Bro sekalian, Logis kiranya memang di eramodern ini ditengah hiruk kegiatan dunia kadang kadang kita serasa terbawa arus untuk menjadi yang Paling “sukses” di dunia. Berhasil melampaui target Marketing, Berhasil menjadi pemuncak 10 besar BOTD, behasil membeli motor hi-end dan keberhasilan keberhasilan lain yang nggak berjauhan dengan tolok ukur serta parameter Materi. Sampai sampai kalau kita melihat Kembali List resolusi yang baru kita perbaharui 16 hari yang lalu , tanpa sadar hampir seluruh list resolusinya mengacu pada kesuksesan dunia. kadang aneh terhadap diri sendiri, Bukannya kita nggak Tahu bahwa waktu hidup di dunia itu ekstremnnya nggak ada 0,1 % dari total waktu hidup setelah mati . . . namun segala kesenangan hidup kadang memang memberikan Kiswah/ cadar/penurut yang memperdayakan

Saya Pun merasa malu terhadap diri sendiri, kenapa bukan resolusi keimanan yang jadi list No pertama di 2015 ini? kenapa nggak ada resolusi menambah surat hafalan quran dan hadist Rosul dalam list resolusi saya?ย  . . . Lho jadi Nggak boleh membuat resolusi keduniawian? saya pikir bukan leterlek diartikan seperti itu . . . Mungkin lebih bijak untuk menjadikan resolusi/ target yang bersifat materi tersebut sebagai jalan utama menuju bertambahnya keimanan sob.

Contoh? Beresolusilah untuk bisa mencapai target penjualan tebaik dengan cara yang halal, sehingga hasilnnya pun akan halal dengan muara bisa juga membahagiakan kaum yang belum seberuntung kita. Hajar lah terus menulis dengan konsisten dan baik di blog sehingga bisa meraih BOTD terbaik sehingga muaranya bisa membuka lapangan pekerjaan di bidang Citizen Journalist sehingga banyak orang bisa terbantu . . . atau jadilah Blogger yang baik dan gigih dan bebas finansial sehingga banyak waktu bisa lebih dialokasikan untuk bisa menambah ibadah, menambah hafalan, dan membantu orang lain.

Tapi Ingat mas bro, sekali lagi Bukan artinnya tidak akan bertemu aral rintangan, onak dan duri . . . sang penggoda dan pembisik kesesatan itu jauh lebih memiliki trik yang licik dan pintar untuk terus mencoba membelokkan resolusi kita. Oleh karena itu buat saya adalah perlu untuk selalu berusaha Istiqomah beribadah dan melihat kebawah untuk selalu mengevaluasi apa progres resolusi kita . . . ayo bersama kita lakukan hal yang simpel simpel seperti , berjalan jalanlah di akhir pekan bersama keluarga ke pemukiman padat penduduk, atau sesekali berjalan masuk ke rumah sakit walau tak ada sanak saudara yang sakitย  . . . Nggaj jarang trik ini sukses emmbuat kita sadar bahwa kita masih diberikan banyak sekali nikmat yang kita peroleh dibanding mereka yang belum seberuntung kita. . . .

atau . . . hmmm ๐Ÿ™‚ Ada satu trik tersendiri bagi saya untuk kembali me-revaluasi apa yang telah saya lakukanย  .. .ย  yakni selalu kenang satu kalimat yang sebenarnya dalam film tidak di bacakan, hanya sekelebat terlihat di salah satu halaman yang dibaca Mada dalam scene film Haji backpaker saat membuka buka buku sufi Book Of wisdom, AL Hikam yang merupakan bekal pemberian ayahnya SunChun . . . :

โ€ Wahai Rabb-Ku Jadikanlah Aku Puas & Merasa Cukup dengan Aturan-Mu Atas Diriku, Sehingga Aku Tak Ingin Dikatakan Sebagai Yg Mengatur Diriku Sendiri โ€“ Dan Buatlah Aku Menerima Pilihan-Mu Yg Engkau Berikan Atas Diriku, Sehingga Aku Tak Perlu Khilaf Memilih Sesuatu Untuk Diriku Sendiri โ€“ Karena Kutahu Engkau-Lah Tempat Bergantung Aturan, Pilihan & Harapan Serta Yang Maha Mengetahui Apa Yang Aku Maksudkan โ€ . . .

Tulisan ini simpel, kadang kalau dibaca selepas lalu menjadi seperti tak bermakna . . . namun, kadang memang benar, Musuh utama kita adalah . . . Merasa Cukup . . . Tulisan ini sebenarnya hanya sebuah pengingat terhadap diri sendiri

Taufik of BuitenZorg

89 COMMENTS

    • yang tau kadar cukup kita sampai dimana hanya kita sendiri. dan apesnya adalah semakin jabatan sosial kita tinggi, maka rasa cukup itupun ikut bergerak naik. dulu gaji sejuta rasanya kurang untuk sebulan. eh begitu jadi orang terpandang dan digaji 10 juta tetep saja duit 10 juta itu kurang ๐Ÿ™‚

      https: //dk8000.wordpress.com/2015/01/15/perawatan-warna-matte-alias-dof-pada-vario-150/

      Guest
  1. Ya Wak, saya pun bekerja yang utama gajinya cukup; cukup buat makan, cukup buat bayar sekolah, cukup buat bayar angsuran, cukup buat bayar hutang, cukup buat wisata, cukup buat beli mobil, apalagi cukup buat kawin lagi.. Hehehehehe..

    Guest
    • Wak… Gimana test Vario 150 nya? Masih bimbang mau boyong satu apa ngga nih… Hurry up, please…

      Guest
  2. Terenyuh saya wak… Subhanallah…
    Alhamdulillah pagi ini saya sudah kembali diingatkan melalui artikle ini.. Thx y wak..

    Guest
  3. manusia skrg rata2 orientasinya mslh duniawi.mrk mrs gengsi jk harus kalah dr org lain.misal aj ada ttg beli motor baru diapun jual motr yg udh ada pdhl msh sngt2 layak.org ind udh trjangkit gaya hidp materialistik.majlis ilmupun skrg sepi,skrg lebih bnyk dtg kemall drpd menghadiri pengajian.inikah tnda akhir zaman….

    Guest
  4. subhanallah..

    sekedar saran wak… artikel dengan tema seperti ini bagimana kalau dipublish setiap hari jum’at…
    hehehee

    Guest
  5. coba kang nulis blog ttg agama, stop 1 bulan nulis blog otomotif, insya Allah diberi kemudahaan untuk qona’ah

    sulit itu karena kita berkecimpung di urusan gemerlap dunia terus

    taulah dunia otomotif bikin ngiler

    Guest
  6. Jadi sadar juga wak klw dengar ceramah tentang fase tahap awal setelah jasad kita di alam kubur.. pembusukan jasad bagian tubuh manusia dimulai dari perut dan kelamin..heran..??
    Ya karena kedua bagian tubuh kita itu yang melayani Nafsu dan memperjuangkan secara apalagi tidak halal..jadi karena Nafsu memang kita pertanggung jawabkan kelak..karena kita mungkin dulu tidak sadar apa yang kita dapat ini secara halal atau secara haram..istighfar..

    Guest
  7. Wah mrasuk khati wak sarannya yg nyoba jln ke RS mski nggk ada kluarga yg sakit sama ke daerah padat penduduk agar kita smua sadar mnyukuri yg ada saat ini
    Karena pandangan hidup yg liat keatas saja jd pemicu keinginan yg tiada habisnya

    USUL WAAAAKKK
    Gmn klo tiap hari jumat ada artikel seperti ini untuk kedepannya ๐Ÿ˜€

    Guest
  8. ho oh… addaaaaa ajjaaa godaannya… padahal dulu udah batin, “ah, ini udah cukup, besok ga lagi ah”… eh, besoknya kok ngerasa kurang… :mrgreen:

    Nah, artikel ngajinya akhirnya muncul lagi… udah lama ga muncul kayaknya…

    Guest
    • Iya sama saya juga. Gajadi beli vario 150 krn mesin kurang greget, gajadi beli vario 125 krn baca artikel wak haji. Cukup pakai honda beat 2010 aja lah yg belinya pake gaji pertama. R25 jual lagi aja apa ya rasanya too much duniawi banget. Sempet pengen R6 jg malah stlh pny R25. Sampai kapan nafsu ini selesai. Diperbudak terus… Tergetar hati saya wak. Tolong baim ya Allah…

      Guest
  9. makasih, wak haji, atas pencerahannya..
    iya deh, ane merasa cukup dengan NJMX saja.. gak usah ngiler sama MX150.. -_-
    mending duitnya ditabung, untuk hal2 yg lebih bermanfaat untuk masa depan, orang lain, dan kehidupan setelah dunia..

    toh NJMX ke MX150 topspeed cuma naik 16kpj saja, manfaatnya gak lebih banyak..

    Guest
  10. Tapi kita manusia selalu tertipu daya, karena tidak kuasa dengan syahwat dunia, 3 kekuatan syahwat,, harta, tahta, dan wanita..

    Guest
  11. siiip, intinya dak perlu berlebihan dlm hal apapun, apalagi sampe bela-belain kredit motor yang bunganya selangit hanya untuk tunjukin kalo kita mampu beli tu motor, ato karena kita suka ma tu motor kita sampe melupakan bhwa motor tu cuma sekedar kendaraan utk kebutuhan kita mobile. Dak perlu yang motor superior dgn harga selangitpun juga sudah cukup. Bukannya dengan kredit kita juga termasuk sebagai pelaku riba? imho. Ane dgan setianya pake vega r 2003 hehehehe

    siip wak

    Guest
  12. sebetulnye ane udah nunggu lama artikel beginiaan om aji…
    baru kemaren ane ngerasa butuh masukan baru untuk jiwa, bosen banget ngeliat rilisan botor baru, spyshoot, karena gak terasa hati makin merasa gak cukup…. alhamdulillah akhirnya antum bikin tulisan kaya gini lagi… nunggu artikel ngaji lagi nih….
    oia ane udah baca blog antum dari msih kuliah sampe udah punya anak dua om ust (kalo antum gak keberatan ane panggil ust yak heheheh) dari masih belom pake dot com heheheheee
    nunggu yang begini selanjutnya om ust…

    Guest
  13. betul wak tadinya sy cukup dgn vartek 125 tp gara2 ahm rubah lagi bentuknya sy jadi sakit hati pengen ganti yg baru, untung wak haji buat artikel ini jd agak adem, sebaiknya dalam doa memang syukuri apa yang sudah di dapat jangan doa minta mulu kaya anak kecil

    Guest
  14. Setelah baca artikel begini diharapkan tidak ada lg bC sesama fans boy, kl bisa bikin artikel religi setiap hari jum’at biar ilmunya bang haji tersalurkan ngoahahaaha

    Guest
  15. Nice super sekali wak ji
    Ilmu ikhlas itu emang susah dilakukan
    tetapi kalou sudah mengerti dan mau mengamalkan Insallah jadi orang sukses dunia akhirat juosssss…amin hidayah emang harus di cari!! Cayo wak haji smga kita semua sll menjadi umat yang di beri semangat ntuk sll bertawakal

    Guest
  16. Tetap Bersyukur apa yg KITA miliki..

    # Terima kasih telah mengingatkan wak haji..!! Udh lama bgt gak baca artikel religi hari tiap jum’at dari wak haji topik..!!

    Guest
  17. dalam psikologi ini di kenal dengan salah satu kebutuhan dasar yang di kemukakan horney, dimana sifat dasar manusia tersebut adalah Kebutuhan Neurotik akan penghargaan sosial atau gengsi keinginan untuk di akui oleh manusia lainnya, yaa kalau di telaah beginilah akhirnya ๐Ÿ˜€

    Guest
  18. betul wak, cari duit utk ibadah, bukan utk maksiat.
    Alhamdulillah beberapa taun ini gak nambah dan belum ada rencana nambah momongan, astrea grand 96 dah cukup buat nemani n250 karbu, dtracker 150, & daihatsu kaleng krupuk.
    Kmrn sempat kepincut r25, tp skr gak menggebu2 lg, dah slow.

    Guest
  19. Salut buat wak haji ternyata bukan hanya ilmu permotoranya saja, tapi wawasan keagamaanya luar biasa, klo boleh usul seminggu sekali muncul artikel tentang ilmu agamanya biar nambah wawasan para pembacanya. Supaya ga pada komen yg pedes”..

    Guest
  20. Kebanyakan Anak adam tdk pernah merasa cukup sampai mulutnya disumpal dg tanah
    Islam tdk melarang org berusaha dn mjd kaya yg dg kekayaanya mnjdkn seorang hamba mudah menunaikan ibadah,
    Yg di larang adlh tertipu dgn kekayaanya
    Atau mjdkn seluruh waktunya utk mencari dunia yg PASTI kita tinggalkn
    Dn lupa dg hakekat hidup d dunia ini yg sebenarnya

    Guest
  21. Subhaanallah, wak. Luar biasa, ngefek neh blog.
    ุฑูˆุนุฉ ุฌุฏุง ุฌุฏุง …

    ‘ูˆุงุจุชุบ ููŠู…ุง ุกุงุชุงูƒ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฏุงุฑ ุงู„ุฃุฎุฑุฉ ูˆู„ุง ุชู†ุณ ู†ุตูŠุจูƒ ู…ู† ุงู„ุฏู†ูŠุง ยซุงู„ู‚ุฑุกุงู†ยป’

    ุญุณุจู†ุง ุงู„ู„ู‡ ูˆู†ุนู… ุงู„ูˆูƒูŠู„ุŒ ู†ุนู… ุงู„ู…ูˆู„ู‰ ูˆู†ุนู… ุงู„ู†ุตูŠุฑ.
    Tks, wak …

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.