TMCBLOG.com – Bro Sekalian, Hanya butuh 2 seri saja untuk seorang Hafizh Syahrin menunjukan kepada dunia bahwa Penunjukan dirinya sebagai pengganti Jonas Folger di team Yamaha Tech3 adalah Bukan keputusan asal asalan, ada pertimbangan potensi yang juga menjadi latar belakangnya . . Finish top-10 di Race MotoGP Argentina 2018 jadi Pembuktian empiris sang El Pescao

Progress Perjalanan Hafizh di sepanjang 24 lap MotoGP Argentina 2018 kemarin sebenarnya ngak mudah ia harus berjibaku dengan banyak pembalap pembalap yang punya jam terbang di kelas tertinggi ini jauh lebih lama . . . Mulai race dari Posisi 15 di lap pertama, hafiz mulai merangsek ke posisi 13 setelah mengovertake dua pembalap sekaligus Pol dan Danilo Petrucci di lap ke 5 dan Naik ke posisi 10 setelah Overtake Redding di lap ke 7 . . dan di Posisi ini ia Hanya berada 1 posisi di belakang Rossi.

Bahkan Hafizh pernah berada di posisi 9 sebelum akhirnnya ia harus bertahan dari gempuran gempuran pembalap sekaliber Miller, marquez, Petrucci dan di akhir Race ia harus legowo diovertake oleh Iannone walau akhirnnya tetap bisa finish di Posisi 10 . . Posisi tertinggi Rookie saat itu sementara Rookie Lain seperti Morbidelli, Luthi, Nakagami dan simeon Finish di belakangnya. . . .

kepo, gimana sih sebenarnya Laptime Syahrin dibandingkan dengan Zarco ? . . Cekidot deh sob

Yap dibanding Dengan Johann Zarco dengan kondisi motor yang sama memang secara umum Pace Hafizh syahrin masih lebih inferior .. Namun bedanya hanya kecil sob . berkisar antara 0,1 sampai 0,6 detik saja . . dan untuk seorang Hafizh Syahrin ini jelas Sinyal Positif

Dibandingkan dengan Pembalap factory yang menggunakan Motor lebih ‘ anyar ‘ bisa obat lihat di Grafik atas . . . Performa laptime Hafiz di race Termas De Rio Hondo pada setengah race pertama boleh dibilang bejaban atau sama dengan Rossi dan Vinales . . . namun memang di setengah Race kedua laptime Hafizh mulai agak kendor bila dibandingkan dua pembalap Yamaha Movistar itu . . .

Mentalitas positif hafizh ini mengantarkan dirinyamelewati nama nama keren seperti Franco Morbidelli dan Takaaki nakagami sekaligus memuncaki List sementara Rookie of The year 2018 Pasca #ArgentinaGP , semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

67 COMMENTS

    • Pembalap lokal mentalitasnya masih kurang contoh F1 dan balap motor, gembar-gembor di awal tapi prestasi stuck

      Guest
    • Kapan dimas ekky masuk ya, seharusnya akan mampu bersaing juga jika mendapat kesempatan

      Guest
    • syahrin ini seangkatan dimas ekky lho, syahrin udah icip2 podium d moto2 dan sudah icip2 poin d motogp, dimas ekky mlah mentok s cev moto2

      Guest
    • masalaha mental sih saya rasa sama bahkan semestinya kita bisa lebih,

      kita turunan darah pejuang lawan penjajah,

      cuma tdk adanya dukungan pemerintah yg jadi menghambat mental kita lebih baik dari malay.

      ingat petronas itu bumn malay dan ikut membesarkn nama malay

      Guest
    • Selain kurang, juga masalah dana masbro. Jd kita gk bisa nge jugde gitu aja kalo prestasi kita inferior dibanding tetangga. Skill mumpuni banyak, tp dana ra enek yo gak sido cak..

      Guest
    • Ga bisa dipungkiri… malay emang duluan soal penjenjangan balap di motoGP… persiapannya ga main2 hingga sekarang pembalap malay ada di semua kelas… kalo Indonesia, tinggal tunggu waktu aja, progressnya lagi berjalan kok…

      Ssst… coba klik nama user gw diatas, ada info2 yang ga kalah seru loh!

      Guest
    • Malaysia sama Thailand mah emang jor”an soal balap. Pemerintah, BUMN, Sponsor sama ATPM disana kompak buat bina pembalap dan soal fasilitas mereka juga udah TOP. Malaysia kementrian pemuda dan olahraganya aja sampe nyeponsorin tim moto3 sama moto2 nya malaysia tuh. Kita di Indonesia mah cuman bisa ngandelin ATPM yg untungnya masih mau support pembalap negri ini walaupun belum sampe ke MotoGP.

      Guest
    • bukan problem mental,
      bukan problem teknis,
      yang buat pembalap indonesia sulit naek kelas itu karna..

      Gak Ada Back Up Apapun Dari Pemerintah..!!

      taunya ngarepin swasta mulu,
      gitu menang digeret ke depan kamera + kalimat keramat ‘inilah anak bangsa yg mengharumkan tanah air’.. truss bla bla bla janji pencitraan..

      kan macem… ah sudahlah..

      indonesia gak kurang talent, apapun ada.. cuma itu tadi ‘yg kuasa tak ada upaya, yg mampu tak ada daya’

      Guest
  1. miller bukannya selalu bersaing di pack terdepan ya wak d race argentina yg lalu?
    gk pernah saya lihat syahrin d gempur miller d argentina ini wak, klau rossi d gempur marquez saya liat.

    Guest
    • Ada juga juniornya dari malay yang ikut di kejuaraan moto3 meskipun baru ikut sdh masuk 5 besar…!!!! Klw gak slh namanya noerdin” gitu sich, salut buat malaysia gak bola ga balap…!!!, prestasinya sll lebih dari indonesia tercinta ini…. ayo donk indo bangkit jangan mau kalah………

      Guest
  2. Mantap jiwa melegenda cak Hafidz Syahrin…smoga bisa konsisten masuk 10 di setiap race/balapan, disini Indonesia cuma bisa mlongoo nguirriii sama negara tetangga yg punya pembalap juooossss.

    Guest
  3. Mantap jiwa melegenda cak Hafidz Syahrin…smoga bisa konsisten masuk 10 besar di setiap race/balapan, disini Indonesia cuma bisa mlongoo nguirriii sama negara tetangga yg punya pembalap juooossss.

    Guest
    • Orang2 Malay dahulu banyak yg belajar di Indonesia. Dan terus belajar. Tidaklah pernah merasa bisa. Ahakan tetapi ‘bisa merasa’. Merasa serta sadar sebagai Abdullah, Abdinya Allah SWT. Tidak lah pernah takabur.
      Malay Okay 👌

      Guest
  4. Semoga perusahaan besar sekaliber ojek online, mengadakan kompetisi pembalap muda dari ojol ke motogp, gw pasti daftar jadi ojol ekekekek, efek gregetan sm media dan pembalap lokal berita gembar-gembor prestasi mandek

    Guest
    • Kalo sponsorin mah masuk akal, tapi kalo tukang ojol yg balapan mah gak masuk akal. Umur mereka udah pasti rata2 diatas 20 tahun yg minin jam terbang balap sirkuit. Noh si mario aji dkk aja umurnya masih 14-19 tahun.

      Guest
  5. FBY ngga ada yg bangga nih M1 Kawe josss yg di kemudikan pembalap malaysia,,,😂😂😂😂😂😂

    Guest
  6. Zarco kalo mau pindah tim, kudu liat2 dulu performa motornya. Percuma pakai motor pabrikan tapi performanya masih di bawah performa motor satelit. yaahhh…itu kalo yang diincarnya bener2 prestasi. Kalo ngincernya cuma duit, ya pindah saja ke pabrikan yang peluang dia bakal diterima lebih besar.

    Guest
  7. Wejangan aja nih sebagai orang serumpun,jangan pernah “ever” berurusan sama inisial v,kalo pas ujan dan liat motornya melempem usahain nyalipnya ditempat yg paling aman (kalo bisa ada asuransinya) sambil permisi,kalo enggak bahkan orang senegara pun yg jd fansnya bakal musuhin seumur hidup,dah gitu azza!!

    Guest
  8. emang jelas omongan cc, m1 tu motor yg mudah dikendarai,

    beda ama rcv

    tapi waktu test pramusin, nakagami bagus,

    napa setelah race melempem?

    Guest
  9. yach sokongan dana dari petronas juga ikut andil syahrin ke moto gp.

    dan tujuannya juga jelas, petronas kucurkan dana buat besarkan nama malaysia.

    itu yg belum bisa pertamnina lakukan.

    pertamina lebih dijadikan perahan elit politik dibanding .

    dan etos kerja dan mental pertamina juga kalah jauh sama petronas,

    walu sdm nya mungkin pinteran pertamina

    Guest
  10. kalu masalah mental sih, saya rasa seimbang, mungkin kita lebih baik

    cuma kepastian sokongan dari pemerintah itu yg kurang,

    jadi daya juangnya menurun.

    janji bonus aja kadang melesat dari pemerintah,

    apalagi olahraga yg yg ngak da dukungan pmerintah.

    jadi sekelas ahm mah blm mampu danai moto gp spt petronas.

    income juga beda jauh petronas sama ahm.

    Guest
  11. Hafizh Syahrin Abdullah
    Syahrin sang Abdi Allah SWT selalu dalam lindunganNya

    Syahrini Heboh makeup sahaja

    Guest
  12. maaf wak oot.
    coba bahas aleix espargaro vs petrucci wak. itu rame banget di twitter sampe bos pramac turun tangan dan adu argumen sama si aleix espargaro. gara” petrucci nabrak si aleix persis kaya kejadian aleix vs marquez tp petrucci gak dapet hukuman.

    Guest
  13. Pertamina salah sasaran sponsorin pembalap, Ali adrian tu kan d sponsori oleh pertamina, coba sponsorin pembalap yg jnjang balap yg jelas, mgkin dalam 2 tahun banyak tu calon2 pembalap muda indonesia yg potensial ngantri, jiwa pembalap muda indonesia sangat tinggi, buktinya tanpa sirkuit yg layak masih bisa lahir calon2 pembalap hebat, gimana nanti kalo sudah punya sirkuit bagus, berarti jd lebih hebat lagi…

    Guest
    • Ya,cobalah cari pembalap yg akan bersinar kayak Mario Suryo aji itu didukung,mentang mentang Ali udah di bawa Almeria Wira Wiri di eropa terus jaminan menang gitu?

      Guest
    • Maklum Ali adrian dekat dengan pejabat2 PERTAMINA GITU,MAKANYA GAK LIHAT FAKTA PRESTASI ALI ADRIAN KYK APA

      Guest
  14. Wak…usul aja niih..gimana klo grafik laptime dibalik…yg nilai kecil diatas…
    Biar otak sekalian nyambung klo yg kenceng geber motorr…grafiknya nonjok ke atas…hehe
    Punten wak..maju jayaaa…

    Guest
  15. Syahrin msh muda banget saat ke moto2, skrg pun msh 22-23 di motogp. Kl dimas butuh keajaiban bisa ke motogp. Utk ke moto2 aj agak kecil soalnya umurnya dah lewat 25 th blm lg syratnya harus 3 besar. Seharusnya jgnlah 3 besar…5 besar th ini berangkatkan ke moto2..dah latihan susah2..dah ikut kejuaraan eropa segala..dapat 5 besar toh sudah bagus. Biar indonesia ga klh sm malaysia. Mereka bny banget mulai moto3, moto2, dan motogp. Lha kita satupun ga ada…😢

    Guest
    • Sy dari malaysia..hari Tu sic moto 2 ingin mengantikan zulfahmi dengan rider dari indo Tp ada kontrak lagi so dia ambik rider Europe..mungkin xde Rezki..doakan peluang ini dtg lagi.. bagus utk perusahan petronas makin untung di indo

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.