460x110

IWB-TMC-NAKEDVOLUTION

iridium

rossi-race-low

Bro Sekalian, race di Misano 2015 terakhir memang menarik karena full Flag to Flag dimana Rider sampai dua kali berganti Motor dengan spek Ban yang berubah ubah. Di awal race menggunakna Ban Slick Kering, baru satu lap hujan turun dan Rider berganti Motor dengan Spek Ban Basah. Hujan berangsur angsur berhenti dan Track kering dengan cepat membuat Rider harus berganti ke Ban Slick lagi. Dan semua itu boleh dibilang dilakukan full kemauan dan 100% keputusan Rider. Komunikasi antara Rider dan team boleh dibilang hanya menggunkan Pit Board saja sob . . . Lalu ada pemikiran, alangkan baiknya mungkin jika ada semacam alat Komunikasi antara Pit Crew dan Rider sehingga Rider lebih terarah dalam penentuan strategy Pit . . . apakah bergitu? adalah Team Manager LCR Honda, Lucio Cecchinello yang menolak dan menjelasakan alasan penolakannya聽 . . . kepo ? ini penjelasan beliau sob seperti yang tmcblog bisa kunyah kunyah dari speedweek(1)

banner-440x100-v110

MBtech Riders-APR

Lucio Cecchinello berkata, ” Alasan kenapa tidak ada Link radio adalah bukan hanya karena masalah Biaya. Juga adalah fakta bahwa hal tersebut menyebabkan Gangguan ( distraction) yang berbahaya kepada pebalap. Tidak seperti Formula 1, Pebalap MotoGP secara Konstant bergerak mengikuti gerakan dari Motor yang secara ekstrim sangat menguras fisik. Gangguan apa saja dapat berbahaya

pitbboard

Semua Komunikasi dengan pebalap saat race sampai saat ini di lakukan Via Pit Board. Dalam race Normal pada keadaan Kering kami menginformasikan posisinya, jarak dengan pebalap di depan dan atau di belakang dan Juga Laptime. dalam Kasus Flag-To -Flag tetap ada Informasi seperti misalnya Motor kedua sudah siap [ PIT OK ] dan dalam kasus dimana ada masalah dengan ban kami akan memberitahu pebalap denan kode [ IN ] dan merekapun akan segera masuk

So jadi begitu deh sob . . . namun yang menarik adalah hubungan antara fokus berkendara dan komunikasi . . . tmcblog pernah sekali pakai headset ponsel saat menggunakan helm Full face . . . terasa memang ada sedikit pembagian fokus saat ada telp masuk, fokus pikiran ke jalan nggak lagi 100% . ..聽 setelah itu jujur, saat berkendara Motor tmcblog nggak berani lagi pakai head set, apa emang karena belum biasa aja yaah 馃榾 . . .聽 kalau menurut mas bro gimana ? silahkan dikomentari dan semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

88 COMMENTS

    • lah pilot pesawat jet gimana?

      kalo daya setrifugal cuman sekian gforce, ya aliran darah di otak masih jalan. dan sanggup berkomunikasi.

      kalo sudah gforce diambang batas normal/toleransi apa ga bisa komunikasi? tetap bisa kok. kan cuman beberapa detik doang 馃槈

      kan itu ada latihannya kan. kalo pembalap motogp mesti bisa lah. lha tiap balap aliran darah di otak/ke otak sering dilatih. apalagi gforce nya ga besar2 amat. gforce F1 justru lebih besar.

      cuman ada benarnya kalo nunggang motor fisik jadi terkuras. tapi ingat maksud dari perkataan lorenzo, balap motogp itu bisa nyantai. capeknya kalo lagi dikejar pembalap lain. bikin pikiran stress. rossi pun juga mengalami hal yang sama kan di misano 馃槈

      makanya pembalap bisa memanfaatkan trek lurus dan santai buat berkomunikasi.

      kalo lagi nyantai mesti bisa curhat. ya setidaknya komumikasinya to the point. masuk pit atau tidak. ayo kasih semangat kamu bisa. artinya mendirect si pembalap. kasih instruksi. pembalap sekedar kasih kode ‘ok’ atau ‘not clear’.

      • Emangnya pilot balapan ya? Pencet autopilot beres. Balapan harus konsentrasi di feel ridingnya. Inget, rodanya cuman 2 beda sama F1. Roda 2 meleng dikit nggasruk….Wkwkwk

      • Ckckck, pesawat bisa bebas bro meskipun lurus aja asalkan d ketiggian yg aman ga akan ada masalah. Lah ini ada track ny, mau ga fokus bntar ya uda out tu motor ?, mikir yg sdkit logis , compare kok ma pesawat.

      • 1. Hubungan G-force dengan aliran darah apa hingga pengaruh fokus berkendara sambil berkomunikasi pitcrew?
        2. Apa relevan membandingkan kondisi pilot di ketinggian udara dengan membalap motor dengan lebar track yang hanya belasan meter dan setelah berapa detik menemukan tikungan?

      • motogp udah berapa puluh taun gan?
        udah ada berapa banyak pembalap?
        kalo mayoritas pembalap menganggap komunikasi radio itu aman pasti udah dari dulu mereka minta pake komunikasi radio.
        kalo sampe skrg ga ada komunikasi radio, artinya para pembalap pun setuju itu ga aman.

        mau bilang kalah sama pilot pesawat tempur?
        doi jalurnya apa? udara gan. ada hilang fokus beberapa detik nabrak? ga ada.

        oke pilot terganggu gforce, tapi apakah hanya gforce yg mengganggu konsentrasi dan menyebabkan bahayanya komunikasi radio sehingga situ bilang pilot pesawat tempur lebih hebat?
        f1 adalah olahraga yang disebut oleh para ahli tingkat fokus pengemudinya setara pilot pesawat tempur. f1 pake komunikasi radio. artinya fokus pilot yg kena efek gforce dalam berkomunikasi radio tidak lebih hebat dari pembalap f1.

        selain itu, pilot pesawat tempur komunikasinya pas terbang biasa ato pas kejar2an dengan pilot pesawat musuh dengan jarak 20 meter?

        situ pernah nebeng di kokpit pesawat tempur waktu pilotnya perang lawan pesawat musuh?

        ato cuma liat di filem2 action aja?

      • suka nonton video para pilot bro di youtube 馃槈

        ada 2 hal yang jadi masalah saat balapan: g-force (ini bikin lelah setiap pelakunya)

        dan gerak fisik ya (paling bisa diatasi kalo pas santai. kalo pas duel ya jangan komunikasi. lagian komunikasi bisa saja diputus dengan tombol. lagian dengan komunikasi lorenzo bisa tau sejauh apa pentingnya ganti ban slick. bikin rossi tau jarak tiap check point. malah bisa kasih support. malah bisa untuk memberitahu pembalap agar jangan terbawa emosi. lagian komunikasi bukan curhat gan)

      • soal motor jadul ama yang sekarang kek touring jelas beda gan. malah ‘lewis hamilton’ boleh pinjam. lorenzo yakin lewis bisa pakai motor motogp. karena ujar maksud lorenzo motor motogp itu ringan dan terkendali. asal ga elbowdown ama tes top speed ajah. hehe.

        berkali-kali setiap pembalap motogp mengatakan motor motogp itu ringan dan mudah dikendalikan jika dibanding motor moto2 apalagi superbike/motor2 stock.

        balap motogp ujar maksud lorenzo ga bikin capek. nyantai malah. cmiww

        yang bikin capek pas dikejar bukan ngejar loh ya.

        wajar motogp kek touring. nah! komunikasi ya pas momen itu. ya lagian komunikasi cuman sekedar kasih tau singkat, ‘ros lorenzo jauh/dekat/jatuh’.

        banyak untungnya. ingat ada tombol matikan komunikasi. ingat juga motor motogp sekarang nyantai bisa 馃檪

      • He… He… Lucu… Pilot kan ga ada gangguan gedung, tikungan, jurang dll… cb bayangkan aja lg motogp motor 300 kpj tiba2 ada suara heatset bisa kaget senggol pembalap lain atau ndelosor ga fokus ngerem….

      • jiah! makanya yuk nonton cockpit pilot sedang air show bareng pilot lainnya, yuk di yutub. ntar tau sendiri gimana tingkat konsentrasi para pilot kok 馃檪

      • jiah! makanya yuk nonton cockpit pilot sedang air show bareng pilot lainnya, yuk di yutub. ntar tau sendiri gimana tingkat konsentrasi para pilot kok dalam berkomunikasi ama tim nya 馃檪

    • oya! jangan lupa kasih tombol komunikasi. kek zaman weki tolki. jadi kalo lagi duel matikan ajah. kalo kru mau masuk kasih sinyal lampu nada bip :/

      • Kalo kamu pernah balapan minimal balapan underbone aja, pasti komenmu bakal beda. Yang jelas komentar/teori lebih gampang daripada prakteknya, semua orang bisa asal mangap termasuk pembalap, bedanya kalo pembalap tau kondisinya kayak apa dan tau apa yang harus dikeluarin dari mulut

      • iya saya bukan pembalap sih ya. cuman masalahnya ada pekerjaan yang butuh konsentrasi tinggi tapi tetap bisa berkomunikasi. ya kalo nyri video pilot saat sedang oerang gak ketemu lah ya. atau ada yang punya jadi bisa dibuktikan.

        ya ga usah jauh2. kalo pilot lagi air show gitu. tuh kan bareng2. melakukan manuver berbahaya yang bikin nyaris bertubrukan. itu saja bisa berkomunikasi. padahal gforce para pilot minimal 1 lebih rata2. itu gforce maksimum di motor motogp. itu bikin lelah. dan pilot tiap detik akan melakukannya saat air show.

        kalo ga tahan ama gforce biasa siup. tuh betapa bahaya gforce mengendarai pesawat. mana tiap saat diberi instruksi.

        lorenzo sudah mengisyaratkan kalo motor selain motor balap motogp bikin capek. doi pernah balap di kelas 125, sedikit lap sudah capek. di kelas 250, beberapa bikin capek. di kelas motogp 10 lap baru capek. tapi setelah itu bisa santai. karena capeknya beda ama kelas di bawahnya.

        jadi ya maaf saya kalo kelas underbone itu lebih capek. jangan ampe diatapsikan tombol2 aneh seperti di motor motogp. bisa ganggu konsentrasi ya. ya kalo buat pembalap motogp banyak tombol bukan masalah berarti. karena ga ada mereka ngeluh soal itu. cuman helm ga beres doang kan.

        yuk nonton pilot2 lagi air show 馃檪

      • mereka pasti blm liat video ttg latian “menerima” Gforce para pilot pesawat tempur..

        bahkan ad yg sampek bilang, “apa hubungannya Gforce sama aliran darah”,ni orang paling2 definisi Gforce aj gak tau, ya berhubungan lah,

        kalo menurut ane sih, IMHO, cuman di masalah biaya, mungkin emg gak masalah bagi tim2 pabrikan yg berduit, tp kalo buat tim tim kecil, macam tim satelit??

  1. Sebaiknya pake.. Biar tambah sipp.. Bisa juga dipke buat muter lagu2 favorit pembalap.. Ato muter surat yassin misalnya.. Biar pembalap makin rilex dan smangat.. Hehehe

  2. Pemikiran yg kurang cerdas
    Jaman udh canggih hrusnya bs BBM lah di dasbor motogp kasih smartpone android ntar kl mau msuk pit tinggal ping , atau pingbalik , skalian balapan skalian baca baca blog mngkin , atau twitter an
    Masak tim motogp dana milyaran gk bs beli smartphone android plg berapaan sih 1jt jg dapat , tinggal bikin dudukan di setang

  3. Saya setuju dengan Lucio Kang…. Salah satunya karena, pit crew tidak pernah tahu persis posisi rider ketika inforrmasi dikirimkan, dan kalau itu pas rider mau belok (dari kecepatan 300 km/jam ke kecepatan 100 km/jam hanya dalam waktu 3-5 detik), maka akan sangat berbahaya…

  4. mungkin balapannya harus pake bocenger kali.

    nah si boncenger ini yg pake alat komunikasi, kalo ada info apa pun dari pit crew, boncenger ini yg bisikin ke ridernya…

    oke browww….

  5. dan memang begitu harusnya wak, berkendara di jalan raya itu harus konsen ke jalan bukan malah kuping disumbat ajep ajep denger lagu…

    sesekali melirik kesamping ada cewek bohay itu mah wajar wak..

    ngoahahahahaha

  6. yang dimaksud pilot jet tempur kali….

    mana ada Auto pilot trus pilot bisa nyantai.

    jelas pengaruh lah gaya G force ke aliran darah. yang ga biasa melalui G force yang besar bisa pingsan lohh

    makanya di bikin G-Suite buat pilot tempur

  7. Kalau komunikasi 2 arah mah pasti ga akan konsen.. Mungkin klo di buat satu arah msh bisa.. Walau ga akan bisa 100% konsen sama race..

    Mksdnya satu arah rider cuma denger aja.. Kaya kita denger musik sambil nyetir..

  8. Sekarang nggak usah ngomongin motogp dulu…. contohnya kita aja klo lagi riding santai kecepatan 40 kpj masih bisa komunikasi lewat headset sambil ‘nglamun’…. la klo 120 kpj ke atas, pasti fokus perhatian kita100% ke jalan dan obstacle didepan …. meleng dikit ya gubrak …. 馃榾

  9. dalam aviasi (Militer dan Sipil) ada istilah “sterile cockpit” yang dimana semua komunikasi hanya dilakukan untuk semua yang berhubungan Flight dan hanya saat saat yang membutuhkan konsentrasi lebih, Take Off, Climbing FL10, Approach dan Landing.

    Terus bedanya sama balapan apa? coba aja dikira kira

  10. Saya pernah ngalamin nabrak orang sekali.dan nabrak cor2 an jalan sekali wak.semua gara gara saya dengerin lagu lewat headset saat berkendara. Memang sangat berbahaya wak.

  11. @brigade jalan raya:
    Pernah nonton F1 ?? klo pernah, harusnya tau klo kadang driver F1 pun merasa terganggu dengan komunikasi dengan crew team, pernah denger Hamilton / Raikonnen ama pit crew gara2 crew tim mereka yg “cerewet” terutama saat mau masuk tikungan dan saat mau menyalip.
    Jangan samakan level riding di mobil yang pake stir dengan di motor yang pake stang apalagi dengan di pesawat yang pake yoke.

  12. Suruh belajar sama rider indonesia wak….jangankan headset, sambul ngebut bonceng anak istri pake notor kopling aja bisa bbm an hehehe…….
    Kevin Schwantz aja nyerah…..

  13. Coba bayangin kalo lagi rebahan nikung 60 derajat atau lagi lewat tikungan chicane tiba-tiba radio dikuping berbunyi, kalo ridernya latah kayak gimana itu bisa-bisa kaget terus ndlosor……..

  14. Pembalap montor jipi kalah hebat dan kalah nyali dg bikers alay indonesia kuwi. Bikers alay indonesia riding di semrawutnya lalu lintas masih bisa teleponan atau sms-an bahkan chatingan 馃槢 Meski hrs dibayar mahal dg nyusruk di kolong truk 馃榾

  15. klo g salah dulu alex barros pernah coba pd musim 2001, hasilnya pembalap g’ bisa mendengar, kalah bising dg suara angin yg menerpa helm

  16. kalo artikel moto gp enak yah.
    dagelannya kocak, diskusinya nalar.
    kalo masalah headset apa kedengeran kan knalpotnya keras banget ituh? harus kedap sangay kalo kedengeran

  17. Kimi Raikkonen “Dont talk to to me in the middle of the corner”

    Kesimpulannya boleh aja ditambah radio komunikasi, tapi pakenya harus bijak supaya gak ganggu rider

  18. bukan nya ga boleh berkendara menggunakan headset ya?
    tapi ya lebih baik sepenuh nya keputusan rider,,
    jadi bener2 balapan ky kemaren itu,, seru,,
    walopun emang agak jengkel jg rossi ga masuk pit,, ckck..

  19. @brigade jalan raya, pilot jet itu malah lebih nyantai mas bro..di atas sana ga ada obstruksi apapun luas..lebar..dan luar biasa bahkan di kecepatan 2000km/jam sekalipun (pesawat tempur sekarang jarang yg segini kecuali long range strategic bomber kayak Tu-166 atau B1) krna komunikasi sangat vital bagi pesawat tempur kehilangan kontak sedetik saja akan sangat bahaya.

  20. IMHO nih bro, klo d pesawat yg melayang di udara tanpa ada “lalu lintas balapan yg ruwet” n F1 yg pake roda4 kayaknya sih masih mungkin karna kayaknya lebih stabil, walo cuman spersekian detik. tp klo d moto GP yg notabene motor roda 2?? kok kayaknya menurut ane lebih bahaya gitu (d motor harian jg sama kok banyak yg naek mtor sambil sms or telfon bawa motornya bikin bahaya pengendara lain)

  21. Alasan yang cerdas, dan yang tahu hanya rider beneran. Yang gak paham kenapa gak dipake, mungkin karena belum pernah bawa motor di atas 100 km/jam apalagi sambil nikung2. 馃榾

  22. ane kalo riding headset wajib nempel di kuping dengerin musik, kalo ga malah bikin ngantuk, kadang pas jalanan sepi track lurus, ga sadar mata merem beberapa detik..
    :v :v

  23. klo masalah pake headset di jalan sehari2 sih tergantung kebiasaan aja wak, makin lama makin biasa, tapi tetap bisa sangat berbahaya sih.. yang paling penting jangan memaksakan diri untuk langsung respon telpon or sms masuk,, kan klo ada missed call bisa setelah jalan lebih clear kita minggir dan cek sambil berhenti (pengalaman :D)

    soal radio comm antar pit n rider, sebenernya mnurutku bisa aja, asal jumlah komunikasi di batasi hanya pada hal yg paling penting sj, selain itu jangan melakukan komunikasi dari pihak pit.. dan kalau bisa, komunikasi dilakukan hanya saat straight line setelah keluar tikungan, jangan saat nikung atau mau masuk tikungan, udah pasti sangat ganggu banget klo gtu..

    BTW, ada yg tau kode brk/break di pit board itu untuk apa?

  24. LOGIS! di otak kita ada satu bagian yg fungsinya mengatur keseimbangan tubuh. sistemnya spt gyroscope. jadi secara otomatis otak kita menyesuaikan posisi tubuh agar selalu tegak / normal meskipun keadaan permukaan yg kita pijak miring. nah fungsi otak ini sensitif dengan input2 dari semua indra disekitar kita. takutnya apabila ada input berupa info lisan yg perlu pemahaman otak, sehingga kerja otak bertambah, maka beresiko mengurangi fungsi gyroscope otak rider tsb.
    Analogi dengan menyamakan ketika menyetir mobil, pesawat tidak bisa digunakan karena rider motogp mengendalikan motor dengan seluruh tubuhnya. bukan cuma tangan dan kaki saja. contoh kneedown kiri lalu tiba2 counter kanan namun dgn tikungan lebih tajam maka perlu elbowdown. gerakan tsb memerlukan feeling tubuh, motor dan gravitasi yg presisi. btw, mana ada driver f1 knee atau bahkan elbowdown 馃榾
    atau analogi kita rider biasa bawa motor sambil pasang earphone. jelas beda rata2 speed riding kita vs motogp yg +/-300 kpj kontras jauh beda kebutuhan respon otak dan gerakan tubuhnya

  25. ada resiko lagi ngobrol disalip lawan…
    pitcrew: ross awas mburimu markues
    rossi: moso, endi gak ketok nang spion (waktu noleh kebelakang disaliplah rossi)

  26. gimana kalo di panel speedometer ato monitor nya dikasih tulisan kayak “pit in” ato apa gitu…
    semacam “hai bro” nya vixion…
    kalo pit board kan cuma saat di depan paddock aja, sedangkan tulisan di monitor kan bisa dimunculkan dimanapun juga dan ga mengganggu konsentrasi pembalap…tinggal pembalap mau liat apa enggak…

  27. ada aja komen-komen aneh, smsan lgi naik motor, pilot lgi, bayangin nikung 60 drajad + 200kpj + trs di dpn ada tikungan S, tau-tau …..sstt radio, itu bahaya banget dari kita kira loh, bisa kaget nanti jatuh, inget kunci balap motor dimanapun mulus sampai akhir + konsen penuh sampe lupa berkedip (pembalap motogp bisa tak berkedip 1 lap penuh atau >90 detik)

    sumpah, pada dewasalah napa, bercandanya ga lucu, terus logisnya tolong jalan maap
    salut yang pintar komennya

  28. ane sekarang berhenti pakai headset musik waktu riding..
    cowok memang berat untuk fokus multitasking, nonton film + ngobrol telfon pun susaaaaah! cuma bisa fokus salah satu! 馃榾

    F1 memang beda, actionnya lebih sedikit daripada roda 2..

  29. memang iya wak….sangat berbahaya itu….pas lagi kencang-kencngnya tiba-tiba ad yng ngomong “ndok..ndok…masuk pitsotop ora??” wah bisa kacau iki….

    intermezo…

  30. alkom pit ma rider mengganggu konsentrasi, ngga kebayang rider gi konsen masuk tikungan mendadak bunyi ” jia*cuuuuk udan ros, ndang ganti montor” (klo crewnya jawa timuran) hehe…

  31. emg pit crew bisa ngerasain grip ban? gak bagus pakai radio komunikasi. mending lepas aja. skill & strategi pembalap jadi dominan.

  32. Jujur memang pakai headset saat bawa motor bahaya bener om…

    Buat yg bawa motor kecepatan 50-70 aja bahaya di tikungan, apalagi yg 100kpj paling lambat

  33. Saat balapan roda dua,semua anggota tubuh digunakan Bro. .beda dengan f1 atau apapun yg msih bisa jeda beberapa detik untuk nyantai

  34. pebalap vs pembalap????
    TIAP kali membaca berita tentang balap sepeda motor yang dikenal dengan sebutan MotoGP –singkatan dari Motorcycle Grand Prix (Grand Prix Sepeda Motor), juga berita olahraga balap lainnya, kita lebih sering menemukan wartawan menulis pengendara atau peserta balapan dengan kata “pebalap”, bukan “pembalap”.

    Misalnya, pebalap Movistar Yamaha, Valentino Rossi, menjadi juara MotoGP Inggris 2015. The Doctor –julukan Rossi– mengalahkan rekan setim sekaligus pesaing terkuatnya, Jorge Lorenzo, dan pebalap Repsol Honda, Marc Marquez.

    Contoh Lain (Judul Berita Situs Berita Online):
    Pebalap Sepeda Valverde Sukses Singkirkan Sagan (Kompas)
    Pebalap Surabaya juarai Super Moto IIMS 2015 (ANTARA)
    Pebalap Junior Aceh Berlaga di Asia Talent Cup di Malaysia (Tempo)
    Bos Yamaha: Rossi Pebalap Tua yang Fenomenal (CNN Indonesia)
    Daftar Pebalap MotoGP Berkemenangan Terbanyak (Tribunnews).
    Apakah penulisan kapa “pebalap” itu sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia (kata baku)?
    Mari kita buka Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dengan entry kata “balap”:
    ba路lap n 1 (lomba) adu kecepatan: — mobil; 2 pacuan: — kuda;
    ber路ba路lap路an v saling berlomba adu cepat; saling berpacu: kedua anak itu – lari pulang ke rumah;
    mem路ba路lap v berlari kencang hendak mendahului orang yg berlari di depannya;
    mem路ba路lap路kan v membawa (kendaraan dsb) berlari kencang: – sepedanya;
    ba路lap路an cak 1 v berbalapan; 2 n lomba adu kecepatan (mobil dsb);
    pem路ba路lap n orang yg turut dl lomba adu cepat
    Jelas, dari data di atas, penulisan pebalap yang benar atau baku, menurut Pedoman Umum Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) sebagaimana tercantum dalam KBBI di atas, adalah PEMBALAP, bukan PEBALAP.

    Selain itu, EYD juga mengatur, awalan pe + konsonan b menjadi “pem”, seperti:
    Pe + Balap = Pembalap
    Pe + Banding = Pembanding
    Pe + Bantu = Pembantu
    Pe + Bantai = Pembantai
    Pe + Baca = Pembaca
    MENGAPA JADI PEBALAP?
    Kalo gitu, wartawan Kompas, Tempo, dll. itu, yang nulis pebalap (bukan pembalap), nyalahi aturan kaidah bahasa dong? Ya, kalo acuannya KBBI dan EYD.

    Namun, yang menjadi acuan dalam penulisan istilah dan berita olahraga adalah Pe + Nama Olahraga. Contohnya, selain Pe + Balap = Pebalap a.l.

    Pe + Balap = Pebalap
    Pe + Catur = Pecatur
    Pe + Renang = Perenang
    Pe + Golf = Pegolf
    Pe + Tenis = Petenis
    Pe + Tinju = Petinju
    Pe + Silat = Pesilat
    Pe + Sebakbola = Pesebakbola
    Memang sih, harus diakui, “rumus” demikian tidak konsisten untuk jenis olahraga lain, misalnya:
    Pe + Panah = Pepanah (?)
    Pe + Panjat Tebing = Pepanjat Tebing (?)
    Jadi, bagaimana dong? Pilih yang enak aja! Gak usah ribut! Wasalam. (www.romelteamedia.com).*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.