TMCBlog.com – Bro sekalian mungkin sudah tak asing lagi dengan ban Pirelli Angel Scooter yang sudah banyak di pasaran tanah air. Tapi tidak ada salahnya kalau TMCBlog.com me-review ban buatan Pirelli IndonesiaΒ (PT. Evoluzione Tyres) tersebut setelah Saya pakai rutin selama sekitar 1 bulan lebih pada Yamaha NMax, dengan ukuran ban yang masih sesuai standar NMax alias tidak lebih gambot. Ban yang di-desain dan dibuat untuk sepeda motor urban/perkotaan sesuai ergonomi sasis dan karakter scooter pada umumnya. Jadi ceritanya kenapa sampai menunggu lama untuk review ini ban, pada mulanya ban tersebut adalah milik Kang Taufik untuk NMax beliau, tapi belum sempat dipakai karena menurut penuturan Kang Taufik susah banget cari bengkel yang mau terima jasa bongkar pasang ban motor tubeless sebesar NMax di dekat rumahnya. Dan, Saya (Nugi), alhamdulillah dikasih rezeki untuk meminang NMax ABS putih tersebut dan memboyong si putih ke rumah saya di daerah Bekasi, lalu dipasang deh bannya buat wara-wiri ngantor alias commuter. Pada artikel berikut ini saya akan coba membahas secara singkat soal impresi pemakaian ban Pirelli yang dijual seharga (sekitar) Rp. 400-660 ribu di pasaran tersebut. Check it out sob.

Saya rutin pakai motor ini dan dalam sehari menempuh jarak perjalanan 39 kilometer untuk perjalanan pergi-pulang ngantor. Jarak segitu belum termasuk kalau lagi tugas meliput untuk TMCBlog dan juga sering jadi motor operasional kalau nonton teman-teman saya balap fun race di Sentul, bisa tembus ratusan kilometer jarak Bekasi-Bogor bolak-balik.

Pertama-tama ban Pirelli Angel Scooter yang saya pakai adalah masih dalam ukuran ban standar pabrik Yamaha NMax, yakni 110/70-13 pada ban depan dan 130/70-13 untuk ban belakang. Yang membedakan kedua ban tersebut adalah patern/alur ban dan juga profil ban.

Pirelli memiliki patern seperti ban khusus jalanan basah (wet tire), kalau saya perhatikan mirip Pirelli Rosso 3 (IMHO) cuma dengan alur ban yang lebih banyak. Dan juga ban Pirelli memiliki profil ban yang lebih ‘ceper’ untuk bagianΒ  belakangnya dengan dinding ban yang cukup tebal ketimbang IRC standar NMax yang lebih membulat membentuk seperti donut. Berbeda dengan ban depan Angel Scooter 110/70-13 yang justru memiliki dinding ban yang tipis sehingga membentuk (lebih mendekati) profil V shape menurut saya. Profil ban demikian seringnya unggul di trek lurus, alasannya adalah permukaan ban yang menapak aspal lebih sedikit sehingga terjadi efisiensi gesek.

Feeling yang Pirelli Angel Scooter sajikan pun pasti berbeda, yang saya rasakan selama pemakaian adalah Angel Scooter punya kompon yang lebih lunak dan saya merasa lebih nyaman ketimbang ban standar, dalam pemakaian ukuran tekanan angin yang sama. Lebih lanjut lagi, motor jadi lebih natural saat mau merebah.

Maksudnya begini, dari posisi tegak ‘jatuh’ ke posisi rebahnya motor lebih smooth dan mudah dikontrol saat posisi rebah. Maintain bukaan gas saat menikung-pun jadi lebih pede di kecepatan yang sedikit tinggi dengan ban ini karena bagian pinggir ban sanggup mengigit aspal dengan pas. Bead bundle, atau kawat dalam pinggir ban Pirelli ini keras banget, gak heran kalau bengkel ban biasa yang tanpa mesin bongkar ban gak akan mau terima pemasangan ban Pirelli.

Udah kebayang yang pasang bakalan mandi keringat bongkar pasang ke velg, terus juga gak kuat ngebayangin rupa bibir velg bakalan rompal kena besi congkel ban akibat kerasnya bead bundle tersebut. Tapi inilah yang jadi keunggulan Pirelli dan menghasilkan ban dengan performa yang sangat baik saat dibawa menikung.

Saat dipakai dalam kondisi hujan juga asik sob, gak licin. Saya sempat coba injak garis putih marka jalan dalam kondisi hujan, dan gejala geol semacam ban kempes pun jauh berkurang dari saat masih pakai ban standarnya. Dibawa riding di jalanan beton (cor cor-an) juga gak ada masalah dengan kemampuan grip-nya. Lalu ketika menemui perbedaan ketinggian jalan juga lebih aman karena ban tidak mudah bergeser yang sering menyebabkan rider tiba-tiba kehilangan keseimbangan dan terjatuh.

Memang sejatinya ban ini untuk jalan mulus bro, nasib saya yang tinggal di dekat proyek pembangunan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu sehingga jalanan akses rumah jadi rusak berlumpur dan berbatu pun susah untuk saya hindari. Pakai ban Pirelli nginjek jalan macam itu tuh rasanya seperti jalan diatas oli. Asli deh, saya sempat hampir jatoh karena jalanan jelek berbatu dan kalau di lumpur ban terus-terusan spin kayak Yamaha M1 di trek Jerez dan Catalunya yang permukaan aspalnya less grip (lebayyy yak… hihihhi). Wajar karena ban tersebut memang bukan peruntukkan jalan non aspal, cuma sharing aja kok saya πŸ˜€

Kemampuan ban dalam mendukung mesin bereselerasi juga sangat baik. NMax ABS yang saya pakai menjadi nyaman dan presisi saat pengereman. Mungkin beberapa orang kurang memperhatikan sektor ini, tapi inilah yang jadi salah satu poin penting saya dalam menilai ban, kemampuan saat mendukung pengereman motor adalah penting supaya pede dan selalu merasa aman.

Kompon yang dipakai oleh Pirelli Angel Scooter adalah medium compound, dan setelah 1600-an kilometer pemakaian, rambut-rambut halus pada ban pun masih tersisa banyak yang bisa menandakan bahwa kompon belum tergerus. Berbeda dengan anggapan bahwa ban yang lengket komponnya cuma bertahan 3 bulan, lepas itu harus ganti. Kalau ban khusus balap mungkin saja, tapi Pirelli mampu mengkombinasikan performa ban dengan umur pemakaian secara baik sehingga hadirlah Angel Scooter yang memiliki performa baik dengan harga cukup terjangkau.

Overall, Pirelli Angel Scooter merupakan ban yang bagus dan sanggup mengakomodir kebutuhan riding sehari-hari (daily use) seperti halnya saya yang frekuensi berkendara sepeda-motornya cukup tinggi. Terlebih lagi kini Pirelli Indonesia (PT. Evoluzione Tyres) sudah memiliki banyak distributor yang menjual produk-produknya disertai dengan layanan jasa pemasangan ban, jadi sampeyan semua gak perlu repot-repot lagi untuk cari ban Pirelli dan bingung masangnya karena beneran ini ban keras banget side wall nya. Konklusinya, ban ini almost perfect buat saya. Soal nyaman? Iya. Performanya pun lebih dari cukup. Harga? Yang pasti ada harga ada rupa ya masbro. Hehehe… Sekian review dari saya semoga bermanfaat buat sobat semua.

Nugie TMCBlog

45 COMMENTS

    • Kalo cuma sebulan yaa emang gitu pasti ouput dari pemakai bilang bagus” aja, mau pirelli,michelin,bridgestone,fdr,corsa, apa aja kecuali bawaan pabrik, sami mawon,,
      Tar review lagi kalo dah setengah tahun, nah itu baru bisa kita ambil kesimpulan bagus atau tidakny,, ekeke

      Guest
  1. ekekekke

    tunggangan om nugie tmc blog NMAX ABS yaa
    mantabb Djiwaaaa….tambah kerennnn
    review Windshieldnya sekalian dong

    hayayayayya

    Guest
    • wak haji…lg iktikaf…10 hari tinggal di masjid…ga pulang sedang ibadah nyari lailatul qodar!!!
      blogger josss!!

      Guest
  2. sayang nya nih ga cocok buat jalanan off road..
    sedangkan di indonesia kan jalanan emang aspal,,
    tpi banyak lobang,, nanti banyak galian yg pasir nya kemana2,,
    itu bahaya banget,,

    Guest
    • Galian aspal, longsoran dikit, kerikil krikil, lumpur pas hujan… jadi multi purpose all terrain kalau nyaman

      Guest
  3. Wah ane juga sama2 pake ban Pirelli tapi di motor bebek dengan ukuran yang masih standar. Pake Pirelli Angel City ukuran 80/90-17, harga Rp 329rb di Pl4n#t B4n. Untuk reviewnya hampir seperti yang bro Nugie sampaikan, 4 jempol ke atas dah pokoknya. Begitu dipasang langsung diajak mereng2 dan ngga licin sama sekali. Besoknya ujan deres juga diajak mereng2, mau kecepatan rendah atau tinggi juga masih bisa ngegrip itu ban. Mau di jalan aspal atau beton, kemampuannya ane acungin 4 jempol ke atas. Kecuali kalo ada pasir atau tanah merah ya, bakalan licin juga…hehehe.

    Kalo ban depannya ane make ban Aspira Premio Sportivo ukuran 80/80-17. Kemampuannya juga sama seperti Pirelli Angel City, wajar sih karena kan Aspira kerja sama dengan Pirelli. Dan ane ngga perlu sampai pakai ban yang lebih lebar karena dengan ukuran standaran saja sudah enak, aman, dan puas banget. Oh iya ane bukan sales Aspira atau Pirelli ya, ane cuma konsumen biasa yang share pengalaman make ban Pirelli. Semoga info dari ane bisa membantu kawan2 semuanya, aamiin.

    Guest
    • berarti bener ya, feelnya mirip. Takutnya cuma ane doank yang merasakan begitu.
      berarti bener juga nih kalo Aspira kerjasama dengan Pirelli.
      Kalo bener, berarti untuk versi terjangkau bisa pilih Aspira Premio. Mantab dah, konsumen Indonesia makin banyak disodorkan pilihan ban.

      Guest
  4. @nugie tmcblog wah iya bro. aspira premio sportivo pke di ban depan scoopy ane muantap. Ad pasir g sberapa licin. Nah klo pke corsa platinum ngeloyor bgian blakang hmpir aj spin πŸ˜–πŸ˜–πŸ˜–πŸ˜–

    Guest
  5. Lama2 boring juga liat nmax yah πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† dulu sempet jatuh hati pgn minang ni matic kebetulan istri juga ngidam ni premium tp lama2 hmmmm…… akhirnya ttp setia dgn yg ada πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    Guest
    • Menurut perhitungan kasar saya dan kebiasaan saya pakai ban motor, 1 tahun 2 bulan atau kondisi kompon 50-60%. Tiap orang bisa berbeda2 ya masbro..

      Author
    • Oke mas, saya sih paling cuma stngah dari om nugie, mngkin bisa lebih awet ya, 2 thn mgkin

      Guest
    • Ane Sekarang pakai aspira premio sportivo sekarang (depan 90/80, belakang 100/80)…
      Lama pake aspira premio yg kembang tahu depan-belakang…
      Bogor (rmh)- Serpong (kantor), PP 100km x 20hari kerja = 2.000km sebulan…
      Ban kepake dari Okt-2016 sd Mei-2017, lumayan tahan 8 bulan…
      Jadi kalo mas Nuggie sebut 1 thn 2 bln emang masuk akal karena rata-rata pemakaian PP cuma 39km.

      Guest
  6. “Asli deh, saya sempat hampir jatoh karena jalanan jelek berbatu dan kalau di lumpur ban terus-terusan spin kayak Yamaha M1 di trek Jerez dan Catalunya yang permukaan aspalnya less grip”

    Mohon petunjuknya yah bro Nugie.. untuk kondisi aspal jelek berbatu tersebut kalau dibandingkan ban bawaan bagaimana perbandingannya. Soalnya trayek PP kantornya begitu nih πŸ™
    Terima kasih sebelumnya…

    Guest
  7. Seminggu lalu, saya ganti ban angle scooter depan-belakang cuman Rp 799 ribu plus pasang di bengkel shop and bike astra otopart

    Guest
  8. jujur saja, ban bawaan NMAx sering susah gigit aspal.
    Terutama saat basah, bahkan sering jalur lurus diselingi hujan ban belakang geser kanan kiri ga mau diam.
    (pengalaman pribadi)

    Guest
  9. Kok kebalikan dari experience saya ya? So far dapat test beberapa merk ban untuk NMAX, merk B Battlax, M Feelfree, P Evo, Mich akhirnya pilihan tetap balik ke IRC standar bawaan NMAX yang bersinar di hal hal berikut:
    1. Empuk
    2. Grip
    3. Handling low speed (wet & dry)
    4. Handling high speed (wet & dry)
    IRC bawaan NMAX empuk, hanya saja empuknya bakalan berkurang seiring umur karena terkikis pemakaian terlebih lagi compound nya walaupun medium agak cenderung ke arah soft.

    Kalau mengenai grip dari ban ban lainnya IRC termasuk bagus, bahkan lebih bagus dari salah satu merek diatas which is in fact lebih mahal jauh vs IRC standar nya nmax.

    Untuk handling low speed lebih kepada ukuran ban, dan biasanya ukuran ban std pabrik lebih pas karena ukuran velg standar yang ideal dengan recommended ukuran standar, naik 1 step, handling pasti berubah, pressure ban harus dicari lagi pas nya berapa. Tapi diantara M Feelfree, Mich yang ukuran nya sama dengan standar, tetap aja IRC standar nmax yang terbaik, posisi berikutnya M Feelfree yang feelnya agak natural hampir seperti IRC bawaan. Yang paling kacau ya si Mich, motor jadi gila mau nikung, susah hold lean angle di tikungan panjang, atau riding santai low med speed.

    Untuk handling high speed, lagi lagi ukuran standar lebih nyaman responnya, IRC bawaan the best! Diikuti M Feelfree. Mich ga saya sebut, soalnya sungguh ga dapet karakternya.

    Satu satunya kelemahan IRC standar bawaan NMAX adalah cepat habis! Kalau jarang dibawa menikung pasti mengotak bentuknya. Bahkan rambut ban baru hilang dalam 1 minggu or kurang, apa karena kompon nya yang agak ke soft, ngga ngeh juga.
    Karena IRC standar yang cepet habis, kelemahan berikutnya adalah relatif mahal dan membuang waktu untuk mengganti ban lebih sering vs merk lainnya diatas. Walaupun ban ada umurnya berdasarkan heat cycle, sehingga rata rata unur ban antara 1 ~ 1.5 tahun untuk motor yang dipakai tiap hari terlepas apakah ban sudah gundul ataupun masih tebal pada rentang waktu diatas.

    Sedikit pertimbangan: ban IRC std bawaan motor untuk roda depan kemungkinan tipe yang sama sekali baru, mungkin di desain spesifik buat nmax, sedangkan roda belakang tipe nya sama dengan tipe ban depan dan belakang pcx walaupun ukurannya berbeda. Disaat belok 90 derajat dan menginjak besi sambungan jembatan, IRC gripnya confident, merk M Feelfree aja goyah bin slide.

    Konklusi saya: ban terbaik untuk nmax ya ban standarnya. πŸ‘

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here