TMCBlog.com – Bro sekalian, seperti Kita ketahui Bahwa Kawasai Motor Indonesia Telah memperkenalkan kepada Publik sosok Kawasaki Ninja 250 yang boleh dibilang 100% baru dan berbeda dibandingkan Ninja 250 MY 2017 pada November 2017 yang lalu . .  Dan November 2017 boleh dibilang merupakan Bulan terakhir Ninja ‘lama’ diproduksi dan konfirmasi ini diperkuat oleh statement dari Pak Michael Tanadhi – Deputy Head Sales and Promotion Division KMI

Kepada DapurPacu pak Michael berkata ” Model yang lama (Ninja 250 FI) terakhir produksi bulan ini ( November 2017 ), karena Januari 2018 mulai delivery untuk yang New model. .  . . “ So Boleh dibilang penjualan November dan Desember 2017 masih memperoleh Ninja 250 model 2017 dimana mayoritas jaringan Diler hanya ‘ ngabisin stok ‘ saja sebelum Ninja 250 baru hadir dan Mulai di distribusikan di Januari 2018 nanti . . Nah kepo kan seperti apa performa Distribusi penjualan Ninja 250 di bulan bulan terakhir masa Produksinya ? . . Cekidot deh

Pada November 2017 total terdistribusi 720 Unit Sepeda motor sport 250 cc Full Fairing anggota AISI. Kawasaki Ninja 250 terdistribusi sebanyak 221 Unit . . tertinggal 121 unit dari Honda CBR250RR yang pada Bulan November 2017 berhasil terdistribusi 342 Unit. Sementara itu Yamaha R25 berhasil terdistribusi sebanyak 157 Unit.

Sehingga pada Bulan November 2017 Honda CBR250RR menguasai 47,5% Pangsa pasar di kelas 250 cc sport full fairing ini disusul  Ninja 250 sebesar 30,69% dan R25 sebanyak 21,81%

Grafik di atas menggambarkan seperti apa turun naik Jumlah distribusi penjualan Sepeda motor tipe sport full fairing 250 cc selama 11 bulan pertama tahun fiskal 2017 sob . ..  terlihat mendekati tutup buku, jumlah nya makin menurun . . Namun Jumlah penjualan terendah bukan terjadi di November 2017 sob, melainkan di Agustus 2017 yang lalu . .

Gambar di atas adalah Grafik distribusi penjualan masing masing Produk di segmen tipe sport full fairing 250 cc selama 11 bulan pertama tahun fiskal 2017  . . dan untuk detailnya per Unit bisa sobat lihat di 3 grafik berikut ini :

Bagaimana share total selama 11 Bulan terakhir ?

Yap Kawasaki Ninja 250 masih memimpin distribusi penjualan Motor sport 250 cc Twin anggota AISI dari Januari – November 2017 sebanyak 7.321 Unit disusul berbeda sekitar 271 unit Honda CBR250RR. Sedangkan Yamaha R25 terdistribusi sebanyak 1.602 unit.

Secara Pangsa Pasar Januari – November 2017, Yamaha R25 berada di posisi ketiga dengan meraih 10,03%. CBR250RR menguasai 44,14% pangsa pasar sport 250cc Twin domestik dan Ninja 250 masih memimpin dengan 45,83% pangsa pasar di 11 Bulan pertama tahun fiskal 2017 ini . . . Menarik melihat perbedaan angka distribusi Honda CBR250RR dan Ninja 250 yang cuma 271 unit ini . . apakah di Bulan Desember 2017 ini CBR bisa memanfaatkan detik detik terakhir untuk bisa menyalip distribusi penjualan total Nasional di segmen ini ? Potensinya sih ada karena logikanya Ninja 250 sudah tidak ada Produksi di akhir tahun 2017 ini . . .

Taufik of BuitenZorg

99 COMMENTS

    • Seperti biasa

      Si Rompal 2 lusin selalu paling ga laku

      Paling2 dibuang ke laut, ngakunya diekspor

      Hahahaa..

      Guest
    • Kengerian itu telah datang
      Cebong 106rr belum setahun penjualan sudah nyungsepp Ngerii!!
      Cebong 106rr ngak lolos ekspor Ngerii!!
      Cebong 106rr baru 209km udah bocorr Ngerii!!
      Dua bengkel resmi angkat tangan Ngerii!!
      Belum balik modal dihajar old dan new Ninja, Ngerii!!
      Belum balik modal dihajarr X max 250 Ngerii!!
      Tahun depan dihajarr new R25 40Hp Semakin Ngerii!!

      Ninja250 lifetime 5,5 tahun
      R25 lifetime 3,5 tahun
      Cebong106rr lifetime belum setahun penjualan nyungsepp. Ngah ngah Ngah

      Guest
    • Sales kojel2 masalah penjualan, konsumen mah sante sambil nunggangin motor, lap dlu tuh motor mulai berdebu. Mueehheeeeee

      Guest
    • ekeekekek

      Kawasaki jeli….
      kenyamanan ninja mjd salah satu strong point dipertahankan ditambahkan kekurangan ninja sepeeri power sudah ditutupi justru sekarang jadi nilai tambah sektor kaki kaki diperkuat …

      R25 diprediksi akan memperkuat sektor sportt nya yg memiliki basis R Series…

      wait n seee

      hayayayayayayay

      Guest
    • Biasanya kalau ngomongin sport 250cc ada yg gabungin sama penjualan matic 250cc, terus pasar ekspor juga diitung sambil berkilah kipas2 dollar PADAHAL jumlah ekspor nya pun gak seberapa di tambah sama pasar domestik aja masih kalah sama Ninja 250, langkah terakhir gabungin sama pasar matic biar keliatan kejual paling banyak. Emang sejak kapan matic penjualannya dibawah sport? Mau itu 125cc, 150cc sampai 250cc namanya matic pasti lebih laris dari sport entah dari pabrikan manapun. Cuma mereka yang selalu pengen keliatan unggul aja sampai2 dengan sangat naif gabungin pasar matic yang penting sama2 250cc buat nunjukin seolah pasar 250cc dikuasai pabrikan tertentu. Padahal kalo mau gitu mah, Honda juga unggul di sport 150cc kalo digabung sama Vario 150 hahaha.

      Guest
  1. walopun ada sisa kayaknya nggak bakal di obral ke karyawan sendiri atau apapun,tapi kayaknya di pajang bareng ama yg baru jadi konsumen bisa milih(itupun kalo masih sisa banyak di dealer)

    Guest
  2. artikel yg bikin panas kuping fby… dari moto gepe nyampe sekarang beritanya honda superiorrrrrr… wes ngono wae….

    Guest
    • Penjualan lokal bulan oktober

      X max 1700unit
      Sport fairing 250 2 silinder gabung 3 pabrikan cuma 850 unit

      Export global R25 2000 unit

      Jelas KMI smart pengen mandi dollar kaya YIMM.
      Ngapain pake usd dan alumunium arm buat new ninja250 Wong buat passar global seperti R25 karena pasar global ngak Ada cebong106rr jadi belum urgent untuk di Pakai. Ngapaiin cuma mikirin pasar lokal yg sebulan di gabung 3 pabrik penjualan ngak sampai 1000unit tergeruss dimakan X max 250. Think kipas kipas dollar jangan ngikutin sayap yg jualan mentok lokal dan gagal lolos ekspor Ngah ngah ngah

      Guest
    • Beat penjualan lokal ngeri banget, ekspor ngeri juga, lebih ngeri ternyata beat jadi motor terlaris kedua DIDUNIA setelah matic Honda india

      Guest
  3. Ninja mah karena pengaruh new ninja jadi nahan yang katanya distribusi bulan januari besok.

    r25 mah anteng wong ekspornya 2000 unit sebulan. Apalagi X Max rata-rata 1700 unit sebulan belum ditambah ekspor..bener-bener mandi dollar

    nah yang kasihan cbr250 rr belum setahun penjualannya mengenaskan ditambah ngak lolos ekspor global belum BEP. satu kata ngerii!!

    Guest
    • Cbr 250 rr bukan ga lukus ekspor bro…harga nya kelewat mahal kalo di jual di luar negeri..karna banyak part part wahid yang nempel di motor ini…secara harga ga bisa bersaing dengan r25,dan new ninja

      Guest
    • r24 diexport tuk di urai n kirim ke sini lg, bs aja ky gitu,,, apa yg ga bisa buat si garpu klo mslh manipulasi data wekkkkss

      Guest
    • Intinya ngak lolos ekspor jadi ngak bisa jalan-jalan ke benua lain dan mandi dollar, salah sendiri jualan lokal cuma 340 unit belum bep satu kata ngerii!!

      Guest
    • Bunda ini gaptek bro, dia gak tau kalo CBR250RR dah lama diekspor

      Mangkanya Bun cobek itu bukan Smartphone loh

      Guest
  4. Dari data AISI, penjualan motor bongsor Yamaha ini di bulan November menyentuh angka 1.436 unit. Jumlah itu juga turun dari bulan sebelumnya YAITU OKTOBER yang mampu terjual sebanyak 1.747 unit. sEMAKIN nGERIII

    Guest
    • Ekekekekek…..
      Ekekekekek…..
      Selamat dah buat yimimim…yg berhasil exprot ke luar negeri
      Tapi sedih lihat Sales2 lokal & FBY LOKAL yahaha….dpt apa…..???
      MuUuuehehehehe……

      Guest
    • ngeri bunda mkin mengkeret ngoahaha. tinggal segmen ini yamaha bisa bertahan karna ga ada saingan,jdi konsumen mau ga mau ya itu doank pilihannya ngoahahaha

      Guest
    • cie cie sales pada baper karena belum BEP. X max sedikit turun itu wajar karena akhir tahun menahan pembelian toh masih diangka 1436 unit belum ditambah ekspor. Yang ngak wajar cebong106rr dibawah 350 unit ngak lolos ekspor pula . Satu kata Ngerii!!!

      Guest
  5. Maaf of oot wak ji. Di britasatu disebutin kalo pcx hybrid ma listrik mw dipasarin ahm semester 1 2017. Apa bener gitu wak ji?

    Guest
    • tahun ini total ekspor R25 pesta besar…. lha wong dalam 10 bulan bisa jualan 20.320 unit… atau sekitar 2 rebu unit per bulan rata-rata …!!! Ngeriii

      Guest
    • Ngeri ya Honda tepatnya ahm, peraih gelar CBR250RR, pundi2 uang matic, sebelah apa coba????

      Astra dilawan ora iso coy

      Guest
    • Maklumin aja BRO si BUNDA ini Dia sedang menghayal versi dia orang gak waras….kalo orang waras tau kan ms paling besar mana….biarkan saja si bunda koar koar versi dia….wong gendeng ojo diladenin…

      Guest
    • Bundyaarr
      Cb lu itung total dollar yimm sm total rp ahem2
      Hasil nya pasti bikin ente nangis getih

      Ekekekekek

      😂😂😂😂

      Guest
    • Sales mania.

      Kualitas rata2 downgrade , harga semakin lama makin GA masuk akal. Kalian sehat,

      Guest
  6. Cukup bangga dan puas (dan bersyukur) bisa beli cbr250rr. Yang dibilang ga laku, bocor (lagi goblok punya motor mahal, lubang hawa mesin ditutup), ga eksport (padahal diexport ke jepang lho) dll.

    Knapa bangga? Karna nih CBR punya fitur di atas motor sekelas, sebelahan di lampu merah mah ga malu, wong kita punya UpSide Down, Thorttle by wire, drive mode, full digital dash, allumunium cast swingarm, full led, pro-link, air duct, downdraft intake dan pastinya karna fitur itu kita ga malu pake nih CBR karna paling MAHALL hahaha..

    lagi pula ini motor udah terbukti di level Asia (balap ARRC) jadi juara lho pembalap dan pabrikan Honda. Di ajang IRS juga juara lhoo! SSP300? Binggung juga kenapa Honda belum masukin motor ini. #HaloHonda? Kenapa yang diturunin CBR500 yang jelas beratt banget ya bobotnya. Halo Honda tolong turunin CBR250RR di SSP300 biar sapu bersih semua kejuaraan?

    Guest
    • Setuju, ekekekee yg punya duit lh raja, Sales lu kila owner 250 tu sama kaya owner matic MA bebek ap? Mueehheeeeee

      Guest
    • Setuju, apalagi bangga banggain eksporr wkwkw ga ada ngaruh nya buat konsumen. Kepuasan konsumen itu apabila puas terhadap motor nya. Karena ini motor di beli pake keringet sendiri. Jadi yg ngomongin eksport terus ya bukan konsumen pasti wkwk kita maklum aja dia lagi jualan😁

      Guest
    • Kenyataannya memang gagal ekspor global. Di tetangga terdekat Malaysia saja ngak ada 106rr. Silahkan ke Malaysia disana seliweran R25 dan Ninja. Ekspor ke jepang cuma ckd karena harus ngikutin standard Jepang. Pasar motor Jepang kecil sekali disana masyarakatnya kebanyakan naik angkutan umum yg maju mereka lebih memilih jalan supaya sehat. Urban desa warganya kebanyakan naik motor kecil seperti honda super cup dan matic matic cc kecil. Makanya karena saking kecilnya ekspor ckd 106rr ngak usah lah dihitung. Kenyataannya 106rr ngak ada di negara lain. Di pameran EICIMA di Eropa bulan lalu ngak ada dipajangg 106rr. Yang ada Cafe racer honda pake mesin CBR 300cc singel silinder. Jadi bener apa yg dikata Bunda

      Guest
    • 106rr ngak bisa diturunin diwss300 karena 106rr ngak lolos pasar Eropa dan Amerika. Silahkan search mbah google atau youtube kalau ada 106rr dibenua eropa dan Amerika anda ngak bakal nemuin. Untuk kasus Cbr500 udah offside cc masih saja kalah sama R3 dan Ninja. Lihat saja WSS300 yg paling banyak dipakai R3 karena mereka tahu mana yg motor untuk menjadi juara.

      Guest
    • Masalah nya kita ga permasalahin ekspor bro. Kalo nyata nya motor yg kita pake lebih enak jauh dr yg ekspor. Kepuasan konsumen itu ada di worthed tidak nya uang yg di keluarkan untuk beli motor tersebut. Ga ngurusim penjualan jiga karena konsumen ga ada kepentingan di sana, yg ada kepentingan di sana ya jelas sales wkw

      Guest
  7. yang koer2 ekspat ekspot kipas dolar, jelas orang koplak. inyong bilang percuma export banyak kalo tidak laku dan menuhi gudang. secara profit jelas margin rugi-nya super besar. orang eropa yg diminati pertama kali jelas produk pabrikan eropa duluan. bmw motorrad, ducati, aprilia, harley-davidson, dll. baru kedua pabrikan jepun, pertama jelas honda, kedua, kawasaki, suzuki, yamprol bisa jadi yg urutan bagian buncit.
    ms global dunia, pertama dipegang bmw motorrad, kedua honda. yamprol tetep urutan buncit bror. mudah saja pabrikan berjaya atau nyungsep, liat saja aset profit marginnya. ekekekekekekkkkk

    Itu

    Guest
  8. Yaelah ngapain sih pada riibut ribut market share, jumlah penjualan blah blah blah..
    Emang apa ngaruhnya ke kalian? ke konsumen ? apa ngaruhnya ke buruh pabriknya ? apa ngaruhnya ke bangsa ini ?
    Keuntungan Itu semua cuma dinikmati orang jepang, cuma dinikmati pengusaha nya doank.

    Guest
    • salah satu contoh orang tergoblok ya sperti ini. open your mind bror. jangan jadi kodok dalam tempurung. fix kamu goblok. super goblok…and kamu memang goblok banget…sangat goblok.

      Itu

      Guest
    • ya ampun gak paham.noh hasilnya jualan bisa juara arrc ap250,irs kelas 250.ikut cev moto2,moto 3.ikut Thailand talent cup.ikut Suzuka 4 hours.
      Internet itu buat tambah pengetahuan bukan bc Mulu.

      Guest
  9. Fby ngeteknya ke export padahal dinegeri sendiri gak laku kasian…itung aja r25 2000 export vs mbeat 100rb unit banyakan mana duitnya wkwkwk

    Guest
  10. Kasihan juga ya owner cbr250rr jadi kelinci percobaan.
    ane sebagai pengamat merasa prihatin bro…

    udah beli motor sport fairing mahal2 dapetnya motor rasa sport naked, Ketipu fitur riding mode ternyata sebenarnya belum full tuning.

    Btw, Next update CBR250RR 16rb rpm mudah2 sudah Real Sport Fairing.

    Guest
    • klo pengen ga ketipu karena ga bakal keluar model yg lebih canggih lagi nunggu beli mendekati hari kiamat aja bro
      dijamin ga akan keluar yg lebih canggih lagi..
      klo sekarang semua juga bisa dikatakan spt kelinci percobaan, contoh yg baru ini keluar ninja 250, yg lama spt kelinci percobaan donk?
      cuma dikasih power 32 hp
      nmax lama juga, cuma dikasih shock djadoel yg kerasnya naudzubillah., dsb

      Guest
    • Punya motor apa bro dirumah??? Mio??? Enmax ??? Aerox ??? Jangan dibandingin ama cbr250rr lah beda duitnya bro wkwkwm

      Guest
    • hah kasihan ama owner cbr250rr ?? ngapain kasian ama konsumen loyal berdompet tebal. saya dan mereka ga dipaksa koq beli cbr250rr. Owner cbr250rr itu sebagian besar adalah kaum mapan. Saat kongkow sebelum turing bareng saya liat konsumen cbr250rr ada yg merupakan seorang bos (beneran bos dr big company), pns pemprof, karyawan swasta, pemilik bengkel modif, motovlogger, anak sma alay dr orangtua yg kaya, Fotografer sukses, bahkan ada juga yg bergelar Dokter. ngapain situ mengasihani konsumen yg beginian. mereka berani koq keluar uang banyak. mereka ga suka tinggal mereka jual lg. Gampang koq.

      Justru yg perlu dikasihani itu ya yg sebagian besar hidupnya cuma mentengin blog dan menjadi hater produk suatu korporat
      dengan akun anonim berkomentar sok smart
      dan setiap ada motor baru cuma bisa jadi pengamat
      kurang bisa jadi penikmat
      karena hanya bisa menunggu dan menonton karena dompet lg diet ketat.
      alias ekonomi sekarat.
      (sori klo kalimatnya kasar atau ada yg kesentil ya)

      dan uniknya tidak bisa mempergunakan “smart” nya mereka buat cari pemasukan tambahan. mereka habiskan waktu mereka cuma buat menghina produk, komentator atau owner dr pemilik kendaraan dr korporat yg tidak mereka suka (macam iq tiarap lah, konsumen bodoh lah)
      biasanya komentator macam ini dalam hidupnya hanya memiliki motor sejuta umat atau mungkin motor kecil taun jebot atau motor bekas yg udah obsolete digarasinya (itupun klo punya garasi) dengan alasan value murah meriah.

      untuk next update pada cbr250rr, jgn kuatir, salah satu bos divisi AHM (ga perlu disebut nama orangnya) awal 2017 lalu sudah sempat dipertemukan dengan beberapa konsumen (termasuk saya sendiri) mendiskusikan perihal kekurangan & kelebihan CBR250RR dimata konsumen serta komparasi dgn kompetior saat itu (klo saya meminta penambahan fitur slipper clutch dan menghilangkan fitur Lap-Time yg ga guna itu diganti dengan fitur lampu hazard) dan diharapkan bisa diterapkan juga pada motor cbr250rr keluaran saat ini (klo memungkinkan dan klo diamini).
      Bos divisi ini juga sempat mendiskusikan kemampuan cbr250rr untuk menghadapi next ninja 250 dan next R25. Perihal ini ada konsumen yg berharap CBR250RR current bisa di tune ulang lgs oleh pabrikan. (entah memungkinkan atau tidak – mungkin terkendala aturan emisi)

      Motor rasa sport naked katamu ???
      yah setidaknya untuk saat ini motor sport naked ini full stocknya masih bisa ngamplengi motor sebelah yg udah ganti knalpot custom & ECU standard atau ngamplengi motor 2tak 150cc standard atau yg cuma sekedar custom “abal-abal”.
      inget ini motor buatan AHM lho bukan Honda Thailand. masa kalah ama motor AHM yg “gagal” ekspor. So shame.

      btw situ ngomongin / nyentil masalah MS juga toh rupanya

      Guest
  11. Nama aja pengamat tapi, ah sudahlah,masak motor juara arrc,irs di bilang sprot rasa naked,trus yg dapet ampas dibilang rasa apa dong,rasa odong odong?

    Guest
  12. Setahu gw loyalis produk honda itu berbeda, apalagi produk premium biasanya mereka lebih melek teknologi & trust sama brand honda, tp kalo udah ketipu.. tau deh, yang pasti kecewa…

    Namanya juga balapan kadang menang/kalah wajar bro, lagipula itu krn full suport team pabrikan, ngak aneh…

    Biasanya sales pasti jass jess joss kelebihan produknya, giliran kekurangan produknya terbongkar malah ngebandingin produk sebelah, ini namanya sales mental baper… xixixixixi

    Merek sebelah sih ngak usah dibahas bro, dari MS juga kebaca lah…

    Guest
    • ane kira nick pengamat sejenis komengtator yang oke karena gape komeng masalah teknis mesin..

      elah dalah, sekarang baper diartikel MS.
      setelah digebuk kanan kiri berita pcx, MS honda yang menjulang, MS yamaha dlosor dibawah 20%.. wew baru deh keluar tabiat aslinya.. beye2 baper mode on..

      terlalu…

      ngah ngah ngah

      Guest
  13. refrensi dari artikel 7Leopold7 buat nambah wawasan
    Ketika Kawasaki dan Honda terlibat pertarungan sengit dengan rekor penjualan 250cc 2 silinder di dalam negeri, Yamaha terlihat santai saja dengan rekor penjualan R25/MT25nya. Iseng saya cek angka penjualannya, ternyata di luar negeri kedua varian itu, terutama R3 sangat kuat dan sering menjadi top selling motorbike.

    Ketika pasar sport 250cc kian menciut ke angka total perbulan 600 – 700 unit (bandingkan dengan era 2012-2015 awal yang bisa mencapai 2500 unit), Yamaha ternyata secara konstan bisa tetap mengekspor 2500-2600 unit R3 ke luar negeri.

    Dan saat saya ambil contoh di dua negara bike enthusiast seperti Australia dan UK, ternyata record menunjukkan R3 memang adalah top selling motorbike sebagaimana dilaporkan oleh Visordown, MCN dan Australian MCN.

    Di Australia misalnya R3 menggulingkan tahta motor terlaku nomer 1 untuk kelas Sport Tourer yang sudah cukup lama dipegang oleh Ninja 300 semenjak 2013.

    Begitu pula di Inggris, berdasarkan data SAMSAT Inggris (MCIA) yang dilaporkan oleh Visor Down, Yamaha R3 menjadi best selling motorbike.

    Guest
    • Yg CBR250RR saja ngak lolos ekspor makanya ngak buat yg 300/350. Malaysia tetangga paling dekat ngak ada CBR250RR. Yang ada disana R25 dan Ninja250

      Guest
  14. Sebenarnya Yamaha tidak harus Down Grade produk lokal dari produk export.

    Menekan harga? Biarin aja standart harga lokal dan export sama.

    Guest
  15. Biasanya kalau ngomongin sport 250cc ada yg gabungin sama penjualan matic 250cc, terus pasar ekspor juga diitung sambil berkilah kipas2 dollar PADAHAL jumlah ekspor nya pun gak seberapa di tambah sama pasar domestik aja masih kalah sama Ninja 250, langkah terakhir gabungin sama pasar matic biar keliatan kejual paling banyak. Emang sejak kapan matic penjualannya dibawah sport? Mau itu 125cc, 150cc sampai 250cc namanya matic pasti lebih laris dari sport entah dari pabrikan manapun. Cuma mereka yang selalu pengen keliatan unggul aja sampai2 dengan sangat naif gabungin pasar matic yang penting sama2 250cc buat nunjukin seolah pasar 250cc dikuasai pabrikan tertentu. Padahal kalo mau gitu mah, Honda juga unggul di sport 150cc kalo digabung sama Vario 150 hahaha.

    Guest
    • Jumlah ekspor R25 Konstan 2500 unit sebulan Sedang penjualan lokal sporfairing 250cc digabungkan 3 pabrikan ngak Sampe 1000 unit. Jelas karena hadirnya X max 250 pasar fairing 250 tiap bulan semakin turun itu fakta padahal dulu bisa bermain di 2000 Sampe 2500 unit sebulan. CBR250RR dengan berbagai fitur ngak menolong malah semakin merosot

      Guest
    • Btw Ninja 300 yang beredar di Eropa dan Amerika buatan KMI atau masih Thailand ya? Karena Ninja 250 udah pasti dibuat di Indonesia tapi seperti yang kita tahu harganya bukannya lebih murah malah masih mahal gak kayak R25. Seandainya Ninja 300 juga dibuat di Indonesia, artinya Kawasaki jauh lebih kipas2 dollar. Tapi gak ada info valid apa Ninja 300 itu buatan Indonesia atau bukan, karena Kawasaki gak terlalu promosiin Ninja sebagai produk eksport, yang jelas Ninja disini emang overprice karena harganya sama bahkan cenderung naik dibanding jaman masih CKD dari Thailand. Pasar R3 diluar subur karena harga yang paling affordable dan power gak terlalu besar ditambah handling paling nyaman (kata YouTuber2 Eropa lho termasuk Youtuber motor yg suka pake pacarnya yg seksi buat promosiin videonya, dia sampai ngevlog beliin pacarnya R3).

      Nah lepas dari itu semua, kembali ke awal pertanyaan Ninja 300 buatan mana? Kalau Indonesia berarti bisa dibilang Ninja 250-300 paling laku, karena lokal udah jelas hampir setiap bulan paling laku, di benua empat musim pun penjualan Ninja 300 termasuk stabil walaupun gak kayak R3 yang bisa dibilang selaris Ninja disini. So?

      Tapi yang jelas, gak gentle gabungin pasar matic waktu bahas pasar sport sambil berkilah pasar sport tergerus matic, emang iya pasat sport turun setelah muncul matic. Tapi kalau lagi ngomongin sport kemudian masukin matic apa masuk akal? Kira2 sama kayak lagi ngomongin durem petruk sama duren montong lebih laku mana, ada penjual yang masukin rambutan biar seolah salah satu duren paling laku sambil berkilah pasar duren digerus rambutan. Apa nyambung? Emang sama2 buah tapi gak nyambung. Gitu juga sport 250cc, emang matic juga 250cc tapi gak nyambung kalo lagi bicara pasar sport.

      Guest
  16. sebenernya cara supaya bikin r25 laku keras gampang saja, konsumen sport 250 itu tergolong konsumen yang cerdas, karena konsumen yang cerdas itu menyukai menggemari dan mengapresiasi pabrikan yang bertanggung jawab pada konsumennya.

    pertanyaannya: bagaimana kita tahu pabrikan mana yang bertanggungjawab? kata fby mah, ya pabrikan yang melakukan recall. nah sudah terang benderang bukan?

    kesimpulan: recall 2 kali terhadap r25 terbukti kurang efektif untuk penjualan r25, maka dari itu patut dicoba dan seharusnya/sebaiknya r25 tiap bulan direcall, ane jamin penjualan r25 bakal tembus minimal 1000 unit per bulan, gak percaya? potong aja kuping si darmo !

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here