TMCBlog.com – Bro seklaian, Untuk Mas bro yang sudah lama banget menyukai motor motor klasik atau pernah punya sejarah indah dengan motor motor jadul khususnya Dari Brand Suzuki maka Cinta Lama itu sepertinya disinyalir bisa bersemu kembali jika sobat sekalian hadir Ke area Synthesis Residence Jl ampera Kemang – Jakarta , 30 Juli 2017 Hari ini  . ..

Yap Bukan apa apa, Karena Di Systhesis-Kemang itu akan hadir Sebuah Event Bikers Yang bertajuk Indonesia Motor History 2017 dimana Sederet model sepeda motor Jadul Suzuki yang legendaris dari generasi ke generasi akan ditampilkan dalam konsep seni artistik yang merujuk pada tema-tema khusus sesuai konsep yang menarik.

Setiap model Motor Lawas yang ditampilkan memiliki perjalanan cerita tersendiri yang unik dan dapat menambah panjang deretan keberagaman kisah dunia roda dua di Tanah Air. Sebagai penampilan utama, Suzuki akan memajang motor motor seperti motor Pertama banget suzuki yakni Suzuki Power Free buatan tahun 1952 yang kurang lebih merupakan sebuah Sepeda yang diberi mesin bakar 2 tak 36 cc

Lalu setelah itu ada motor legendari Suzuki A100, FR70, TS125, RGR150, Thunder 250 hingga duo anyar GSX-S150 dan GSX-R150 akan menjadi sorotan yang dapat dipandang oleh seluruh pengunjung IMH2017. Lalu ada yang juga special yakni Sebagai bentuk penghormatan terhadap sejarah legenda Indonesia, dalam rangkaian IMH2017 akan diadakan momentum penyerahan sebuah Suzuki A100 yang bernilai tinggi milik salah satu tokoh musisi legendaris, yaitu Yoek Koeswoyo yang sempat terpisah selama 30 tahun lamanya . . . so kalo ada wktu silahkan ke Systhesis-Kemang bro

Taufik of Buitenzorg

34 COMMENTS

    • A100 pernah punya cb90.
      Familly. C70. .. ditinggal rantau g kerawat ahirnya dijualin😢

      Mekaniknya aja g sembarangan.. mekanik senior.. yg mumpuni.

      G bisa pake mekanik bocah kemarin sore.. tetap perlakuanya terhadap motor.. kurang..

      Guest
  1. Crystal ada ga wak, inget wkt sma, kena tilang, pas plg sekolah, pdhl dah pake baju bebas, gara2 msh pake celana abu2…

    Wak haji dlu pernah pake suzuki?

    Guest
    • nsotalgia crystal motor jaman sma dulu…buat kebut2 di jalan….dan sampai saat ini masih ane pelihara dan rawat dengan baik back to ori…tetapi jalan2 hanya seminggu sekali buat manasin mesin aja

      Guest
  2. Sebelum qawin dengan istri pertama punya RGR 150 (1991) dan Crystal tune (1992)…Inovasi tiada henti

    Guest
  3. Kemarin jejeran sama A100 di lamer sentul kusumanegara jogja, meski cat tanki bensin belang pudar karena gesekan tapi overall kuinclong. Sedap juga staring at jadul bike ya wak.

    Guest
  4. Yok Koeswoyo memang legend tenant wak. Sampai sekarang ane masih demen mengedengerin lagu2 nya espescially pop java n kroncong, lebih joss mengedengerinnya lewat siaran radio AM.

    Guest
  5. Gak ada suzuki GT 185 wak?ke inget motor pertama saya,dulu beli second pake gaji prtama saya jual gara2 onderdilnya sulit mnta ampun,sekarang trnyata harganya smpe 70jt an…..

    Guest
  6. Gue pernah mlipir ke home industri sepeda onthel yg ditempelin mesin potong rumput, awal2 tahun 2000 di mBantul yogyakarta. Lupa sih nama dusunnya. Wellcome bngt dech orangnya,

    Guest
  7. Club’ motor “shin-thing” dijakarta timur tepatnya di Kayumanis, terkenal knalpotnya memecahkan gendang telinga, saat itu, tinggal dicabut saringannya doang,,,udah meledak kayak mau nahan berak…. A100 Suzuki th 73, bisa gaet grandfunk silang monas, yg aslinya anak anak Menteng. Cantik dan modis.

    Guest
  8. Saya dulu punya Yamaha DT-100 Trail.
    Oom saya di Semarang punya Suzuki A-100, dia minta tuker pake selama seminggu.
    Pas A-100 nya saya pake nanjak ke Cemoro Sewu, gunung Lawu, ternyata pada gigi 1 pun nggak kuat nanjak. Diulangi pake ancang2 juga tetep gak kuat. Tapi bensinnya lebih irit dpd trail saya.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here