Yukio Kagayama

TMCBlog.com – Brader semua, motor yang berlaga pada Suzuki Asian Challenge di ARRC seri ke 4 di Sentul Ahad lalu, mendapatkan update pada bagian rodanya. Setelah sebelumnya di 3 seri awal ARRC musim 2017 menggunakan velg standar pabrikan, kini semua GSX R150 sudah di-update dengan menggunakan velg merk Racing Boy berwarna emas. Pada kesempatan press release Suzuki Address dan Smash Fi di ajang GIIAS 2017 hari Jum’at 11 Agustus lalu, TMCBlog punya sedikit waktu untuk mendengarkan beberapa penjelasan dari Yukio Kagayama san selaku produser dari Suzuki Asian Challenge musim ini.

Bila dilihat secara keseluruhan tidak banyak perubahan pada besutan para rider SAC tersebut, namun dengan pemilihan warna velg baru dari RCB yang terang ini membuat GSX R150 jadi lebih segar. Yup, selain velg memang TMCBlog tidak menemukan perbedaan sama sekali, seperti knalpot masih pakai Yoshimura, footpeg RCB, sektor pengereman oun masih pakai RCB dan juga bagian body tidak berubah.

Kini GSX R150 memakai velg merk Racing Boy dengan tipe SP522 palang 5 yang diklaim lebih enteng ketimbang bawaan pabriknya. Kagayama san mengutarakan, dengan velg yang lebih ringan motor akan semakin cepat dan juga ini usaha Suzuki untuk menyajikan balapan yang seru. Apalagi Sentul itu sirkuitnya sangant bumpy. Kalau bro semua kepo soal spesifikasi velgnya, biar saya bagi tau di artikel ini. Hehehee..

Velg depan pakai ukuran lebar 2.15 x 17 dibalut dengan ban Dunlop ukuran 90/80 ring 17. Sedangkan pada bagian belakang memilki ukuran 3.00 x 17 dan ban pakai Dunlop yang ternyata lebih kecil dari spek sebelumnya yakni ukuran 100/80 ring 17. Ban belakang seperti ‘dipaksa’ masuk ke velg. IMHO. Saat Kagayama san ditanya soal ukuran ban yang terlalu kecil dibanding dengan lebar velg, dirinya menerangkan bahwa memang sudah sedari awal pihak Suzuki meminta ban belakang dengan ukuran yang lebih besar (dari yang dipakai sekarang) kepada Dunlop selaku tire supplier ARRC.

Parts Racing Boy di GSX R150

Velg RCB tipe SP522 tersebut memang enteng Bro, saya sudah sangat familiar karena banyak team road race tanah air yang pakai, selain enteng juga tergolong kuat. Nah soal ban Dunlop-nya TMCBlog gak familiar, karena memang tidak dijual bebas di Indonesia, namun yang pasti sih sudah soft compound.

Bicara soal ban, Saya yang di hari Ahad lalu hadir di sirkuit Sentul dan diberikan kesempatan seliweran di area paddock oleh PT. Suzuki Indomobil Sales (SIS) berusaha menganalisa sisa ban di race 2 SAC round 4 Sentul. Memperhatikan bagaimana semua rider balap, dan disaat motor selesai dipacu langsung saya cek secara random setidaknya 5 motor yang salah satunya milik Jefri Tosema, sang pemenang race. Bisa dilihat foto dibawah ini, ban depan seperti baru Sob. Bisa diartikan kalau rider tidak hard brake selama balap.

Ban depan Suzuki GSX R150

Terlihat bekas cetakan ban masih utuh dan pori-pori ban tidak banyak terbuka akibat di-push rider selama balap. Saya lampirkan juga ban belakang di motor yang sama, dan terlihat memang bekas balapnya seperti gerusan aspal pada karet, pori-pori ban yang terbuka. Dan karena faktor ban yang dibilang ‘kekecilan’ ketimbang lebar velg, bikin gak ada chiken strip di ban belakang. Ini saya cuma ambil 1 foto motor dari setidaknya 5 motor yang saya pantau sehabis race 1 SAC Sentul kemarin, rata-rata sama bro jejak ban-nya. Hmm.. Saya jadi paham kenapa beberapa pebalap MotoGP mengcover ban belakang (sebagian juga ban depan) ketika di parc ferme sebelum seremonial podium.

Ban belakang Suzuki GSX R150
Suzuki GSX R150

Untuk kalian yang kepo soal siapa sih pihak yang memodifikasi dan menyeting semua GSX R150 SAC 2017 itu, adalah bengkel milik Kagayama bernama Team Yokohama Kagayama. Kagayama san pun sempat menyebut harga dari knalpot Yoshimura special SAC. Lumayan sih, jika di kurs ke dalam rupiah menyentuh 7,5 juta dengan bahan knalpot stainless steel dan aksen carbon di bagian end muffler. Wew..

Yoshimura Special SAC

Yukio Kagayama yang mantan pebalap MotoGP era 500 cc 2 tak dan juga masih aktif balapan di Jepang itu sempat menyebutkan bahwa SAC diadakan untuk membantu para young rider untuk memasuki level kejuaraan yang lebih tinggi. Dan sangat diharapkan untuk bisa diteruskan di tahun depan supaya pembibitan pebalap muda terus kontinu. Terlebih lagi beliau menyebut pebalap seperti Jefri Tosema adalah pebalap muda yang baik karena punya kemampuan mengendalikan motor dengan sangat baik. Namun Kagayama san juga menyinggung kalau trek Sentul yang ‘sangat sangat’ bumpy dan jauh berbeda ketimbang trek negara lain yang halus, membutuhkan kerja ekstra dan sentuhan spesial pada frame dan setup suspensi.

Jadi gimana sob, ubahan GSX R150 untuk SAC diatas bisa banget kan jadi bahan inspirasi modifikasi GSX R15 kalian? Kalau dihitung-hitung biayanya pun juga tidak terlalu mahal karena masih banyak komponen mesin yang dibiarkan standar pabrik. Semoga bermanfaat artikelnya yah.

Nugi TMCBlog

36 COMMENTS

    • Saya penasaran rantainya pakai SSS 428 apa 415 ya mas Nugie? Soalnya tipis kalo 415 tapi kuaattt.. cuma sy masih agak ragu krn saking tipisnya kayak gearset spedah onthel (gedean dikit)

      Guest
  1. Paling bikin ngiler knlpotnya wak cuma ya wajar sih yoshi ori bukan yoshilingga๐Ÿ˜œ
    Velg Ama shocknya keren euy udh ada belom yaa wak di mari?

    Guest
    • Seriuss monosok tabung gitu sejutaan?? Kayanya tembus 2 jetian deh wak
      Setau ane sih yg model tabung pasti mahil dah mau yss answerd rcb dll apalagi yg model pisah

      But its oke mksh wak udh dijawab.

      Guest
  2. buntut bawaan pabrik nya emang nungging gt ya bro?
    keren banget ini emang gsx r 150,,
    cm sayang depan nya kurang demen,,
    bagian lampu depan nya aneh,,
    kurang ok,, kalo body bagus bagnet

    Guest
    • Ada triknya mas, lampu atas yg agak kurang wah bisa ditutup sama kain berlubang2 (namanya ane lupa, itu tuh yg biasanya dipake buat iklan dan ditempel di kaca belakang mobil2 angkut atau pwrusahaan, jd dari dalem kita msh bs lihat luar, tp dr luar kita gbs lihat dalem, cuma liat iklannya aja. Nah yg kyk gini tinggal di print warna sesuai warna motor. Tertutup deh tanpa mengubah fungsi normal hi beam gsx sampeyan).

      Guest
  3. kenapa Lap time jauh dibanding UB 150cc masa kalah sama bebek SOHC MX KING. OMR terus kapan diturunin kejurnas IRS150 lawan R15 Ver.20

    Guest
  4. Saya jadi paham kenapa beberapa pebalap MotoGP mengcover ban belakang (sebagian juga ban depan)ketika diparc fermesebelum seremonial podium…….maksudnya gimana om?

    Guest
    • Dari sisa ban rival bisa menganalisa pemilihan ban dan riding pebalap bro.
      Di artikel saya singgung sedikit kan tuh, ban depan masih awet menandakan rider gak ngerem keras

      Author
  5. Gw gak nyangka GSX bisa seganteng ini.
    Suzuki bener2 sukses dengan GSX 150nya..

    Honda? Masih mainin aksesoris doang, part aftermarket nya gak di support.
    CMIIW ya.

    Mudah2an menyusul GSX-250cc nya ya.
    Mantab!

    Guest
  6. jadi penasaran kalo tuh GSX di oprek full spek balap jd brp ya tenaganya?? 33+hp bisa kali ya. Ayo suzuki ikutan IRS nyalakan nyalimu wkwkk

    Guest
  7. Desain GSX-R 150 ini memang racy banget, keren. ๐Ÿ‘
    Knalpot, shock belakang trus velgnya buat urutan kalo mo dimodif.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here