TMCBlog.com – Bro sekalian, Jika kita lihat berita berita di eropa . . katanya sih mulai beberapa tahun mendatang produksi Motor berbahan bakar fosil akan dipaksa untuk dikurangi, sebagai gantinya akan beralih fungsi ke Produksi dari Kendaraan kendaraan Listrik . . dan Bahkan 2040 di negara negara Kayak Inggris rencananya udah nggak boleh lagi ada produksi Mobil berbahan bakar Fosil. Gimana Indonesia Sebenarnya kalau emmang mau all out go Green ya memang harus kesana Juga sih sob . . . Bahkan jejak jejak awalnya pun mulai di langkahkan oleh Produksen Motor alternatif seperti Viar yang beberapa bulan terakhir fokus dengan Viar Q1 nya . . . Gimana Produsen Motor jepang . . . paling Nggak ada kbar Yang cukup menarik bahwa diam diam AHM Nggak mau kalah start soal Motor Listrik . .

yap Nggak Mau kalah start . . dan bahkan menurut Direktur Produksi AHM Pak David Budiono Line Produksinya sudah disiapkan sejak saat ini di salah satu dari 5 Plant AHM yang tersebat di Jabotabek-karawang  . .  kata kang oded mah ..  #wew

Bakal Jadi Pusat produksi Global ?

Ada satu pernyataan yang menggantung dari Pak David mengenai status kesiapan AHM akan produksi Motor listrik di Plant Dalam negri yakni apakah Tujuan produksi Plant ini hanya untuk pasar Domestik ataukah juga untuk kebutuhan ekspor/ Global ..  Peryataan kepada Para Jurnalis itu adalah : ” “Tergantung minatnya secar global, sebab investasinya lumayan besar,” . . Namun dari apa Yang disampaikan dapat ditarik kesimpulan bahwa Plant Honda di Indonesia memungkinkan jika ditunjuk sebagai Pusat Produksi Global . .

Sebelum ini President and CEO Honda motor jepang, Takahiro Hachigo pernah menyampaikan bahwa sosok Motor bebek/ Cub bertenaga Listrik Honda eV Cub yang versi produksi massalnya sudah pernah di hadirkan di tokyo motor show 2015 akan mulai diproduksi massal Tahun 2018 nanti . . apakah ada Hubungannnya dengan kesiapan Line Produksi Motor listrik AHM ?  .. .  Menurut tmcblog akan ada perluasan jenis Motor listrik yang akan hadir dan bukan hanya motor berjenis Cub/ bebek/ underbone . . Bukan apa apa kalo di negara negara macam indonesia sekarang sekarang ini lagi gandrung sama Motor motor skutik . ..

Kalau Mau Go Green ya harus Menyeluruh

Oh Ya persoalan Motor listrik itu sebenarnya bukan akhir dari permasalahan . . yang tmcblog khawatirkan ada minimal dua Hal  . . yakni soal Penanganan baterai dan Juga sumber awal energi dari Listrik . . . Untuk Soal Baterai, tmcblog pikir alangkah lebih baik Jika pabrikan sudah siap dulu dengan sarana dan prasarana daur ulang soal baterai ini . . jangan sampai tujuannnya Go green dengan motor listrik, malah mencemari tanah dengan bahan kimia dan Logam berat . . . dan yang kedua adalah soal sumber tenaga Chargenya . . .

Sumber tenaga / energi Chargenya dari penyedia jasa penyaluran tenaga Listrik . . nah alangkan lebih baik juga kalo All Out . . jangan sampai itu pembangkit tenaga listriknya pakai hidrokarbon juga . ..  kalo pembangkit listriknya pakai diesel atau minyak ya sama juga bohong tho ? after all, kita simak bersama saja sob karena sebelum ini Honda sempat menyebarkan Varian Produk EV Neo yang bentukannya mirip skutik untuk penjajakan

Taufik of BuitenZorg

46 COMMENTS

  1. Sepeda listrik udah biasa…buat ketukang sayur pengkolan..

    motor listrik.. masih mikir kalo batre abis buat perjalanan lumayan jauh.. isi dimana gimana berapa lama..pabrikan mudah aja buatnya..tapi penyedia isi ulang siapa? pemerintah?swasta?.. Bikin dulu tempat penyedia isi ulang batre dimana mana..

    Guest
    • Sebenernya perangkat charger motor listrik sudah ada yg jual dri berbagai merk. Cuma klo tarif listrik di indonesia masuk kategori mahal bro jadi mngkin bklan lebih efisien dkit dri pada pake bahan bakar..:v

      Guest
  2. Motor listrik… Desain boleh beda, tp harus ada standar buat batrenya… standar arus, voltase, bentuk dimensi dan standar teknis lainnya, jd satu batre bisa untuk motor listrik merk apa aja, kl ga ya repot…

    Yg kedua masalah limbah batre, batre ukuran 3A yg buat remot tipi itu kl dah expire jatohnya limbah B3, kl motor listrik dah banyak, setahun pasarnya 1 juta unit misalnya, mungkin akan timbul masalah lingkungan baru terkait dgn limbah B3 dari batre yg kl ga dikelola dgn baik tentu bakal jd masalah baru buat lingkungan…

    Guest
    • gan,, tahu tempat pembuangan baterai? ini ada baterai sekaleng penuh,, udah tahu limbah B3 sih,, makanya gak ikut ane buang ke tempat sampah.,, mau buang juga bingung dikirim kemana

      Guest
  3. Comment:manipulasi bisnis dg embel2 go green .. go green klo sarana prasananya memadai ..

    lha orang kita aja misahin sampah organik ma non organik aja gk bisa apalagi mo ngurusin limbah batrai?? dan paling vital ngecarge bstrainya dimana? dirumah?? tagihan listrik bengkak buat ngecarge aki doanx tiap hari

    Guest
  4. Comment:
    dengan tarif listrik yg naik tinggi di Indonesia, semakin ga minat sama kendaraan listrik ini, sudah punya motor listrik & sudah merasakan repotnya ngecharge & cari ban nya saja repot banget.
    ke laut aja dah motor listrik

    Guest
  5. usul dan saran: sebaiknya tiap motor listrik batrenya ada 2, batere ini udah ada standar, ukuran-bentuk-spek teknis-plug and play-dettachable, dst , begitu yang 1 habis, dengan batere 2, pengendara wajib ke stasiun pengisian batere (spb) yang dikelola pemerintah, lantas batere 1 yang habis ini diisi dan ditinggalkan di spb ini untuk lantas dicharge ulang, kemudian tanpa menunggu waktu pengendara membayar sejumlah biaya untuk mengambil batere lain yang sudah dicharge. batere yang habis ditukar bayar dengan batere yang sejenis yang telah terisi penuh. prinsip tukar-pakai mirip mirip tabung gas melon gitu deh.

    Guest
    • Lah dikira batre ABC yg gampang d copot..
      Hahaha
      Tapi menarik juga usulnya..

      Guest
    • ukuran batre pasti besar dan berat, tetapi kalo bisa dibikin kompak, katakanlah, 15cmx15cmx40cm dengan bobot 4 – 5 kg, ane pikir lumayanlah…..

      Guest
    • Setuju sama idenya, mngkin bisa juga dibuat beberapa varian,misal buat motor kecil, buat model sport dgn kbutuhan kapasitas batre yg beda

      Guest
  6. Mending bikin hybrid, mobil aja yang listrik gak laku-laku amat, hybrid kaya BMW i8, motor jangan sekali coba listrik kalo infrastruktur gak memadai, think smart lah, Indon bisa

    Guest
  7. kayaknya mengalihkan beban energi komuter ke pembangkit listrik tetap hasilnya lebih ramah lingkungan daripada masing masing komuter memiliki motor bakar sebagai sumber energinya wak, meskipun prmbangkit tsb masih menggunakan bahan bakar fossil (batubara, gas, dsb) secara sederhana saja efisiensi mesin pembangkit (mayoritas pembakaran eksternal) biasanya lebih tinggi daripada motor bakar internal yg dimiliki komuter tersebut (apalagi jumlah komuter sangat banyak), belum masalah polusi udara, dapat disentralkan ke area pembangkit yang biasanya berada di pinggiran kota, jadi menurunkan paparan langsung penduduk dengan polutan, cmiiw.

    Guest
    • Setuju gan. Kebanyakan PLTGU berada di daerah “hijau” dan terpencil.. jauh dari pemukiman

      Guest
    • teknologi fusi sedang di kembangkan di amerika, caranya dg fusi atom hidrogen, , scra awamnya mnembk atom dg laser sngt kuat ke atom hidrogen guna mnirukn yg terjdi di matahari…hasil reaksi di simpan dlm chip..cukup puluhn chip untuk mmberi energi pesawat ruang angkasa ke mars!! mbgkin 300 thn lg..smber energi di bumi bkl energi bersih.

      Guest
  8. Kalau HANYA ditinjau dari sudut sumber tenaga (listrik) justru disinilah keunggulan kita. Sekarang sudah dimulai proyek “harta karun energi”. Potensi energi terbarukan 810.000 MW (!) baru dimanfaatkan 1.1%. Bayangkan jika setiap kaki gunung api ada pembangkit listriknya. Demikian pula setiap sungai, selat, tempat2 produksi rumput laut dll.

    Guest
    • Masalahnya banyak provokator yg bikin resah warga di kaki gunung, disini PT supreme energi kewalahan mbujuk orang2 pribumi sini, padahal bagus banget tuh.

      Guest
  9. Comment:
    wak hji tau??
    Nasa mengirim robot dan pesawat ke planet mars pakai bhn bakar apa? Dan habis berapa tahun?
    Pasti tau?
    Knpa ga pakai bhn bakar yg dipakai NASA aja.
    Yg bodo siapa ,yg pintar siapa.
    Clingak Clinguk

    Guest
    • Bener…bener…kok gak kehabisn bahan bakar??? Canggih bener..
      Emang udah secanggih itu teknologi manusia yak…

      Guest
    • Peralatan angkasa luar macem itu termasuk satelit pake tenaga surya, punya panel surya yg lebar, dan di angkasa luar paparan matahari ga terhalang awan…

      Guest
    • Sotoy jadi orang, ky pernah penelitian robotika aja…
      Orang NASA pake listrik dari Tenaga Surya, ya ujungnya listrik jg kale!! emang satelit pake apaan?? ini taun 2017 cong, banyak baca buku bukan baca komen

      ah ngapain gw malah jadi ikut ngomenin orang yg ngerasa pinter lagi..

      Guest
    • misi yang cukup kena sinar matahari pake solar cell.
      misi yang kurang sinar mataharinya dan buat cadangan
      pake bahan radioaktif, kemudian menggunakan efek seebeck dari semikonduktor untuk menghasilkan listrik (yang simpel gitu).
      karena waktu paro peluruhan radioaktif lama, bisa bertahan puluhan tahun.
      contohnya voyager 1, dari tahun 70an diperkirakan habis energi panas radioaktifnya th 2020. skrg masih tetap menghasilkan listrik.

      Guest
  10. “kalo pembangkit listriknya pakai diesel atau minyak ya sama juga bohong tho ?”
    Wak Aji gagal paham ya? Coba bayangin yang simple aja, ada satu pembangkit listrik minyak fosil dan 100.000 kendaraan minyak fosil DIBANDINGKAN dengan satu pembangkit listrik fosil dan 100.000 kendaraan listrik. Lebih ramah lingkungan mana wak????

    Guest
    • Kok bandinginnya 1:1? Mesin pembangkit listrik seberapa besar? Kalo di bandingin mobil udah 1 banding berapa mobil itu…

      Guest
    • Laaah pinter banget!! belajar dimana cong.. maksudnya die bagusnya Pembangkit listrik ama kendaraan sama-sama ramah lingkungan..bukan setengah-setengah

      Loe kaga tau ya, jepang sengaja bikin pulau reklamasi buat dibikin pembangkit listrik tenaga surya, plus udah pake tenaga nuklir.
      Kalo anggepan loe Pembangkit listrik bahan bakar fosil lebih ramah lingkungan, mana buktiin itungannya ama konsumsi BBM rakyat Indonesia sehari-hari!!

      hari gini anak sotoy makin banyak aja…

      Guest
  11. Edukasi masalah limbah baterai yang penting , banyak orang yang tak peduli lingkungan buang sampah sembarangan

    Guest
  12. Saran ane buat para pabrikan yang mau bikin motor listrik: gimana kalau bikin kesepakatan untuk baterai yang akan digunakan agar dibuat standar tertentu yg universal. Jadi bisa dipake antar produk lintas merk. Tentunya bakal memudahkan dan menghilangkan kekhawatiran pengguna

    Guest
  13. Kalo di jepang pasti bisa nanggulangi, tapi kalo disini ya susah.
    Dijepang untuk membuang kulkas/barang bekas itu kena biaya pembuangan.
    Lha kalo disini ditarik untuk pembuangan barang bekas ya pada gak mau

    Guest
  14. Semoga Honda mendesain motor listriknya dengan bodi yang indah dan nggak aneh kaya motor listrik lain. Cobalah tiru Tesla. Meskipun Tesla Model S mobil listrik tapi tetap punya desain yg indah. Jangan kaya Vi*ar atau yg mirip vario itu lah.

    Guest
  15. kalo kata sebagian orang. ngapain si energi listrik. ga ada charge nya riibet.

    begitu uda pindah semua kesitu. jangan kan pom listriknya. ente parkir dimanapun pasti ada colokan ato bahkan ga perlu colok. pake standar ente uda ngecas. belom pake panel surya buat namba2in, hybrid dari rotasi ban, panas matahari/ mesin/ aspal.

    jauh banget bro uda. kalo masi mikir jaman sekarang yang energi didapet dari isi bensin ya ga akan maju2 kita.

    bingung klo ngechas bayarnya gimana? ente pake hape pulsanya bingung ga? kaga kan tinggal isi quota aja. ya begitulah. ga perlu lagi ente antri2 pom bensin buat isi.

    sekarang ente antri di pom ada yang sepi? jam berapa? hampir 18 jam pom bensin selalu antri.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here