno pun terlihat bahwa headlampnya menggunakan Tipe Lampu LED dengan projector . . yap kayak yang diaplikasikan ke Honda Scoopy Baru dan motor motor lain itu lho sob . . .

Update taillamp/ BrakeLamp TVS APACHE RR 310S juga ciamik, menggunakan LED dengan desain yang tidak monotone meliuk meliuk githu sob . . . di foto foto bocoran sebelum ini pun sebenarnya sudah pula terlihat dengan cukup jelas gambaran bentuk Produksi massalnya yakni TVS APACHE RR 310S. . Namun ada satu UPDATE lagi nih sob yakni penamaannya . ..

dari tadi nulis nama TVS APACHE RR 310S  . . dari mana infornya tuh ? Nah Bocoran Juga dari team-bhp bahwa TVS Motor Company di India telah mendaftarkan Nama Patent dengan embel embel 310 ke kementrian perdagangan dan Industri India yakni Controller General Patent, design and tradeMark . . . Nama Patentnya adalah

 ” TVS APACHE RR 310S “

Nahhhh Kalo sudah didaftarkan patent begini, ada kemungkinan besar TVS Akula 310 hanyalah akan tetap selamanya menjadi nama Produk Konsep, sedangkan nama dari Produk Hasil produksi massal dari Akula 310 akan menjadi  TVS APACHE RR 310S . . . yap TVS tidak serta merta membuang Nama besar, Brand Image dari APACHE yang sudah mereka bela, bangun dan develop semenjak lama dan tidak perlu susah payah membangun nama baru kembali, plus setelah itu TVS bisa bilang Motor ini menggunakan mesin yang common part dengan mesin MoGe Cilik 310cc seharga Onthe Road 100 juta-an  . . wiiihhh  . . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

44 COMMENTS

    • Sebenarnya teknologi dan fitur sdh joss (jauhlah sama motor yg beredar di sini) hanya saja desain bukan selera kebanyakan orang sini serta layanan after sales yg masih terbatas

      Guest
    • kesan prtama lampu depan mirip 250RR apalagi warna hitam ngedop…..hla kok bang haji bilangnya mirip scoopy 😀 😀

      Btw lampu rem emg ciamik !!

      Guest
    • lampu depan menggunakan led dengan projector. (projector led)
      sama kaya scoopy..
      model mah kaya CBR250RR

      coba baca lagi..
      WW4Nto

      Guest
  1. mau dibolak balik sekalipun. desain india tetep ga bisa nyantol di hati ini. padahal sama-sama asia tapi kenapa bisa beda ya dengan selera asia tenggara. toh padahal india dan asia tenggara kagak jauh jaraknya.

    Guest
    • India lbh ke global mode, sedang selera kita ini masih lokal sentris….jadi susah untuk ketemu, sama halnya di Honda Spacy itu global mode, disini umumnya nggak suka dengan model spacy yg bohay…suzuki ada address yg juga global mode, di Indonesia disamping krn merk suzuki yg hampir tengelam sebelum kemunculan GSX series, juga modelnya dianggap aneh kuno, padahal di eropa bersliweran di jalan jalan….mungkin di mata orang eropa model R2 di Indonesia jg dianggap aneh mnrt pandangan mereka…….di eropa mementingkan safety klo di Indonesia rasanya lbh ke fashion….

      Guest
    • safety ? iya sih untuk motor murah.. cc kecil
      ente lihat tuh mv agusta, apriilia, ktm, ducati, gimana fashionnya ?

      Guest
  2. sepertinya rem depan pake kaliper radial bybre, namun piringan cakram blm model floating mirip ktm rc250

    Guest
  3. mungkin karna di India adalah market terbesarnya, yang membuat design jadi kaya gitu.. jujur bukan design dari tvs yang bikin penasaran. tapi embel-embel tekhnologi bmw yang bikin penasaran di’review’ ala tmcblog dengan mesin yang agak mirip nsf250 moto3.. sungguh penasaran…

    Guest
  4. kalo yg buat indonesia mending namanya tetep Akula aja,kalo apache orang sini trauma takut ditinggal minggat lagi

    Guest
  5. pround and purna jual buruk, padahal itu nilai jual terbesar di indonesia.
    mau mesin kalah saing tapi purna jual ok, ya laku
    mau harga selangit tapi pround tinggi ya dibeli

    Guest
  6. Terus terang saja di India Produk terlaris produk lokalnya…..beda di Indonesia, jika ada produk lokal saya yakin tidak banyak yg akan meliriknya, krn lbh mementingkan gengsi drpd nasionalis (mencintai produk2 dalam negeri dengan merk yg tdk mengekor atau franchise)….

    Guest
  7. 100 jetiii….tidaaaaaaaak mending cbr atau r25 sekalian.. ga niat beli kalo ga ngidam ngidam amaaaat sih ini motor..

    Guest
  8. Indonesia kalah mandiri sama India dalam hal otomotif. Kalo adapun ” diusik ” sama raksasa kapitalis. TEXMACO Perkasa / Truk , kerjasama dg Steyr yg udah EURO 2 saat yv laen “blm ngerti” EURO. Coba local produk seperti VIAR / Happy diberi insentif u/ R&D mandiri juga solusi pemasarannya. Baik skema ToT dri produk existing ato full developmen, pasti Indo juga punya Bajaj / TVS sendiri. Toh KIA juga ToT dg mazda ato Hyungsung dg Suzuki sebelum sebesar sekarang. Pertanyaannya, orang negeri sendiri mau beli ga ? Ato malah dikatain odong-odong…

    Guest
    • pertanyaan nya pemegang kebijakan dukung kaga..???

      Jangan salah loh.. masyarakat Indonesia sangat loyal terhadap hasil karya Dalam negeri.. asal dalam kutip BENER BENER LOKAL .. bukan branding sj!!

      Guest
    • Ngomongin Lokal dalam hal apa nih, sinetron iya hehe…
      Kalo produk lokal, bahkan Honda / Yamaha udah ” Produksi lokal ” dg nilai komponen dalam negeri 70%+. Tapi pemasukan lari kemana ?

      Guest
    • Yah namanya bisnis bro, kemerdekaan kita ini hanya bullshit belaka sementara ekonomi dikuasai kapitalis dunia

      Guest
  9. Menurut saya, berdasarkan pemantauan cerita-cerita di internet, TVS itu di atas Bajaj. Tapi memang sulit sih market DN mintanya hanya Honda aja terusss…

    Guest
    • bener pak padahal TVS udah nanem modal besar di indonesia hasilnya emang ga seberapa tapi tekad nya bolehlah ( ga kaya si bajaj ), sesekali saya lihat di jalan produk TVS tidaklah terlalu buruk cuman ketinggian doang . tapi itulah masyarakat indonesia, cari motor yang harga jualnya tinggi 😂😂😂

      Guest
    • beli juga belom, udah mikir mau dijual. pake milih yg harga jualnya tinggi. wkakakakakakak

      Guest
  10. sebenernya tvs,bajaj ,hero ,mahindra dkk dulunya bekerjasama dgn pabrikan jepang y gak jauh beda lah macem Astra Honda atau Suzuki Indomobil tapi seiring perjalanan waktu setelah tranafer tekhnologi dikuasai dan ketersediaan part dalam negeri semakin meningkat mereka mulai melepaskan diri dari produsen jepang dan percaya diri mengeluarkan produk dg brand sendiri…
    gak jauh beda di cina semacam jialing dkk…
    Di Indonesia saya sangat percaya kalau Astra dan Indomobil akan sangat mampu bikin produk sendiri…masalahnya tinggal orang2 pemilik modalnya itu punya idealisme nasional atau tidak…

    Guest
  11. kalo sampe indo ga sampe 60 juta bungkus 1, beli motor itu beli performance + fitur + built quality + value for money

    bukan beli merk

    apalagi mikir resale value, situ konsumen apa pedagang motor bekas hahahahaha

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here