460x110-sep

New iwb-tmc

ACC-Mx-440

suppo-nakamoto

Bro sekalian, awal pekan ini Presiden FIM Vitto Ippolito sempat mengeluarkan opini jelang Meeting Komisi GrandPrix 4 februari 2016 nanti bahwa ia mengkritisi sistem Penalty Point yang sekarang ini di terapkan Di MotoGP. Sistem Penalty Point  ini juga lah paling tidak sedikit banyak menguras tenaga Valentino Rossi di tahun lalu sehingga ia harus berjibaku membela diri sampai sampai mengajukan Banding Ke Pengadilan arbitrase Olahraga. Dan dari Kubu Honda dalam hal ini Livio Suppo dari HRC sependapat dengan Mr Vitto Ippolito

440x100-dec14

MBtech-Riders-nop30

440x110 5

Buat mas bro yang lupa atau belum mengetahui sistem Penalty point silahkan lompat ke artikel tmcblog yang ini ya  . . .  Mr Vitto mengungkapkan bahwa Sistem Penalty Point itu Bagus, namun tidak adil. Senada dengan Mr Vitto, Boss HRC Livio Suppo menegaskan kepada GPone bahwa : ” Juga saya katakan bahwa sistem penaly tidak baik, kita harus cepat menentukannya. Sistem ini dikembangkan untuk Pebalap Moto3, karena di usia muda butuh denda semacam ini

Selain itu Mr Livio juga memberikan solusi ” Lebih baik mungkin ke arah penalty Finansial ( denda Uang) . Kita dapat membayar 50 ribu Euro atau lebih. Namun menurut sistem Swiss, penalty dikenakan berdasarkan pemasukan (team) Siapa memperoleh lebih banyak maka harus membayar lebih. Untuk Milyuner, membayar beberapa ribu Euro adalah hal yang kecil

Nah bagaimana menurutmu sob .. .  Setuju sistem Penalty Point terus diberlakukan atau diganti ke sistem denda Finansial ?

Taufik of BuitenZorg

51 COMMENTS

  1. di sisi promotor penalty point lebih bagus karena bisa membuat pembalap lebih hati2 dengan kelakuannya di trek atau di luar trek supaya tidak terjadi kejadian seperti di Sepang kemarin……….
    dari sisi penonton mungkin lebih bagus pakai denda finansial……kenapa ?
    karena di Valencia kemaren penonton jadi ga bisa liat fight Head to Head memperebutkan juara dunianya yg tergolong terlalu enteng buat Lorenzo dan jujur serunya di awal doang………..

    jadi kalau ditanya gimana mending finansial ajah dah karena yg paling penting penonton dapet tontonan seru bukan touring keliling sirkuit……….

  2. lebih baik penalty point….karena konsekuensi langsung akan di dapatkan si pembalap atas pelanggaran yg di lakukan….baik dalam perolehan point per seri atau perolehan akhir di klasemen….toh tujuan penalty point agar pembalap tidak melakukan manuver di sengaja yg membahayakan pembalap2 lainnya….jika di ganti dengan penalty finansial di khawatirkan manuver berbahaya tersebut sengaja dilakukan untuk mengamankan hasil balapan….toh konsekuensinya cuma bayar denda dan tidak berpengaruh terhadap perolehan hasil kejuaraan….

  3. Kl Pinalty Financial bisa bisa yaMaho Minta di undur dulu bayarnya… MS udah Mengkeret 20% gk jangkep Sisan… tunggu motor nya laku dlu y numpuk numpuk di gudang Bhantar gebhang7…. baru bisa bayar dendanya…

  4. vote for Penalty point kalo financial mah andaikata si gaek maen kungfu lagi tinggal bayar doang selesai masalah,,
    hahaha

  5. Thank you for voting!
    Terus Pakai Penalty Point saja 58.33% (49 votes)

    Ganti Pakai Sistem penalty Finansial 41.67% (35 votes)

    ———————————————————–

    ternyata FBMM93, FBJL99, FBCS7 banyak ya disini wkwkwkwkwk…..

  6. Klw w lbh setuju sama sistem penalty poin. Coz para pembalap pasti akan lebih hati2. Toh gk kan berpengaruh sama jlnny balap. Karna yg kena poin penalty kn cm prmbalap yg dinilai salah. Walau dinilai agresif tp slama gk membahayakan rider lain maka gk bakalan kena penalty tuh.

  7. Kalo ane tetep setuju pake pinalty point, sebab kalo digantu pake bayar duit ntar si anak emas dorna tukang NDUGANG malah tambah BRUTAL saja. Semua pebalap ntar pada ndlosor kena DUGANG si roji 🙂

  8. Bagusan pake Pinalty Poin!
    sistem ini kan diadopsi dari sistem kepemilikan SIM di luar negeri sana
    dimana jika poinynya sudah banyak, SIM nya dicabut
    lihat aja akibat ga pake sistem pinalty poin
    yang bawa motor di INdonesia sruntulan semua
    wkwkwkwkw

  9. Kalo ane tetep setuju pake pinalty point, sebab kalo digantu pake bayar duit ntar si anak emas dorna tukang NDUGANG malah tambah BRUTAL saja. Semua pebalap ntar pada ndlosor kena DUGANG si roji 🙂 😛

  10. Mnrut ane pinalty point lbh baik.
    Cos dg pinalty point rider brpkir 2x utk mnuver brbhya,wlau naik podium dirace slnjutnya msih ketar ktir.bda sm finansial,aplah artix uang dbndingkan dg “hsil race n hrga dri disirkuit”

  11. Ini mah emang kongklikongnya HRC. Wong duit banyak, kalo ridernya kena pinalti tinggal bayar. Asli mentalnya ala koruptor Indo aja. Mental tukang nyogok! Hwehwehwe.

  12. Ente pilih mana tilang bayar ke polkis ama denda ke pengadilan?
    Nah pilih yang tinggal salam tempel atau ada efek jeranya.
    Gituh aja repot

  13. Menurut saya lebih nampol pake sistem pinalty point bagi rider yang melanggar, supaya jera dan lebih hati-hati, ya meskipun resikonya kalo sampe bintang yang melanggar aturan n kena sanksi g boleh balap, balapan selanjutnya bakal kurang seru

  14. Ribut penalty point,, sudah penalty point udah bener dengan aturan yg sekarang,, yg harus di benerin itu buat aturan baru agar persekongkolan marq dan Lorenzo tidak bisa di lakukan dengan bebas lg,, tapi ada sanksi juga

  15. kurang etis lah kl finansial. kl cm 50 – 100 rb us buat pembalap pabrikan motogp atau satelit ya enteng2 aj. lha pembalap moto3 ato moto2 didenda segitu kl gajinya 50 rb us apa ga minus?

  16. Jangan deh..mending pake pinalty point ajalah..kalo pake duit bahaya ga efeck jera..duit bagi mereka gampang coy..tapi kalo pinalty ga bisa diaawan pake duit..so pake duit..pelanggaran kemungkinan bisa sering terjadi.

  17. kalo pake duit nanti yg banyak duit bisa semena2,,
    toh tinggal bayar,, besok2 ngelakuin hal salah lagi aja,,
    ga bisa jera,, imo,,

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.