TMCBlog.com – Bro seklaian, seperti kita ketahui 2019 akan menjadi Start pertama dari Kelas Baru dalam World Motorcycle GrandPrix yakni kelas listrik : Moto-e . . . Skema Moto-e pun sudah disiapkan oleh DORNA, dan bahkan sampai merekut penanggung jawab utama untuk persiapan dan pembukaan kelas motor ini yakni bekas pentolan dari Michelin . .. Kehadiran Moto-e yang dijadwalkan mulai tahun 2019 sampai 2021 akan berupa balap One Brand Race alias Balap dengan 1 Brand Produsen Sepeda Motor listrik. Di 2019 nanti sebagai awalan baru akan hadir 5 Seri race Moto-e yang semuanya dimulai dari race di benua eropa. Sedangkan tambahan race benua lain akan ditambahkan mulai 2020 dan 2021

Dan Untuk mempersiapkan segala Halnya, baru saja Dorna mengumumkan bahwa penyuplai motor untuk kelas baru Moto-e ini adalah Inovator dari Italia berbasis di Modena yakni Energica dan soal Motor apa yang akan di pakai, Dorna pun sudah mengumumkan yakni versi modifikasi performa dari Motor sport Listrik Energica Ego . . pengumuman ini sekaligus mengandaskan kesempatan buat calon penyuplai lain yakni Sarolea  . . .

Untuk spek Produki Massal dari Energica Ego sendiri seperti yang bisa sobat lihat dari Gambar diatas punya power maksimum yang keluar dari mesin listrik sekitar 145 hp dan torsi sekitar 200Nm. Dengan potensi ini, Energica Ego versi produksi massal bisa melaju dengan dengan limit top speed sampai 240 km/jam . . . leh Uga . . ingat ini versi standarnya lho . . .yang dipertandingkan di Moto-e nanti adalah versi tuning eprforma yang dipastikan akan punya power, torsi dan topspeed lebih tinggi, imho

BTW, Race kelas MotoGP Listrik baru Moto-e akan berubah menjadi Open manufacture di mana Pabrikan sepeda motor listrik yang mengikuti akan heterogen Mulai tahun 2022 nanti. . . Semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

39 COMMENTS

    • elektrik suaranya bikin sakit telinga

      tapi kalau motor kataknya bakalan seru,kan OMR artinya kekuatan motor setara, tinggal pembalapnya aja

      Guest
    • ini salah 1 masalah yg dipermasalahkan beberapa orang kemarin didorna termasuk beberapa mantan pembalap gp500 dulu. yaitu masalah suara motornya itu sendiri.
      beberapa orang berpendapat suara deruh mesin dan knalpot motogp itu memiliki ciri khas tersendiri. makanya kalo motor listrik jadi akan mengurangu ciri khas motogp itu sendiri.

      Guest
    • Energica ini kayak Tesla nya di industri motor… dia berani adu drag sama motor2 superbike dan mobil2 supercar… cek aja di youtube…

      Guest
  1. berita yg para petinggi dorna gak setuju gimana kelanjutannya nih ? ko tau” dorna sendiri mengumumkan penyuplai aja.

    Guest
  2. Balapan tanpa suara nyaring mesin rasanya hambar banget
    F1 pake turbo aja ditinggalin penonton karena hambar
    Formula-e juga ga kedengeran gaungnya
    Ga bikin eargasm

    Guest
  3. Ini peluang sih sebenernya buat AHRT atau YRI buat pembibitan baru kelas electric agar pembalapnya bisa kinclong di global karena ini kelas baru semua masih pemula artinya peluang menang lebih terbuka. Tinggal liat bisa ga ahrt dan yri liat peluang

    Guest
  4. disinilah tantangan sesungguhnya buat yamaha selaku produsen nomor wahid alat musik penghasil suara digital. sebenernya sih gampang, tinggal bagaimana keinginan user? mau seberapa keras? 135 dB? 155 dB? 160++ dB ? sebaran dominannya kek apa? main di treble melengking? main di bass bergemuruh? atau linier?

    sumber tenaga listriknya tinggal memanfaatkan power plant dari regenerative braking system aja.

    Guest
  5. Dari segi suara memang bakalan kurang eargasm, terutama buat yg nonton langsung… tapi buat yg nonton di tipi kayanya agak tertolong asal komentatornya seru macam nick harris… dan yg penting pembalapnya salip2an terus sampe lap terakhir….

    Guest
    • beda lah… kalo mass prod oke lah pake hibrid/full electric. tapi kalo semua udah elektrik masa kita ga ada ajang balapan yang pure race dengan passion lama, ngga ada acara ngirit2an lah emisi-lah.

      lagian bandingin sama transport online, beda lah

      Guest
  6. Gila torsi 200 Nm di putaran bawah n atas lg wak, ama H2 unggul jauhh di putaran bawah udh ngeluarin 200 NM full power edannnn, versi tuning 200 hp aja semua superbike/hyperbike lewat dh

    Guest
    • Keunggulan mesin listrik gitu. Torsi spontan dan linear dr bawah. Ga kaya mesin bensin yg butuh di putaran tertentu baru dapet torsi optimal. Jadi kebayang kan jambakan nya kaya apa, gas di puter langsun dapet 200 NM

      Guest
  7. Nanti yg kedengeran suara knalpotnya cuma mobil ambulan yg jemput rider yg jatoh…saking silent nya pembalp ga sadar kalo lg balapan trus crash..

    Guest
  8. Malahan motor listrik itu yg suaranya bisa dikastem, mo yang konvensional model suara motor mesin bakar bisa, bahkan suaranya pake lagu mp3 juga bisa.. tinggal pilih di menu, volume tinggal disetel.. :mrgreen:

    Guest
  9. Justru motor listrik itu yg suaranya bisa dikastem, mo yang konvensional model suara motor mesin bakar bisa, bahkan suaranya pake lagu mp3 juga bisa.. tinggal pilih di menu, volume tinggal disetel.. :mrgreen:

    Guest
  10. bagi yg pernah nntn motoGP langsung di sirkuit, suara knalpotnya kelewat kenceng loh. kalo di tv enak, gak kerasa ngerusak telinga. Kalo balapan mesin listrik belum pernah ngerasain, tapi layak diusahakan oleh FIM. Kalopun gak seru ya tinggal taun depan distop, gt aja kok repot.

    Guest
  11. valé ikutan? kan kontrak ma yamaha abis di 2019? atau stoner, jadi wildcard? biar seru kan. sekalian jadi point of interest buat penonton. kemarin yang jadi tester juva loris capirossi kan ?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.