TMCBlog.com – Halo sobat sekalian, kali ini ada satu artikel guest blog yang menarik tentang hasil wawancara Manuel Pecino dengan Maverick Vinales di Texas, USA pasca gelaran MotoGP Austin di Circuit of The Americas pekan lalu. “You can bet on Me” [Anda bisa bertaruh pada Saya], Ini adalah jawaban Maverick Viñales, dengan senyum di wajahnya, untuk pertanyaan kami tentang apa yang bisa diharapkan pada dirinya untuk GP Spanyol yang akan diadakan akhir pekan ini di Jerez … Dan Maverick kali ini tidak berbicara iseng alias serius. Hmmm… kata-kata yang seakan mengindikasikan munculnya kepercayaan diri dari seorang Vinales setelah melewati masa masa sulit di Yamaha selama Winter Test 2018 ini.

Setelah periode yang panjang dan membingungkan, Viñales tampaknya telah menemukan kembali versi terbaik dari dirinya. Di Sirkuit Austin, Amerika Serikat, ia menampilkan sosok seorang Viñales yang Kami lihat di awal musim lalu, di mana ia memenangkan tiga dari lima balapan pertama. Tetapi dalam metamorfosis yang membingungkan, awal yang cemerlang itu berubah menjadi tahun-tahun yang membuat frustrasi dengan momen-momen frustrasi yang luar biasa pula.
Mereka mengatakan bahwa Anda akan belajar lebih banyak dari masa-masa sulit daripada kondisi saat sukses/masa kesuksesan. Tepatnya, pikiran itu adalah hal pertama yang kami bicarakan ketika Kami duduk bersama Maverick di Texas. Apa yang kamu tinggalkan dengan musim lalu? … Vinales menjawab; “Yah, perasaan bahwa tidak ada yang mudah dan jika kamu menginginkan sesuatu kamu harus bekerja keras; dan itulah yang sedang kita lakukan.”

Dalam cara apa Kamu menggambarkan situasi pada bulan-bulan itu?
“Itu adalah situasi yang pada dasarnya Saya tidak dapat memberikan versi yang terbaik dari diri Saya. Logikanya Anda mencoba, Anda ingin, tetapi selalu ada batasan.”

Batasan seperti apa itu? Dan apakah itu sebuah batas diri atau masih masalah yang lama?
“Itu dan ini. Batasnya ada hubungannya dengan peranti elektronik. Jadi bahkan lebih dari situasi yang frustrasi, adalah bahwa saya tidak bisa memberikan 100% di lintasan. Ini yang kami coba pecahkan: mendapatkan solusi elektronik untuk membiarkan Saya bisa memberi semua yang Saya miliki. Saya mencoba mengubah situasi dan membuat motor kembali bekerja dengan optimal. Dengan cara Saya atau tidak dengan cara Saya sendiri, tetapi dengan cara apa pun yang kemungkinan besar dapat berhasil.”

Pernyataan yang Kamu buat dalam beberapa bulan terakhir telah membingungkan. Suatu hari Kamu berkata, “Saya menemukan setup motor pada awal tahun 2017,” tetapi kemudian hari berikutnya semuanya kembali ke nol. Untuk mencoba memahami apa yang sedang terjadi atau yang terus berlanjut, selanjutnya Saya akan memintamu untuk meninjau semua hal yang memengaruhi hasil balapan seorang rider.
“Ya, ya, sempurna.”

Baiklah, mari kita mulai dengan mesin.
“Pada sesi test pra-musim, berbagai jenis mesin telah diuji; Kami memiliki beberapa opsi untuk tahun ini. Pada akhirnya Kami memilih yang Kami pakai sekarang, yang paling kuat; spesifikasi lain lebih lembut di bawah. Tentunya akan membantu kami pada saat-saat tertentu, tetapi kami tidak akan memiliki banyak tenaga [Hp]… Kami harus mencoba membuat mesin kami lebih lembut di RPM rendah tetapi pada saat yang sama mengambil keuntungan dari tenaganya.”

Apakah Anda menyukai mesin yang Anda miliki?
“Aku suka, aku suka itu … Mungkin karena caraku berkendara, aku lebih suka tipe lain, tapi kalau aku dan Yamaha memutuskan untuk menggunakan mesin ini, itu karena sebuah alasan.”

” Dalam test pramusim kami memutuskan untuk memilih mesin yang paling besar tenaganya. Mungkin karena cara saya mengendarai saya lebih suka tipe lain, tetapi jika Yamaha dan saya memutuskan mesin ini, itu karena suatu alasan “

Bagaimana dengan Chassis…?
“Saya senang dengan sasis yang Kami pakai. Saya merasa nyaman dengan sasis ini, bahkan dalam kondisi balap hujan. Di area itu kami berada pada level yang bagus.”

Elektronik
“Di sinilah kita membutuhkan lebih banyak kerja. Di atas segalanya, kita perlu memahami bagaimana ban bekerja dengan elektronik. Kita banyak berpikir dalam hal-hal di tahun lalu, tetapi ban musim ini benar-benar berbeda. Mereka memiliki tipe Carcass paling lembut di bagian tengah yang memungkinkan kami untuk menggunakan tenaga mesin yang jauh lebih besar … Di Argentina, misalnya, Saya tidak memiliki kekuatan apa pun dan itu menyebabkan kami kehilangan banyak persepuluhan waktu di sepanjang lintasan.”

Ban … Apakah Anda merasa nyaman dengan Michelin tahun ini?
“Soal ban, Saya merasa baik-baik saja, Saya senang. Sudah jelas bahwa saya lebih menyukai feeling di bagian depan yang kami miliki di awal tahun lalu, tetapi pada akhirnya hal yang sama dirasakan semua rider. Tidak ada cara lain selain beradaptasi dan mencari kinerja terbaik dengan apa yang ada.”

“Berlatih adalah kuncinya; memulai dari grid tengah merupakanhal yang sangat menyakitkan bagiku. Jika Anda ingin memenangkan perlombaan, Anda tidak bisa jauh di belakang posisi ke lima.”

Team, apakah Anda senang dengan orang-orang pada tempat Kamu bekerja?
“Ya, saya senang. Kami semua berusaha memberikan usaha 100% Kami. Tidak ada yang bisa disalahkan pada tim. Setiap minggu mereka memberikan yang terbaik dan mencoba untuk meningkatkan dalam segala hal yang mereka bisa.”

Bagaimana dengan pendekatan terhadap sesi Free Practice? Saya memberi tahu Kamu karena jika Kamu memulai lomba dari grid tengah … Terutama dengan hasil balapanmu, di mana pada akhirnya Posisimu sanggup naik di saat-saat tercepat dalam perlombaan.
“Sudah jelas. Jika saya mulai di depan, itu akan jauh lebih mudah, Saya jelas berjuang untuk menang … Itu pada dasarnya yang terjadi di Austin.”

Itu berarti Anda harus mengubah pendekatan untuk Free Practice dan sesi kualifikasi?
“Kami jelas harus mencoba untuk membuat pendekatan yang baik untuk mencoba meningkatkan kualifikasi. Mulai grid 10, sangat menyakitkan bagi Anda. Jika Anda ingin memenangkan balapan, Anda tidak bisa jauh dari posisi ke lima di klasemen.”

“Dengan semua masalah yang kami hadapi dengan ban di musim lalu, sulit untuk memacu motor dengan maksimal power. Sulit dipercaya bahwa ban sanggup menahan.”

Kami telah meninjau motor, ban, team, dan strategi kerja. Kami perlu meninjau Rider. Apa kabarmu? Bagaimana kepalamu?
“Yah, saya pikir saya lebih termotivasi dari sebelumnya. Saya ingin mengubah situasi dan saya ingin mendorong lebih. Saya berusaha keras tahun ini untuk tidak mengulangi kesalahan yang saya buat musim lalu, baik secara mental dan emosional. Saya mencoba untuk menjadi sedikit lebih stabil. Seperti yang baru Saya katakan, Saya mencoba mengubah situasi dan membuat motor dapat bekerja. Dengan cara Saya ataupun tidak dengan cara saya sendiri, tetapi dengan cara apa pun yang mungkin akan berhasil.”

Dan bagaimana Kamu melakukan ini? Maksud saya persiapan mental.
“Atas dasar pukulan, Manu! Berdasarkan pukulan! Tahun lalu saya mendapat pukulan dari semua sisi, dan pada akhirnya yang membuat Anda lebih baik. Itu membuat Anda berpikir tentang apa yang pikiran Anda perlu tetap tenang, merasa nyaman dengan diri sendiri dan termotivasi. “

Apakah cemoohan mereka itu membuatmu goyah atau ragu-ragu pada titik tertentu? Pada satu titik kami melihat Anda tersingkir, tidak sanggup bereaksi. Bagaimana kamu bisa keluar dari itu?
“Sulit untuk bereaksi ketika Anda sudah memenangkan perlombaan, naik podium, dan Anda berubah menjadi kesembilan. Sangat sulit untuk mengasimilasi itu. Tetapi pada saat tertentu Anda bereaksi dan mencoba untuk menemukan komitmen, untuk melihat dengan detail yang membantu Anda meningkat.”

Kembali ke awal: Jadi kita dapat menyimpulkan bahwa langkah dasar untuk mengembalikan daya saing maksimal adalah meningkatkan kinerja elektronik.
“Ya. Itu akan memperbaiki semuanya pada akhirnya. Karena di Argentina, misalnya, masalahnya adalah kita tidak memiliki kekuatan dan tidak peduli seberapa banyak kita mencoba menekan atau membuat kecepatan sudut yang sangat tinggi, jika sepeda tidak berakselerasi … Ini sedikit mengecewakan karena kami dapat membuat waktu di akhir lomba untuk memenangkan mereka dan pada awalnya sangat sulit. Dan itu hanya karena elektronik. Saya percaya bahwa motor berada pada tingkat yang hebat dan ketika elektronik meningkat, hasilnya akan benar-benar berubah.”

Maaf, tetapi saya tidak mengerti: mengapa Anda tidak memiliki cukup horsepower ketika Anda memberi tahu saya sebelumnya bahwa untuk musim ini Anda memilih mesin paling kuat yang pernah Anda miliki? Apakah karena masalah konsumsi ban? Karena manajemen elektronik yang buruk?
“Tidak, tidak, itu karena masalah tahun lalu, dengan semua masalah yang kami hadapi dengan ban, sulit untuk memaksimalkan motor. Sulit untuk percaya bahwa ban akan terus bertahan. Bagi saya, di Argentina, dari lap-lap awal ke lap terakhir ban tidak menurun sedikitpun. Ini berarti kami tidak mendorongnya dengan lebih. Kami khawatir tentang apa yang terjadi tahun lalu, jadi kami akan menyusuri jalan di mana motor tidak berakselerasi dengan baik atau sliding.”

Mempertimbangkan sensasi roller coaster yang Kamu miliki baru-baru ini, yang mengatakan Anda tidak akan kembali ke titik awal pada hari berikutnya. Bahkan, sebelum Texas Anda mengatakan bahwa Anda membutuhkan latihan sehari penuh untuk menyelesaikan masalah elektronik yang Anda miliki. Anda akan memiliki hari libur setelah Jerez …
“Ya. Itulah idenya. Sehari setelah Jerez akan menjadi sangat penting, terutama untuk elektronik, untuk menyesuaikannya lebih baik dengan gaya saya. Sebenarnya kami bekerja di daerah yang sangat” lunak “dengan elektronik, tanpa daya. Dan saya tidak berkendara dengan cara seperti itu; Saya pengendara yang lebih agresif, menggunakan ban dan grip lebih banyak … Tes pasca-Jerez akan menjadi penting.”

Apakah menurutmu Kamu harus mengubah gaya berkendaramu?
“Tahun lalu saya mengubahnya karena jika saya tidak ingin dekat dengan rombongan di depan, saya tidak punya pilihan. Tahun ini masalahnya sama sekali berbeda.”

Bagaimana Anda mengubah Riding Style Anda?
“Secara keseluruhan, saya menjadi jauh lebih lembut di setiap tikungan; tidak agresif dengan bukaan gas. Saya harus mengubah riding style Saya karena jika tidak Saya tidakbisa dekat dengan rider di grup depan, maka Saya tidak punya pilihan. Tapi dengan style sperti itu justru Saya merasa seperti hilang waktu sepersepuluh detik di trek.”

Seperti gaya Jorge Lorenzo?
“Ya, kurang lebih seperti itu. Tapi saya merasa seperti kehilangan sepersepuluh detik di trek karena saya tidak bisa mengambil keuntungan dari motor yang kami miliki di sesi pra-musim. Jadi tahun ini saya punya fokus berbeda, pada akhirnya saya membawa motor Saya dan kami harus mencoba menyesuaikan motor dengan gaya itu. “

Zarco. Jika Anda memiliki masalah elektronik, mengapa Zarco tidak memilikinya?
“Saya tidak tahu. Anda harus berbicara dengan tim teknis Yamaha.”

Jangan beri tahu saya bahwa Anda tidak mengajukan pertanyaan itu kepada insinyur Yamaha!

“Saya punya pertanyaan saya sendiri, tentu saja, tetapi saya mencoba fokus pada diri saya sendiri dan memperbaiki apa yang ada di tangan saya.”

Mengenai Kejuaraan, apakah Anda memiliki kesempatan untuk memenangkan gelar tahun ini?
“Yah, posisi kami tidak jauh. Tapi setelah apa yang Saya alami musim lalu, saya tahu betul hal-hal dapat berubah dari satu hari ke hari berikutnya. Tahun lalu saya memimpin banyak hal, saya jatuh kembali, lalu Vale naik ke posisi depan, lalu Aku kembali, lalu Marc, lalu Dovi…”

Sebelum seri Texas Kamu dapat mengatakan bahwa ‘tahun Vinales’ akan dimulai setelah sesi tes Jerez, tetapi setelah balapan yang luar biasa di COTA, Kamu kembali ada di sana. Apa yang bisa kami harapkan dari Maverick Vinales di Jerez akhir pekan depan? Tahun lalu Anda banyak menderita di sana … Apa yang harus Kamu katakan kepada penggemarmu?
“Bahwa aspal baru memiliki grip yang baik. Jadi kamu bisa bertaruh untukku (sambil tersenyum). Aku benar-benar ingin pergi ke Grand Prix. Dukungan para penggemar akan membuatku menjadi yang terbaik.”

Demikianlah wawancara mendalam Manuel Pecino dengan Mavercik Vinales di sela-sela race weekend GP Austin di Texas, Amerika Serikat.

Manuel Pecino

86 COMMENTS

  1. Ntah kenapa ya, kalo feeling gw, vinales ini main nya sama dg lorenzo. Yang penting bisa podium, ga masalah meski ga nomer 1, yg penting selalu dapet poin supaya akumulasi poin nya banyak, syukur2 bisa jadi juara dunia. Jadi kurang fight & salip2an yg bikin penonton gregetan gitu.

    Guest
    • lah kan tujuan utama nya kumpulin point sebnyal banyaknya om.

      karena hohe yg kuat disana dipastikan rada kesulitan di sana

      Guest
    • bener ,kyknya krn mslh ecu yamaha blm brani fight habis”an. jd cri aman yg penting nempel di poinnya.nanti.saat ecu fix..Mreka bakal seru lg fight.

      Guest
    • Lah itu Rossi dog fight ama Vinales sampe jatuh. Le man’s 2017.

      Kalau ada peluang, Vinales berani kok dog fight dgn siapapun. Cuma Di Austin memang ga ada yg bisa nyaingin pace Marc.

      Jadi kayak kata orang… Podium isinya Marc dll. Daripada kayak crutchlow…

      Catatan waktu semua rider melambat dibandingkan tahun kemarin. Jadi Austin harusnya ga jadi patokan kengototan rider Yamaha.

      Ada banyak seri dia mulai dari papan tengah terus finish ngelewati banyak rider.

      Guest
  2. yamaha dan pembalapnya terlalu percaya diri, ingat ini bisa jadi blunder loh 😂
    tahun lalu yamaha kesulitan di jerez karena kondisi aspal yang sudah tua sehingga motor yamaha kekurangan grip pada ban. oke dengan diaspal ulang jerez tahun ini yamaha pede bahwa masalah kekurangan grip pada ban sudah selesai. karena mereka tidak melalukan tes privat sebelom gp jerez disirkuit jerez itu sendiri. sedangkan kompetitor kaya ducati dan bahkan honda yg menang tahun lalu aja sampe mewajibkan privat test di jerez. karena ini sirkuit bisa dibilang sebagai gambaran sirkuit” didaratan eropa nanti. tapi ini yamaha yg tahun lalu kesulitan malah gak melakukan test privat disirkuit ini, setelah race selesai baru melakukan test privat. entah apa strategi yang mereka lakukan, tapi kalo tetep ditabokin honda dan ducati. yah no komen dah 😂😂

    Guest
    • Dan lin jarvis PD bsa atasin ecu sndri g perlu ahli ecu kyk team lain. Apakah benar mreka bisa…qta tggu di jerez hanya di trans7

      Guest
    • @bandit 400

      Bukan pd bisa selesaikan sendiri… Gak ada lagi orang eks MM yg bisa dipekerjakan.

      Hahaha.

      La kalau usaha ngebajak gak bisa otomatis kan harus ngerjain sendiri.

      Guest
    • nah itu dia dengan banyak masalah tahun kemarin dan tahun ini ada yang belom kelar. kenapa yamaha sangat pede di jerez nanti, padahal tahun kemarin ini jadi awal mula masalah yamaha, dimana dulu dominan eh malah keok sama ducati dan honda. dan lanjut ke seri seri berikutnya kecuali le mans.

      Guest
    • Awal masalah Yamaha bukan di Jerez, tapi Pasca le man’s … Rossi minta revisi chassis, Michelin ganti kompon ban depan.

      Kejadian Vinales di Jerez 2017 mirip Marc di race apa gitu, gw lupa. Tiba tiba jatuh aja. Dugaan gw lagi apes aja mereka dapat bam yg cacat. Bukan rahasia kalo Michelin kurang konsisten …

      Guest
    • @rian: awal mulanya itu di jerez, dari tahun ke tahun itu yamaha selalu podium. lorenzo dan rossi selalu langganan podium disana, nah tahun kemarin itu bener” kacau buat yamaha karena terlempar dari podium. analisis awalnya kan karena katanya aspal jerez yg sudah menua jadi yamaha kehilangan grip ban cuma entah kenapa cuma yamaha doank yang merasakan, ducati dan honda fine fine aja. dari situ lah sirkuit sirkuit empuk makanan yamaha malah disikat sama kompetitor.

      Guest
    • Rian kyknya klo mau…pasti byk yg ngerti ecu ini. mungkin aja bnr lin jarvis team ecunya blg bisa..dan otak atik sendiri.tapi belum ketemu 100% jd larinya ke ban yg sangat vital dlm balapan sehingga pembalap g brani ngepus dilap awal. buktinya MV25 dibbrp race baru ngpush dipertengahan balapan.sebenarnya mesin yamaha dan handling msh plg top.skrg ecu nya yg bkin yamaha keteteran tuh. Smoga motogp makin seru saling salip ya klo power motor sama sempurna.

      Guest
    • @Bandit400

      Perhitungannya kompleks bgt bro. Honda sampai hire orang khusus buat ini. Ducati mah udah duluan.

      Fans GP senior banyak yg ngomong penyeragaman ecu ini akal akalan dorna untuk membantu Ducati. Belakangan Honda nyusul ketertinggalan.

      Mv25 push di pertengahan karena itu satu satunya jalan agar dia kompetitif melawan kombo marc Honda dan Dovi ducati.

      Dia ga bisa ngacir kayak lorenzo. Udah kehabisan ban ntar, kayak yg berulang-ulang ditunjukkan Zarco.

      @kucing
      Aspal tua = low grip
      Saat lowgrip, ban spinning.

      Kalau kontrol elektroniknya bagus, ngurangin powernya pas. Kalau kebanyakan, akselerasi kalah. Kalau kedikitan spinning masih ada.

      Kenapa Yamaha bisa lebih bagus di sirkuit dgn aspal baru ? Karena disitu kerja elektronik lebih sederhana.

      Guest
  3. vinales pendekatan di elektronik, vale di sasis, kita liat pengembangan mana yg paling cocok untuk yamaha m1

    Guest
    • Sekarang sama sama elektronik. Rossi udah puas sama chassis. Vinales udah ketemu setting pas di fp4 Qatar.

      Sebenarnya keluhan elektronik udah disampaikan Vinales sejak awal Juli 2017 Kalo gw ga salah. Rossi baru belakangan… Setelah 2018 balik ke chassis 2016 dgn modifikasi.

      Guest
    • @sabar…tuh udah di jawab sama perwakilan yamaha factory racing…tersinggung dia…makanya jangan sembarangan komen…ada polisi yamaha factory racing sortirin semua komen disini wekekekekek

      Guest
    • Jangan jangan gw salah ingat lagi…

      Menurut bro @Holiday, dari 3 race 2018 ini, yg mana yg Yamaha ga podium … ?

      Mungkin di TV bro holiday beda ama TV saya.

      Guest
    • Gk usah digas bro rian, biarin ae kan dh dibilang fbh kek mrk cuma make 1 nick, makanya kadang ngeliat sok komunikasi kek org tolol gk waras, ngakak sendiri jadinya, kek gk ad temen aja wkwk maluuuu oii :v

      Guest
    • Holyday sama Sabar sepertinya nonton bareng di tv yang sama. Hehehe just kidding, no offense

      Guest
    • Hahaha polisi yamaha factory racing pantau semua komen dan bales.semua komen…refot amat yah wekekekekeke

      Sampai komen yg sudah jelas ga perlu di bales krn semua org tau jawaban yg sebenarnya…masih aja di counter …kurang kerjaan…atau sumbunya pendek krn tersinggung …..krn halusinasi nganggep dirinya sbg bagian team yamaho faktoli lacing.

      Dari komen di atas ada org tolol ngamuk2 kalo dia tolol

      Guest
  4. terlalu dini untuk menilai, di CoTA lupa :
    1. Pedro gak fit, pergelangan tangan patah
    2. Dovi lagi tarik ulur kontrak
    3. Crutlow apes
    4. Kamu sendiri (maverick) lupa bahwa tahun lalu jatuh, dan sebenarnya gak bisa dibandingkan (apes) dengan tahun ini ada peningkatan apa, yg jelas tahun ini gak apes
    5. Marc catatan waktunya thun lalu 43’58.770, tahun ini 41’52.002 itu aja 5 lap terakhir dia gak serius!!

    Guest
    • Kalo yg gw lihat dia bukan ngomongin hasil CotA. Lebih ke progres diri dia sendiri.

      Setelah frustasi di akhir paruh kedua 2017, plus pramusim yg jelek, dia ketemu setting di akhir FP4 Qatar. Pelan pelan sampai ke kondisi sekarang.

      Dia juga ga ada bandingin diri ma orang lain. Kalau habis ngalami bad day terus ada harapan di depan, ya sangat wajar dong PD.
      Untuk bisa balapan bawa motor 300kpj ya wajib pd … Selama ga ngejekin, neror atau bohong soal itu ya fine fine aja menurut gw.

      Crutchlow di komen komennya jauh lebih parah bro…

      Hahaha.

      Wajar lah

      Guest
    • Bisa juga bro rian, tapi jangan sampai lengah dan terlalu percaya diri. Yg penting benar benar kenal dengan karakter motor, sebab tahun lalu ibarat M1 sangat sempurma, sampai sampai saat kalah dr kompetitor rider yamaha bingung ,”tak tahu”, “ada yg aneh” dgn M1. Seakan maunya mencari kambing hitam diluar paket motor saja, tapi apa daya gak ada kambing hitam dari situ…wkwkwk

      Guest
    • @mas jokokarta ..

      Di Juni Vinales udah komplain soal elektronik sih, terus habis memburuknya performa, pasca Assen n sachsenring …Vinales sempat ngomong pas ditanya ama wartawan … “Ini pake chassis yg mana ? ” Dia jawab “they don’t let me tell you”

      Sebelumnya ada revisi chassis di bulan Juni, Karena Rossi ga suka. Rossi ngomong. “chassis revisi ini dibangun dgn style saya, Vinales kan ga tau sejarah Yamaha.

      Akhirnya di Assen ama sachsenring Masing masing make satu chassis lama, satu yg baru.

      Setelah itu, dia lebih memilih menghindar dari pertanyaan. Dan menjawab tidak tahu.

      Sebenarnya problem nya, di pertengahan musim kemarin Michelin revisi kompon ban depan. 06 ke 70. Rossi lebih berat, jadi suka yg 70. Semua pembalap lain milih 70 juga. Cuma tiga orang yg nggak termasuk Vinales.

      Terus Juni Yamaha revisi chassis. Rossi suka, Vinales ga suka. Daripada buat dua development untuk dua rider berbeda, Yamaha ngasi masing-masing dua chassis kombinasi lama dan baru. Harusnya kan dua lama buat Vinales, dua revisi buat Rossi. Soal arah ini Yamaha yg paling tau. Mungkin pengembangan lebih cepat kalau cuma satu rider yg diikuti.

      Saat Ducati ama Honda terus menyempurnakan elektronik, Yamaha keteteran. Di wet ban spinning terus. Sempat beberapa kali di slow mo ama kamera. Apalagi di mix race. Di low grip circuit juga ga berdaya.

      Syukur gejala tire degradation udah berkurang (menurut artikel ini) karena Vinales mengurangi kerja elektronik dan lebih maksimalkan pengaturan manual di tangan tinggal gimana di wet.

      Iannone juga cerita memang Suzuki lebih banyak porsi manualnya dari elektroniknya. Jauh lebih canggih dan mudah di ducati.

      Vinales cukup terang-terangan mengkritik di awal, tapi setelah dia membaca race development memang bukan ke arah dia, mungkin dia mikir “ah percuma”

      Beberapa waktu kemudian Meregalli sendiri ngomong, kami lebih dengar masukan Rossi.

      Confirm

      Guest
    • Iya itu juga betul, penilaian pada diri sendiri. Dengan segala pengembangan yg menurutnya sudah pada jalurnya, kemarin juga sama to? Tapi mau gak mau pada akhirnya akan di adu dengan kompetitor. Nah kemaren juga problemnya sama ketika merasa (berarti membandingkan diri sendiri, dari sebelum dan sekarang) paket dah semakin ok tanpa cela menurutnya, saat kalah bingung. Itu yg saya maksud. He he he saya ngawur lho ini mas. Mungkin memang mentalitas masing masing pembalap juga kali ya, kecerdasan juga beda. Gimana mengatasi problem dilintasan dgn perubahan yg tak terduga. Klw paham karakter dan limit motor pasti bisa mengatasi.

      Guest
    • Mentalitas bagusan Lorenzo dari Vinales. Emosi bagusan Vinales. Dia ga pernah banting motor. Wakakaka

      Kalo kecerdasan ama nekadnya Marquez kali ya…

      Persisten ama soal Public relations Rossi…

      Fokus dan perhitungan Dovi

      Ceplas ceplos crutchlow

      Milih cewek si iannone

      Wakakakaka

      Guest
  5. ymaha pnya opsi enjin yg lbh powerful, tp dgn suatu alasan enjin itu tdk dpilih ymha n vinalez, mgkin alasannya krn fctor ban, dgn enjin yg skrg aj msh spin n aberasip…
    prtngahan musim bs jd tolok ukur dmn posisi ymha, ap bs brsaing atau tdk… dr hsil pre season, 3 race awal tntu tdklah mngcewakan, tinggal bs imprope ap ndk.. yg mnarik jg untuk dcrmati adlh duc mngingat pre season mrkalah yg bs brsaing d barisan depan..

    Guest
    • Dengan engine yang sekarang aja elektronik dah gak bisa ngimbangin kok

      Kalo ditambah ya makin liar…

      Guest
  6. Google translate mentah2 ya?😂😂
    Oot,
    Kontrak Crutchlow sampe tahun ini apa tahun depan sih?apa abis kontrak dgn HRC dia mau keluar dr motogp?kok cal udah nge-lego Honda buat bikin tim di AMA superbike,karna imipannya pengen menang AMA n Daytona (sebegitu remeh kah WSBK,sampe dia nggak tertarik 😂😂😂)

    Guest
  7. Moga bisa bagus n fight dengan MM, klo ga ngambean si, klo ngambekan kaya si senior mah nanti MM males, mending ngacir bo…

    Guest
    • @rian..

      iya ni, lorenzo ke suzuki itu punya kans buat lebih kompetitif, baik suzuki sma si hohe..

      dah lama gk liat butter hummer hohe..

      Guest
  8. bingung bacanya.. .. hehe..

    Syukur Vinales udah PD,. tar bisa jadi Mvk25 Top Markotop 👍😁

    Lawan dah tuh Marquez.. biar Marquez gak Turing sendiri.

    Guest
    • Kata mekanik tech3 Zarco ngasi input yg sangat detail dan terperinci.

      Menurut gw, Zarco rider paling berbakat untuk urusan development di yamaha.

      Guest
  9. Sesuai dengan prediksi saya bahwa tahun ini vinales tetap akan lebih baik dari rossi dan seterusnya di dua tahun berikutnya hingga rossi pensiun.

    Guest
  10. baca ulasan manuel capuccino sambil nyruput kopi capuccino emang jossss.

    vinales klah dari rossi akan jdi dilema, tpi klau vinales unggul dari rossi aplgi unggul telak juga jdi msalah.

    Guest
  11. Kangen jaman doohan, kangen jaman rossi yg brani senggol, adu sikut, atw balapan cerdas..kangen jaman marquez yg brani lawan senior, yg brani ngejar rekor rossi, yg cerdas juga main psywarnya…rindu itu berat!!!!

    Guest
    • Karena yg bs fight habis2an sm mm cuma si jolor…jumlah kemenangan pake m1 jg banyakan si jolor ..tinggal nunggu jolor P1 aja pake ducati biar di medsos valeban pada gak hujat jolor lagi..😆😆😆

      Guest
  12. Vinales sebenernya kalo di ukur mungkin gak sih talent nya 11/11 sama Zarco ..??

    Cuma lebih Hokky jaa berkat paspor Spanyol. . .

    Hehehe

    Guest
    • Zarco lbh hebat dr vinales, apalagi adaptasi gaya balap yg coba diterapkan dri lorenzo, hasilnya?? Cukup positif n improvenya terus membesar, ane yakin klo dia msh diyamaha sampe 2-3 tahun kedepan, dia bakal mjd pembalap top yg paling menguasai M1 spt lorenzo , vina cma gra spainisme, n support motor aja yg hebat

      Guest
    • Gw ga yakin. Zarco sering ambil keputusan nggak matang. Maksa make soft terus kedodoran. Duluan masuk pit terus ga jadi hujannya.

      Guest
  13. balapan jaman sekarang, ridernya ngeluh elektronik terus..
    jadi skill rider jaman sekarang ga berguna klo elektroniknya ga canggih?
    kok jadi porsi elektronik lebi gede daripada skill rider ya?

    Guest
    • cari tau dulu gan alasan motogp menerapkan elektronk yg canggih dan njlimet.

      jadi skill rider jaman sekarang ga berguna klo elektroniknya ga canggih? bisa,itu semua pembalap pakai ninja superkips juga pasti semua bisa,lhawong saya bukan pembalap ajah ecess naik motor jadul jg,apalagi pembalap

      porsi elektronik lebi gede daripada skill rider ya?
      coba ente jd rider motogp gan,

      Guest
  14. Waduh penyakit vingeles kambuh, terlalu jumawa
    Teken kontrak sama yfr: saya mau jadi jurdun kalahin mm
    Juara 2 seri awal terus mm jatoh di argentina tahun lalu: kasian marc
    Kemaren cuma dapet podium+pole lungsuran mm: saya sudah merubah gaya balap saya, you can bet on me ( kalo besok zonk yang salah motor ato gaya balapnya)

    Jangan jumawa dulu, juara dunia motogp dulu sekali ato dua kali, otomatis orang akan mengakui lo jago kok

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.