TMCblog.com – Bro sekalian, Yamaha Punya perbedaan gaya pengembangan Motor prototipe di kelas MotoGP dibandingkan Honda dan Ducati . ..  Yamaha ini di waktu waktu etrdahulu membangun Motor berdasarkan sasis lalu dengan referensi sasis tersebut dibangunlah mesin yang powerfull  . .  Namun di Sepanjang 2017 boleh dibilang memang merupakan salah satu Masa terberat yamaha dalam menjalani MotoGP . ..  Maverick Vinales masih sedikit informasi mengenai Motor, Rossi kehilangan feeling terbaiknya terhadap motor  . . . apa penyebabnya  . . ?

Yap salah satunya adalah kemungkinan kesimpulan di awal Musim 2017 yang agak tertutup tirai hegemomi hebatnya maverick di awal test Pramusim. Menutur info yang tmcblog baca dari tulisan bernas Mat Oxley . . . 2017 Yamaha memodifikasi Motor 2016 dengan tujuan untuk bisa memecahkan masalah durabilitas ban terutama di bagian akhir Race  . . . Menurut silvano Galbusera di 2017 rider nggak dapat feel seperti M1 2016 sehingga line di tikungan jadi berbeda .. .  nahhh kehilangan waktu ditikungan ini lah yang membuat mereka harus bejek throttle lebih di exit corner dan aktifitas terakhir ini lah yang juga akhirnnya membuat slide berlebih yang banyak diinfokan baik oleh Maverick maupun Valentino . .

Namun begitu Galbusera yakin ada satu kunci algoritma Power delivery di ECU dan Software Magneti Marelli yang belum bisa dipecahkan masalahnya oleh Teknisi elektronik Yamaha sementara Ducati dan Honda sudah . . . Menurut Galbusera, Ducati dan Honda bisa semakin di depan soal elektronik ini karena mereka memiliki SDM yang punya Background dan sejarah kuat dengan Magneti Marelli . . . Lah Yamaha Kan bisa juga ambil satu orang MM ? galbusera mengatakan bisa saja , namun stok ahli ECU nya yang nggak ada  . 

Balik lagi ke permasalahan . . sementara Algoritma Power delivery ECU belum bisa dipecahkan, Mesin di bekukan pengembangannya ..  salah satu cara yang bisa diotak atik Yamaha adalah melalui sasis  . . dan benar saja . .. Selama 2017 kemarin yamaha Movistar memakai paling tidak 4 jenis Sasis M1 berbeda di Musim 2017 . . sasis apa saja itu ?

  1. Sasis 2017 Versi 1.00 di MotoGP Qatar 2017
  2. Sasis 2017 Versi 1.1  Mulai Juni 2017
  3. Sasis 2017 Versi 1.2 Mulai Agustus 2017
  4. Dan Sasis Valencia 2016 di Seri Valencia 2017

behh . . sampai akhirnnya Sasis 2016 dipake juga sob pada akhir seri  . . . Yap dari data yang dishare oleh Mat Oxley diatas terlihat bahwa sebenarnya pengembangan mesin M1 secara penampakan luar, distribusi bobot mesin M1 2017 tidak terlalu jauh berbeda bila dibandingkan dengan Mesin M1 2016 . . tuh faktanya mesin 2017 pun tetap bisa disandingkan dengan Sasis 2016 yang pada saat bersamaan dipakai juga oleh Johann Zarco . . .

Taufik of BuitenZorg

86 COMMENTS

    • Revisi chassis Juni dan penggantian material ban Michelin di pertengahan musim yg bikin struggle.

      Demi mengakomodir keinginan si mbah

      Guest
    • weeeeeh.. apa ada hubungannya dengan software yg skrng juga disuplai sama mm?? yamaha boleh duluan soal ecu mm dg software yamaha sendiri.. setelah software diganti dr mm baru tuh yamaha kelimpungan. tapi ko ada satu race yg saya lupa dimana, rossi pake hard dan vinales pake soft dibelakang. malah vinales bisa finish depan rossi.. mancaaaaab lah nambah mumet bae..

      Guest
    • Komentar di warung wak haji lebih adem di baca..
      Ayo share ilmunya sob!
      biar org awam seperti saya ini bisa belajar terus.
      Bukan di cekokin BC an mulu.. Puyeng baca komen nya.
      Kaga berfaedah 😩

      Guest
    • ekekeek

      gak faham blazz muntel
      koyo susur

      πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Guest
    • Setuju modar bahkan hal ini pun diikuti oleh pabrikan Honda AHM. Apa emang lagi trend ya ?

      Guest
  1. yang menarik pas pembahasan ECU MM.
    bukannya sebelom ada kasus M1 ini, justru yamaha bisa memaksimalkan kinerja ECU MM dan bisa dibilang berhasil memakai ECU MM dibanding honda ?
    ko sekarang mereka malah bilang kesulitan dan honda yang dulu kesulitan sekarang lebih bisa memaksimalkan ECU MM.
    ini yamahanya yg mundur 1 langkah apa hondanya yang maju 2 langkah ?

    Guest
    • Au,padahal Yamaha lebih dulu risetnya dibanding Honda yg tim forwardnya dulu lebih mencolok dibanding tim open lainnya,honda malah cari jalan sesat dgn bikin rcv1000 yg malah nyusah nyusahin

      Guest
    • Nah ini yg gue heran, utk fby sih mana ngerti ginian ekekekek ngah ngah ngah ngah dagh dagh Dharmo, kribo, bunda sayang, miko de el el

      Guest
    • @magnet: oh begitu menurutmu, ya bisa aja sih
      tapi coba musim kemarin masing2 tim utama kehilangan pembalap utamanya. Macam Marquez, Dovi, dan Vinalez kita anggap lagi absen semusim (biar fair dong masa cuma honda aja yg dibuat “kehilangan” pembalap top-nya) tetep aja Honda yg mimpin setidaknya untuk perolehan poin pembalap.
      Coba dipikir kembali bung siapa yg dapat ampas pada akhir musim

      Guest
    • enak om di warung sebelah bisa bakar bakaran,

      kalo di warung wak haji mah ane mantau aja sambil gelar tiker, sungkan ama yang punya warung😊😊

      Guest
  2. harus kuliah ahli per ECU-an nih,kayaknya masih banyak yg butuhin dibanding akuntansi,IT atau sastra,hehehe πŸ˜‹

    Guest
  3. 1 lagi sih yang menarik kemarin pernyataan lin jarvis yang tiba” dia bahas lorenzo. itu pernyataan jadi ajang perang fans rossi, vinales sama lorenzo wkwkwkwk.
    tapi emang penasaran sih liat M1 2018 nanti. kalo sudah tidak ada masalah lagi sih bakalan seru nanti, tp kalo bermasalah juga berarti si lorenzo itu…(isi sendiri dah)

    Guest
  4. Mau nanya wak.. Itu ecu MM di kasih gratis kah atw beli dari produsennya? Trus apakah ECU MM bisa di modifikasi oleh para tekniksi tiap tim atw terima hasil awalnya aja dari produsen!!..

    Guest
  5. kalo honda mang dari dulu jago banget masalah ( mengejar ketinggalan),,,masalah ecu…makanya ada sebutan honda=nasa, kalau ducati yah kedekatan sama MM kali yah makanya bisa lebih pesat, pernah di bahas wak TMC tempo dlu, saat ducati dapet update lebih cepet….kalau begini terus yamah bisa kesusahan…

    Guest
    • ya sampai pernah ada satu berkas bertuliskan logo MM dari paddock ducati di awal awal permasalahan One single ECU ini . . inget saja kamu bro πŸ˜€

      Administrator
    • Selain teknis, honda jg didukung pembalap yg superior, meski bukan fans marquez tp gw akuin dia terlalu hebat dr pembalap honda maupun moto gp lain,

      Guest
    • Biasalah….kalu di film2 jagoan pasti kalah duluan tapi d akhir pasti menang….sprti HRC tahun kemarin kalah di awal musim dan bla..bla..bla

      Guest
  6. Loh kan ymh lebih dulu riset ECU OpenOffice source mulai di pake di team satelit? Mestinya dah lebih paham daripada honda. Berarti. Masalah nya di ban nich, dulu msh pake briggestone?

    Guest
    • seperti yang dikatakan oleh galbusera . . . memaksimlkan algoritma Software sehingga ketemu setingan power delivery yang membuat ban bisa lebih awet . . . jadi ujung2 nya tetap ke Ban karena disana lah diagnosa permasalahan fisiknya keluar . . beda cerita seperti ducati di awal yang understeer, itu ada di setingan lain seperti misalnya geometri sasis, cmiiw

      Administrator
  7. Palagi 2 seri awal, mv menang, mm keok, yach sdh tambah besar kepala semua, ngak rider ngak temannya ngak bossnya. Pertengahan musim aja mm ketinggalan poin sama mv. Jadi mereka libur mikir, sedangkan hrc lembur sampe malam

    Guest
    • Kan udh di bahas gan di atas klo sasis terus dikembangin, siapa tau sasis awal” cocok buat vinales, tp ga cocok buat rossi makanya di kembangin lg,

      Guest
    • Apa ga ada yg kpikiran klw itu trik HRC ngasi race awal2 biar yahaha yg menang nanti di libas stelah 5 seri awal?
      Imho hrc toh punya snjata macam marqez punya clean sheet COTA .
      Ya tinggal maksimalin optimalin dan eksplore dimana HRC merasa punya klebihan aja sii

      Guest
  8. wak joss, artikel dan komentar bebobot dan luas. teruskan bro.

    sukses buat TMC Blog. konsistenkan budaya ini.

    Guest
    • setuju gan yamaha utk ecu sdh dr dulu pake magnetimarelli sedang honda pake sindengen makanya sebenarnya honda pas mau diberlakukan regulasi akan menarik diri dr motogp,pas awal2 penyeragaman honda strugle banget sampe2 mengubah firing order rcv

      Guest
    • penyeregaman ecu klo ga salah mulai thn 2015 dimn saat itu yamaha sangat siap sementara honda kelabakan dan ducati mulai bertaring dgn winglet utk menyiasati wheelie yg berlebihan,kemudian berlanjut di 2016 dgn yamaha mulai mengaplikasikan winglet sementara honda msh sibuk utak atik ecu dan sasis sampe kemudian 2017 ada pembatasan winglet yg kemudian honda udh mengaplikasikan bigbang
      *cmiw

      Guest
    • One Single ECU mulai 2013
      Setelah itu ditambah lagi One single Software di 2015
      So saat ini 2018 one single ECU + software semuanya dari Magneti marelli

      Administrator
    • bukannya penyeragaman ECU(hardware) nya ini mulai diterapin mulai tahun 2013 atau 2014 baru pada 2016 software dari ECU baru seragam? CMIIW

      Guest
    • Masih ingat tu waktu dorna mau seragamkan ECU, pihak HRC sampai ngancam cabut dari motogp…ancaman klasik dari HRC..

      Guest
  9. Saya berfikir liar M1 2017 YFR ancur ancuran gak ada tangan Lorenzo.. ..

    M1 Tech3 2017 asoy asoyan masih ada bau baunya tangan Lorenzo.. ..

    Setuju tidak ??!
    πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    Guest
    • Kalau menurut pikiran liar saya karna yamaha terlalu ngikutin maunya rossi, padahal awal” vinales bisa menang, tp ada masukan dr rossi ada penyesuaian malah menurun

      Guest
  10. Mungkin HRC belajar dari kekalahan Jepang di PD II. Di awal perang Jepang merasa sudah menang jadi santai2 sambil berkata “Kita sudah menang”. Sebaliknya lawannya terus dicekoki kisah pahit kekalahan dan cerita tentang pasukan Jepang yang superior. Sori kalau perbandingannya kejauhan hehe..

    Guest
  11. β€œDuh-duh-duh akoh pengen banget banyak hal dech di tahun 2018, tapi-tapi-tapi akoh kan gak ada duit. Gimans dong?

    Untungnya ya cuy, akoh nemuin nih aplikasi Kwai yang katanya mau kasih kejutan di 2018. Sekarang akoh udah download dan #SiapSiapDapetDuit dari Kwai. Kamoh juga harus download dong shayyy biar kayak akoh.

    Download Kwai sekarang ya shayy, jangan sampe kamu kayak amuba-amuba merana yang cuma melongo bokek di 2018

    Google Playstore Β http://bit.ly/Kwaiapp

    Apple Appstore http: //bit.ly/KwaiApp

    Guest
  12. Tanpa marques kayaknya nasib serupa jg dialami honda, sama” di kamplengi ama ducati. Beruntung hinda punya marques 😁

    Guest
    • sebenarnya kalau berandai2, gmn kalau gak ada penyeragaman ecu.

      gmn kalau MM bukan keluarga audi, bagaimana kalau ducati gak diakuisisi audi

      mungkin kawan2 ada yang mo nambahin

      Guest
    • Terus kalo Ducati gak ngandelin dovi terus ducati akhir klasemen di posisi berapa di tangan Lorenzo, masih mending honda gak ada marquez bisa posisi 4 akhir klasemen lewat Pedrosa, dan Yamaha tanpa vinalez diposisi 5 akhir klasemen lewat rossi. Yang smart donk kalo buat pernyataan itu.

      Guest
    • Iya betul, Mas..
      Dan Marquez pun sangat beruntung berada di tim Honda..πŸ˜€
      #tim terbesar dan terbaik, kata Marquez sendiri lho..

      Guest
    • ducati kalo tanpa penyeragaman software dan ecu belom tentu bisa kaya tahun kemarin.
      dari awal adanya peraturan *open class* buat ducati dimana ini pabrikan sudah lama ikut, dari sini aja udah keliatan kalo ducati dibantu banget sama dorna. dan puncaknya pada peraturan single ecu dan software ini.
      oke sekarang” ini memang efektif untuk memancing pabrikan lain untuk ikut motogp tp kita lihat 2-5 tahun kedepan. ketika aprilia dan ktm udah mateng, apakah mereka bisa juara karena faktor peraturan ini ? kalo kagak yak sama juga bohong, tambah keliatan tujuannya kemana ini peraturan.
      2016 okelah dorna boleh bilang itu tahun bisa dibilang berhasil akibat peraturan itu karena banyak pembalap yg beda” bisa jadi juara seri.
      tapi 2017 ?? dia lagi dia lagi yg juara.

      Guest
  13. Wes tenan tho dari awal yamaha sudah keliru!…2016 marc dan HRC riset ban micelin khususnya ban sudah terpakai…beberapa kali artikel race 2016 wak TMC selalu menyinggung marc yg selalu pakai ban bekas di FP1,FP2…sedangkan yamaha takjub aja sama vinales di sesi test akir musim 2016 dan test awal musim 2017…dmn vinales bisa best timer karena pake ban anyar dan soft…disana lah keliru yamaha!!!! Tetep paket pengembangan motor lebih baik dari mesin…

    Guest
    • Artinya orang itu jangan sombong, diatas langit masih ada langit. Apalagi yang berhubungan dengan ilmu. Orang yang pintar itu akan cari mencari ilmu terus dan merasa kurang dan selalu merendah, tapi kalo orang itu ilmunya sedikit malah kebanyakan itu pada sombong atau pada sok tau. Karena ilmu itu tidak akan habis untuk digali apalagi yang berhubungan dengan ilmu rekayasa kayak teknologi2 modern jaman sekarang.

      Guest
    • Iya wak…ecu bawaan dorna mungkin lebih sederhana dan β€œoldschool”…di 2016 baik itu HRC dan yamaha (rossi) sering di FP1 atw 2 khususnya sangan intens dalam hal ban bekas…dari situ sebenarnya HRC dan marc menemukan setingan ECU mireli untuk management ban dalam hal full race secara bertahap…dan tentunya Rossi kala itu pun sudah tau apa yg dilakukan HRC dan bisa menjaga ritme race hari minggu…tapi semuanya buyar ketika vinnales datang di test valencia 2016…boom di kasih motor setingan lorenzo yg super kencang di tikungan dengan ban soft kala itu vinnales merasa tidak ada yg salah dari M1 2017! Tapi di test qatar rossi mulai resah ketika pemakaian ban bekas…ritmenya tidak bisa mengikuti marqez!…
      Coba deh wak analisa soal pemakaian ban bekas di FP…padahal wak Haji yo kepo lho soal ini…wakakakak

      Guest
  14. Ini asumsi atau fakta? Krn terlihat konyol klo itu alasannya. Sekaliber Yamaha kalah dibanding Honda & Ducati soal SDM? Klo Suzuki/KTM bs maklum lah krn baru..
    Btw, fitur ECU itu apakah jg diupdate tiap tahun?

    Guest
    • Ingat bro, tidak ada rumus membuat motor dalam matematika atau fisika, hanya saja untuk membuat motor diperlukan rekayasa ilmu dari keduanya. Sebenarnya permasalahan yamaha itu bukan di tahu tidaknya algoritma ECU, tetapi lebih ke tidak tahu cara memaksimalkan algoritma ECU tersebut dengan kombinasi geometri sasis serta geometri mesin. Ibarat anda tahu algoritmanya ECU tapi kalo tidak paham cara mengabunggkan dengan mesin dan sasis bagaimana.? Dan yamaha tidak kalah dengan ktm atau Suzuki, tapi cuma kalah dengan honda dan Ducati.

      Guest
  15. Dulu Yamaha bisa memanfaatkan celah saat ada konsep CRT dengan menjadikannya lab berjalan. Semua kagum yamaha diklaim paling siap dengan konsep unifikasi ecu. Tapi memang tampaknya gaya kando yamaha gak akan mampu mengimbangi jalan sulit yg selalu ditempuh honda. Bisa diibaratkan yamaha start tanpa berhenti, tapi honda dan ducati mereka start dari berhenti

    Guest
    • salah satu yang mungkin agak gila adalah Honda dan Ducati berani berjibaku dengan mengganti besar besaran platform mesin + sasis dari Motornya

      Administrator
    • Sumber daya honda jg jauh lbh besar dibanding semua pabrikan yg ikut moto GP gan, gak heran kalau mereka bisa hier tenaga ahli lbh banyak atau yg lebih mahir dibanding tim lain, mnurut saya sih itu, saat blm ada single ecu kan ecu honda yg paling superior, cerminan dr sumber dayanya

      Guest
  16. Motor paling ribet gonta ganti sasis teruz! Ky kgk ada cara laen! Tetep aja jadi ampaz di moto gp! Mesin terlemot! Dah tu aja!

    Guest
  17. Mau solusi, kasih Zarco M1 identik dengan Rossi, Vinales25, terindikasi zarwo bisa cara pake ban Michelin lebih hemat di 2017 (blom terkontaminasi ala Bridgestone)

    Guest
  18. Kuncinya adalah ban.
    Terang aja mau pakai sasis tahun berapapun hasilnya gk akan jauh2. Lhawong michelin buat komposisi ban baru terus tiap musim bahkan d tengah musim berjalan.

    Guest
  19. benar-benar menambah ilmu dan wawasan dari komentar dan artikelnya, mungkin ada yang punya ilmu lebih, sebenarnya bagaimana kaitan antara sasis, mesin dan ECU serta elektronik pada moto GP, mungkin semua itu butuh keseimbangan semuanya sehingga bisa menghasilkan power yang maksimal. Kita tidak bisa berasumsi karean walau bagaimanapun hanya pihak internal yamaha yang mengetahui sumber permasalahannya. Di Awal seri mereka terpukai sama MV25 namun ini belum menjadi kunci keputusan mereka, ingat VR46 pernah berkomentar dengan hasil tes awal musim 2017 belum merasa benar2 pas dengan motor barunya, ini artinya memang ada sesuatu yang belum pas walaubagaimanapun jng pernah anggap remeh seoarang pembalap yg sudah lama di Moto GP. Jika M1 2016 lebih baik dari M1 2017 memang bisa dibilang seperti itu karena M1 2017 di pertengahan seri sampai akhir mengalami masalah semoga 2018 bisa bersaing agar kejuaraan makin seru

    Guest
    • nah diawal seri yamaha begitu superior,apakah hbis seri2 awal yg memukau yamaha mengakomodir masukan rossi yg merasa yamaha masih ada masalah ,sehingga pertengahan musim sampe akhir yamaha begitu kesulitan bahkn dikalahkn oleh tim satelitnya di bbrp race.

      Guest
    • Kamu tanya ilmu satu saja tentang sasis mungkin sampai sarjana baru dapet ilmu satu itu mungkin,,itu saja kalo mampu. Apalagi gabungan semuanya. Makanya yang buat motor itu bukan hanya satu disiplin ilmu ,mereka insinyurnya banyak dan dari berbagai ilmu yang berbeda.

      Guest
  20. Belum lagi masalah yamaha dengan wet race nya,
    Dimna pada saat wet race terlihat si rossi vinales seperti tidak menyatu dengan M1 nya

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here