honda-vario-440x100

gesits-garansindo_03-640x420_c

Bro sekalian, akhirnnya Prototipe Motor Listrik GESITS ( kepanjangan dari Garansindo Electric Scooter ITS) Buatan Indonesia karya kolaborasi antara Institut teknologi Sepuluh november Surabaya ( ITS ) dan Perusahaan Otomotif Garasindo resmi diluncurkan. Adalah Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan (Ristek dan Dikti) Tinggi, Muhammad Nasir, Rektor ITS Joni Hermana, dan jajaran Direksi Garansindo menyaksikan acara yang disebut sebut sebut sebagai event ” penyerahan produk motor listrik karya ITS kepada pihak industri untuk diproduksi secara massal ”

440x100_tirei

gesits-garansindo_07

gesits-garansindo_02

GESITS dikabarkan sudah memiliki kandungan Lokal Yang mayoritas . . tercatat hanya baterai saja yang masih impor. FYI GESITS memiliki desain menyerupai Skutik dan berdimensi 1.904 x 687 x 1.086 mm (PxLxT). Roda yang digunakan yaitu 14 inchi dan dilengkapi oleh rem cakram depan belakang.

skutter-listrk-its-2015-2

gesits-garansindo_04

Untuk kemampuan baterai memiliki kapasitas 1980 Wh dengan maximum discharge 61,2 Ampere. Total waktu yang dibutuhkan untuk pengisian ulang cukup 90 menit dengan jarak tempuh 60-100 km. Motor ini boleh dibilang hampir siap produksi massal . . tinggal beberapa pengetesan seperti tes jalan minimal 3.000 km, tes safety, kondisi ekstrem, dan sebagainya sebelum diserahkan total ke Garansindo untuk di Produksi Massal

gesits-garansindo_05

spidi-2

Sebagai tambahan info selain mengembangkan kendaraan, ITS juga memikirkan soal stasiun pengisian listriknya sob .. .  diketahui, bahwa ITS juga sudah menjalin kerja sama dengan PT Emi Jakarta untuk mengembangkan “charge station” yang dapat dimanfaatkan untuk mobil listrik dan sepeda motor listrik.

Motor-listrik-ITS-7-tmcblog

Motor-listrik-ITS-1-tmcblog

mngenai spesifikasi performannya Ketua Laboratorium Mobil Listrik Nasional ITS Dr Muhammad Nur Yuniarto mengatakan Via detik bahwa dengan keadaan Full Pototipe ini, GESITS dapat digeber sampai kecepatan ( top speed) 100 km/jam  . .  kebayang 100 km/jam tanpa suara . . udah kayak Ninja ( the real ninja ) , imho 😀 . Selain ITS dan Garasindo , diberitakan ada dua lagi institusi yang akan menandatangani MOU hari ini Guna penyiapan suku cadang, pengembangan pengisian baterai, hingga produksi kendaraan . . .hal ini diperlukan agar harga jual GESITS nanti ( jadwal produksi massal 2017) sesuai dengan harapan Pak Mentri yakni bisa di bawah 20 Juta ( sumber Dapur pacu ) semoga sukses nih Made In Indonesia

Taufik of BuitenZorg

Foto kedua : dapurpacu

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

132 COMMENTS

    • Wak haji.. Yg bener Garasindo ato Garansindo yak ? Krn setau ane Garansindo itu Atpm untuk merk seperti Chrysler, Jeep,
      Dodge, Alfa Romeo, Fiat, Peugeot Scooter,
      Italjet dan Zero Motorcycles. Di sby baru 2015 buka dealer gede. Klo bener ini, mudah2an aftersales nya ga mahal yak. Krn mrk pemegang merk mahal nih.

      Guest
  1. Udah lolos uji emisi belum tuh? Jangan-jangan gak lolos uji emisi dan yg bikin dimasukin penjara. Ngeri coy…

    Guest
  2. Saran aja wak,,, supaya lebih mudah,, system isinya baterynya bisa seperti kita beli gas atau galon…. jadi bawa/kirim batery kosong, buat di tukar batery yg sudah di charge… tiap pembelian motornya dpt 2 batery.

    Guest
      • Ekekekekeke, maklum bro otaknya gak nyampe. Dikiranya sama kali ma batere jam dinding. Batere hp yg kecil aj ratusan ribu, apalagi ini, logika coy.

        Guest
    • masuk akal jg sih biar isi ulang cepet dibikin system ky refill galon aja..batre kosong tuker yg isi jd batre nya dibikin plug in atau knock down gt biar mempercepat bongkar pasang.

      Guest
  3. Klo yang uji emisinya bidan apa guru tk wa klo boleh tahu he he he klo uji kelayakan mungkin rada njlimet la ini uji emisi mobil atawa motor listrik la da lah

    Guest
  4. jelas ancaman besar buat pabrikan otomotif konvensional dan minyak bumi…. siap siap aja, beking menteri doang mah lewat

    Guest
    • Nah ini, selama minyak bumi masih menjadi emas hitam cair, mau dikata motor listrik buatan dalam negeri juga gak bakal kuat lawan bos bos minyak dunia
      Kalo buat yg kayak gini sebenernya dari tahun kapan juga udah sanggup negeri ini, balik lagi ke siapa yg di belakangnya

      Guest
  5. Speknya menjanjikan. Untuk versi produksi masal belum perlu muluk2.. menurut ane, jika jarak tempuhnya bisa mencapai 60 km berboncengan dan top speed 80 km/j sudah sangat cukup untuk dalam kota.
    jangan lupa sediakan pula charger portabel (bisa dijual terpisah sebagai asesoris).
    Ini prioritas utk dibeli apalagi klo ada diskon bagi sivitas PTN hehehe…

    Guest
  6. Katanya Sihh isi ulang baterainya hanya beberapa menit aja kayak tabung 3 Kg itu lohh… baterai tinggal ganti dengan yg full langsung Wuzzzzzz…….

    Guest
  7. Nanti kalo listrik nya abis bisa di charge pake Powerbank… hehe…
    Atau mungkin body nya bisa dikasih panel surya, biar bisa ngecas sendiri….

    BTW, kalo ngecas pake listrik rumah ngabisin berapa KWh ya?

    Guest
  8. Kepincut euy killer,, tp kirain bisa d cas d rumah wak, ntr kalo d cas kya di pom ngantri’a bisa lama donk wak?? Berjam-jam ato gmna?

    Guest
  9. bakalan lolos uji emisi nggak ya
    pertamax7.com/2016/05/02/lepas-sayap-spakbor-belakang-suzuki-satria-f-injeksi-cuma-lepas-3-sekrup/

    Guest
  10. Opini saja takutnya di salahgunakan oleh oknum yg ga bertanggung jawab saja …seperti penjambret / penyamun…maling kan montor ni ga ada suara tau tau senyapp dah hilangg…montor yg ber suara aja..kejahatan sekarang meraja lela apa lagi ini montor..
    Mungkin laa yaa…mudah mudahan si ga di salah gunakan …karna ni montor lebih senyapp…maaf klo ada salah.

    Guest
  11. Gk bakal lulus uji emisi.
    Tau sendiri dah pabrikan jepun suka nyogok pemerintah klo ada buatan lokal

    Guest
    • Masih aja gak tau coba cari info lagi yg bener tuh gak layak mobilnya wong gak bisa lebih dari 30 kmph kok

      Guest
      • Itu sindiran buat pemerintah yg mengganjal mass prod mobik listrik yg diprakarsai Dahlan Iskan, alasannya tidak lolos ujo emisi.. Goblok gak tuh?

        Guest
  12. Bisa lewat banjir gak? Ntar korslet kalo nerjang banjir, secara endonesah kan masih banjir.

    Guest
  13. Wak haji, kepanjangan ITS yang bener Institut Teknologi Sepuluh Nopember. Bukan Institut Teknologi Surabaya.

    Guest
  14. Masih belum clear mengenai sistem chargernya perlu sarana prasarana yg komplit biar berjalan dan di beli masyarakat. Yang paling mungkin dalam waktu dekat ini adalah target marketnya korporasi seperti gojek dan jasa expedisi, dimana bisa invest peralatan charger dan batt yg tentu gak murah

    Guest
  15. mudah2an ga mahal,,
    dari kemaren cerita motor listrik,,
    belom ada yg kerealisasi nih,,
    semoga jg kualitas nya beneran bagus,,

    Guest
  16. S nya ITS itu Sepuluh November wak.. hehe, mohon untuk dikoreksi…

    Semoga lolos uji emisi, biar nggak kayak mobil listriknya pak Dahlan.. *lucunya negeri ini*

    Guest
  17. Namanya kok kurang menjual. Mungkin kalo GTS lebih menjual, biasanya yang cuma beberapa digit menjual tuh, kaya CBR, VTR, kalo perlu singkatanya ga perlu di publis. 😀
    *sekedar opini ngelantur

    Guest
  18. Mobil nasional yang dibekingi Presiden aja gagal..apalagi ini..cuma dibekingi Menteri..
    MUDAH MUDAHAN LOLOS..

    Guest
  19. Saran saya :

    1. Persingkat waktu Charge
    2. Sebelum dipasarkan untuk umum, alangkah baiknya di uji coba dulu di area internal ITS selama +/- 1 tahun. Aplikasi sederhananya bisa dipakai Security, Kendaraan operasional antar fakultas, pertamanan & utility dll
    Dari situ bisa diketahui plus minusnya kendaraan yang akan diproduksi masal. sekaligus membangun image yang kuat dahulu.

    Guest
  20. listrik yang dipake untuk charge batere itu dari pembangkit listrik tenaga apa ? kalo BBM ato batu-bara sih TIDAK LOLOS UJI EMISI tuh :p

    Guest
  21. pajaknya bgmn nih nantinya? kalo harganya terlalu mahal susah laku jg itu scr skrg sdh banyak sepeda listrik dijual yg tanpa PKB 🙂

    Guest
  22. pakde, trus yg dr viar gmn? soalnya sy lebih tertarik sama viar, krn tdk perlu d isi ulang d tempat tertentu, ckp d isi ulang sndri bisa. jd gak perlu ribet….
    solikin

    Guest
  23. 55. Eva Gerhana – May 3, 2016

    Institut Teknologi Surabaya apa Institut Teknologi Sepluh Nopember wak?

    Jangan-jangan ini jadi kendaraan politik lagi kaya Esemka nya si Kowi
    ==================================

    Disini tempat ngomongin motor, klo mau ngomong politik cari tempat lain aja

    Guest
  24. opini, kenapa gak recharge mandiri aja ya?? bila di pasang dua baterai satu cadangan satu dipakai, bila selama perjalanan baterai habis kan bisa di switching ke baterai cadangan sementara sambil nunggu baterai utama penuh, atau pake token liatrik isi ulang juga boleh ????

    Guest
  25. opini, kenapa gak recharge mandiri aja ya?? bila di pasang dua baterai satu cadangan satu dipakai, bila selama perjalanan baterai habis kan bisa di switching ke baterai cadangan sementara sambil nunggu baterai utama penuh, atau pake token listrik isi ulang juga boleh ????

    Guest
  26. Kalau masalah suara, gampang to…..kasih suara elektronik…..beres, model moge apa bebek, tinggal pilih

    Guest
  27. gmn klok batre nya 2… dan tiap roda atau velg ad kumparan kyk lilitan sepul nah lilitan spul itu guna nya buat ngisi battre cadangan arus AC jd DC untuk mengisi batre B saat batre A lagi di gunakan jika batre A mau habis pindah ke B dan batre A di isi..

    Guest
  28. akan lebih hebat lagi kalau berani turun di balap sentul:

    jangan jadikan embel embel karya anak bang

    Guest
  29. semoga benar terwujud, bukan hanya hangat hangat lalu hilang di telan bumi. ini lah ga lulus itu lah yang ga lulus. ATPM lain bagaimana? akankah ikut menjungkalkan produk Made in Indonesia ini? karena yang terkena dampak langsung adalah ATPM motor yang sekarang apalagi harga jual bisa lebih murah.. nah loch

    Guest
  30. modele jossss rak kalah karo model jepang, ramah lingkungan semoga awet laris, seng komen pinter2 joss, adem moco koment sampean sampean ..

    Guest
  31. ya Allah smga karya anak bangsa ini bsa sukses..ane baru bsa berdoa bllum mampu membantu dgn cara membeli…

    Guest
  32. ya Allah smga karya anak.bangsa ini berkualitas dan sukses di pasaran…cm bsa bantu doa..jika di luncurkan belum mampu beli

    Guest
  33. Itu yg ngasih komen udah uji emisi kurang kurangin daah -_- mana ada listrik ngeluarin gas buang emisi -_-
    Semoga mata dan hati pemerintah tidak tertutup uang lagi agar bisa mendukung karya anak bangsa. Semoga kasus seperti selo tidak terulang lagi!
    Cintailah produk indonesia! Bukan larang produk indonesia!!

    Guest
  34. Konsep desainnya udah bagus apalagi dg aplikasi lampu/signal2 LED kelihatan lebih futuristik, tinggal diperhalus lagi aja desainnya terutama sektor body tengah sampai belakang. Secara konsep udah oke, kerjasama dg vendor2 ATPM jg gapapa agae kualitas ga kalah sama ATPM lain. Yang penting dukungan masyarakat dan pemerintah nih kalau mau benar2 terwujud dan sukses. Good job

    Guest
  35. mudah mudahan bisa terlaksana
    ngechargenya kudu pakai listrik rumahan doong, biar gak ribet & ini juga jadi pertimbangan saat membeli

    @pihak yang “berwenang” gak usah pakai acara jegal menjegal produk anak negeri ya,,,

    “semangat BONEK menyertaimu”

    Guest
  36. saya juga kurang tau sih, tp katanya kendaraan listrik emisinya bs juga diatas kendaraan berBBM, memang susah dipercaya tp ada yg bilang kek gitu wkwk emang gue pikirin… Bodo amat

    Guest
  37. #tepokjidad buat yang bilang mobil listrik cuma topspeed 30kmh..
    #tepokjidad juga buat yang bilang esemka = kendaraan politik

    untuk yang pertama banyak2 baca berita aja dah.
    untuk yang kedua. logika simple nya. esemka milik seseorang, jokowi brand ambassador/ mempromo juga menggunakan sebagai taktik politik untuk sekaligus memajukan produk2 dalam negri

    ya ga bisa mas broh begitu jokowi jadi presiden duit rakyat digelontorkan buat perusahaan milik seseorang tersebut. atuh KKN itu namanya. ditangkap KPK yang ada.

    Guest
  38. yang gagal paham mengenai uji emisi = kasus mobil listrik yang tidak diloloskan oleh “pemerintah” karena ga lolos uji emisi. entah alasan apa mungkin karena ga ada knalpotnya, ga bisa diuji jadinya ga lolos uji emisi

    Guest
  39. moga lulus uji emisi, padahal yang perlu di uji emisi itu PLN maupun pembangkit listrik lain yang ngasilin emisi karbon buat ngasilin listrik.
    pemerintah juga bikin tempat pembuangan untuk batre2 bekas biar ga bikin racun seiring kendaraan listrik mulai booming.
    kalo ga bisa terkendala sana sini mending pake yang ada aja dulu, majuin kualitas orang2 di pemerintahannya dulu biar ga ada tikus2 moneyvora/pemakan uang well harus ada revolusi kayak hapus hukuman penjara buat koruptor, ganti hukuman bikin keluarga koruptor disiksa jiwanya.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.