TMCBlog.com – Pihak pengelola sirkuit Sentul International Circuit yang juga termasuk pihak yang ikut mengurusi sirkuit Sentul Karting Circuit telah mengambil keputusan dan mengumumkan hasil putusannya hari Jumat 14 September 2018. Secara resmi sirkuit yang berada tepat di samping trek Sentul besar tersebut menjadi haram bagi motor berjenis sport. Simak lebih lanjut yuk sob..

Sebelumnya TMCBlog sempat mendengar desas desus yang cukup simpang siur mengenai hak dan kewajiban atas pemakaian dari sirkuit yang lebih dikenal Sentul kecil ini. Maklum Saya (Nugi) cukup sering pakai trek ini untuk menyalurkan hobi. Dan hari ini, akhirnya rumor liar yang beredar tersebut dibungkam dengan dikeluarkannya edaran resmi bertandatangan bu Lola Moenek selaku General Manager pengelola sirkuit Sentul yang masih membolehkan pembalap motor memakai Sentul Karting untuk latihan dan juga balap, dengan beberapa pengecualian yakni motor jenis Sport dilarang digunakan di dalam trek Sentul kecil.

43 Racing School binaan M. Fadli

Jenis motor yang diperbolehkan untuk dipakai balap dan latihan adalah motor bebek (underbone), motor matic, Vespa segala tipe dan terakhir motor Supermoto.

Adapun yang dilarang untuk memakai trek Sentul kecil adalah motor jenis sport yang pada pengumuman/edaran tersebut tidak disebutkan kapasitas mesinnya, so bisa diartikan semua motor sport baik kecil ataupun besar sudah pasti dilarang pakai Sentul kecil. Motor trail dengan ban pacul juga dilarang, by the way emang ada yang pakai motor trail di Sentul kecil? Iseng banget kalo beneran ada mah.

Dimas Ekky Supermoto Sentul Karting

Besar kemungkinan keputusan tersebut diambil adalah atas dasar safety karena tenaga motor sport yang besar dan juga tidak selincah motor bebek ataupun matic jika bermain di trek yang sempit dan cenderung pendek jarak tempuh per lap nya.

D Event Fun Race. Foto @Daeng Aruel Photoworks

Selama ini memang Sentul Karting sering dibuat latihan pembalap dengan motor sport. Gak hanya 150 atau 250 cc, ada juga yang memakai motor spek Supersport ke dalam Sentul Karting untuk latihan. Saya pribadi bertanya-tanya apakah sekolah balap milik M. Fadli masih bisa memakai Sentul karting atau tidak ya? Secara unit motor 43 Racing School adalah motor jenis sport. Jadi kepo nih..

Moriwaki GP Mono 43 Racing School

Sekian informasinya semoga berguna dan bermanfaat buat teman-teman pehobi balap pemilik motor jenis sport beragam Cc mesin yang sering ikutan fun race. Ada baiknya tahu mengenai informasi tersebut sebelum protes ke pihak panitia event. Pesan dari TMCBlog, tetaplah menyalurkan hobi balap kalian di tempat yang benar dan pada jalur yang diridhoi. Jangan bermain balap liar, masih ada Sentul besar yang bisa disewa untuk kebut-kebutan yang bertanggungjawab. Salam..

Nugi TMCBlog

26 COMMENTS

  1. padahal ban dan tenaga dr motor bebek dan matic jaman sekarang udah mulai gede gede juga hampir mirip motor sport
    ibarat cuma beda casing sama perseneling doang sekarang mah

    Guest
  2. Jika untuk sport di atas 200cc sihh ane setuju di larang.
    tp sekelas 150an sihh masih ok lahh harusnya.
    Toh matic FFA jg cc nya gede kn?

    Guest
    • mungkin pemikirannya walaupun matic FFA ccnya 250 – 325 tapi memiliki ukuran yang kecil bodynya. lagian kayanya kalo matic walaupun FFA gak ada masalah sih disirkuit kecil kaya gini, lah wong gelaran matic race aja suka pake brigif atau gerry mang yang notabennya panjangnya hampir 11-12 sama sentul kecil gini.

      Guest
  3. Klo menyangkut safety, seharusnya pelarangan berdasarkan kapasitas (cc) mesin, bukan dari bentuk/genre motornya. Motor underbone dan scooter saat ini cc dan tenaganya juga udah besar, mendekati sport.

    Guest
    • Hanya saja lebih mudah pengelompokan berdasarkan bentuk.
      Memang ada matik diatas 150cc tapi tenaganya jg ga gede gede banget.
      Memang ada bebek boreup di atas 200cc tapi masih lebih lincah di sirkuit sempit.
      Sekarang kalau pembatasannya Cc mau setiap mesin dibongkar buat ngukur cc?
      Atau setidaknya businya dilepas dimasukin cairan buat ngukur cc?
      Kan bisa saja bawa motor katanya 150 tapi udah boreup 5cc
      Ehhh maksudnya 50cc. 😀
      & jg engga sebanding jika 150cc tapi 2tak kan lebih gila lagi..
      Kalau 150cc 2tak vespa mah aman.
      CMIIW

      Guest
  4. mungkin kalo boleh saran Tmcblog mengadakan temu pembaca.. jadi ketemu di Sentul buat fun race, ..hehehe.. motornya biar adil, terserah Pavrikan mana yg mau Support sekaligus test riding ..😂😂😂

    kasih stiker Tmcblog saza juga buat kenang kenangan ..🙏🙏🙏

    Guest
  5. ribet menn.. udah lah kuy balik Monasco lagi buat mereng2..
    ga pemerentah, ga swasta ga ngedukung hobi kita nehh..
    mungkin dilarang karena moge2 yg maruk ga mau rugi tuh pake sirkuit karting, aspal jadi pada keriting.. keluar 500rb pk sirkuit gede kaga mao.. payah!!

    Guest
  6. FFA (Free For All) salah satu kelas balap yg sering dilombakan di ajang Drag Race (Misalnya).
    Untuk lbih jelas & lengkap silahkan cari info sendiri. (Jangan nampak x Longor nya bos..! ) niat kau kiatan kali dari komenmu.

    Guest
  7. yang aneh…
    sport apapun ga boleh
    walaupun cc kecil (mis. 150cc)
    tapi supermoto boleh…
    lha… mainan para pembalap sekarang bukan sumo d-tracker 150 / crf 150
    tapi SE250, bahkan ada yg pake SE450 yg dr segi tenaga jaauuuhhhh lebih besar

    Guest
  8. Wah sayang bgt dong padahal di Sentul kecil pas banget buat ngelatih fisik sama lemesin badan
    Harusnya Mash boleh untuk motor 150 cc

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.