Bro sekalian, Via blog reza Autoblog . . . tmcblog memperoleh foto pengetesan Pulsar 200NS yang di test di jalanan daerah pekan baru Riau . . . dari foto-toto yang diberikan terlihat memang Pulsar 200NS dibuat kerja keras dengan membawa dua orang berboncengan plus menggunakan tas yang sepertinya cukup besar . . .

Walau terlihat tetep turun, Terlihat memang Pulsar 200NS tidak mengalami gejala Over damped pada suspensi belakangnya walau digunakan berboncengan dengan beban yang cukup berat. suspensi belakang Pulsar 200 NS menggunakan sistem Monoshok tanpa link dimana tmcblog mensinyalir suspensi ini menggunakan dua jenis fluida yakni pelumas sok suspensi biasa dan gas Nitrogen di bagian piggy backnya . . . Bajaj memberi nama Nitrox Mono Shock Absorber with piggy back gas canister. Oke semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

127 COMMENTS

  1. Kalo cuma di tes sebentar mah semua juga keliatan bagus .. Liat aja scorpio, dua tiga bulan mah masih tegak tu monosok walaupun dipake boncengan tiap hari.. Lima bulan keatas udah amblesshh… sekuat2nya monosock, kalo buat boncengan tiap hari, body rider juga kebetulan big size, mendingan cari yg double shock… Liat2 kebutuhan aja…

    • ente mah cocoknya honda aja… kalo kreditan lunas dah bisa di jual terus beli baru lg…

      kalo orang macem gw yang tetep make mpe +5 taon gak cocok pake Honda…

      πŸ™‚

        • ooo apa dong? kawasaki? yamaha? suzuki? orang kayak gini khan biasanya ga jauh2 dari “jepun” :mrgreen:

        • mosookk…
          sotoy mode πŸ˜›
          ngga usahlah dipublish, nanti dibilang sombong.

      • Kasih tau aja motornya apa? Mau ngomong apapun gak akan ada yang percaya hehehehehehe… Kalaupun iya bener biasanya orang yang memang “berada” itu biasanya gak akan buang-buang waktu komentar jelek dan murahan ke produk lain soalnya dia udah tau barang punya dia itu bagus (apalagi dibeli dengan hasil jerih payah sendiri)…

      • @dodol
        Nyantai aja dol,
        Ampe segitunya, cuma Tuhan dan gw yg tau gw itu siapa,
        Ga penting amat gw pamer diri.
        Btw, dodol itu kan kependekan dari Dongo Dan Tolol, kok mau pake nama dodol.
        Sori Ye… Klo tersinggung, gw cuma ngasih saran.
        Lagipula, kenapa pada repot sih nyerang gw?
        Emangnya dibayar berapa sama Bajaj?
        Klo gw mah, yg jelek gw bilang jelek, yg bagus ya gw bilang bagus.
        Itu kan penilaian gw,
        Kenapa musti dibungkam?
        Duhh….

      • Gini salah satu major kuliah gw itu Psikologi jadi ya gw bisa nilai pribadi orang macem ente itu kaya gimana. Orang lain juga yang tau pasti cuma bisa ketawa. Lagian ngapain gw belain Bajaj, punya aja kagak, cuma lucu aja liat komentar yang lain jadi gw ikutan nulis komentar. Kalo ngerasa BANYAK diserang berarti ya ada yang salah dengan perilaku ente, mana ada orang bener dan santun diserang orang.

        Btw gw milih nama Dodol itu bukan untuk gw pribadi, itu biar ente aja kepancing hahaha, mudah kena umpan kan orang kaya ente ini.

        Saran aja nih, disini juga BANYAK yang ngejelekin produk lain, tapi gak banyak yang nyerang balik soalnya pada kasih alesan kenapa satu produknya dibilang jelek (disertai bukti tentunya). Kalo gini jadi kesannya kaya bocah baru dibeliin maenan baru sama ortunya terus pamer ke bocah-bocah tetangganya.

      • @Dodol
        oo.. mulai sombong,
        ya..ya..ya… psikologi ya,
        orang hebat yg sok tau seseorang hanya dgn penilaian pendek.

        btw, Dimana letak permasalahannya?
        apa gw nyerang pribadi seseorang? seperti yg anda lakukan.
        gw cuma menilai sebuah produk, dan gw bilang produknya jelek dan murahan,
        alesannya, kan udh gw bilang, dlm 1 ato 2 tahun, harga barunya dijatohin 2 juta. dan itu bukan 1 kali aja.
        mau fakta, googling deh sana.
        klo soal jelek,
        gw ngga mungkin asal nyablak,
        dan bukan urusan gw untuk menjabarkan disini, googling aja sono.
        dan gw tau bukan dari googling, tp langsung.

        ya..ya..ya… puaskan diri anda menertawakan kepintaran anda.
        biasalah yang masih jadi mahasiswa,
        menganggap dirinya lebih dari orang lain.
        btw, S1 ato D3 nih πŸ˜‰
        oia, belum lulus ya..

        ups… sori.

      • Kalo pinter dikit bacanya udah tau gw itu kuliahnya D3, S1, S2 ato yang lainnya kan udah dibilang SALAH SATU MAJOR GW ITU PSIKOLOGI. Salah satu loh ya.

        Mau kasih pencerahan, MURAHAN itu dalam kamus besar bahasa Indonesia artinya “tidak bermutu” jadi enggak ada hubungannya dengan harga (ngakak). Nah jadinya alasanya apa produk itu JELEK DAN TIDAK BERMUTU, datanya kan harusnya “feedback” dari pengguna Bajaj, kebetulan gw gak bisa kasih soalnya bukan pengguna Bajaj, mungkin bisa tanya Bajaj Bajuri dan abang-abang tukan Bajaj oranye lainnya yang udah pake dari taun 1980an. (Padahal kalo liat di jalan makin berseliweran aja tuh Pulsar, komunitas juga kayanya makin gede dan banyak – CMIIW)

        Gw pengikut setia blog ini, yang gw pernah baca itu yang turun harga untuk rakitan taun sebelumnya atau tipenya keluar yang lebih baru misal (180 karena keluar 220). Jadi yang diuntungkan konsumen dong masa barang lama atau teknologi lama dibayar sama aja (contohnya gw juga gak mau beli komputer Pentium I dengan harga waktu Pentium I baru keluar belasan taun lalu). Tolong dibenarkan kalo misalkan salah, gw bukan orang yang malu untuk minta maaf kalo emang salah.

      • Ga usah pake capslock kale.
        Oo… Lebih keren lg tuh, bukan jurusan psikologi, tp “Pinter” menilai orang. Hebatt…… :mrgreen:
        Ente tau arti Major ga sih?
        duh… Gini nih yg merasa dirinya pinter.
        Klo pengunjung setia blog ini kok pake ganti2 nama?
        Ga berani tunjuk idung sendiri?
        Gini ya, klo elo liat makin banyak,
        Klo gw liat makin sedikit,
        Apalagi yg toet..toet.. klo ketemu,
        Disitu kelihatan udh ga ada pride.
        Karna apa?
        Menurut gw sih krn jadi barang murahan.
        nah elo ga tau soal bajaj aja menghakimi gw salah.
        Klo gw bilang gw pernah pake Pulsar mo ape lu?
        Btw, klo bukan orang bai atau pengguna bajaj, ngapain repot dgn komentar gw?
        Trus analogi yg keliru klo membandingkan komputer dgn kendaraan, Part di komputer pun masih ada yg Mahal, yaitu Ram.
        Daripada debat kusir, mendingan yg waras ngalah.
        Piss.. dol.

      • Yang seumur idup kuliahnya cuma satu jurusan gini nih (pernah denger “dual degree” gak sih), atau gak pernah kuliah lagi. Ya udah biar jadi “case closed” dan gw bakalan langsung minta maaf soalnya menyinggung ente, sebutin dong motor yang ente anggap gak jelek dan murahan (yang ente pake pastinya)? Kan di Bandung kita bisa kopdar. Kalo gw sih motor sekelas ini cuma punya Vixi dan nanti kalo si Pulsar 200NS yang jelek dan murahan ini keluar gw juga tertarik beli satu buat nemenin si Vixi di garasi.

        Kalo udah pake sekelas Hayabusa atau Harley-Davidson boleh deh ngomongin pride-pride-an, dan biasanya (biasanya loh ya) orang yang punya barang beginian itu gak akan komentar di muka umum jelek dan murahan paling disimpen di dalam hati aja (cukup tau) atau pas lagi ngobrol-ngobrol baru dikemukakan.

        Ya kan dibilangin merugikan konsumen kalo teknologi lama / barang lama dibayar mahal, coba liat RAM yang tipe SDRAM atau DDR1 udah gak ada harganya soalnya ya emang itu barang lama / teknologi lama. Ya mau di analogikan dengan apapaun kalo yang namanya barang / teknologi makin lama makin gak ada harganya tapi ujung-ujungnya konsumen yang diuntungkan, kecuali ngomongin harga tanah. Tapi sekali lagi murahan itu gak ada hubungan dengan harga soalnya arti murahan itu adalah “tidak bermutu”.

        Btw walaupun ngikutin ni blog gw belum pernah komentar, gw komentar di sini cuma mau ngetes aja sama ngebuktiin teori yang pernah dapet waktu kuliah dulu, kalo gw salah berarti emang gw yang bodo.

        Pegang janji gw gw bakalan minta maaf langsung soalnya nyinggung ente kalo ente bilang motor yang gak jelek dan murahan itu apa.

    • males ambilnya.. ntar harganya di harcurin lagi. kapoook. πŸ˜€
      saran ane bagi yg mau ambil pulsar :
      jangan ambil generasi awal tiap2 tipe, tggu sekitar2 atau 3 tahun.. ingat p220, p200,,, hrg di babat habis. di jual lagi kagak laku / sangat rendah.

      • kalo emang demen, beli pulsar mendingan second-nya aja.. yang dua taon pakai turun 40%-50%…tergantung kondisi…

    • Klo mau komen yg menjelek2an merk tertentu, di warung ini sepertinya ga pantes dech. Trus masalah turun harga sampai 2 juta itu khan udah dijelaskan bahwa itu syaratnya harus kredit dg Leasing Adi**, dan tahun perakitannya pun 2011. Fenomena ini sepertinya pernah terjadi juga di produk roda 4. CMIIW
      Oh, ya, Mas….sekalian mo titip pesen jangan membangga2kan apa yang kita punya. Lagian, para pemakai Bajaj juga harus siap dengan rasa solidaritas yang sangat tinggi. Ada peraturan tidak tertulis (akibat persaudaraan mungkin) yang “mewajibkan” sesama pemakai Bajaj setiap berpapasan harus membunyikan klakson, istilahnya toet toet. Mereka semua sadar motor mereka murahan, tapi rasa persaudaraan tinggi yang membuat mereka tetap PD mengendarai Bajaj. Yang berarti, orang2 sombong memang tidak pantas membeli dan mengendarai Bajaj
      “Bukan FBB”

      • sori ye,, gw ngga menjelek2an merk,
        itu kan opini pribadi gw,
        dimana letak salahnya coba ?
        gw juga ngga dalam posisi menggiring opini atau mengajak orang lain tuh.
        kalo menurut ente barang entu bagus, ya silahkan dibeli.
        don’t judge anyone klo ngga tau ttg orang itu.
        oia, elo lupa (atau ngga tau), berapa harga P200 ? lalu 1-2 tahun setelahnya, berapa harganya?
        dilihat dari trennya, Bajaj ngga perduli dgn konsumennya, Bajaj cuma mau untung sendiri.
        gw ngga masalahin harga jual kembali yg jatoh, tp secara psikologis, barang tsb jadi ngga punya nilai yg dibanggakan.
        sekali lagi, ini opini pribadi gw,
        apa salah ?
        gw bukan elo, elo bukan gw…
        jadi ngga perlu memaksakan keadaan dong.
        :peace: ah πŸ™‚

      • yg salah komen tuh bro dwi ?….di blog ini tempatnya para Fans boy mencaci maki produk saingannya…udah biasa atuh..ato dibiasakan aja.

  2. Betul tul…kl brrboncengan dg beban berat seringkali standar tengah ngasruk aspal pas nglewati gundukan or lubang / (bumpy)

  3. hari sabtu menjelang maghrib kemaren klo gak salah ane juga lihat Pulsar 200NS warna item juga yg lagi di test di dealer Bajaj di Cisalak kang Haji.
    laporan selesai.

    • Copot aja tuh tabung knalpotnya, leher dan tabungnya cuma di baut klem, nggak nyusahin yang pengen modif knalpot.

  4. duh… P200ns sesuatu emang…. Tahun jebot ntar ane mo ambil seken ny aja ah….., sekalian klu ada head duke200 nya di loak an ntar klu pnp mo ane kawinin. hahahaaaa…

  5. kenapa nggak ditanya langsung pada biker yg ngetes… tentang semuanya///

    sekalian… biar nggak ada yg pandai menerka-nerka

    ***maafkan sayah jika sayah salah

    • tanya apa bro ? kemaren info2 standar udah ane tanyain kok.. lagian testernya kaya petinggi klub pulsar di kota ane… jadi ga ada kabur2an.. waktu shoot juga jalan nya santai..

  6. Sayang Monoshock-nya biasa… bukan sebangsa monocross, prolink, unitrack, atau eccentric full floater.

  7. Produsen dari India ini merupakan ancaman buat produsen dari Jepang. Ditambah teknologi yang tidak kalah menarik dan harga yg terjangkau. Semoga kualitas juga bisa lebih baik. Gua pernah coba bajaj temen, enak juga motornya. Tetapi sayang gua ga suka modelnya.

  8. gue ma tetep mantep ma Honda, yang udah kebukti kualitasnya…………………………………
    g ada kamus ‘coba-coba’
    πŸ™‚
    peace man………

  9. gembar gembornya aja yang rame, setelah nongol motor nya biasa2aja alias melempeemmmm heheee….. bajaj ko mo ngelawan motor jepang,,, hehheee….. ada uang ada barang bung !!!

  10. gembar gembornya aja yang rame, sudah keliatan motor nya mah melempemmmm alias adem ayeum, heheheee,,, bajai ko pengen ngelawan motor jepang.. ngakakkkk saiaa… lucu boss !!!!!!!!! ada uang ada barang bung !!!

  11. lebih stabil mana monoshock biasa+gas(milik ninja rr) sama monocros (milik klingon), unitrak (milik vixion)?

    ninja rr kecepatan 150km/jam anteng,
    klingon 150kg ambles.
    vixion 150 cc ga nyampe 150kmpj (120kmpj aja ud geol ban belakangnya)..

    kwkwkwkwkw

    jangan cuma menang keren nama monoshocknya, tp keren pada kenyataannya alias pada praktek dijalan/lintasan..

    itu baru jempolan.. uhuy..

    monoshock ninja, tanpa link link an.. tp stabil.. plus anti amblezz
    =====================================================
    bayangin aja bro… kalo ninja RR harganya 21 jutaan… apa juga akan bisa lari sekecang dan sesetabil itu?… bandingin noh sama jagoan honda CBR 150 yang harganya spadan.
    mari membandingkan sesuatu yang sekelas… itupun akan masih tetep kurang valid (dikasih kata IMHO)

  12. punya uang cuma 25 juta minta dapet motor keren seharga 150 juta… mimpi kali…
    Motor powerfull 100 HP, doubledisk, upside down, sok anti ambles, durability jempolan, kecepatan max 275 km/j…. 0-100 km/j cm 3 detik… GAK MUNGKIN DIJUAL 25 juta… kalo punya uang cm 25 juta ya beli aja motor seharga 25 jt, jgn berharap dpt motor yg superior… ada uang ada barang….

  13. Kalau dilihat penampilan Pulsar 200 NS buat boncengan dan adanya spakbor tambahan di belakang , aku jadi kurang bernafsu untuk beli ini motor !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  14. Awal muncul gambarnya di internet dulu kelihatan keren, desainer eks BMW lagi. Makin ke sini n nongol penampakannya ko jadi India look banget, murahan gitu. Ilfil deh.

  15. “Nitrox Mono Shock Absorber with piggy back gas canister”

    Wah kalo beli di bengkel nyebutnya gimana ya?

  16. Ada muncul dua paradigma: Apakah ini dikategorikan Monoshoknya bebas amblas atau ini dikategitikan terlalu keras???
    Klo bicara ttg hal yang mempengaruhi konsumen untuk beli motor, kayaknya monoshok juga bukan prtimbangan utama tu…

  17. Hahaha Lucuuu smuuaa, pada bangga dan saling menyalahkan. SAdar WOIIIII kalian SEMUA CUMA KONSUMEN BUKAN PRODUSEN.. WKWKWKKWKWKWKWKWKKWKKWKWKWKKWKWKWKWKWKWKKWKWK

  18. kebetulan ane liat pas tu motor di tes boncengan..
    sayang ane lagi terjebak ma lampu merah n cuma bisa menikmati tuh motor lewat gitu ajja..
    tpi ngeliat motor misterius yang hanya segelintir orang yang tau di tes itu memang sesuatu…

  19. hi mtor kya’y emang jelek, gk usah dbeli lah mnding cri mtor merk laen aj. biar ak sj yg bli pulsar 200ns. jd yg punya langka wkwk..

  20. pada berantem dewe….. beli motor ya beli aja…. udah pada gede ini…tau resiko masing2… duit2 sendiri kok….
    ga usah lah saling menjatuhkan…. bahas aja apa yang ts ulas….
    pada ribet aja…

  21. Harganya berapa ni motor, gua mau beli tapi ragu lihat penampilannya untuk boncengan dan ada spakbor belakang yang kelihatan jadi kurang macho dilihatnya !

  22. @ stabilo kuning….bro dari pada ngejelekin mending loe buktiin klo loe bs bikin motor,,comment jgn kaya ABG labil gitu lah,dewasa diki

  23. @ stabilo kuning….bro dari pada ngejelekin mending loe buktiin klo loe bs bikin motor,,comment jgn kaya ABG labil gitu lah,dewasa dikit bro

    p200ns tu motor ganteng bro. .imho

  24. gw setuju ama stabilo kuning.. buat user awam, produk Bajaj itu bisa dibilang jelek. sebabnya, manuver atpm bajaj yg ngawur blas.

    sebagai unit sendiri, pulsar bisa dibilang sangat superior dibanding pesaing2nya ( dari sisi kubikasi mesin). apalagi klo dari sisi harga. hampir semua orang setuju ini, walaupun biasanya dengan embel2 “tapi”. paling bertenaga,, paling rendah getarannya, paling2 yg lain. U know what lah klo udah ngikutin perkembangan motor indonesia.

    tapi harus diingat, konsep penjualan barang sebagai barang itu sendiri merupakan konsep yang udah kuno. Sekarang, penjualan barang secara konsep (apalagi barang yg mahal dalam artian tidak bisa dibeli hard cash tanpa alokasi khusus dari pengeluaran) biasanya adalah unitnya, aftersale servicenya, dan kalau perlu malah termasuk jasa2 dan barang2 komplementernya.

    Ini yg perlu diperhatikan bajaj. Mereka memang blunder kok dari sisi atpm. Ada 3 main dealer di wilayah yg tidak terlalu besar (jabodetabek) kan udah termasuk blunder, yg ada maindealernya rebutan konsumen dan gk bisa berkembang.

    gw bukan konsumen fanatik salah satu pabrikan. Dulu gw pake honda. yg terakhir gw punya itu Suprax125 generasi satu. Itu motor gw pake lama sampai pulsar masuk, dan gw mau naik kelas. tahan banting, simpel, modular ( partsnya rata2 mirip di semua line, bahkan dengan beberapa pabrikan lain). dan gw yakin hampir semua setuju bahwa generasi supra itu termasuk yg paling friendly buat kantong πŸ™‚

    gw juga pakai yamaha. Gw ada mio gen 1. Agak boros, tapi tarikannya binal, walau masih standar pabrikan. Lincah, juga tahan banting. sayang nih mio diputusin dijual ama bokap soalnya ada saudara yg butuh, dan nih mio juga nganggur di rumah jadi ya dilepas aja

    gw juga pakai kawasaki. Athlete sama klx. 2-2nya punya adek gw
    khas kawasaki, finishing kurang bagus, tapi dari sisi raw performance.. mungkin hanya yamaha yg bersaing sama pabrikan geng ijo ini πŸ˜€

    yg gw belum pernah nyoba punya itu suzuki. Bukan apa2, belum ada kesempatan meminang aja πŸ˜€

    en btw, gw punya dua pulsar. yg 180 (ug3) terus ganti 220. sampai sekarang 220 gw masih pake, soalnya gw gk masalah dengan bengkel mitra/sejenisnya. Bisa dibilang gw minoritas yg hanya pingin motor nyaman tanpa peduli manuver pabrikan kaya gimana. Untuk parts gw juga ada channel yg bisa ngimpor langsung dari india ( dibawah satu minggu udah sampai pulah) jadi kalau bajaj hengkang dari indo pun gw peduli setan πŸ˜€

    gw bukan mau pamer, gw cuman maui nekenin, bahwa pendapat gw bukan sekedar berdasar pada isu atau berita2 luar, atau sekedar baca2 dari blog2. Gw adalah pengguna merk2 tersebut, baik yg gw pakai langsung selama bertahun2, sampai ke beberapa motor yg cuman gw pinjem sementara. masing2 ada lebihnya, masaing2 ada kurangnya.

    gw ngerasain kurang ajarnya A*M soal pemilihan QC dan garansi mereka, gw tau kurang ajarnya B*I soal manuver mereka di indonesia. Sejauh ini yg gw belum ( semoga enggak) merasakan soal yg rusuh2 gini adalah kawasaki sama yamaha.

    Tinggal anda tradeoff aja lebih dan kurangnya, dengan dana yg anda miliki.

    Pulsar itu enak buat turing, tapi gk enak buat dalkot. Soalnya berat dan panjang. Stabil tapi susah selap-selip. Torssi bawah cukup menunjang klo buat stop and go, jadi klo buat macet lumayan enak lah. Dan hal ini kayaknya gk berubah buat pulsar NS yg baru, melihat

    scorpio itu juga enak buat turing tapi dengan alasan yg berbeda dengan pulsar. Scorpio enak buat hajar bumpy road. tarikan yg paling binal di kelas 4 tak thumper under 250. sayang ambles dan getar lumayan mengganggu. 2 hal yg terkahir ini yg mengurungkan niat gw meminang scorpio. Ambles bisa diakalin, getaran susah. Soalnya daripada pulsar series yg bodynya terkesan tourer jalanan, gw prefer scorpio yg bisa gw mudah pasangin body dakar style ( tinggal pasangin body punya saudaranya, si baby tenere XTZ 225)

    IMHO ya πŸ™‚

    btw gk usah bawa2 major lah, kurang etis πŸ™‚

    Dari heffner media group ( gw lupa judul publikasinya)
    dan juga dari beberapa publikasi sejenis

    coba point 5 deh :

    The study of psychology has five basic goals:

    1. Describe – The first goal is to observe behavior and describe, often in minute detail, what was observed as objectively as possible

    2. Explain – While descriptions come from observable data, psychologists must go beyond what is obvious and explain their observations. In other words, why did the subject do what he or she did?

    3. Predict – Once we know what happens, and why it happens, we can begin to speculate what will happen in the future. There’s an old saying, which very often holds true: “the best predictor of future behavior is past behavior.”

    4. Control – Once we know what happens, why it happens and what is likely to happen in the future, we can excerpt control over it. In other words, if we know you choose abusive partners because your father was abusive, we can assume you will choose another abusive partner, and can therefore intervene to change this negative behavior.

    5. Improve – Not only do psychologists attempt to control behavior, they want to do so in a positive manner, they want to improve a person’s life, not make it worse. This is not always the case, but it should always be the intention

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.