TMCBLOG.com – Lorenzo Baldassari menjadi yang tercepat dengan mengalahkan Team Mate-nya (di VR46 Academy) Luca Marini pada hari pertama Test Pra Musim Moto2 2019 dengan Laptime 1:42.203 yang dihelat di Circuito de Jerez-Angel Nieto. Sementara itu ada kisah memilukan dimana juara dunia Moto3 2018 yang menjadi Rookie di Moto2 2019 – Jorge Martin mengalami Crash yang mengakibatkan cidera ( patah ) di kaki sebelah kanannya. Hal ini mengindikasikan juga bahwa Jorge akan absen dalam lanjutan Test Pra Musim hari berikutnya guna recovery. Oh Ya di test perdana ini juga di kelas Moto2 Dimas Ekky Pratama untuk pertama kalinya merasakan format dan regulasi teknis baru Moto2 lengkap dengan mesin Triumph dan sasis Kalexnya

Terlihat menurut TMCBlog dengan modal ‘sekolah’ di CEV selama beberapa tahun belakangan Dimas Ekky cukup bisa beradaptasi dengan baik di atas mesin Triumph yang sangat berbeda dibanding motor Moto2 tahun sebelumnya yang menggunakan mesin 4 siinder Honda terutama disektor feel engine yang lebih ber-torsi dan juga setingan elektronik baru yang saat ini sudah mengaplikasikan single ECU dan IMU dari Magneti Marelli.

Catatan raihan Dimas Ekky di sesi pertama kemarin secara akumulasi diperoleh di angka 1:43,559 yang artinya hanya 1,165 detik jeda dari Lorenzo Baldassari. Ini artinya Dimas sanggup berada lebih cepat dari nama nama yang termasuk lama di Moto2 seperti Dominique Aegerter, Stefano Manzi, dan bahkan mantan kompetitornya di Moto2 CEV Stefen Odendaal. Kompetitor utama pembalap biasannya adalah pembalap team matenya sendiri karena motornya sama, Platform kerja mekanik dan supportnya pun sama . ..  Somkiat Chantra berada di Posisi 28.

Bicara Rookie dikelas Moto2 . . Nicolo Bulega adalah orangnya, ia bertengger di posisi 7 dikuti capaian Jorge Martin sebelum crash dan Fabio Di Giananntonio . . Hari sabtu ini semua pembalap akan kembali melakukan test dan pembiasaan dengan mesin baru mereka  di Jerez . . Saya Taufik – TMCBlog dari Kelimutu – Ende Nusa tenggara Timur pun senantiasa mantengin update terbaru dibantu oleh Nugie yang stand by update di Jakarta . ..  Semoga berguna.

Taufik of BuitenZorg

50 COMMENTS

    • Konsisten dapat point aja dulu udah mantap ituuh.

      Ayo produksi merchandise-nya biar masyarakat awam bisa kenal nama Dimek di mana-mana. Melalui kaos, jaket, topi dll.

      Mudah mudahan minimal awareness positif menyebar dan jadi pupuk bibit rider muda tanah air …

      Guest
    • Emang gitu gan, soalnya web nya tmcblog masih pake protokol http jadi halaman yg pernah dibuka itu terCache (tersimpan) otomatis di browser. Jadi perlu refresh agar halaman baru muncul.

      Guest
  1. Keren lah mangkas gap yg tadinya 3detik an dgn yg didepan sekarang tinggal 1 detik an
    Tapi tetep aja di ejek om om botak yg kelamaan di celup di cev
    Lha yg dibawah Dimas, berarti udah kakek kakek dong

    Guest
  2. Wah baru inget kalo udah pake mesin Triumph.
    Berarti semua pembalap Moto-2 perlu penyesuaian dari awal.
    Bakal seru nih race 2019.

    Guest
  3. Sasis forward MV Agusta kayaknya jadi ampas di Moto2

    Suter katanya balik dengan kepercayaan diri penuh,mana tuh sasis, padahal masih ada diingatan yg menang pertama kali dimoto2 itu Suter di Qatar lewat shoya tomizawa,sekarang jadi ga ada apa2 nya gitu

    Guest
    • Suter tadinya mau balik bareng Forward, tapi Forward udah terlanjur sama MV Agusta bahkan jauh sebelum Suter umumin mau turun penuh, dan setelah itu Suter kesulitan cari tim yang mau pakai sasis mereka. End deh

      Guest
  4. Jangan terlalu tinggi dulu targetnya, cukup masuk 10 besar aja sudah bangga buat Dimas. Langsung nyodok ke moto2 tanpa digodog di moto3.
    Sekarang mah mending biasakan dulu pake motor, nah mulai tahun depan kalau masih di Gp mulai tingkatkan target masuk 5 besar atau podium.

    Guest
    • Bisa masuk 15 atau 16 besar saja sudah seneng banget pastinya, kalo 10 besar kayaknya terlalu sulit. Inget pembalap indo dulu yang di moto2 sangat kesulitan cuma dapat poin 1 semusim.

      Guest
    • Tampil impresif dl dan konsisten dlm balapan, bisa dipastikan wearpack n motor bakal penuh sponsor dr INA,, mgk yg skr sponsorin d team gres*ni jg bkal ikut pindah. Semangaaaat…. !!!

      Guest
    • dapet poin aja dulu targetnya.
      jangan muluk2 10 besar apalagi 5 besar.

      cita2 boleh setinggi langit tapi target sedikit demi sedikit sampai langit. begitu bro jadi ga mudah putus asa.

      Guest
    • iya itu dia, pembalap kita itu langsung maen sodok aja engga maen berjenjang.
      Ekky masih mending dia ada perjenjangannya dari Cev ga seperti Doni Tata ya pasti kaget.
      melihat catatan waktu dimas sih 10 besar dia masih ada harapan, 15 besar dia sudah pasti lah InsyaAllah

      Guest
  5. Hmmmm dimek di atas digiantonio dan besaki….lumayan ga yah ???….atau jangan2 kalo si rapid tofan ikut malah di atas baldasari hmmmm

    Guest
  6. kadang lucu itu liat komen orang indonesia.
    dimas ekky di cev : woy dimas ekky di cev kelamaan udah tua woy kapan naik ke moto2 wc nih.
    dimas ekky di moto2 wc : alah dia beruntung aja itu mah, seharusnya pembalap indonesia ada yang lebih pantas.
    topan & dtp di moto2 wc: alah jelek nih pembalao buncit terus.
    ferguso ferguso mau mu tuh gimana sih ferguso ? nyinyir mah emang gampang ferguso.

    Guest
    • Karena “orang Indonesia” punya jagoan masing2. Yang ejek dtp sih kayaknya semua orang ya, tapi kalau yang ejek Topan pasti fans berat H on da atau pembenci Yamaha, atau fans Dimas. Kalau yang ejek Dimas karena tau tanggal lahir Dimas dan “prestasi” dia. Jadi bukan 1 orang yang ejek semua pembalap, tapi setiap pembalap punya pengejek maupun pecinta masing2.

      Guest
  7. Sae..sae…yg ptg bukan urutan brp..tp gap dg pembalap tercepat. Kl dimas bisa krg dari 1.5 detik udh bagus banget….biasanya di cev gap dumas dg pembalap tercepat 0.5-1 detik dan finish rata2 pisisi 5. Berharap dimas bisa konsisten diangka 1 detik biar bisa posisi 15 besar. Yg ptg target tiap balapan dapet poin itu sdh membanggakan di th pertama. Th ke 2 wajib masuk 10 besar

    Guest
  8. Dimas ekky klo bsa berada di urutan ppan tengah sdh merupakan prestasi.semoga trs belajar dan trs di tingkatkn.krn peluang rider semua sama dengan mesin baru..

    Guest
  9. Wak…mngenai motoE coba korek lebih dlm.ttg permasalahan andaikan terjadi crash tngkat kerusakannya kmngkinan bgmna? Dgn mengusung batery yg lmyan besar dan kelistrikan yg mngkin rumit apkh ckup rentan trhdp keruksakan ketika crash terjadi.beda kasus dgn mesin motogp pada umumnya dgn kondisi crash tertentu rider msh bs mlnjutkn balapan.
    Nah kasus motoE ini sekuat apakh jk terjdi bnturan ataupun guncangan.. Dan sejauh i.i belum ada informasi smpai kesitu

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.