TMCBlog.com – Bro sekalian, Corong Pendingin Kaliper Rem atau Caliper Cooling Air Scoop adalah sebuah peranti / part asesoris racing yang tugasnya adalah mengumpulkan udara dan kemudian udara tersebut disalurkan dan diarahkan untuk mendinginkan Kaliper rem depan . .. TMCBlog sering melihat peranti ini digunakan di Motor motor prototipe MotoGP seperti Di Yamaha M1 Valentino Rossi ataupun juga di Part Ducati Desmosedici GP . . namun bukan berarti tidak bisa digunakan di Motor motor balap tingkat yang lebih rendah, yap karena sejatinya peranti ini mudah sekali diduplikasi dan di buat sesuai dengan ukuran motor motor kecil, maka tidak heran part tambahan ini cukup banyak terlihat di ajang Indospeed race series seri 1 kemarin baik di kelas 250 cc maupun di kelas 150 cc . .

Namun sebelum itu kita cari tahu dulu, kenapa Kaliper/ disk Brake perlu didinginkan ? . . Menurut yang bisa tmcblog baca baca dari referensi Minimal ada dua hal . . .

1. Menghindari Gejala ‘masuk angin’

Jadi Gini di pemakaian harian saja, menurut tmcblog apabila kita telalu sering atau terlalu hot ngebejek Rem maka kita akan memperoleh disk brake/ cakram rem akan panas . .. Nah apalagi di racing ? Untuk kelas 250 cc top speed bisa di atas 170 km/jam tuh bro dan di rem untuk turun ke 100 km/jam di tikungan T1 . . . dan dipastikan saat pengereman di T1 itu Cakram dan Kaliper akan (sangat) panas karena hasil gesekan ( friksi )

Dan panas ini akan dihantarkan/ diteruskan dari Brake pad ( kampas rem ) menuju piston kaliper dan tentunya ke Cairan Rem ( ada yg menyebut Minyak rem ). Jika Cairan rem dikenai panas maka Cairan rem (brake fluid ) tersebut seperti air yang bisa mendidih . .. menurut tmcblog Tentunya titik didik Cairan rem lebih tinggi dari air biasa ( 100 °C ) . Untuk daftar titik didik cairan rem bisa lihat pada daftar di bawah ini . .

Boiling point ranges [2]
Dry boiling pointWet boiling point
DOT 3205 °C (401 °F)140 °C (284 °F)
DOT 4230 °C (446 °F)155 °C (311 °F)
DOT 5260 °C (500 °F)180 °C (356 °F)
DOT 5.1260 °C (500 °F)180 °C (356 °F)

 

Kebanyakan Motor balap yang tmcblog lihat menggunakan Cairan rem Dot 4 atau Dot 5 .. . dan menurut tmcblog Cakram rem akan bisa panas sepanas cakram Alex marquez yang menyala di Losail kemarin dan itu sudah tentu diatas 155 atau 180 °C . . atau sudah pasti cairan rem dapat mendidih . . dan Jika sudah mendidih , seperti juga air maka akan hadir gelembung gelembung pada cairan rem tersebut . . .

Parahnya dalam sistem pengereman , Jika pada sistem Hidrolik rem hadir gelembung gelembung ini, maka kita bisa saja gagal dalam pengereman. Saat Tuas rem ditekan maka biasannya butuh penekanan lebih dibandingkan jika cairan rem tidak menghasilkan gelembung udara ( biasa dikenal sebagai gejala ‘ masuk angin’ ). Walaupun sama sama fluida Udara lebih mudah dikompres daripada Cairan . . oleh sebab itu menurut tmcblog saat kita tekan seperti tidak terasa ada power pengereman alias rem blong atau ngelos, cmiiw

2. Menghindari Gejala Kampas rem Licin

Kampas rem ( brake pad/ Brake shoe ) memiliki temperatur kerja optimal. Jika Kampas rem dikenai temperatur di atas temperatur kerja, maka material kampas bisa ‘meleleh’ atau minimal akan melepaskan gas yang awalnya tersimpan di dalam material saat pembuatan. Lelehan material dan atau lepasan gas yang tersimpan di kampas rem akan membentuk lapisan yang akan mengubah koefesien gesek dari kampas rem jadi lebih kecil yang artinya akan mengurangi gaya gesek pengereman .. Nah tentunya menurut tmcblog pendinginan dari Kaliper dapat di arahkan untuk menghindari dua hal di atas . .

melihat dari bentuknya, sepertinya part seperti ini nggak terlalu njelimet ya sob? mungkin bisa jadi Virus modif kedepan … semoga berguna.

Taufik of BuitenZorg

Sumber belajar :

https://mocktheorytest.com/resources/overheating-brakes-and-brake-fade-what-can-you-do/

https://en.wikipedia.org/wiki/Brake_fluid

https://en.wikipedia.org/wiki/Brake_pad

55 COMMENTS

  1. Desainnya aduhh ? Kenapa gg pake desain corong gsx rr yg kya belalai jagah ? Apa lebih penting fungsi desain bodo amat ?

    Guest
    • Banyak orang kita latah koar-koar desain, desain, desain. Padahal yg dimaksud adalah tampilan estetika. Desain sebuah alat tanpa memperhatikan estetika jg desain. Desain secara engineering.

      Guest
  2. Sory klo menurut sy pribadi lebih efektif ketika corong pendingin diarahkan langsung ke celah kampas dan disc gg dr samping seperti digambar, klo liat digambar berarti angin mendinginkan keseluruhan casing kalipernya dr samping

    Guest
    • Hellow…. Tanpa congor pun eh.. Corong pun,angin tetep mengalir ke celah kampas dan discnya kaleeeee,tujuan congornya kan mengurangi panas dari rambatan/hantaran kampas dan disk menuju kaliper,maaf klo sotoy,wekawekaweka

      Guest
  3. Ngaruh banyak ga ya wak buat motor biasa yang suka riding jauh? Soalnya saya kalo riding lebih dari 150km nonstop, rem kadang suka kurang pakem. Sapa tau bisa jadi alternatif solusi.

    Guest
    • Biasanya kalo jalan datar ga terlalu ngaruh, tapi kalo jalanan menurun pasti bisa ngelos, ane pernah dari dieng arah wonosobo rem belakang ngelos, untungnya rem depan masih fungsi, akhirnya berhenti dulu dinginin minyak rem sambil ngaso, lumayan degdegan juga, wkwkwk

      Guest
    • @Big6. Motornya FU ya? Kalo iya kita senasib. Punyaku akhirnya ganti kaliper belakang pake kaliper depan supra + minyak rem pake dot 4. Gejala ngelos ilang bahkan piringan lebih awet, gak kayak jaman pake kaliper ori baru 2 tahun piringan udah mepet ketebalan minimal dan minta ganti

      Guest
    • Ane juga pernah gan naik bebek, malahan rem depam yg los pas di turunan, untung gak lg ngebut, ngerem ngandelin engine brake jadinya

      Guest
    • kemungkinan motor ente cakramnya udah gak center, pas jalan kampasnya ada yg kena jadi panas mengakibatkan blong

      Guest
  4. Air Flow Cooler for Diskbrake.

    Ane punya pengalaman waktu pake motor yang diskbrake nya udah tipis + kampas rem yang agak macet. Saking panasnya efek gesekan rem itu diskbrake bunyi srek2 gredeg2 sama mleyot2 diskbrake nya. Bisa sampe gitu…bahaya.

    Guest
  5. calon virus modif baru?
    macam windshield mini di underbone jaman dulu & terakhir kumis lele di aero fairing.

    Guest
  6. wah.. persis seperti pengalaman saya.. pernah suatu waktu rem blkng (cakram) motor saya seret ditengah jalan, pas di cek ternyata benar seret/ngunci alhasih disc jd panas, stlh bbrp menit disc udh dingin (suhu normal) sy lanjut dn kejadian deh rem ngeloss bbrapa kali tp berangsur normal dg sendirinya.. mantap wak info nya, joss gandoss 🤗🤗

    Guest
  7. Sepertinya berguna buat emak emak yg naik motor pedal rem di injek/ditarik terus walau sedang berjalan…

    Guest
  8. Begitu ya wak. Kelihatan nya sederhana. Tapi penjelasannya luar biasa buat awam sprti saya.
    Dry / wet boiling point itu pasti kondisi dry / wet race kan?

    Guest
    • dry = tidak ada kontaminasi air di fluida rem, wet = terdapat kontaminasi air di fluida rem. titik didih yang terkontaminasi air lebih rendah karena titik didih air yang lebih rendah

      Guest
  9. Sy pernah banget ngalamin nih wak, sama dengan teman sy jg, pas lagi event fun race (sy & teman pake R25, sistem rem masih std) sy dari lap kedua mulai ngerasain rem makin dalam ditekan, emang lagi ngepush motor soalnya start kecolongan hehe.. hasilnya di lap ke 6 rem depan blong, meluncur dari trek lurus akhirnya pasrahin motor ngehajar tumpukan ban, sementara temen sy kasusnya sama cuman dia di lap ke 9 baru blong… lesson learned: upgrade mesin walaupun masih level awal jg wajib upgrade sistem pengereman, minimal ganti selang rem yg bagus 😁

    Guest
    • yaiyalah bro mau masuk track selang rem harus ganti minimal pake hell atau galfer lah hehehe

      Guest
    • Bro Hendry, pengalaman saya turun funrace juga gitu. Malah kalo saya dan temen2 upgrade pengeremannya langsung lumayan jauh.
      Maksudnya gak cuma ganti selang rem aja, tapi full upgrade. Karena dari kita sering kelupaan upgrade mesin terus tapi rem gak ikutan naik level. Hehehe..

      Editor
    • memang piranti rem sangat penting dengan teknologi sederhana ini bisa ngebantu, kita tidak akan pede kalau bawa motor dengan mesin bengis tapi remnya masih standar atau kurang enak sehingga feeling akan hilang dan hasilnya time bisa los ( kalo di balap )
      lebih enak lagi kalau rem oke di tambah kaki2 motor yahud, makin berani buka gas di tikungan hehehe
      Om Nugie kapan2 latihan bareng yuk ajak2 dong

      Guest
  10. kalo dimotor moto2 Caliper Cooling Air Scoopnya jadi satu sama spakbor depan, walaupun kelihatan aneh karena spakbornya jadi gede tp jadi lebih rapih.

    Guest
  11. Hmm virus modif ala ala,setelah flat visor yg nggak pernah dipakein tear off,brake lever yg dipasang dua2 yg bikin nyangkut2,abis ini inner winglet R25 sama pendingin rem nih

    Guest
    • Flat visor = fungsi utamanya buat visibilitas, pasang tear off cuma bonus. Liat aja GP80an, visor masih cembung udah bisa pasang tear off

      Brake lever = tuas rem. Kalo gak dipasang dua2nya mau cuma pake 1? Depan doang apa belakang aja?

      Guest
  12. Nah boleh nih modif “racing look” tapi ada fungsinya, gak kayak pasang winglet ala2 malah rompal pas ngebut wkwkwkw

    Guest
  13. tergantung kebutuhan, seharusnya sih pake data sensor suhu dulu. jika dari data gk masalah, pke part seperti ini akan menambah drag coefficient, dalam arti hambatan aerodinamis. topspeed/akselerasi berkurang. memang kerugian aerodinamis buat mendinginkan caliper efeknya tidak banyak buat IRS, tapi seandainya 10 lap selisih 1 meter saja sudah cukup membuat rider menang/kalah.

    Guest
    • Tambah sensor suhu biayanya diatas 10jt, pasang airscoop kaliper cuma 50ribuan. Pilih mana?

      Guest
    • kalau saya jadi manager team, pilih sensor suhu, lebih rasional, jika hasil sensor berkata suhu terlalu tinggi, baru pasang air scoop.
      kalau pasang airscoop memang murah asalkan airscoop asal2an. kalau airscoop “beneran” lebih mahal dari sensor suhu bro, harus uji wond tunnel. coba baca artikel2 part aerodinamis, ternyata uji labnya mahal2,

      Guest
    • Sayangnya ente bukan manager tim. kalaupun iya, paling baru 2 seri udah abisin dana tim semusim. Tim bubar, ente dipecat

      Guest
    • gpp toh “kalau”, daripada berpikir gk rasional, asal pasang ikut2an, asal njeplak, asal ngomong, semua pekerjaan itu dipikir rasionya dulu. butuhnya apa, hasilnya apa dilihat “by data”. bahkan saya rasa untuk ngukur suhu kaliper gk butuh duit 10 juta.
      ingat ya, balapan selevel ini saja (bukan motogp) sekarang sudah bicara by data. semakin lama orang yang asal ngikut tidak mempertimbangkan data akan tergusur.

      Guest
    • seperti orang pada latah pasang roller rocker arm buat road race, ternyata pada jupiterz1 buatan jepang tu roller rocker arm digusurkan model konvensional tapi berbahan ringan. kok gk roller rocker arm berbahan ringan? masalah kebutuhan di rpm tinggi dalam jangka waktu lama, efek kelembaman sangat penting buat performa dan durabilitas mesin.
      kemudian pada latah ikutan pasang winglet pada bebek,
      nah ketebak besok ada yang latah ikut pasang brake scoop gk y?
      bukan masalah latahnya, tapi kebutuhannya. kalau memang butuh yang dibuktikan oleh data, ya gpp dipasang, tapi kalo bermodal 50 rb pasang saja, kn murah, buat saya itu pemborosan, krn gk pake data dan cuma modal latah.

      Guest
  14. di motogp yang didinginkan adalah caliper, kalau disk/cakram malah kadang ditutupi agar lebih panas, terutama carbon yang digunakan ketika wet race

    Guest
    • Ditutup bukan agar lebih panas gan, tapi lbh tepatnya buat jaga suhu cakramnya+lindungin dari material lain di lintasan

      Guest
    • klo gk ditutup, suhu cakram karbon bakal turun, karena ketika wet race speed lebih rendah, gaya pengereman tidak sebesar ketika kering, dan ada air yang mendinginkan cakram, selain ketika hujan rata2 suhu udara juga turun. di beberapa artikel sih begitu, makanya pada pake baja buat wet race. cakram karbon kalau suhunya rendah malah licin, suhu cakram dan pad harus ideal biar koefisien gesek tinggi. sama halnya ban ketika masih dingin masih licin di aspal, ketika mencapai suhu kerja, sudah ngegrip di aspal, cmiiw

      Guest
  15. “Jika Kampas rem dikenai temperatur di atas temperatur kerja, maka material kampas bisa ‘meleleh’ atau minimal akan melepaskan gas yang awalnya tersimpan di dalam material saat pembuatan. Lelehan material dan atau lepasan gas yang tersimpan di kampas rem akan membentuk lapisan yang akan mengubah koefesien gesek dari kampas rem jadi lebih kecil yang artinya akan mengurangi gaya gesek pengereman”.

    Betul Wak Haji.
    Material kampas rem tidak hanya meleleh Wak, bahkan kalau panas sekali, material kampas itu sendiri bisa menguap berubah menjadi gas.
    Adanya lapisan gas ini, bersama material kampas yg meleleh, menghalangi material kampas yg masih padat untuk kontak dgn besi rem, sehingga jauh sekali menurunkan koefisien gesek sehingga rem menjadi licin. Istilahnya “brake fade”.

    Guest
  16. Ini menurut saya sudah sangat penting..saya sudah dua kali nemuin kasus yg seperti rem ngelos hilang tekanan..pertama ninja fi 2013..dan yg terbaru motor beat tmen sya kjadian di daerah ciletuh minggu tgl 25 maret 2018..pda saat itu memang kndisi lgi turun karna sangat panjang turunannya jadi deh kepanasan tuh dish brake ny..masih untung semua kjdian tidak ada korban jiwa..hnya berbagi pengalaman..

    Guest
  17. tapi kenapa Marc sering pakai penutup cakram rem depan, race Losail Qatar kemarin juga pakai penutup. (yang biasanya penutup itu dipakai waktu hujan)
    bukannya nanti tambah panas itu cakram rem???

    Guest
    • kemungkinan marq suhu cakramnya tidak ideal (kurang panas) sehingga harus ditutup agar ideal. mungkin karena marq selain menggunakan rem depan juga sering menggunakan rem belakang lebih banyak (itu sebabnya rem cakram belakang model bersirip, mirip pada mobil, tidak padat).
      tutup cakram juga bervariasi, bisa jadi tertutup lebih full, atau separuh, tergantung suhu yang didapat vs yang diinginkan. kalau kedinginan (wet race) bisa full, kalau lebih panas, bisa jadi tidak full ditutup.
      itulah pentingnya data untuk mengukur kebutuhan pembalap, tidak latah ikut2an dinginin rem, yang sana pake airscoop, yang lain ikut2an, tapi di motogp setiap item yang dipasang itu sesuai data keperluan pembalap, bukan gaya2an atau sok ikut2an.

      Guest
  18. berarti desain honda jadul GL100 sudah betul dong, caliper rem di depan shock bukan di belakang shock.. tidak perlu corong pendingin

    Guest
  19. Wak haji ane mau tanya…
    Kalo ane mudik suka gas di kecepatan tinggi dalam waktu yg lama dan hal itu membutuhkan pengereman yg ekstra…
    Nah, kadang… si tuas rem depan ini rasanya jadi kaya agak dalem baru rem bisa pakem, apakah hal itu seperti yg ada di postingan wak haji yang ini?
    Karna menurut logika saya, kampas sama cakram nya pasti panas…
    Cuma ya ane lihat direservoir gak ada gejala gelembung sih, cuma kadang rem jadi kurang menggigit aja…
    Mohon pencerahan nya… hehe

    Guest
  20. Dan wak haji, apakah pembuatan cakram kaya petal disc, semi floating disc, dan full floating atau dll itu dibuat bertujuan untuk mengimbangi panas tersebut?
    (Maklum ane gak terlalu paham) hehe

    Guest
  21. Wow M1 memang canggih pantes marquez juara terus 😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂😂

    Guest
  22. Baru yakin pas baca artikel ini wak…
    Saya kalo pulang (jakarta-subang) malem2 geber motor ga ada gejala rem kurang gigit (terutama depan) tp pas jalan pagi (subang-jakarta) ada gejala gitu (di tambah macet jakarta sering main rem depan)
    Terima kasih artikelnya wak

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here