TMCBlog.com – Bro sekalian, Khusus soal Fairing, MotoGP telah membuat satu regulasi Khusus yang menuliskan seperti apa koridor koridor dalam pendesainan Fairing termasuk kehadiran dari aero Fairing yang biasa kita sebut sebagai desain ” Inner winglet ” . dan seperti kita ketahui juga di dua hari sesi Test Resmi Valencia kemarin baik Maverick Vinales dan Valentino Rossi telah mencoba satu desain baru Aero Fairing yang memiliki bentuk part aerodinamika di sisi samping kanan dan kiri bawah dari Fairing  . . dan ternyata desain ini memperoleh tanggapan khusus dari  Technical Director MotoGP Danny Aldridge . .

Baca Juga deh : Yamaha M1 Gunakan Fairing Aero baru di valencia test . . Mirip Winglet 2015 atau Ducati ?

 yang telah di infokan Via Crash.net, Danny Aldridge mengatakan bahwa ” saya telah berbicara dengan yamaha dan kami telah mendiskusikan apa saja yang harus diubah, so ini ( bentuk Fairing M1 Valencia dengan inner winglet ) Bukannlah versi final “ . . Yap Om Danny Aldridge tidak secara ‘leterlek’ bilang bahwa desain dari Aero Fairing Yamaha M1 di valencia Test tidak sesuai regulasi, namun secara implisit mengatakan bahwa ” ada yang harus diubah “ . . dan ini sebenarnya sih arahnya tetap kalo menurut tmcblog ke beberapa spot yang tidak sesuai dengan regulasi . .

jadi kalau saat test resmi itu, memang ada kemungkinan bentuk Aero-fairing yang belum di approve itu bisa dipakai/ ditest, namun berbeda saat mau dipakai race . . ahrus lolos screening dulu dari technical direcot . . . Kira Kira kenapa ya Itu Aero fairiang masih harus di update, apakah karena ujungnya yang terlihat edgy ( tajam ) sehingga punya potensi membahayakan diri pembalap dan lingkungannya? Kalo menurut kalian sendiri apa sob ?

Taufik of BuitenZorg

89 COMMENTS

    • Poin 9 regulasi itu jelaa, bahwa bagian bawah winglet hrs menahan shg kuat dan tak membahayakan

      Guest
    • M(emble)1 dasarnya lemot
      mau diapain aja tetep aja lemot
      bahkan Rossi yg waktu di Honda tak terkalahkan, di Yamaha bertahun2 cuma bisa jadi penggembira doank…

      Guest
    • Miris klo lihat Yamaha skrg yg selalu jadi bulan2an di sirkuit.
      Padahal udah sama2 pake USD lho (yg selalu jadi alasan kekalahan Yamaha di ARRC)
      Mungkin Yamaha harus oprek regulasi spt ARRC juga biar Honda dan Ducati bobotnya ditambah 25 kg.. biar Yamaha bisa bersaing.
      Klo regulasi dibuat sama Yamaha selalu ketinggalan..
      Bisa juga Yamaha minta Dorna buat kasih konsesi penuh spt Aprilia dan KTM.
      Klo soal oprek mengoprek regulasi Yamaha kan jagonya…

      Guest
    • Menurut saya karena winglet yg dipakai Yamaha (seperti digambar) tidak integrated/tidak menyatu dengan fairing. Lihat saja ada semacam baut yang mengaitkan winglet dengan fairing.
      #IMHO

      Guest
    • Zaqi47 mungkin maksudnya integrated disini bukan masalah sambung bautnya gan, tapi tidak kya yg sebelumnya yg nyembul keluar tp yg ini dibuat lekukan di ujung winglet balik lagi menyatu ke bodinya

      Guest
    • M(emble)1 dasarnya lemot
      mau diapain aja tetep aja lemot
      bahkan Rossi yg waktu di Honda tak terkalahkan, di Yamaha bertahun2 cuma bisa jadi penggembira doank..

      Guest
  1. mungkin karena terlalu menonjol dan tajam atau bisa jadi lebarnya melebihi yang diperbolehlan regulasi, juga konstruksinya yang “add on” ke fairing tidak terintegrasi langsung dengan bodywork atau dengan kata lain hanya tempelan saja, bisa dibongkar pasang. imho

    Guest
  2. udah jelas kelihatan rucing gitu,mungkin harus tanya ke Kuwata-san apa resepnya kok honda sampe nggak begitu concern sama pengembangan aero kit (cukup dengan yg mini)

    Guest
    • nakamoto-san pernah bilang bhwa mereka pernah membangun dan mengembangkan sebuah motor dengan winglet dan ketika d test d sirkuit motor tsb bisa lebih cepat lebih dri 1 detik dri motor motogp, tpi tidak ada yg bisa memakai motor tsb lebih dri 2-3lap, dan bentuk ny sangat aneh/jelek(motor terjelek yg pernah sya lihat ucap nakamoto),…..

      jdi, ksarny tim hrc sudah tau apa + – dri winglet tsb, dan kyakny hrc mersa bahwa efek minus ny lebih besar d banding efek positif,… mkany hrc gk begtu concern sma pengembangan winglet(inner winglet hanya d pke ketika karakter sirkuitny benar2 membutuhkan winglet(inner winglet) kyak austria, australia dll…..(in my opinion)

      Guest
    • inipun tidak ada rider yg mampu nyemplak motornya honda lebih dari 5 lap

      Itu

      Guest
    • nah itu dia padahal pedrosa yg notabene dengan bobot yg ringan butuh downforce yg lebih kuat juga tetapi pas nyoba inner winglet yg agak besar rasa fatique nya lebih kerasa dan buat nikung di tikungan saling balas jadi lebih berat karna postur yg mungil dan downforce yg berlebihan,makanya dia pake winglet kecil.
      Tapi nggak ada keluhan sama sekali tentang kurangnya downforce yg dikeluhkan pedrosa dilihat dari tv pun nggak ada gejala wheelie berlebihan yg dialami pedrosa disetiap race,apa memang udah ada teknologi baru buat mengatasi wheelie yg berlebihan selain traction/wheelie control yg harus dipencet2 dan mengurangi akselerasi?masih jadi misteri

      Guest
    • nah diskusi gini nih yg ane suka!!
      kalo ada pengalaman gitu yg bisa mangkas laptime 1 detikan tapi bikin gampang capek,Kenapa honda nggak bikin inner winglet yg ekstrim ya yg kebutuhannya khusus buat hotlap/time attack buat kualifikasi yg cukup 3-5 lap ya?
      Eh tpi topspeed juga terpangkas ya kayak yg dikeluhkan lorenzo,emang harus pake adaptive winglet sih kayak F1 dan mobil sport jaman now

      Guest
    • klo gk salah yah.. nakamoto-san jg pernah bilang pemakaian winglet itu bisa menguras stamina si rider 15-30%.. jd ya ada benarnya jg alasan pedrosa pake winglet yg lebih kecil dr rider lain.. dan setelah berganti “inner winglet” pun pedrosa tetap memakai yg lebih kecil..

      Guest
    • Tetap ada masa saat pedrosa ga bisa apa apa karena ban ga naik naik suhunya.

      Pointnya Honda fokus seluruh resources buat mm. Dp bonus. Crutchlow tukang tes doang.

      Sementara Yamaha hilang focus gara gara ngikutin pakde. “Dia ga tau Yamaha, dia anak baru, pas dia masuk dia pikir Yamaha begitu”

      Nah di akhir klasemen dia menang 3 kali, pakde sekali. Dan berhenti menang saat pakde maksa Yamaha bikin motor kayak mau dia.

      Beda ama Honda, Honda terpaksa melepas stoner sebagai test rider gara gara mm merasa terancam.

      Guest
    • yo bnre beo @paijo.. seri² kebelakang (lupa di sirkuit mana) JL pernah bilang di straight dia kehilangan kecepatan 10 kmh klo pke winglet.. ya.. anggap saja winglet is some gambling on the track..

      Guest
    • pinter????pinter tuh bikin keputusan yg sesuai regulasi dan berhasil bukan ambil jalur abu2 berharap celah regulasi/khilafnya race director
      Masak kalah sama keytiem??

      Guest
  3. apa ini wujud dari keputusasaan YFR atas hasil race tahun ini?dengan mencoba CLBK ke mesin dan ”winglet” 2016,,apa ini bisa dibilang kemunduran wak ji secara pas marc 2015 make sasis tahun sebelumnya pun dibully habis2an..no offens cuma agak miris sama YFR,,,

    Guest
  4. ekekekek

    ini baru test jd bisa berubah…lagian model gitu sudah ditest langsung ketika duo ducati tubrukan atau lorenzo Ducati nyruduk MV…hasilnya rider oke

    btw..mungkin Yamaha hrus bisa mengatur pemecahan software M1 by dorna dan suspensi. .
    Yamaha memang pabrikan yg mencari jalan sulit

    hayayayaya

    Guest
    • rdy ini coment2nya selalu sarkas, tp udah di edge of the limit, jd menimbulkan rasa sebel juga pas bacanya.
      Ane malah jd curiga jangan2 ID yang suka bc itu ternyata tim swat nya honda yg nyamar jd fby, sedemikian rupa bikin komen2 bc yang sangat menyebalkan, ujung2nya orang2 pada sebel sama fby dan akhirnya berimbas buruk ke brand yamaha juga

      hmmm teori konspirasi payah

      Guest
    • jalan sulit apa jalan mentok,kayak M1 dua suspensi belakang yg pernah dicoba norifumi abe saking mentoknya
      Makanya sekarang yamaha pake faham Kando karna udah dapat motor yg balance,nggak mau buat perubahan besar2an secara radikal.
      Tapi resikonya perkembangannya jadi nggak begitu melompat jauh,jadinya ya cepet kesalip ama pabrikan yg jor2an bereksperimen,cmiiw

      Guest
  5. Klau menurut ane kasih aja lah ke ringanan wak aji kasian kan taun ini team blue minus prestasi toh walau pake kumis yg panjang pun ane yakin paling bisa ngejar ktm sma aprilia doank coz level’ a msh di bwh honda dn ducati jd kasih keringanan aja lah kasian dn miris juga prestasi cuma irs 150 sama wss 300/600 so ada baiknya jd anak bawang aja lagi team blue atau minta mesin ke tetangga aja yg baru juara team blue tinggal ngembangin casis kayanya seru tuh 😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂

    Guest
    • mending pake onthel ae kiye yamamprol. onthel lebih awet. go green. jatuh paling cuma mleyot tidak sampe rompal ambrol brodol protol njengat sariawan

      Itu

      Guest
    • Sependapat
      Miris klo lihat Yamaha skrg yg selalu jadi bulan2an di sirkuit.
      Padahal udah sama2 pake USD lho (yg selalu jadi alasan kekalahan Yamaha di ARRC)
      Mungkin Yamaha harus oprek regulasi spt ARRC juga biar Honda dan Ducati bobotnya ditambah 25 kg.. biar Yamaha bisa bersaing.
      Klo soal oprek mengoprek regulasi Yamaha kan jagonya…

      Guest
  6. Ini ni faktor yy bikin yamaha ketinggalan dalam urusan bangun mesin racing, yg menjalankan motor tetep sebuah bongkahan mesin dan manusia bukan sasis bukan juga fairing…di era motogp skrng yg sangat terbatas dalam hal elektronik, pabrikan kudu pinter racik mesin balap yg seimbang antara manusia dan motor…atw manusianya yg harus di upgrade…weeow

    Guest
  7. Ky nya cuma sekedar buat ambil data pembanding dgn tahun 2016 aj wak dmn waktu itu blm ada regulasi resmi.. Klo utk model 2018 ky nya ga deh, secara mereka pasti tau itu d larang..y kecuali emg ada perubahan regulasi lg..cmiiw

    Guest
  8. wes dibilang sama fb-nya kalo mau juara ini harus nyemplak jin jarpis, bukan motor. ngeyel !

    Itu

    Guest
  9. Sebenarnya yamangab kepengen ada regulasi baru biar kompetitif th depan
    Dan mungkin klo HONDA & DUCATI disuruh nggedong beras sekarung baru bisa bersaing
    MuuuUUUuuuuuehehehe…..

    Guest
  10. Mungkin harus rekrut lagi Mbah Burges. Lagian di Yamaha pembalapnya gak pada low profil, pada songong. Sesuai tagline yamaha yang gak low profil….

    Guest
  11. Ekekekekek…..
    Mungkin klo Msiji di kasih roda tambahan ROSIKIN baru bisa bersaing
    MuuuUUUuuuuuehehehe……

    Guest
  12. benar benar jalan buntu..yamaha lebih fokus ngembangin sasis&fairing untuk mengakali spinning ban belakang daripada bikin riset mesin yang benar benar fresh
    mungkin karena yamaha terlalu pede dengan filosofi pengembangan motornya bahwa mesin adalah bagian dari sasis atau mungkin yamaha terlalu (…..isi sendiri….)

    Guest
    • atau mungkin yamaha mengira bahwa enjin mereka adalah yang terbaik dari semua pabrikan..jadi mereka sulit melihat kekurangan enjin mereka sendiri

      Guest
    • Riset mesin mw ganti apa????? Suzuki ke inline aja butuh proses n adaptasi yg gk sebentar, lahh lagiann yg perlu dibenerin kan antara technical n management ridernya, trutama si tua bangka, yg hrusnya skrg dh pensiun n mestinya diganti si zarco malah nambah lg kontraknya, rossi pensiun, kerja dibalik layar ngikut ngedevelop motor, ato buat tim independen lbh tercerah

      Guest
    • setuju bro. rossi bisa tuh jadi develop motor macem stoner cuma nanti rossi harus hadir tiap race sekalian kasih masukan buat para pembalap pabrikan yamaha selain itu juga bisa untuk menyapa fansnya.
      tapi yah rossi dan yamaha mana mau wkwksk

      Guest
    • [email protected] yg dimaksud iik disini lebih kepada penyempurnaan konstruksi mesin inline itu sendiri. dan penyempurnaan settingan elektronik agar bisa dapet delivery power ke roda belakang yang “efisien” dan tidak meletup letup .jadi bukan merubah konfigurasi lho yaa
      tapi klo lihat zarko pakai m1 2017 tidak ditemukan struggle memang yaa walaupun masih test doang n gak bisa dijadikan patokan musim depan atau mungkin emang karakter mesin dan sasisnya cocok buat zarco nih?? musim depan patut ditunggu nih

      Guest
  13. suasininya sangat kontras dg test musim lalu. suasini now lebih adem semilir

    Itu

    Guest
    • Wah klo ngrekrut Jimmo, M1 akan kembali manjadi motor “Dewa”.
      Topspeed M1 bakal tembus 400km/jam di Jerez dan Sachsenring. M1 pasti jadi sangat stabil, bisa miring2 hingga 70derajat atau lebih
      Mesin akan jadi sangat Awet cukup 1 untuk 1 musim. Anti ngebul, anti bocor dan dijamin irit cukup kasi oktan 88
      Sang Legend pun bakal sering “Terbang”
      Jimmo itu saktinya sama ama SN dan HR
      😛
      #edisimenghayal

      Guest
  14. bhahaha,entar ngerunding dorna,yg mesin V suruh bawa beras Bulog dengan alasan biar mesin inline bisa ngimbangi,padahal mah suzuki kagak ikut2an permasalahin/protes tapi malah keseret juga akhirnya,wekekeke

    Guest
  15. Secara fungsional design baru winglet itu nomor belakang tapi ubahan hasil “RnD” tuk terlihat ada “usaha” itu jauh lebih penting dan itu bersifat marketing saja

    Model design dari hasil team RnD dgn budget minim hasil paruhan dengan bayaran ambasador Rossikil jgn harapkan hasil maksimal, kedua “fungsi” itu (marketing RnD dan marketing Rossikil) harus tetap berjalan toh,,

    Prestasi boleh terpuruk tapi marketing buat para fby yg haus spirit iklan hrs tetap terjaga secara konsisten

    Guest
  16. Yahama belum bisa move on dr winglet 2015 yang dipakai jolor…
    Tapi perlu diingat oleh yahama bahwa yang bisa memakai M1cin juara cuma si jolor dan sekarang jolor sdh pindah ke ducati.
    Jadi m1cin sekarang gak bisa apa2 setelah ditinggal si jolor. Doctor gadungan pun ZONK 10thn nyemplak m1cin sedanfkan si pinales cuma bisa cari alasan saja kalo gak karena ban ya jawabnnya “saya tidak tau apa yg terjadi dg m1cin ini”😂😂😂😂😂

    Guest
    • Gk ada yg berpotensial, vingeles gara2 ngikut si the doctor gadungan jdinya kek org tolol yg gk paham kondisi motor sendiri, untungnya zarco punya jalan sendiri, gk kedoktrin si the doctor gadungan

      Guest
  17. perubahan usulan regulasi apa lagi kira2 yg akan dibuat petisi oleh yamamprol ???

    Itu

    Guest
  18. mungkin klo bagian luarnya agak memanjang kebawah kya punya lorenzo gitu, kyaknya msh aman.. klo yg sekarang itu anggap lah evolusi dr winglet lele sebelumnya.. hhe

    Guest
  19. dimensi aero fairingnya terlalu lebar kalo menurut saya. harusnya ada aturan mengenai dimensi maksimum motor, sehingga desainer bisa menyesuaikan desain aero sesuai volume maksimal regulasi.

    Guest
  20. Mungkin point nya bukan di aero winglet itu…dipasang lagi dalam tujuan riset dan menemukan seting terbaik di bagian lain motor…karna kalo dilihat waktunya masih sangat2 terlalu dini….mungkin loh ya….

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here