TMCBLOG.com – Bro Sekalian, Honda PCX Hybrid hadir dengan diferensiasi yang cukup berbeda jika kita membandingkannya dengan sistem Hybrid di Kendaraan Lain semisal Roda empat. . Jika di Roda empat/ kendaraan Lain, Pada kendaraan jenis hybridnya, Kendaraan tersebut bisa berjalan pada mode penggerak mesin bakar saja, Penggerak mesin listrik saja, Penggerak mesin bakar plus Mesin listrik sebagai assist ( pendorong akselerasi/ boost ) dan sebagai Pengereman Regenerative . . Namun di Honda PCX Hybrid ini tidak begitu, Baterai besar 50,4 V 4 ah yang hadir di bawah Jok hanya berfungsi sebagai assist ( pendorong akselerasi ) . . .

So Ini artinya di sistem Honda PCX Hybrid ini tidak ada mode dimana PCX Hanya dijalankan oleh Listrik saja. Keberadaan baterai Yang akan memberikan tambahan tenaga ( assist ) hanya bisa dilakukan selama 3 detik boost saja sob . . . dan selama Boost menggunakan tambahan putaran Motor dari Sistem ACG, Mesin PCX 150 seperti ketambahan Torsi sebesar 20-30 % atau secara power ketambahan 1,8 hp . ..

So Ini menurut tmcblog lebih dari sebuah pe-maksimalan dari fungsi kerja ACG starter saja, karena secara umum tidak ada penambahan mesin listrik lain seperti halnya kendaraan kendaraan hybrid seperti di Roda empat. Jika Di PCX Konvensional Fungsi Motor dari ACG hanya dilakukan saat starter, Maka di PCX Hybrid Fungsi Motor dari ACG selain untuk starter juga untuk melakukan Boost/ dorongan/ assist saat melakukan akselerasi sehingga Crankshaft tidak hanya memperoleh tenaga putaran dari mesin bakar, Juga tambaah selama 3 detik dari motor ACG yang memperoleh asupan listrik dari Baterai yang dibelakang

Cuma Memang secara sistem kelistrikan Honda PCX Hybrid agak sedikit beda dibandingkan dengan Hodna PCX Konvensional seperti kehadiran dua Throttle Possition sensor dibandingkan PCX Konvensional yang hanya satu, Lalu letak posisi sensor lain seperti MAP tidak satu paket bersama TPS . . Selain itu ada part lain seperti PDU (Power Drive Unit) dan Junction Box yang berfungsi sebaga pemisah arus antara Baterai 12V dan baterai 50 V..

Taufik of BuitenZorg

47 COMMENTS

    • Blh d adu nih akselny ma R3 Galang Hendra d Sentul…
      Tp g blh ngamuk klw mnang/klh πŸ˜πŸ˜‹πŸ˜„

      Guest
    • baterry mahal mbah,

      alkaline aja mahal, palahi lithium yg gede gitu

      bikin sendiri 10 juta juga blm tentu jadi,

      blm porgram ecunya

      Guest
  1. Koq taggung gitu fungsinya? Terkesan agak pelit sama teknologi.
    Apa karena kapasitas baterainya kurang besar, jadi gak memungkinkan motor elektriknya jalan sendiri?
    Minimal bisa pengereman regeneratif lah buat nambah efisiensi

    Guest
    • Sampai sekarang bobot 1kg bensin bisa membuat jalan lebih jauh daripada 1kg battery.
      problem of power density

      Guest
    • Dari dulu honda paling pinter kli suruh bikin fitur yg gampang dijual marketing.. taruh lah rem CBS yg secara cist murah banget tp punya nilai jual secara marketing .. DOHC hello kitty yg secara performa 11 12 ma sohc dijalanan tp secara marketing mampu menggebuk kompetitor .. ACG startrr dg pandainya honda menyempurnakan kekurangan starter bletak dor yg diBC ditebus dg fitur ACG yg secara cost bisa jadi lebih murah karena efisiensi PART

      Gimana marketingnya uhuy khan

      Guest
  2. Mudah mudahan type ini masih dilengkapi dengan shock breaker belakang model banana arm yang sudah terbukti nyaman dan goyangannya yang seksi…

    Guest
  3. Lompatan teknologinya blm terlalu jauh klo di bandingin sm konsep hybrid yg lain aplagi di roda 4, mestinya bisa lbh dimaksimalin lg kyanya

    Guest
  4. Amankan dr yamehe, nanti dijiplak… Jualannya jg jgn pake acara semi ero*** segala… πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

    Guest
  5. logika org awam sich, kalu cuma bisa digunakan dlm waktu 3 dtk,

    terkesan mubazir, mubazir sih ngak, cuma sangat sangat tdk valuable.

    oke lebih irit sesendk teh, itu bisa diabaikan lah.

    tapi kita ngak tau juga sich, mungkin sdh ada blueprint utk pengembangan selanjutnya, yaitu pure motor listrik

    Guest
    • kan udah ada pcx electric
      ngapain lagi mild hybrid ini dipake blueprint pure motor listrik???

      Guest
    • Nnti jg da yg bkin batere yg lbh bsar ato bikin brfungsi 6-7 dtik… 😁

      Guest
    • Sepertinya begitu.. fitur ACG aja itu udah salah satu blueprint buat hibrid ini kog. Masih banyaktuh yg bisa dikembangkan lagi

      Guest
    • Udah ada pengenalannya
      Bisa diswap batere langsung
      Makanya kalo dibilang ini mild hybrid buat dijadiin pengembangan electric ai agak ngakak, la wong yang electric juga udah ada

      Guest
    • permana_yogas

      makanya aneh toh, kalu cuma 3 detik aja, ngapain buat itu kalu yakin ngak dilirik?

      ngapin enginner mikir sampe botak kalu cuma 3 detik aja?

      pasti ada tujuan dong dibuat ini, kita ngak tau,

      minimal menaikan brand image dari pabrikan

      Guest
    • swap batere bikin jadi 6-7 detik, nanti kumparan kebakar. harus ubah desain lagi atau ditambah pendinginan khusus. desain gk sesimpel itu. mungkin dipake sebulan gpp, tapi klo jangka panjang bkl jebol. test produk baru saja berbulan2 puluhan ribu km,

      Guest
  6. kalu pure listrik, emang harga pasti beda 2-3 kali lipat dari yg konvensional.

    motor listrik yg dijual aja harga 6-7 jutaan, itu bodynya kecil,

    larinya juga sekelas sepeda, sering liat gitu sich

    kalu segede pcx, pasti butuh listrik lebih banyak

    Guest
  7. di buat tombol pecet saja d setang kiri, kalo butuh akselerasi tinggal pencet. terkadang butuh akselerasi d kecepatan tinggi.

    Guest
    • teknology emang bertahap om berkembangnya.

      diimpikan dulu oleh manusia, di tuangkan dl gbr sketch, dibuat prottype, dipikirkan prosesnya, dipikirkan materilanya, dipikirkan valuable apa tidak.

      lama on prosesnya.

      Guest
  8. hmmm, pcx hybrid saya rasa bakal jadi collector item, paling tidak dalam 50 thn kedepan ketika teknologi hybrid yg lebih advance dan motor tenaga listrik sudah umum dijalanan Indonesia. kan ini motor bisa jadi kenangan dgn teknologi hybrid nya yg kuno dan nanggung di masanya.

    Guest
  9. Ngak usah ngomongin harga dulu, kita lihat pengembangan teknologi ini selanjutnya gimana…
    Menurut saya mesin hybrid pcx150 menggunakan pengerak motor acg (dayanya kecil) selain memutar roda juga memutar crankshaft shg piston naik turun. saat langkah kompresi juga beban tersendiri thdp motor listrik, apalagi jika kompresi statisnya tinggi >10,7:1 sedangkan durasi camshaft mesin honda biasanya in close 40anΒ° abdc artinya kompresinya cukup padat.
    Kalau mau kerja motor listriknya ringan, camshaft harus dikasih dekompresi yg diseting antara 0 – 3000 rpm (misalnya)
    Setingan mekanis dekompresi aktif idealnya disesuaikan sampai batas mana motor listrik bekerja, misalnya 3000rpm jika demikian, terjadi β€œlost power” pada mesin bensin sampai 3000rpm sebaliknya (jika tidak ada dekompresi) maka beban motor listrik menjadi berat, itulah sebabnya setingan motor listrik bekerja hanya 3 detik setelah itu mesin bakar bekerja.
    Artinya teknologi pcx hybrid ini banyak kelemahannya….

    Guest
    • Yg dimaksud ASSIST….yaitu membantu putaran engine…jd gerakan kompresi oleh piston masih tetap dibutuhkan dan bukan menjadi beban system hybrid ini.
      Intinya..sama sama kerja sama…
      Contoh: motor kita nda kuat nanjak menggunakan engine doang…nah kaki kita turun membantu..nah itu kira” buat nambahin power/torsi engine nya..

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.