Bro sekalian, Kasus kecelakaan bisa banyak penyebabnya . . . Kecelakaan selalu berbarengan dengan pelanggaran begitu yang tmcblog inget banget wejangan mbah edo duluΒ  . . . Kalo ada biker nyemplung ke lubang akibat lubang yang nggak ditutup/ diberi tanda gimana? siapa yang melanggar? bukan biker yang pasti tapi tentu penyelenggara jalan . . . dan Kalo misalnya nanti suatu saat terbukti Penyelenggara Jalan Yang salah akibat membiarkan prasarana jalan yang bisa mengakibatkan celaka gimana? . . . Ya siap siap aja dah soale di UU Lalulintas yang baru yakni UU No 22 Tahun 2009 Pasal 273 ayat 1 s.d 4Β  yang disorot adalah penyelenggara jalandisana tertulis

Setiap penyelenggara jalan yang tidak dengan segera memperbaiki jalan yang rusak mengakibatkan kecelakaan :

  1. Luka Ringan, Penjara 6 Bulan Denda 12 Juta
  2. Luka Berat, Penjara 1 tahun Denda 24 Juta
  3. Meninggal, Penjara 5 Tahun Denda 120 Juta

Nah, bentar lagi kan mau ada ritual tahunan rakyat Indonesia nih yakni Mudik . . . . tmcblog cuma mau ngingetin aja Buat Penyelenggara Jalan akanΒ  UU 22 Pasal 273 ayat 1 s.d 4 walaupun nyawa manusia itu jauh lebih berharga dibanding gepokan uang 120 juta !! . . . dan ngingetin sama kita kita pengguna jalan bahwa kita punya hak menuntut kalo memang yang bermasalah adalah penyelenggara jalan, namun tentu harus olah TKP dulu πŸ˜€Β  . . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

gambar : pikiran rakyat online

Appendiks:

UU No 22 tahun 2009

BAB XX

KETENTUAN PIDANA

Pasal 273

(1) Setiap penyelenggara Jalan yang tidak dengan segera dan patut memperbaiki Jalan yang rusak yang mengakibatkan Kecelakaan Lalu Lintas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1) sehingga menimbulkan korban luka ringan dan/atau kerusakan Kendaraan dan/atau barang dipidana dengan penjara paling lama 6 (enam) bulan atau denda paling banyak Rp12.000.000,00 (dua belas juta rupiah).

(2) Dalam hal perbuatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mengakibatkan luka berat, pelaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun atau denda paling banyak Rp24.000.000,00 (dua puluh empat juta rupiah).

(3) Dalam hal perbuatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mengakibatkan orang lain meninggal dunia, pelaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau denda paling banyak Rp120.000.000,00 (seratus dua puluh juta rupiah).

(4) Penyelenggara Jalan yang tidak memberi tanda atau rambu pada Jalan yang rusak dan belum diperbaiki sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (2) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) bulan atau denda paling banyak Rp1.500.000,00 (satu juta lima ratus ribu rupiah).

79 COMMENTS

  1. mas ini buat menyindir kecelakaan yg terjadi di jalan sudirman ya? miris baca di situs lain, ternyata menurut beberapa saksi sang pengendara ( wanita ) jatuh pas lagi menghindari lubang di jalan, dan sopir bis dibelakangnya mungkin ga ngeh dan menyambarnya..:( inalillahi

    kalau sudah jatuh korban begini, apa pemerintah kota mau disalahkan?

  2. Selamat buka puasa buat brader n sistar smua,
    Kang yang penting mah kitanya jg harus waspada tinggat tinggi,jgn so jd sembalap(ngalay bgt)…..

  3. Alhamdulillah udah buka…
    Innalillahi wa innailaihi ra jiun..iya ada keclkn d sudirman katanya gara2 jatuh menghindari tutup got di jalan dan kesamber bus..harusnya bisa nuntut pemerintah tuh

  4. @20 : biasanya klo cuma “wong cilik” mah cuma paling diem bentar tunggu beritanya ilang terus udah deh ga kedengeran lagi,
    klo yang kecelakaan orang besar (inget Sophan Sophiaan yg meninggal karena kecelakaan motor, terkena lubang di jalan) baru deh abis itu jalannya baru dibetulin. haha..ironis ya, tapi inilah negara kita yang “tercinta” πŸ˜€

  5. @24. iya.. miris bgt. ketimpangan sosial ada dimana-mana. kalau macet mereka ( pemerintah ) menyalahkan bikers dan kalo kecelakaan begini mereka tiba2 cuci tangan..

  6. coba sekali2 deh masbro sekalian lewat jalan S. Parman…. dari grogol kearah slipi…. kualitas jalannya ancur lebur…. serasa di Bekasi…..

    apalagi ada 1 titik lubang air (grillnya rusak) ditengah jalan menganga terbuka siap mengancam para biker. bagi yg biasa lewat sih dah apal…. cuma kesian aja yg cuma sesekali lewat…. dijamin kasusnya bakal kaya poto diatas…. !!!

    apakah mereka (yg berwenang) peduli…. sepertinya tidak sobat….

  7. Yah wajar saja hidup dinegara korup, kita sebagai wajib pajak hanya bisa meratapi potongan gaji bulanan tanpa bisa merasakan scr langsung..pengobatan mahal, sekolah mahal, jalan pada ancur…boro2 mikirin jalan yg ada mikirin gimana caranya jalan itu keliatan ruSak. Terus minta anggaran tapi gak betul2in…duitnya buat perkaya diri.

  8. penyelenggara jalan atau yg mengurusi jalan(pemerintah)memang bisa di tuntut tapi apadaya sebagai wongcilik kita tak bisa apa2 saat terjadi kecelakaan yg sering terjadi malah kita di proses di polsek walaupun itu kecelakaan tunggal

  9. td sore pas pulang krj, mau nyium mobil gara2 masuk lobang ditngah jalan, alhamdulillah gpp masih sempet ngerem, jalan bypass didepan Ahm sunter.

  10. ditempat ane,jalan berlubang ampe 25 cm an,banyak pula,
    nah,dulu banget pas aspal dpn rumah ane dah jadi,eh dilubangi ato terlubangi bentuknya lingkaran berdiameter +/- 3-5cm an,dgn kedalaman 5-10cm,
    tujuannya apa tuh?kalo kena aer kan bisa bolong kemana mana toh?
    -heran aku-

  11. tetep aja kecil kemungkinan pengguna jalan buat nuntut. kalau pun nuntut, penyelenggara jalan bakal bilang 1) kelalaian pengguna kendaraan 2) pengguna kendaraan tidak mematuhi peraturan 3) ugal-ugalan 4) isi sendiri….

  12. mas taufik, ini terkait berita yang meninggalnya lady biker di jln sudirman jakarta tadi pagi yah? kalo ga salah beritanya ada di detik, terjatuh akibat menghindari lubang jalanan lalu terlindas di bagian kepala

  13. Manarik..

    Jalan dalam pengelolaannya dibagi menjadi 3 (kalau tidak salah) negara : APBN, propinsi : APBD Prof, dan kab/kota : APBD KAB/kota.

    Di kab/kota, mekanisme pengajuan nggaran perawatan jln lewat BAPEDA, di bapeda di godok usulan anggaran dari semua SKPD, diajukan ke DPRD. Bgi kab/kota “miskin”, saya yakin anggaran perawatan jalan akan dikalahkan oleh SKPD pendidikan dan SKPD kesehatan, sebab ada amanat yang mengatur itu, exsp : 20 prosen anggaran harus masuk pendidikan.. Jalan di kalahkan.

  14. Jika terjadi kecelakaan, yang bertanggungjwab adalah dinas perhubungan. Mereka dituntut karena jalan berlubang, akhirnya dinas tsb menyalahkan BAPEDA dan DPRD kenapa anggaran perawatan jalan mereka disunat. BAPEDA dan DPRD pusing… kalau dipenuhi maka akan memangkas anggaran dari SKPD lain… Akhirnya anggaran pendidikan, pertanian dan kesehatan yng di sunat, mereka mencak2 lagi.. dan malah bertentangan dengan perundangan lain… (ini terjadi di kab/kota miskin – berhati2 lah berkendara di daerah tersebut)

  15. Bisa jadi bukan penyelenggara jalan (dinas perhubungan) lalai, tpi apa daya, kemampuan kab/kota memang minim… πŸ™

    Mas bro tahu, di daerahku, untuk perawtan lampu trafic, tidak ter anggarkan…!!!, jadi kalau “juragan dohc” mencak2 πŸ™‚ “lho bangjo kidul omah mati, kok ora ndang diganti piye..?” lha piye maneh mas…ora duwe duwit… πŸ™‚

  16. Saya pernah guyon dengan lulusan STTD, sekolah tinggi transportsi darat, tentang isi dan substansi pasal ini beserta realitas kemampuan daerah… Sya salut mereka jawab… Uu tetep dijalankan…! dan pemkab hrus patuh..

    (toh yang buat bayar pertanggungan itu uang rakyat juga)

    jadi, bagi bikers yng mau cari duwit, hajar aja lubang itu, jatuh, dan tuntutlah skpd perhubungan, dijamin nanti pemkab yang bayar. :p

    bha…ha..ha (ojok parah2 cuk tibone… kiro2 cukup dinggo nutup kreditan jupiter mx ae)

  17. Juragan dohc; piye kang, lampune mati kae lho..
    Pengelola jalan; wah iyo kae juragan, sepurane nggih, sama bapeda tidak teranggarkan, nopo kulo utang lampu LED kalih jurgan?
    Juragan dohc; semprul…! Jupuk dewe nang omah…!!! Ojo gur telung warna, di pepaki pisan. Ojo lali Karismanis eh CBRIRENGMANIS kon gawekne bon utang…
    pengelola jalan; sendiko dawuh juragan… πŸ™‚

    tongsam : glogagh….!!! opo tumon APBD ngutang..?! Lha piye mneh, negoro wae wani utang, masak pemkab gak boleh utang. :p

  18. Pngelola jalan : kulonuwun, den karismanis, kulo dipun utus jurgn dohc kapurih ngutang lampu LED kagem lampu APIL.
    Karismnis : (kmpreth.!!!) trus bayare kapn?
    Pngelola jalan: nggih tahun ngajeng, Mbok bilih dianggarke.
    Karismanis : lha nek tahun ngarep tetep ora dianggarke ?
    Pengelola jalan : lha kulo ngutang malih πŸ™‚
    Karismanis : (super kampreth.!!!) wis ngene wae, ora usah utang, tak wenehi, Ning kudu manut aku.!
    Pngelola jalan : matur suwun den πŸ™‚ (sumringah)
    karismnis : nyoh. pasangen lmpu DISCO.

  19. Jika pengendara motor kecelakaan akibat jalan rusak selalu dianggap itu merupakan kesalahan mereka sendiri karena kurang hati-hati atau karena terlalu ngebut dijalan atau alasan yang lainnya yang tetap menyudutkan pengendara motor. Penyelenggara jalan gak mau disalahkan dan cuci tangan untuk masalah tersebut.

  20. Walahhhhh…
    Tongsam malah ndagel…

    Hoi…
    Akeh temen komen’e…pas santai koyok’e
    Gak dolen nang nggon-ku maneh tah???

    hahaha

  21. Jalan rusak di jawa dan jakarta kayaknya belum separah Kalimantan….. SDA daerah kami dibawa kepulau Jawa, maka pulau jawa yang maju, kami masih tertinggal… Baik dibidang ekonomi, sosial, sarana dan prasarana…..jadi jangan banyak ngomel….. πŸ‘Ώ

  22. bukan masalah uang nya keluar berapa duit,,
    tapi kan itu masalah keamanan,,
    jangan semena2 bongkar2 jalan,,
    tapi didiemin aja,, ckck..
    kalo dah kecelakaan,, meninggal,,
    mo di bayar brp jg ga bisa ganti nyawa,,
    ya pokoke bertanggung jawab gt,,

  23. Banyak temen-temen yang bilang begitu Pak Haji, bahwa kita punya hak untuk menuntut, tapi siapa yang berani lawan penguasa Pak Haji, paling kalau meninggal yangkasih santunan Jasa Raharja.

  24. @Dani Ramadian
    kuwi koment tengah malam…. pingin sebenere ke ngalam maneh om, tapi durung ada perintah tugas ke sana… πŸ˜›

    pesan saya, DPR pusat itu pinter buat Undang-Undang, tapi tidak pinter melaksanakannya.

    logikanya seperti ini om>

    Ketika kementerian perhubungan dengan bina marga megajukan anggaran pemeliharaan jalan, jangan pernah di bredeli itu anggaran, sebab jika DPR minta anggaran pemeliharaan jalan itu di bredel. jika di bredel DPR bertanggung jawab juga terhadap adanya jalan yang berlubang…. (berlaku juga dengan DPRD)

    coba kita cermati arti kalimat ini

    “Setiap penyelenggara Jalan yang tidak dengan segera dan patut memperbaiki Jalan yang rusak”

    tidak dengan segera = …………. ?

    lha kalau anggarannya saja tidak ada…? kepiye meneh… tapi tetep, UU harus kita jalankan….

  25. mas haji … numpang nanya “penyelenggara jalan” siapa sih? trus kalo yang wajib masang rambu2 di jalan sebenarnya siapa? karena beberapa waktu lalu tempat kerja ane didatengi bapak2 berseragam diminta masang rambu2 … gimana menurut mas haji …. thanx

  26. bang taufik…tolong jelasin donk penyelenggara jalan itu siapa???
    kalo kita mau klaim kan juga ndak jelas ke “penyelenggara jalan” siapa yang dimaksud

  27. ah…di Indonesia susah kalo mau nuntut yang namanya Pemerintah. Mereka selalu mengatas namakan masyarakat…tapi masyarakat tidak merasa terwakili.
    Kalo ada kecelakaan karena jalan rusak yang disalahkan pasti korban (padahal belum tetntu juga)….mau nuntut penyelenggara jalan/pemerintah ? sebersih apa sih hukum di negara kita ini ??? salah2 malah si korban yang dituntut balik….hadoohh sudah jatuh tertimpa motor lagi….
    Jadi yahhh gak tau mesti ngadu kemana lagi kalau liat jalan rusak….soalnya gak ada hotline pengaduan/layanan masyarakat.

  28. Ternyata memang banyak pihak yang harus dilibatkan untuk keselamatan pengendara di jalan raya. memang hal ini bukan hal yang bisa di pandang sebelah mata.
    Nyawa gt lho…..

  29. bener tuh bro… tolong uang pajak kami, disalurkan dengan benar!!! safety itu penting, klo udah pake helm “SNI” sampai klik, plus jaket protector, tp kecelakaan gara2 lubang dijalan… siapa yang mau tanggung jawab??

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.