Tmcblog.com – bro sekalian, Yamaha Aerox 125 dihadirkan Yamaha awal 2016 sebagai diversifikasi produk skutik 125 cc liquid cooled dimana Kala ITU sudah ADA pilihan dengan Mesin serupa seperti Yamaha GT125 Dan Yamaha Xeon RC .. bentuk nya Yang sporty plus Nama Yang cukup familiar di eropa Dan paddock paddock racing merupakan modal penetrasi Aerox 125 saat itu … Namun tak Ayal, mulai awal 2017 gambar produk Aerox 125 sudah tidak terlihat Lagi menghiasi laman produk Dari website resmi Yamaha Indonesia .. diskontinu ? Sementara belum ADA info resmi Dari YIMM, namun berjalan 5 bulan tidak Ada update Lagi, bahkan Malah Xmax 250 sudah menghiasi laman tersebut …

Jikalau benar Aerox 125 diskontinyu,, Tmcblog melihat strategy Yang dipakai Yamaha ini termasuk strategy Yang benar benar cukup out off the box, dinamis banget Dan menunjukan bahwa Ada pergeseran paradigma Yang Hadir di tubuh pabrikan saat ini dalam memandang life cycle sebuah produk … Mungkin bukan hanya di Yamaha, mungkin juga dipastikan lain berlaku seperti ini dimana jika respon publik terhadap suatu produk ITU kurang positif maka tidak udah terlalu lama mempertahankan perjalanan … Bukan APA APA, nanti malah bisa mengganggu strategy dari produk yang lain Karena ada energi yang terkuras …

Tinggalkan Red Ocean untuk switch ke Blue Ocean

Memang sih setiap produk saat mau diproduksi Ada hitung hitungan teknis termasuk berapa aset awal yang dibutuhkan sehingga memuarakan hitungan life cycle, bro Dan lain lain … Cuma Sepertinya melihat semakin berdarah darahnya Aura persaingan di red ocean streategy bisa membuat pabrikan mengalihkan strategy produk ke Blue ocean strategy

Red ocean strategy di segment Vario 125/150 sangat Panas Dan berdarah darah selain Perang di produk dengan segala fitur dan teknologi Ada juga Perang persaingan mengenai kuat kuatan  bekingan Dari perusahaan pembiayaan Yang memang merupakan salah Satu komponen penting untuk produk di segment mid ke bawah… Dan Sepertinya Yamaha melihat hal ini sehingga Ada sinyalemen bahwa Yamaha saat ini dengan sangat hati hati menggeser bidikan pasar mereka ke segment konsumen Yang arahsegmentasinya menengah ke premium dimana Logikannya bahwa semakin tinggi segment maka ketergantungan terhadap kekuatan perusahaan pembiayaan lebih berkurang. Imho

Oleh sebab ITU diciptakanlah Aerox 155 Yang boleh dibilang menghadirkan pergeseran posisi yang jadi sedikit lebih tinggi dibandingkan aerox 125 … Selain ITU juga Sepertinya Yamaha melihat segment ini nggak Ada Yang menghiasi Dan berniat jadi first mover di kelas ini … Ya, seperti Kata tzun Zu … First mover ITU punya banyak kelebihan strategic …

Taufik of Buitenzorg

61 COMMENTS

    • berharap ada xride 155 ….ga pke VVA gpp, biar lbh murah …klo 125 kyknya nangguh, toh secara power ga beda bnyak dg 110

      Guest
    • @ww4nto motor kacrut gitu diharepin, rata2 yg pake xride alay yg stang nya diganti baplang sama pake selampe batik, dr pd ngerusak citra yamaha, mending dibiarin aja mati pelan2

      Guest
    • @masbro
      Jangan lupa di belakang pasangin top box, sama kiri kanan pake top box yang dipaksain jadi side box.

      Udah kaya mau touring berbulan-bulan, padahal cuma mau ke pabrik.

      Efek pengen gaya touring, tapi gak mampu beli motor sport mungkin.
      Eneg gw juga ngeliat nya.

      Guest
    • Iya jangan bilang disuntik mati tapi sering dicontek sama merk H..

      😂😂😂😂

      Guest
    • Bukannya Y yg nyontek H cung,sampai motor 125cc cukup dilawan 110 cc sama honda.atas ane matteo gadungan.biasa ulah fby yg iq jongkok.

      😆😆😆😆😆

      Guest
    • Harus dinamis dong. Mencari celah yg ga di isi honda. Soale kalo honda udah masuk pasti buyar deh

      Guest
    • Hahaha, bikin produk gak pake mikirin keinginan konsumen, ya gini hasilnya. Egois.
      Aerox 125 hilang, tapi keanehan lain muncul.
      Shincan dandan pahlawan bertopeng.

      Guest
  1. baguslah kalo dihilangkan .mending suntik mati saja drpd membebani produksi..mendimg alihkan buat yang lain biar gak perlu inden lama

    Guest
    • Klo menurut ane Aerox 125lc gagal sih wajar lah laa wong harga 18.2 juta masih pake fitur yg biasa aja

      Fiturnya:speedo blm digital,mesin xeon rc,gk pake blue core,bagasi sama ama xeon gt 125 yaa wajar lah gagal

      Guest
  2. salah satu yang nbikin first mover itu nggak enak ya kalo produknya mendapat sambutan positif dari masyarakat ya, tinggal dicopas aza sama yang punya resource lebih, sah2 sih dalam dunia bisnis, apalagi perusahaan tersebut memang terkenal sebagai follower dan biasanya nasignya kurang bagus kalau jadi first mover,
    contaohnya bebek yang diposisikan sebagai bebek adventure, supra GTR khan first mover di kelas bebek adventure, nasibnya?

    Guest
  3. pdl d jkt bnyk yg pake ko d sntk mati ni mtr ban dan pelek d gdein jg ni mtr bkl laku krs hrg trnin jg he he he…

    Guest
  4. Ntar lagi nongol 155cc VVA dek rata… sebagsi The Real Vario Series Killer. Tahun depan baru gempur dg 125cc VVA.

    Guest
    • Karena mesinnya sama 155 vva
      Bakal hemat banget tuh yamaha. Cuma ganti baju doang
      Belum lagi next x ride

      Guest
    • Klo force kyknya msh lama, nmax & aerox msh byk yg inden.
      QBIX aja masukin segera, bwt jegal new scoopy. Sy pesan qbix bwt anak

      Guest
  5. Serem beli produk ayam mahal sekarang, belom 2 tahun udah discontinue, bahaya bahaya bahaya

    Guest
    • Emang berapa produk Yamaha yang discontinue kurang dari 2 tahun kok ente bilang sering?
      Fakta nih ada motor sport tiap 2 tahun mayor facelift udah gitu desain identik punya tetangga berulang kali (jika nggak mau dibilang nyontek) tapi fbnya cuma jas jes jos yang penting dohc tapi performa memble.

      Guest
  6. “Logikannya bahwa semakin tinggi segment maka ketergantungan terhadap kekuatan perusahaan pembiayaan lebih berkurang.” Lah gimana ketergantungannya berkurang? Orang mau beli cash aja malah disuruh kredit. Kalo kredit motor cepet datengnya sedangkan cash dipersulit malah disuruh inden berbulan-bulan.

    Guest
  7. Yang saya herankan adlh blog sebeleh bhas tentang aerox 155 itu hampir setiap hari dan gak pernah ad d bhas tentang klemahan ny, artikel ttg ymha aerox 155 klau d itung kyakny udah puluhan artikel, tpi kok aerox 125 gk pernah d bhas ya? Ktany dia blogger netral dan sering pula nuduh blogger lain melakukan pembodohann, kdang sya berpikir ni blogger udah berapa bulan gak cek in kejiwaan soal udah rada2 sya liat
    #tr|@tm©Πo blog style

    Guest
  8. Secara ga langsung wak haji bilang,
    Ini lho nvx 125vva versi indonesia mau keluar..

    Inget.. clue yang dikeluarin wak haji, hampir semuanya bener kejadian.

    Guest
  9. Saya sebagai konsumen cukup menikmati produk roda 2 dari yamaha. Klo nanya beli atau kagak kyknya mikir2 dulu, skg harga motor nggilani apalagi kredit nya. Dulunya kita bisa mencicip motor matic seharga 11-12 jutaan skg itu jadi mimpi belaka. Walau hanya fitur seadanya tp itu worthed untuk kendaraan komuter sehari2 apalgi jakarta yg begitu macet fitur2 yg berlebihan seakan ga berguna. Scoopy110 cc velg dikecilin harga jadi 17 juta. Matic 150 cc hampir menyentuh 30 juta. Kapan ya merek H dan Y bisa membuat matic 150 cc yg fitur seadanya ngarep harga dibawah 20 juta. Kyknya hanya cuma mimpi klo melihat permainan H dan Y selama ini.

    Guest
    • nguimpi masbro…
      saingan produk boleh,, tapi inget,, i induknya juga senegara,, yaitu jepun…
      tahun 2017 tahunnya y gelontorin produk wow,, tahun depan giliran si H gelontorin produk wow…
      life cycle nya gitu2 terus…harga terkerek sedikit demi sedikit…

      Guest
  10. Menurut saya AEROX 155 pun ga fungsionable
    Mungkin desain ama tehknologi keliatan wah + hitech tpi saya yakin hanya segelintir orng bahkan fby” aja jarng yg beli……
    Harga 26 jt masih mending vario 150 yg spek tertinggi 21 jtaan……
    Dalam hal ini HONDA cukup cerdas liat pasar

    Guest
    • Bandinginnya jgn aerox tipe tertinggi atuh, aerox terendah bedanya ga nyampe sejuta kali. Aerox saya akuin body terlalu besar ga cocok buat orang yg tubuhnya kecil. Tp kalo saya jd FBH mending beli yg 125 aja, rasa ga jauh beda tp harga lebih masuk akal.

      Guest
  11. Wak.. Kenapa ya Yamaha ga pny matic 155 vva yg dek rata? Kenapa ngeganggu market Vario 150 malah pke Aerox 155? Hrsnya kan macem Force 155 yg dikeluarin (lbh murah kyknha krn lampu blkg msh bohlam). Yg deknya bertulang kan so far Nmax msh laris. Ga usah pke fitur SSS jg n ga ush keyless biar ngeganggu market Vario 150 jika bener pke Force 155. Knapa malah Aerox 155? Jauh amat style n fungsionalitasnya.

    Guest
  12. ommmm …

    gagal paham baca tulisan bagian ini …. :'(

    Mungkin bukan hanya di Yamaha, mungkin juga dipastikan lain berlaku seperti ini dimana jika respon publik terhadap suatu produk ITU kurang positif maka tidak udah terlalu lama mempertahankan perjalanan …

    Guest
  13. @masbro
    @ww4nto motor kacrut gitu diharepin, rata2 yg pake xride alay yg stang nya diganti baplang sama pake selampe batik, dr pd ngerusak citra yamaha, mending dibiarin aja mati pelan2

    ———————————————
    perasaan yg menuh2in jalan model gitu rider mbeat… ditambah pake teralis di tebeng depan isinya lampu blitz sama toa. belakangnya antena… werpakan,protector,selampe mulut baik melambai-lambai…bawa motornya kaya bawa pasukan dibelakang…

    Guest
    Guest
  14. Hal wajar yg dilakukan semua pabrikan dan harus menerima fakta bahwa produk tersebut tidak diterima pasar dan mungkin ini produk Y yg paling pendek umurnya dgn diganti dengan yg 155 adalah sebuah lompatan stategi yg jitu ditambah dgn disain yg sepertinya dibenturkan dgn lawan namun dengan dimensi yg lebih besar jadi terkesan gagah.

    Guest
  15. hoo.. bru sadar nih aerox 125 di suntik mati..
    pdhal dlu pas tmenin bli nmax kakak, masih di pajang dan trlihat fresh product..
    ksian amat yg bru beli..

    Guest
  16. aecrot motornya tukang ojek beat motornya anak gaul masa kini, bahkan lebih keren drpd ninjafi. honda lebih sempurna yg lain produk mocin.

    aecrot motornya tukang ojek beat motornya anak gaul masa kini, bahkan lebih keren drpd ninjafi. honda lebih sempurna yg lain produk mocin.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here