TMCblog.com – Bro sekalian pasti sudah paham dengan thumb brake yang jamak dipakai pembalap MotoGP era modern,yang dipakai untuk mengoperasikan rem belakang. Nah jika pada awal masa kedatangan peranti thumb brake ini masih sebatas digunakan untuk balapan, TMCBlog memprediksi penggunaan thumb brake kedepannya akan menjadi peranti lumrah pada sepda motor jalan raya Superbike namun hanya akan terdapat pada varian tertingginya atau special edition IMHO. Mengingat banyaknya teknologi turunan dari motor prototipe MotoGP yang lungsur ke produk jalan raya seperti traction control, anti-dive, launch control dan lain-lain yangkini ada pada Superbike massal.

Artinya tetap tidak menutup kemungkinan thumb brake akan diaplikasikan ke motor jalan raya sebagai fitur spesial bawaan pabrik, terlebih lagi peranti tersebut memang dibuat atas alasan safety. Rear thumb brake tersebut pada mulanya diprakarsai oleh Mick Doohan setelah mengalami kecelakaan di GP500 sirkuit Assen tahun 1992, rem belakang pada jempol tangan buatan Brembo itu telah menawarkan banyak keuntungan bagi Doohan dan juga pembalap lain yang menggunakannya. Diantaranya, rasa peka yang lebih besar pada tangan saat memakai glove ketimbang rasa peka pada kaki yang menggunakan boots, dan rasa ketidaknyamanan atau mungkin sampai ketidak-mungkinan seorang rider untuk mengoperasikan kontrol rem belakang dengan kaki kanan saat motor miring ke kanan di sudut kemiringan maksimal menjadi alasan dari penggunaan thumb brake ini sob.

Rear Thumb Brake Yamaha M1

Setelah era Doohan, sedikit demi sedikit pembalap MotoGP perlahan-lahan memakai thumb brake untuk rem belakang sebut saja Andrea Dovizioso lalu diikuti oleh Danilo Petrucci, Jorge Lorenzo, Maverick Vinales dan Valentino Rossi yang masih menggunakan rem belakang di kaki kanan pula dengan thumb brake sebagai tambahan juga banyak pembalap lainnya. Kalau sobat semua masih ingat Niccolo Canepa, pembalap yang pernah membela Pramac Ducati di MotoGP 2009 dimana dirinya memiliki size kaki yang jumbo sehingga tidak sanggup mengopersikan rem belakang di kaki kanan dengan nyaman sehingga solusinya adalah  menggunakan thumb brake untuk pengereman roda belakang secara full time.

Namun, apakah mungkin dan menguntungkan untuk menggunakannya di sepeda motor versi jalanan? Sejak dulu  ada satu peraturan di negara Eropa yang melarang, seperti trmasuk modifikasi ilegal yang terutama dengan modifikasi yang dilakukan tersebut akan mengubah karakteristik motor kita.

Brembo Thumb Brake

Akan tetapi produsen perangkat penghenti laju kenamaan asal Italia, Brembo, sudah memasarkan beberapa master silinder thumb brake yang secara eksplisit sang produsen mengingatkan bahwa produk ini memang dimaksudkan/dikhususkan untuk sebagai barang untuk keperluan kompetisi/balap. Ada tapinya sob, mengontrol rem belakang dengan bantuan jari jempol sudah barang tentu memerlukan kemahiran/skill berkendara yang cukup tinggi. Disaat rem belakang digunakan untuk mengeksploitasi keunggulan rider yang digunakan dalam sebuah kompetisi balap, yaitu saat diperlukan untuk mengoreksi jalur/arah motor ketika melebar dari apex di tikungan atau digunakan untuk menjaga kecepatan di dalam tikungan. Brembo menjual tiga model yang dibagi dalam varian dengan piston berdiameter 11 mm, 13 mm atau 14 mm yang disertakan tanpa adaptor yang mana adaptor tersebut diperlukan untuk dipasang di sokbreker/handle bar sepeda motor.

Lalu apakah thumb brake ini layak untuk disertakan pada motor superbike massal? Semua akan dikembalikan ke semua orang dan setiap pabrikan apakah memang memiliki lebih banyak kelebihan atau justru malah kurang berguna? Sebenarnya, secara teori menurut saya peranti ini cukup berperan penting terlebih lagi ditinjau dari aspek keamanan, tapi memang semua akan kembali lagi pada motor apa thumb brake tersebut dipasang. Kalau motor dengan kubikasi mesin dibawah 600 cc atau pun motor yang peruntukannya bukan mengutamakan kecepatan ya sepertinya ya memang bakalan mubazir sih sob. Tapi ketika thumb brake ini disematkan ke superbike 1000 cc yang varian special edition macam Ducati Panigale V4 Stradale Corsa, MV Agusta F4 RC, ZX-10RR Winter Edition atau Yamaha R1-M mah cucok banget ya sob.

Nugi TMCBlog

32 COMMENTS

    • sebener nya kurang kepakai klo buat harian
      bahakan yang suka miring2 kebanyakan pakei rem depan
      tapi bisa jdi nilai jual
      soal nya apapun yang nempel di motogp hampir semua orang suka

      limited edition.. BMW S1000RR Replika Resmi Safety Bike MotoGP

      Guest
    • kepake banget… hari Minggu kemaren di bukit alesano cijeruk saber gw merosot mundur waktu mau nanjak off-road, sudah di rem depan tetep merosot gegara gw ga bisa ngerem belakang krn kaki buat jaga keseimbangan… jatuh deh, handel kopling patah

      Guest
    • hmmm mungkin bisa jadi jadi satu bro, secara sebenarnya rem belakang nggak terlalu dipakai hard se-hard rem depan jadi mungkin bisa di bagi begitu dengan kopling

      Administrator
    • Untuk Yamaha sepertinya memang jadi satu masbro. Satu reservoir tank untuk 2 master cylinder.
      Jadi fluida nya bareng2 gitu deh kopling dan thumb brake

      Author
    • Gak masalah bro
      Yg kanan juga sebenarnya bisa di satunya ma yg kiri (tp terlalu jauh ajah) karena system pengereman hydraulic tidak akan menghabiskan minyak rem kecuali terjadi kebocoran seal, entah seal master atau seal kaliper

      Contoh nyata master rem buat mobil tabung reservoir cuma ada 1
      Padahal untuk ngerem 4 roda
      Hal ini dipake untuk pengereman New pcx khusus type cbs

      Guest
    • Masalah pioneer
      Itu tergantung siapa yg meminta
      Produsen dalam kasus ini produsen rem (gak harus rem ya yg lain juga sama)
      Bisa membuat model apapun toh prinsip kerja pengereman masih sama
      Tinggal penerapan si system penggunaan ny

      Guest
  1. Tumb brake = mirip rem blkg metik ?
    SSG = mirip perseneling bebek ?

    WOW rider Indonesia harusnya sudah familiar nii dengan MotoGP

    😂😂😂

    Guest
  2. Muke gile, awas ntar ada yg nyaut pembodohan loh..
    Wkwkwk
    Btw naik motor sekelaa motogp bakalan semudah main gp dengan stik game ketika semua komponen dioperasikan dgn tangan.
    Dengan thumbs brake ane yakin bakal lebih ngekstrim lagi waktu belok kekanan wkwkwk

    Guest
  3. pemindahan semua di handle kekiri kayak matia pasini kayaknya bisa jadi pilihan juga buat superbike eksklusif yg diperuntukan buat orang yg kidal kekuatan tangan kiri nya lebih dominan dibanding yg kanan

    Guest
  4. Wak tolong bikin artikel cara memperbaiki kelemahan motor, tidak usah sampai bongkar bongkar, cukup kasih saran part apa aja yang perlu diganti, cara dapetinnya gimana.

    Satu lg wak, apakah benar kualitas sukucadang untuk motor sekarang sudah dikurangi, ada isu berkaitan dengan bisnis sukucadang, jika sukucadang dibuat bandel kaya jaman dulu bisa bisa orang bakalan males dateng ke tempat srvice resmi.

    Guest
    • Ide bagus bro

      Tapi sejauh saya mengamati blog ini

      Wak haji ini fokusnya ke motor retro (melihat dari koleksi motor yang ada di garasi wak haji)

      Mengamati Teknologi motor baik jadul maupun modern

      Dunia balap motor (GP dll)

      Untuk oprek oprekan menurut saya wak haid kurang tertarik (keliatan doi lebih suka motor standar sampai koleksi motor jadul nya di restorasi jadi standar lg)

      Jadi kalo mo lihat blog yg bahas tentang perbengkelan sampean bisa lihat blog yang memang fokus disitu

      Guest
    • Kalau itu mending googling blogger lain yang memang bidangnya. Blog ini cuma berisi artikel yg menghasilkan kangtaw sama hits buat pasang banner

      Guest
  5. Ane udah pake thumbrake modipan masuk 6 Bulan ini wak. Emng sangat ngebantu buat yg bermasalah Sama kaki, and udah 3taunan ndak bisa ngerem kaki cuman bisa pasrah Kalo butuh ngerem ndadak. Modif nya murah sih cuman abis 250K beli master rem variasi tapi ya cukup lah yg penting skrang udah bisa ngerem belakang 😁

    Guest
  6. setuju n sangat berguna…malahan ane skrg dah pindahin posisi rem kaki ke tangan kiri…rem belakang pake cakram…

    Guest
  7. tergantung fitur dari motornya juga . semisal sudah pakai asist and slipper clutch .mungkin akan berguna . tapi kalo tidak ada fitur tersebut bakalan riskan juga jika tangan kiri penggunaan untuk handle kopling.

    Guest
  8. Oom..itu gmbr 1 ada kabel hitam (dari mesin??) berujung puteran diatas hand grip buat apa sih? GP & SBK ada. Ada yg sebelum start (grid) muter” dulu. Tp Rea di Qatar kmrn muter” pas laju di trek lurus.

    Guest
    • Itu adjuster tuas rem depan. Biasanya jelang race berakhir kampas rem udah tipis dan tuas rem perlu diset secara manual sama pembalap itu sendiri biar jarak mainnya sesuai sama yang dia mau

      Guest
    • oo..iya, search adjuster ketemu remote adjuster..nice info gan..dugaan awal saya malah utk rem belakang..

      Guest
  9. Kalo orang2 indonesia mungkin lebih peka pake ginian. Soale kan sering make matic, jadi ngerem ban belakang pake tangan kiri. Kalonorang sono kan jarang pake matic, jd jarang ngerem pake tangan kiri, mungkin jd kagok ya. Hehehhe

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here