TMCBlog.com – Kabar yang tidak terlalu mengejutkan hadir dari Suzuki Ecstar yang baru saja mengumumkan secara resmi perihal perpisahan mereka dengan pembalap Italia Andrea Iannone, mulai musim depan. Makin seru karena Suzuki tidak langsung mengumumkan siapakah pengganti The Maniac Joe sebagai tandem yang akan menemani Alex Rins di tim utama dan satu-satunya Suzuki MotoGP tersebut. Joan Mir kah?? #SillySeason

Andrea Iannone

Performa Iannone yang seperti roller coaster sepertinya menjadi alasan kuat yang membuat Suzuki memutuskan untuk tidak menggunakan jasanya lagi di musim mendatang. Meskipun pada seri pembuka musim 2018 ini dirinya lebih sukses ketimbang Rins, dengan mengoleksi 2 podium di Termas de Rio Hondo dan Jerez, sepertinya tidak membuat pabrikan Suzuki tertarik untuk tetap mempertahankan dirinya. Apa juga ada campur tangan Kevin Schwantz? Entahlah bro..

Pada seri GP Mugello kemarin memang Iannone telah blak-blakan berkata bahwa musim ini merupakan tahun terakhirnya bersama pabrikan Hamamatsu tersebut. Jadi semuanya memang hanya menunggu waktu nih ya.

Menarik ketika kita mulai memprediksi ke team manakah lajang berumur 28 tahun tersebut akan merapat musim depan? Santer terdengar bahwa Iannone dikaitkan dengan Aprilia Gresini Team. Tapi semua kesempatan dan kemungkinan bisa terbuka lebar karena setidaknya Iannone bisa saja ditarik ke Yamaha satelit, karena performanya tidak buruk buruk banget diatas mesin inline 4 GSX-RR.

Lalu posisi yang ditinggal Iannone siapa yah yang bakalan menggantikan yah? Nama Joan Mir sih yang paling logis dan rumor nya kuat banget. Sepertinya akan ada kabar lanjutan dari Suzuki beberapa hari kedepan soal pengganti Iannone. Dorna butuh kursi dan meja tambahan buat press conference hari Kamis di GP Catalan nih. Hahaha…

Nugi TMCBlog

55 COMMENTS

  1. Gak kaget dan udah bisa nebak dari awal dia join, attitude yang buruk diperlihatakan dari awal, padahal skill ga buruk2 amat.

    mudah2an bisa tambah dewasa.

    Guest
    • Maaf ya, gw kok kurang setuju. Ada kemungkinan kebalik, iannone justru nakal gara gara stress tahun kemarin Suzuki blunder soal mesin. Dia mau maksimal eh mesin Suzuki trouble. Udah diakui sendiri sama Suzuki nya. Yang lebih parah, Rins cedera, jadi ga ada perbandingan dan iannone terus yg disalahkan.

      Tahun ini ga kedengaran lagi kan, soalnya mesin udah bagus, dia balapan juga semangat. Kita boleh aja ngomong gara gara sentilan Kevin schwantz… Tapi waktu itu Kevin schwantz juga ga tau engine Suzuki trouble.

      Iannone bukan Rossi yg jadi perhatian pers , jago PR dan kelihatan enjoy aja. Dia juga bukan Vinales yg blak-blakan kalo ngomong ga ada remnya. Dia juga bukan Marquez yg slalu menutupi dengan senyuman dan optimisme.

      Dia Italian, single, ganteng, banyak yg godain… Setahun dia ninggalin Ducati, penggantinya yg dibayar mahal masih jeblok. Masuk team yg baru berkembang, mesinnya trouble. Rekan seteam cedera, dia doang yg disalahin, wajar kalo dia pelampiasan ke hal lain.

      Btw kalo Vinales tetap di Suzuki, 2017 kemarin Suzuki jadi bulan-bulanan media. Dia ama loreno punya kesamaan, Kalo ngomong ga pake politik-politikan… Bedanya Lorenzo ga semua diomongin, Vinales ngalir aja. Kru garasi Suzuki bakal ga nyaman dgn Vinales, apalagi dia pernah juara seri pake Suzuki 2016…

      Nah Iannone orang baru, dia jadi kambing hitamnya.

      Dia curhat (setelah putus ama Suzuki), Nama saya iannone … Saya masuk team baru, Kami punya masalah dgn mesin, kenapa selalu Iannone nya yg disalahkan. Kenapa orang nggak ngeliat mungkin memang motornya yg lagi ga oke.

      Guest
    • @rian
      Boleh caranya gitu kalo balapan tarkam
      Ini dunia profesional brott, banyak kepentingan di dalamnya, baik sponsor, tim, prinsipal, biaya, dll..
      Kalo profesional gak bisa caranya kaya ente gitu, boleh kagol boleh ngambek boleh nakal boleh pelampiasan kecuali suzuki punya buyutnya
      Seburuk2nya tim, engine dll dia tetep harus bersikap sebagai profesional bagaimanapun caranya, bisa liat vale yang struggle skarang, 3 musim lalu kaya marc, dovi yang butuh 5 taun biar ducati kaya skarang jadi buat profesional gak ada alesan2 kaya ente bilang, pressure itu resiko dan harus terima
      Ngambek protes ngeles boleh, tapi effort harus tinggi macem jorge tuh bisa dicontoh

      Guest
    • @Rian, itu si Rins tetep rajin senyum walopun mesinnya kurang oke mesin lalu. Nasi sudah jd bubur mas

      Guest
    • Mantap… Dovi lebih cocok jadi artis bollywood… Main di mahabarata😂😂😂😂

      Guest
    • 😂😂😂 ada dua rian dengan sudut pandang berbeda muncul bersamaan…., moment langka nih

      Guest
    • @rian

      Selama ini ketidak-profesionalan iannone kan yg disorot diluar lintasan.

      Gw ga pernah baca ada tindakan Iannone yg melanggar kontrak.

      Kalau soal attitude di luar rasanya kok nggak fair kalau dikaitkan ama performance di lintasan. Saat dia dikritik, orang ga tau Suzuki lagi trouble. Kalau dia perform (kayak awal musim ini) ga ada tuh yg kritik dia.

      Malah dia matang banget sekarang.

      Guest
  2. Dari awal Iannone sepertinya cuma setengah hati pakai suzuki. Mungkin yang dicari suzuki adalah rider yang benar2 ingin berkompetisi dengan motor suzuki dan mempresentasikan suzuki.

    Guest
  3. LAPOR
    Buka web Lewat Chrome Andro Artikel Susah Sekali Update
    Padahal Sudah Hapus Chace Dan Reload Berulang Ulang

    Guest
  4. Padahal awal test nyemplak GSX dulu,wah bakal sering ngrecoki podium nih dan di Qatar sempet fight sengit lawan Marquez walaupun akhirnya ndlosor,tapi setelah itu Weh yg salah mesinnya apa ian nya bahkan Belen pun juga jadi sasaran empuk,disalip guintoli aja baru jenggiratan sampe kena bacot Kevin jellyspotter 😂

    Guest
  5. Yang ganti Iannone mungkin Ane… . .. .. ..

    sorry buat yg ngarep Yee, apalagi mir.. ..yang muda ngalah sama ane yg tua ..😂😂😂✌

    Guest
  6. Iannone Sibuk mikirin Paha cewe yaa gitu.. .. prestasi Nol , gitu udah urgent baru fokus lagi ke balap, .. ..ibarat anak punya skill cuma gak fokusan, .. .. ngancurin prestasi..

    maka itu nikah, !! agar ada bostpower di pikiran bawah sadar, saat di lintasan.. .. ..

    jangan salah, seorang Marquez93 saza bostpower nya Ayah doi…… … .. seakan ingin persembahkan podium untuk ayahnya yang sudah membawa ke ranah Grandprix sejak dini..atau mungkin sebelum lahir.

    Guest
  7. Tabir silly season mulai terbuka satu persatu,klo smua pabrikan dan team dah konfir rider masing2,kayanya wak haji mesti cari berita motogp yg lainnya nich.coz sinetron silly season pabrikan besar akn sgra slesai…😁 pling sisanya pos2 yg blm terisi team gurem yg tdk terlalu menarik utk di bhas….xiiii

    Guest
    • Sip lah…. Di tunggu info berikutnya bro nugie…. Seru nich kayanya…😁

      Guest
    • Om nugie mohon info kelanjutan petronas yamaha, apakah tetep lanjut mengingat awalnya niatnya cuma “mengamankan” pebalap malaysia disana alias nasionalisme.
      Soalnya hafizh syahrin sendiri sudah aman di ktm.
      Dan yamaha juga gak bicara apa apa tentang syahrin, malah disuruh ngontrak franco morbidelli atas rekomendasi lin jarvis

      Guest
    • Iya juga ya kebanyakan abis dr Aprilia langsung out dr kelas motogp setelah samwoles,abis ini Scott Redding(baut doang kagak)

      Guest
  8. Gsxrr yg digambar foto, yg dipake AI29 taun 2017/2018?? Knp gk make winglet ya?? Btw ganteng bnerr yak gsxrr , ditambah winglet jg msh nyambung desainnya dibanding M1 agak gmn gitu haha, jd WP ah :v

    Guest
  9. Tiba-tiba….jreng-jreng…… Suzuki ngumumin Dani Pedrosa menjadi tandemnya Alex Rins. Sementara Joan Mir, bertandem dengan Franco Morbidelli di tim satelit Marc VDS Suzuki…. #halusinasi #biliktermenung
    Oh iya, Wak….. Apa sebenarnya akar masalah dari motor/mesin GSX-RR 2017? Motornya yang struggle atau pembalapnya (Andrea Iannone) yang tidak bisa mendevelop motor dengan baik? Dimana saat itu Alex Rins masih rookie dan dihantam cedera. Sementara motor GSX-RR sendiri, sudah di freeze diawal musim, sehingga tidak bisa diutak-atik lagi.

    Guest
  10. Prefer iannone msk yamaha petronas meski satelit dibarengin morbi,sama2 itali jg,dibanding aprilia, makin jeblug tuh n ngawur keadaan 😂, meski katanya aprilia my2019 bakal ad kenaikan drastis ,n bkal kompetitif ,tp ngeliat taji dia di taun ini dgn suzuki, brarti performa di inline udh terbilang baguss, meski angin2an wkwkk

    Guest
    • setuju banget, mending di petronas yamaha, sudah ada 2 italians. harusnya sih klop banget, melihat performa di gsxrr cukup bagus

      Guest
    • aprilia is a big no, lihat nasib ridernya hehehe sedih banget. terutama aleix yang performanya turun drastis

      Guest
    • ANDREA IANNONE WITH APRILIA FOR THE 2019 AND 2020 SEASONS

      ROMANO ALBESIANO: “THIS IS A SIGN OF APRILIA’S INCREASING COMMITMENT TO THE MOTOGP PROJECT”

      THIS TAKES THE APRILIA MOTOGP PROJECT INTO ITS SECOND EVOLUTIONARY STAGE, MOVING THE TEAM FROM NOALE TO A NEW AND HIGHER LEVEL, EVER CLOSER TO THE LEADERS

      Andrea Iannone will be astride an Aprilia RS-GP for

      Guest
  11. sepertinya pengganti Ian sosoknya pembalap muda

    Ian ke satelit Yamaha masih mungkin
    krn Demand motor Yamaha lg banyak team dan pembalap
    – Sky
    – Vds
    – Petro
    – Avintia
    – Nieto
    – dsb

    Guest
  12. Jgn mir,cari yg dah lama di motogp aza. Lihat rookies tahun ini belum ada yg podium,belum ada yang menonjol.

    Guest
  13. gara2 ditendang dari ducati jadi gini dia,,, pdhal impiannay di ducati, coba kalo gak angin2an pasti ditarik lagi ke ducati….semua gara2 belen,,,

    Guest
  14. Seidealis apa seh rider yg dimau suzuki itu 🕵
    Musim dpn bakal sibuk ngurus satu lg rider bau kencurnya kl bener joan mir yg in.

    Guest
  15. Suzuki ini bisa dibilang pabrikan paling gegabah dan buru2 dalam mutusin dan ngontrak pembalap. Udah dapet Zarco malah buru2 kontrak dibatalin karena tergiur Iannone yang baru dipecat Ducati. Giliran Iannone masuk ditekan sana sini di tahun pertamanya, tahun kedua udah mulai kompetitif malah diputus dan diganti sama pembalap Moto2 yang belum ketauan kualitasnya karena di klasemen aja masih posisi 5, bagus di Moto3 belum tentu di Moto2 dan MotoGP bagus karena sebagai orang awam aja udah bisa ngerasain betapa bedanya handle mesin 1 silinder sama 4 silinder, itu awam pakai mesin harian. Apalagi di balap, pasti lebih susah. Suzuki bakalan balik ke posisi mereka di 2017, kalau sampai Iannone dan Espargaro (yang aslinya lumayan tapi dibuang Suzuki) bagus di Aprilia, dan Zarco bagus di KTM, Suzuki bakalan jadi pabrikan paling buncit dan sialnya 2 pabrikan pendatang baru kenceng karena pembalap2 mereka yang pernah mereka buang…

    Guest
  16. Rins oke lah kalau gak jatuh bisa top 10 terus dan bahkan top 5. Tapi siapa nanti tandemnya? Rookie lagi kah? Pertaruhan besar buat suzuki, terlalu berani atau percaya diri??

    Guest
  17. mudah2an aja si none bisa menghadiahkan juara seri buat suzuki … anggap aja kado perpisahan

    Guest
  18. Logis ga kalo Suzuki itu pengen tetap dapat konsesi ? Karena tahun ini udah podium 3 x, makanya depak aja yg paling banyak menang dan rekrut orang baru supaya biaa utak-atik mesin dan ketika sudah dapat racikan terbaik, Depak rookie, ambil pembalap senior dari tim lain.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.