TMCBLOG.com – Bro Sekalian, Marquez Mau Pindah Ke KTM Kalau Pedrosa bisa bangun RC16 Bagus. Yap Sebuah jawaban Unofficial namun cukup mengejutkan karena selama ini ia selalu mengatakan nyaman di Honda. Bahkan jelas jelas Marc Katakan No terhadap Kemungkinan PIndah ke Yamaha. Seperti Kita ketahui Saat ini bekas team mate Marc Marquez selama Masuk di kelas Primer – Dani Pedrosa Menjadi test Rider KTM. Dani Pedrosa sendiri menyatakan kepada tidak mau diturunkan sebagai WildCard di Musim 2019. Dani hanya Mau fokus mengembangkan Motor KTM RC16 untuk Zarco, Pol, Syahrin dan Oliviera.

Sebelum ini Mike Lietner – Bos KTM yang pernah menjadi Crew Chief Dani semenjak 2004 sampai 2013 pernah mengatakan Dani Itu Pembalap yang Presisi. Menurut Lietner, Proses adaptasi Casey Stoner dan Marc Marquez berlangsung cepat di Repsol Honda karena kemampuan Dani pedrosa mengembangankan RC213V ” Via Crash.net Lietner berkata ” Orang Boleh bicara apapun, Namun satu yang jelas : Khususnya mengenai Postur dan Khususnya mengenai bobot, ia harus bekerja sangat presisi untuk bisa kompetitif dengan pembalap Lain. Dan ini buat saya adalah sebuah Tanda yang positif untuk seorang test rider “

“Ketika saya bekerja dengannya ( Dani ), sejarah mencatat beberapa kali pembalap yang lebih kuat, lebih tinggi atau lebih berat menggunakan Motornya langsung bisa cepat. Jadi tidak butuh bikin motor baru ketika Casey masuk atau ketika Marc Masuk. Sesungguhnya mereka memulai dari motor yang dikembangkan oleh Dani. . . ” Nahhh Itu Pendapat Mike Lietner

KTM, Kenapa Tidak ?

Balik Lagi Ke Marc Marquez. Via Tuttomotoriweb Saat ditanya  “Japan Two Wheels” mengenai Dani Pedrosa, Marc Menjawab  ” . . . Dani Memiliki sensitifitas yang bagus, saya yakin di KTM ia akan melakukan kerja yang bagus. Hal ini tentunya akan menjadikan KTM motor Juara “ Menyambung jawaban Marc, JTW mencoba lebih dalam dengan pertanyaan mengenai kemungkinan Marc Pindah pabrikan. Dan marc menjawab ” Jika Dani Bisa membuat KTM menajdi Motor Juara, kenapa Tidak ? “

Johann Zarco Red Bull KTM

Wah Wah Wah, ini memang hanya sekedar respon dari pertanyaan. Namun Jika ditanggapi serius maka akan jadi Signal bahwa Marc Pun Punya Visi kearah sana. Yang penting Motornya Motor Juara. Kalo Bawa ‘ Win Ready Desmosedici ‘  GP saja Gimana Marc ? 🙂

Taufik of BuitenZorg

74 COMMENTS

  1. pit berier makin semangat nih,bisa2 Ducati jadi dibeli terus Gearbox spesial nya dicangkokin ke rc16

    deadline sasis tubularnya sampe 2020 ya,kalo gagal insinyur sasis twinspar mana nih yg mau dibeli

    Sultan mah bebas 😂😂😂

    Guest
    • Ducati sendiri awal bikin DELTABOX (mancing mentega biar keluar) kerjasama dengan Suter, bahkan di era kakek lejen alasan kalah karena sasis monokok dan ngerengek DELTABOX Ducati langsung minta Suter bikinin DELTABOX. Di GP12.1 atay GP12.2 kan sasis bikinan Suter, baru 2014 Ducati bikin DELTABOX sendiri dan lepas dari Suter. Jadi bisa dibilang, Ducati gak atau belum jago2 amat meramu DELTABOX, dan bukti nyata nya adalah Lorenzo harus rubak gayanya yang ala Yamaha jadi ala stop and go, ngerem deket tikungan, nikung pelan, keluar langsung bejek gas disaat pembalap Yamaha masih rebah dan ngurut gas bertahap. So KTM menurut saya bakalan bertahan pakai tubular dalam waktu lama, karena tubular mereka kaya udah jadi senyawa sama WP.

      Guest
    • Mungkin Takeo Yokohama bakal diiming-imingi duit berkoper”,tapi mau nggak mengkhianati yg udah nguliahin dia sampe ke luar negeri

      Guest
  2. Kalo Bawa ‘ Win Ready Desmosedici ‘ GP saja Gimana Marc ?
    —————————————————–
    MotoGP bakal jadi balapan paling ngebosenin. Mengutip Mick Doohan di wawancara ekslusif di motogp.com.
    “Ada satu masa, saat itu ada tujuh (motor) Honda di grid, karena semua orang berpikir membutuhkan (motor) Honda, tapi tetap hanya ada satu pemenang! Jadi, saya pikir rider seperti Marc yang akan membuat perubahan, kamu membutuhkan mesin yang bagus tapi tetap pengendaranya yang akan membuat perbedaan”. Doohan juga menambahkan “Dulu kalian melihat pembalap dengan hasil cukup bagus, mereka pindah pabrikan karena mereka pikir merereka membutuhkan motor yang lebih baik dan hasilnya tidak jauh berbeda (saat menggunakan motor sebelumnya). Saya pikir, kl Marc harus pindah pabrikan, yg manapun, dia akan tetap menang.”

    Guest
  3. jikalaupun pindah mungkin setelah 2 tahun ke depan sampai KTM benar2 menjadi motor yang siap itupun jika berhasil. Just Opini

    Guest
  4. Logisnya adalah, motor yang didesain kompak (untuk pembalap kecil) bakalan terasa mudah dikendalikan oleh pembalap yang lebih besar, sama kaya kita bikinin minimoto buat anak kita, dia mungkin kesusahan dan kita harus turutin dia mau wheelbase seberapa, seat height seberapa, setang, tarikan mesin, ban dll sesuai kemauan dia. Begitu kita yang badannya lebih gede iseng naikin pasti itu minimoto bakalan terasa mudah kita kendarai kan? Ini nyambung komentar saya di artikel sebelumnya, pembalap gede punya keuntungan selain lebih kuat, juga lebih mudah mengendarai yang motor ringan. Jadi walaupun gak akan start se kilat pembalap kecil dan akselerasi agak lemot, tapi pembalap gede bakalan punya tenaga lebih buar hardbrake, punya tenaga lebih buat rebahin motor, dan punya tenaga lebih buat kontrol power.

    Guest
    • tapi kalo kaya kasus rc212v gimana bro ? yang bener bener kecil banget pas buat pedrosa, sampe hayden mencak mencak dengan postur dia yang besar harus menaiki motor yang lebih kecil

      Guest
      • Mencak2 sebelum nyoba feelnya
        Tp pada ahirnya yg menghanyarkan jurdun justru base rcv pengembangan dani juga

        Guest
    • darso; tidak sesederhana itu, mas. hehe..
      faktor tinggi dan berat badan rider memang menentukan bentuk sasis motor. engine sama, namun sasis saya yakin pasti tidak sama untuk kedua rider. apalagi bila ridernya yg 1 mini, yg 1 giant (dulu mendiang ms58 rider paling jangkung). secara kasat mata perbedaan sasis hampir tidak terlihat (ketutup fairing body soalnya), lebih panjang atau lebih pendek. ditambah lagi, bila ridernya memiliki gaya balap yg berbeda. contohnya sperti jl99 dan mm93. saya yakin desain sasis motor mereka ada banyak perbedaan. itu baru sasis, belum yg lain, macam rasa sosis. hehe..

      untuk tmcblog team, kapan nih ulasan upgrade gearbox motogp my2019 di bahas, mas? hehe..

      Guest
    • Wheel base mestinya ada standar toleransinya…(lg males buka rules motogp)
      Kalo rake semestinya juga begono…(lagi2 males buka rules motogp)

      Guest
  5. kalo saya mah penasaran marquez naklukin banteng rodeo ducati. cuma kalo liat omongan petinggi ducati ke lorenzo dan respon lambat ducati. mending ke ktm aja sih marc wkwkwk

    Guest
  6. entah kapan ktm jadi motor juara klo rider utamanya kurang bagus, test rider aja gak cukup butuh marc atau jorge ke ktm sejak dini 😂

    Guest
  7. @wakHaji, Desmo? Hail no, krn Ducati ingin Italian on Italia bike, kecuali Gigi. Ngelihat Jorge kmrn d banding Dovi, kasian Jorge d pelakukan gitu, ampe Jorge bilang Gigi percaya saya Ducati nggak. Klo wak Haji bisa sampein, blg ke Gresini, klo Aprilia bisa hadirkan petinggi Ferrari, knp gak rujukan lagi ama Gigi? Kmrn pisah masalah finansial Aprilia yg bikin motor stagnan, klo bisa rujuklah, Gigi khan otaknya Aprilia Racing jaman sebelom era 4tak dan menyerbu dan menghasilkan juara2!

    Politik Italia vs Spain mmg keras d Ducati…

    Guest
  8. nah valeban uda nyiapin alibi jauh² hari kalo marquez nantinya bisa juara di tim lain. ngelesnya pindah pas motornya uda kompetitif. tapi mereka diam² pas kakek legend pindah ke yamaha pake acara bedol desa bawa segudang informasi honda dan teknisi terbaik saat itu, Jeremy burgess..

    Guest
    • Ke Ducati pun dia bedol desa tapi GATOT. Di 2013 Burgess di pecat dengan alasan utama udah gak sepaham lagi, tapi setelah ganti chief engineer juga kakek lejen gak bisa juara dunia juga. Masalah dia cuma 1, ada Marquez dan Lorenzo. Stoner berhasil out, eh masuk 2 itu. Ngimpi doang deh gelar ke 10 hahaha

      Guest
  9. karena kakek legend selalu mengerdilkan jasa orang² di sekitar kesuksesannya. tapi begitu memasuki masa² zonk, satu persatu orang di sekitarnya harus legowo dijadikan tumbal kambing hitam sang legend dimulai dari pemecatan JB. pokoknya harus ada orang atau faktor yg bisa dijadikan alibi kegagalan nya..

    Guest
  10. intinya doi (MM93) bukan rider yang mampu develop motor. terbukti seluruh rider HRC kecuali MM93 nasib prestasinya kurang cemerlang

    Guest
  11. Dani adalah Racer yg juga developer..
    bisa jadi ini yg membuat Marc secara halus mengakui hasil kerja DP…
    ya kan Wak?..

    Guest
  12. Siapapun jadi pembalap pasti ingin menang dgn pabrikan berbeda,bisa keinginan dari dalam diri,dari fans,dari rival kyk Lorenzo,Pedrosa bahkan bisa karena tekanan dr bosnya hahahaha.

    Guest
  13. tenang aja broo…jolor udah merapat ke honda…tau sendirikan gimana ini jolor ini….,
    rider developer hebat….helem aja yg bak alien hasil dari developnya yg sekarg banyak di pake oleh pembalap di seluruh dunia

    Guest
  14. tenang aja broo…jolor udah merapat ke honda…tau sendirikan gimana si jolor ini….,
    rider developer hebat….helem aja yg bak alien hasil dari developnya yg sekarg banyak di pake oleh pembalap di seluruh dunia

    Guest
  15. tenang aja broo…jolor udah merapat ke honda…tau sendirikan gimana ini jolor ini!
    rider developer hebat, helem aja yg bak alien hasil dari developnya yg sekarg banyak di pake oleh pembalap di seluruh dunia

    Guest
  16. Makjleb untuk poin terakhirnya….kayaknya mas haji taufik udah tau nih…. diam2 agreement antara Ducati dengan Honda, salah satunya “merelakan” Lorenzo test motor Honda sebelum waktunya, karena…..ehm… disinyalir Marc di tahun 2020 ada bau – bau nya move ke Ducati….. bahas dong mas haji….

    Guest
  17. Tapi apakah KTM bakal penuhin input Pedrosa… IMHo saya rasa ga sih.Itu bisa di lihat dari KTM yg kekeuh pake Tralis, mereka berpendapat mereka berpengalaman di sasis tersebut. Padahal Ducati yg sudah berhasil juara Dunia di MotoGP & WSBK pake sasis Tralis aja, ikutan pake Twin Spar.

    Guest
    • Faktor kakek lejen, dia cuma ngeles tapi Ducati nurutin. Sepeninggal kakek lejen Ducati udah gak minat lagi pake tubular.

      Guest
      • salah bro… hehehehe
        Ducati terakhir pakr sasis tralis/tubular itu 2007/2008. 2007 Stoner juara pake tubular/tralis… selanjutnya pake sasis monokok sampe 2011… 2011 rossi awal masuk gp11 pake sasis monokok juga, kemudian minta revisi pake twinspar (deltabox klo di Yamaha), makannya di namakan gp11.1.. seterusnya Ducati pake TwinSpar sampe skr… jadi bukan ngeles, karena model itu sasis masih di pake Ducati sampe skr. Oh iya, walau jeblok di Ducati, selama 2thn Rossi adalah pembalap dgn poin terbaik di Ducati

        Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.