460x110-indent-now

spek2-CBR250RR-9

TMCBlog.com – Bro sekalaian, seperti Kita ketahui, Dengan penyematan Teknologi Throttel By wire ( ride By Wire ) Pada Honda CBR250RR maka variable besarnya bukaan valve throtel body yang menyalurkan udara ke ruang bakar ataupun dalam kasus lain besarnya semprotan bahan bakar yang masuk dapat dikendalikanoleh ECU. Dan dengan TBW ini Honda CBR250RR bisa dimaksimalkan dengan penyetingan output di ECU yang menghasilkan 3 mode berkendara  yakni Comfort, Sport dan Sport +  . ..  bedanya sendiri dari ketiga mode tersebut apa sob ? . . cekidot deh . . .

440x100_tirei

cengkareng-shop

MBtech-TMCblog 440x110-agt

Perbedaannya adalah Perbedaan output power yang dihasilkan berbanding dengan bejekan gas/ throtel yang sobat lakukan  . . untuk lengkapnya simak grafik berikut ini :

spek2-CBR250RR-15

Nah Grafis diatas coba tmcblog artikan begini :

  1. Pada Mode Comfort bukaan Gas direspons lambat oleh mesin. artinya walaupun sobat buka dalem banget namun delivery powernya nggak akan maksimal, dan cenderung lambat/ landai . . Dari Grafik di atas dapat dilihat bahwa saat buka setengah Gas saja powernya nggak sampe setengah dari Power maksimum yang dihasilkan. Dan saat gas dibuka penuh sepertinya power yang dihasilkan hanya setengah dari power maksimum CBR250RR
  2. Pada Mode Sport Bukaan Gas direspons cenderung Linear Oleh mesin artinya setengah bukaan gas akan menghasilkan setengah power yang terdeliveri dari mesin ke Ban. Full Throtel, maka Full Power yang dihasilkan
  3. Pada Mode Sport + Bukaan gas boleh dibilang di setengah bukaan gas akan menghasilkan respons yang Parabolic.  namun di setengah bukaan gas terakhir cenderung landai dengan nilai power maksimum yang sama dengan mode Sport

Paling menarik melihat perbedaan antara Mode sport dan Mode Sport +  . . Jika pada Mode sport hampir di setiap bukaan Gas akan menghasilkan respons Lineardari Power. Dimana boleh dibilang punya rumus y = f(x) = ax .Namun di setengah bukaan Gas pertama pada  mode sport+ maka respons power yang dihasilkan seperti membentuk persamaan fungsi Kuadrat ( parabola) y = f( x ) = ax2 + bx + c

Itu dari tinjauan teoretis, bagaimana dari segi feel? . . Diprediksi saat bro pakai Mode Sport dan Sport + maka perbedaannya terletak di RPM rendah dan RPM menengah  . . Dimana saat berada pada mode sport+ feelnya motor akan memperoleh power yang lebih cepat pada PM rendah dan RPM menengah dibandingkan dengan mode sport

Di awal awal banyak yang nanya . . motor 250 cc kan powernya juga cuma segitu, mubazirkah kalo dikasih riding mode ?

kalo menurut tmcblog Tergantung sudut pandangnya . .  kalo tmcblog boleh analisa ya Honda mencoba memberikan riding experience yang berbeda saja dengan pengaplikasian riding mode ini. Kalau soal power maksimum, dari data grafik memang nggak ada yang berubah. Kasar kata kayaknya , disinyalir Honda cuma mau memberikan experience feel ngejambak di RPM rendah dan menengah yang berbeda dari dua setingan mode riding dan nggak di dapat di produk produk 250 cc twin yang lain sebagai diferensiasi produk . . . demikianlah apa yang bisa tmcblog kunyah kunyah dari Grafik di atas, semoga Berguna

Taufik of BuitenZorg

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

104 COMMENTS

  1. Sebenernya berguna juga, klo misal yg naek adalah rider pemula, atau buat nyantai jalan2 sore, atau saat riding pas hujan.. maka pake mode comfort dulu gpp.
    Klo pas kondisi normal, pengen ngebut, jalanan sepi, boleh lah pake sport+

    • Berguna laagh sob.. Pertama, kita disuguhi sensasi superbike, kayak yzf r125 yang punya desain superbike, supaya pemula terbiasa.. Yang kedua, masa pengguna mau geber terus”an. Nggak juga.. Kadang cuma kepengen jalan santai… Gak tau juga mungkin beda pendapat kali para kaum idealis… ?? ?

    • ” . . beritanya digeber lagi ”
      😀
      jangan berspekulasi, berita 2 ini hadir kembali karena young machine hadirkan banyak gambar2 yang selama ini tersimpan . . so kupikir ini semua nggak ada yang diseting, kecuali kalo memang dalam hati sudah berkerak dan ngecap si A begini dan Si B begitu 😀
      soal ECU belum ada info selanjutnya

  2. Menurutku sih ini justru kepake banget. Honda ga mau lepasin paradigma yg dipegang masyarakat sbg motor irit. Tp juga mau ngasih tau bahwa mereka juga bisa kenceng =boros (sesuai perkataan petinggi Honda kemaren yg katanya bakal “ngerasain powernya setelah nyoba”). Dengan canggihnya ecu yg mereka punya, mungkin mereka mau menjadikan motor twin 250cc yg ketika pake riding mode ‘comfort’ akan seirit Supra.
    Begitu juga sebaliknya, ketika pake mode ‘sport/2’ bisa lebih sangar bahkan dibanding 250 twin kompetitor.

    • I agree with you bro.. Intinya honda itu kencang (1) juga bisa irit (2), dan untuk yg kedua udah seolah-olah jadi paten di mindset orang Indonesia kalo honda itu irit (gak heran dikata selera bapak2 yg notabene byk makek dan bs ngirit sektor keuangan). tapi bisa menjadi sama borosnya pas pake mode sport+ (tp dgn harapan power delivery yg lbh “jantan” dari kompetitor)

    • I agree with you bro.. Intinya honda itu kencang (1) juga bisa irit (2), dan untuk yg kedua udah seolah-olah jadi paten di mindset orang Indonesia kalo honda itu irit (gak heran dikata selera bapak2 yg notabene byk makek dan bs ngirit sektor keuangan). tapi bisa menjadi sama borosnya pas pake mode sport+ (tp dgn harapan power delivery yg lbh “jantan” dari kompetitor). lets see aja..

  3. kalo dari pendapat saya sih ini mah nggak beda jauh sama eco riding, cuman di tambah TBW sama penamaan yang beda saza (gimmick).

    ini murni pendapat.

    • @ Rocker :
      Beda bro. Eco riding umumnya hanya indikator shift light yg menyala pada rpm tertentu yg dipatok jauh lebih rendah dr putaran mesin maksimalnya. Misalnya max rev engine sampai 11500 rpm, namun dg eco riding mode mengharuskan utk shifting ke gear lebih tinggi pada 9000 rpm karena lampu indikator shift light telah menyala.

      Di CBR 250RR ini yg beda adalah mapping pengapiannya. ECUnya punya multi map. Output power & torsinya bisa berbeda di tiap mode yg dipilih. Jadi ini bukan sekedar gimmick saja.

    • @ Rocker :
      Beda bro. Ini multi map ECUnya, bukan gimmick eco riding semata yg hanya berupa pembedaan batas rpm saat shift light menyala untuk oper gigi.

  4. Mudah”an aja on wheel 38 hp bukan on crank.. Tapi keqnya cuma mimpi.. Hahahahaaha.. Honda itu linear dan irit.. Skrg mo di tambahin image honda juga beringas.. Nanti tinggal bikin yang mustahil… Motor sport berasa naik skutik plus murah.. The power of ngimpi.. Mantab..

  5. Disnyalir owner CBR250RR akan selalu pantengi Sport + dijalan kalau ngak mau kesalib ma Ninja apalagi ma R25.

    Malu dong harga CBR250RR68jt non abs kesalip sama motor 55jt R25 non abs

  6. 250cc dgn power yg ”sgtu” , riding mode gini makin berasa gimmick marketing.
    d cc besar dgn power besar riding mode jd fitur safety saat kondisin licin. tp klo cc kecil, yg ada malah berasa kyk mesin ngeden, krna power yg emg cuman sgitu

  7. Mungkin yg comfort tujuannya untuk perkotaan kali ya wak. Ngapai pake riding mode sport atau sport+ jalanannya macet. Penggunaan ini harusnya juga linear dengan konsumsi bbm. Kalo mode comfort lebh hemat dibanding mode yg lainnya. Sesuai dengan motto honda “irit”

  8. kenapa tiba tiba sales tetangga jadi penuh perhatian ya? aduh kamu nanti malu disalip ama metik, aduh kamu nanti harus panteng terus mode sport +, mode mode yang lain gak guna, masa nanti mau malu kalo disalip anu? cieee perhatian banget?

    kenyinyiran kenyinyiran model begini yang dipopulerkan oleh baginda kanjeng mom*k yang dipertuan uban, yang bikin yangmaho makin nyungsep jualannya! dari 44 persen di tahun 2010 jadi cuma 20 persenan kurus di 2016, bukannya mikir kasih masukan buat perbaikan/inovasi produk sendiri, eh malah sibuk nyinyir ngomongin kekurangan/kejelekan tetangga persis, ibu ibu arisan lagi ngrumpi kejelekan si anu si inu…..

  9. Kalo gak guna. Coba r3 modivan sesembahan tukang bc suruh di gas waktu ujan. Mau liat kepalanya pecah atau engak

    Ngah ngaj ngaj

  10. 34. pengamat – August 30, 2016
    Improvisasi pabrikan boleh saja, pake riding mode comfort, sport, sport +.
    Khawatirnya mirip kasus uji emisi Volkswagen …. Xixixixixixixi
    ———-
    sudah pasti beda zauh zaza tong, vw melaporkan hasil uji emisi palsu untuk mengakali pajak, di sana pajak dikenakan berdasarkan besar kecilnya emisi gas buang, sehingga dengan demikian pada mindset konsumen bisa membeli dengan harga lebih murah (karena pajaknya ringan) padahal tidak demikian. jelas jelas ini ada unsur penipuan/pidana….

    sekarang ane tanya untuk cbr250rr letak unsur pidana dan penipuannya dimana? lha produknya aja blon ada? situ paranormal, dukun atau dukun beranak?

    kalo ndak tahu mending mingkem zaza bos!

  11. sama aja di kasih 4G Lte pada nyimyid…wakakaka….g siap akan tehnologi…kaya samsung ama iphone dooonk….saingan canggih2an….

    kalo saya wak pasti ridding comfort terus dah…..

  12. inget kasus nokia nyinyirin 4s….gw pdhal dlu selalu beli update nokia. terakhir serie 800, dah itu stop…karena semuanya terasa kurang….walaupun everyday gw gak donlod game…tapi seneng liat update game baru…nokia?…kamera still the best

  13. inget kasus nokia nyindir abiss 4s….gw pdhal dlu selalu beli update nokia. terakhir serie 800, dah itu stop…karena semuanya terasa kurang….walaupun everyday gw gak donlod game…tapi seneng liat update game baru…nokia?…kamera still the best

  14. .karena semuanya terasa kurang….walaupun everyday gw gak donlod game…tapi seneng liat update game baru…nokia?…kamera still the best

  15. k u r a ng di beberapa a s p ek penggunaan….walaupun gak sering dipake, tapi kalo ada kan enak siap kapan aja…

  16. Ane sudah sarankan buat next r25 yamaha..
    ga usah latah pake riding mode ky honda. Mubazir untuk motor 250cc. Kalo 600cc ke atas bolehlah. Tapi kalo rbw ya harus dicangkokkan ke new r25. Dan update part2 yg lain tentunya.

  17. Ane sudah saranin buat next r25, ga usah latah ikut2an kasih riding mode segala. Mubazir untuk motor kls 250cc. Kalu fitur rbw perlu bahkan harus. Ditambah update part2 lain tentunya. R25 dasarnya udah keren dan oke kok.

  18. dugaan amatir saya, justru riding mode ini senjata gimmick marketing yang ampuh, dengan mode comfort (super irit mencekik leher throttle pengapian) ngahaem bisa bikin klaim fuel consumption xx kilometer/l yang bisa saza mengalahkan fc sport 150 cc, dengan bintang kecil * = comfort mode, eco riding 40, tujuannya kentjang bisa, irit pun bisa.

    heboh bbm subsidi, alph*rd, mercy, volvo xc90 dikasih minum premium, tepok jidat, biar udah tajir abis juga indonesia gitu loh tetep ngejer irit….

  19. Perlu dipahami bahwa ECU CBR 250RR ini multi map. Bisa disebut juga trippleband karena punya 3 kurva pengapian yg berbeda. Jadi ini BUKAN seperti eco riding mode. Beda jauh bro..

  20. berarti cuma perubahan kalibrasi thottle by wire.. bukan perubahan curva pengapian ya om.. kalo gitu ya ga canggih2 amat.. beda sama yg di super bike.

  21. berarti yang berubah cuma kalibrasi bukaan gas aja ne.. bukan curva pengapian dan asupan bahan bakar.. kalo gitu gak canggih2 amat lah..kirain sama yang di superbike. ibarat kata pake gas spontan, gas standart sama kabel gas kendor

  22. Cuma fby yg bilang riding mode di motor 250cc mubazir 😆 wkwkwk
    Padahal sih perlu, mengingat power motor 250cc kan 2x lipat power motor 150cc. Pada saat dipilih comfort mode pun output power mungkin di kisaran 20an hp yg mana cukup besar utk kecepatan pelan hingga sedang, apalagi utk dikendarai saat hujan. Jelas sangat berguna. Lain halnya jika diaplikasikan pada motor di bawah 200cc yg powernya tidak seberapa. Terkesan royal jadinya & menambah harga jual makin mahal.

  23. ini motor masih belom jelas… ntar aja kalo ditangan konsumen buat batch pertama, baru dah jelas ngk cuma angka2 di atas kertas….

  24. berarti cuma perubahan kalibrasi gas aja dong…bukan perubahan kurva pengapian dan asupan bahan bakar kaya di moge..ibarat kaya jaman dulu gas spontan, gas standard pabrikan ma gas dikendorin…gak canggih2 amat ye jatuhnya…. 😀

  25. Sales yamaha kebanyakan yg ngeles.. bc nya counter strike, kliatan dongo dan mencla mencle, sok ngatain fbh tapi fby sendiri begitu Munafik..haha tobat sebelum terlambat ya para BCers

  26. berarti sama aja dong cuma perubahan kalibrasi bukaan gas bukanya perubahan kurva pengapian dan bahan bakar kaya di moge. jatuhnya malah kaya pake gas spontan untuk sport, gas pabrikan untuk normal, gas yang dikendorin buat comfort…

  27. Fix rdy ini gak paham bedanya eco riding mode dg riding mode multi map firing order ECU. Padahal bedanya jauh bangettt 😆

  28. Kalau melihat grafik di atas, berarti output maksimal Tenaga dan Torsi bakal tetap sama ya Pak?

    Saya pikir awalnya Tenaga maksimalnya bakal dibedakan,
    misalnya comfort: 28, Sport: 32, Sport + : 35. hehe.

    Jadi lebih terasa bedanya.

    Suwun.

    • sama bro, ane pkir jg gitu
      comfort 25hp 21nm
      sport 32hp 23nm
      sport+ 37hp 25nm
      mau nya sih gitu
      tp mau aja ga beli kok hargane warbasyah kemahalan nanti mampu beli di suruh lapor tax amnesty hahahahaha ga nyambung ya
      inti nya pgn power gede tp harga ckp max 60jt lebih dari itu enak beli beat 4 trus di ojekin

  29. Menurut saya,ini sangat bagus sebagai acuan power di masing masing mode.
    Tetapi akan lebih bagus lagi jika unit sudah di test,sehingga power output akan tercantum nyata di setiap riding mode nya.
    Kenapa HONDA melakukan soft launching cbr 250 rr,tetapi power output nya tidak di ungkap juga pada saat itu..

  30. kaya gas spontan ya berarti…cuman bukaan gas aja…seting spontan.seting normal ma seting kendor…gak kaya moge…

  31. berati beda dengan riding mode di moge ya.. yang merubah curva pengapian.. ini riding modeapa cuma kalibrasi gas aja.. kayak pake gas spontan, gas standart, gas kabel kendor.. wkwkwkw

  32. Mubazir saza lagh….
    Banyak yg mubazir di motor ini
    Pertama usd cuma 250cc sok biting juga masih kuat ngapain pke usd sowa pula
    Sasisnya kebesaran cuma tuk 250cc, ninja ma r25 pke sasis yg pling efisien ringan pwr maksimal
    Tbw mubazir saza, pke kabel gaz saza bisa ngapain repot2 nambah biaya saza kan cuma 250cc
    Disainya terlalu bungkuk pegel ga baik tuk kesehatan nambah biaya ketukang urut mubazir lg…..

    • Haha..mantap broo.. rbw rasanya memang sdh seharusnya diaplikasi di motor premium ky gini. Usd jg. Tp yg lain agak mubazir kynya..

  33. Mas Taufik, konsumsi BBM masing2 riding mode beda gak?
    Kalo emang beda, jika lagi pengen jalan santai & irit tinggal pakai mode Comfort? begitu Mas?

    Iritnya mode comfort beda jauh sama sport+ gak mas?
    Makasih Mas Taufik.

  34. Dodol banget fby ini, bedalah

    Itu cbr250 beda mapping ecu tiap modenya

    Jadi fby kalo gak tau diam aja drpd malu2in

  35. Gini aja deh yng bilang power 250 cc pake twb dan mapping ecu itu mubazir , emang situ dah pernah pake 250cc dgn keceptan max??? Emang situ nda bisa bedain apa tenaga 17hp sma 28 hp??? Coba aja dlu deh paling yng ada ngompol tu tit*t

  36. Kepo bgt ama nih riding mode,..
    Ane cb bayangin aja..
    1. Klo pas mode comfort dipanteng lama kepanasan ga yah?kan itu power asli 3x nya ubtuk yg sport+,jd berasa kecekek ga ya misal ky motor set up racing dikasih spuyer kecil..maaf nubie ji..
    2. Klo ane sih g berandai2 pingin jalan pelan,atau pingin gas pol terus dg adanya riding mode ini..dilihat dr grafik diatas toh outputnya 11-12..cm beda dijambakan awal doang..jd kaya honda2 jadul gigi paling atas overdrive enak diputaran menengah abis itu kesannya ky ketahan powernya..
    “hanya memberikan riding experience yg berbeda saja” Mgkn akan sedikit tersa klo sudah full modif ky r25 om leopold atau punya om tri..

  37. Riding mode untuk 250cc 2silinder??.. hmm menurut saya sih sangat tidak perlu. secara tenaga bukanlah besar2 amat dan konsumen cbr250rr pastilah bukan pertama kali mengendarai motor. Malah tanpa piranti ini mungkin malah bisa lebih murah. Just my opinion.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.