460x110-indent-now

TMCBlog.com – Bro seklaian, Sudah sekitar 2 pekan tmcblog mencermati dan berusaha menjembatani permasalah yang dialami oleh Bro Muhammad Miqdam setelah melakukan pembelian Unit KTM RC250 Di salah satu dealer naungan dari PT PJLM KTM Indonesia – TSM . Permasalahannya adalah Motor Bro Miqdam ini sulit keluar faktur fakturnya/ ada permasalah faktur, FYI Dari Vin Numbernya diketahui bahwa Unit yang diterima pertama kali adlaah Unit 2015 . .  lalu seperti apa hasilnya ?

MBtech - TMC sep16

tnt25_tmcblog

Setelah Bro Miqdam mencoba berbagai cara termasuk mediasi via Blogger, akhinya dengan sama sama memiliki itikad baik Unit Motor yang diterima Bro Miqdam di ganti dengan Unit Fisik KTM RC250 VIN Number 2016 yang lebih siap soal administratifnya dalam hal ini soal faktur faktur pembeliannya . ..  dan untuk saat ini permasalah menurut Bro Miqdam dianggap selesai sambil menunggu proses fatur dan surat surat dalam dua bulan kedepan . . semoga KTM terus ada perbaikan layanan kepada Konsumen baik soal Layanan produk, aftersales dan Consument handling   . .. silahkan simak foto SCnya nih sob . .

VIN KTM RC Lama 2015

VIN KTM RC pengganti 2016

Taufik of BuitenZorg

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

40 COMMENTS

  1. Batalin deh niat beli KTM..
    Ga ada yg bisa menjamin kelangsungan 3S untuk 3-5 tahun ke depan

    (Ingat bajaj)

    Guest
    • Kalo baca kronologisnya berbelit2 banget bang, sampe mo disuruh jual unit… kan aneh, ini sama hak sih sama yang surat terbuka dibkskus, kayanya ada lbh dari 1,,. Kalo dri penjabaran wak haji simple… tapi nunggu surat2 2bln + 2 bln lagi…warbiasah hatinya…

      Guest
    • Iya sih tpi itu kan pihak pusat belum tahu sepenuhnya
      Dan setelah bro yg bersangkutan melakukan mediasi dg bloger pihak pusat langsung respon cepat.
      Gitu maksudnya ???

      Guest
  2. kok nomor rangka cuma stiker gitu ya..??

    kalo bener kayak gitu persis deh kayak Yamaha Tiara, meski di komstir ada ketrikan nomer rangka,tapi yang dipake adalah stiker VIN di rangka (dan ternyata nomer/kodenya beda dengan ketrikan komstir)yang tentunya riskan stiker sobek atau rangka di repaint

    Guest
  3. Mangkanya kalo beli motor itu yang pasti2 saja alias dr atpm yang gak bermasalah. Hasilnya jadi ribet begini. Kalo mau tau kronologi aslinya noh liat di kakus dot kom sampe ngenes yg punya motor

    Guest
  4. harusnya yang punya dateng aja ke pusat, dari pada di lempar2.. sempet ngakak juga baca tret kaskusnya, kasihan juga.

    Guest
  5. Proses nya rumit. Ga sesimpel yg di beritakan. Beliau tinggal di bandung dan mesti bolak balik ke jkt. Di jkt pun di lempar2 n d phpin, bahkan yg berurusan sama beliau tbtb resign dan menghilang.
    Itu baru ada tindakan setelah ktmu sama pak dalie. Dan ketemu nya bkn di jkt. Melain kan di bandung wktu ada pembukaan dealer kl ga salah.
    Ada kok di kaskus. Baca aja biar jelas.

    Guest
  6. bner bne gk kyk ahm..ya..mesin klotok klotok berisik ktnya mekanik wajar mmg bgitu..claim gk bs mtr udah d pke..
    nasib jd fbhhj

    Guest
    • Bener.. bener yaa..
      jadi Jimoo komen klotok klotok berisik setiap ahaem artikel….tapi dianggap wajar sm yg lain soalny dy FBY saik…

      Guest
  7. Sudah kecewa paling gak lama dijual lagi tuh motor kalau sudah turun BPKB nya, mumpung masih gres pasti dijual dengan harga menguntungkan, indihe low respons

    Guest
  8. Amitamit deh kalau konsumen sampai diperlakukan seperti kasus bro miqdam, kecewa berat dan kalau punya harga diri pasti dijual lagi, buat apa motor banyak koq yang bagus dan perawatan serta 3S nya mudah

    Guest
  9. Ktm,motor bermasalah,langsung ganti

    Yamaha,motor berpotensi masalah,dilakukan perbaikan

    Suzuki,inazuma bermasalah,dilakukan perbaikan

    Honda????motor pada protol sampe ambrol konsumen dibiarin ɑ̤̥̈̊jª,malah bikin all new,lari dr masalah

    Guest
  10. ktm masih anget” manajemennya juga belum pada siap mungkin 1-2 tahun tuh baru bener
    untuk saat ini honda sama yamaha masih pilihan terbaik

    Guest
  11. Sedang menunggu duke 200, cash keras, dijanjiin minggu ketiga januari 2017, kalau berbelit2 juga, mendingan cancel ajalah,…
    Pembeli adalah raja,… Tuku sing pasti ae,..

    Guest
  12. Saya juga pengguna KTM Duke 250, baru beli November 2016. Kebetulan barusan baru aja servis pertama (1000km) di KTM Ciateul (IB Motor) Bandung.
    Biaya servis nya tergolong mahal (cuma semprot filter udara, ganti filter oli sama ganti oli 150rb).
    Udah gitu bengkelnya ngga nyediain oli rekomendasi pabrik buat Duke 250 (motorex full synt 10w-50), jadi saya terpaksa pake motul esther 5100 10w-40.

    Kalo untuk motor sendiri minim masalah. Gejala overheat udah ilang sama sekali, paling kalo lagi riding macet-macetan gila-gilaan kaya pas libur Natal kemaren baru ngedrop mesinnya karena dipake di jalanan nanjak (Lembang sama dago giri).

    Untuk motornya saya puas.
    Untuk aftersales….ya begitulah…dari November 2016 bilangnya 2-3 bulan lagi terus…

    Guest
  13. Nuhun wak bantuanya….
    responnya cepat selang bberapa hari langsung dikabarin untuk tuker unit dgn 2016….
    mudah2an kedepanya ga ada lagi konsumen yang kecewa…..
    Motor sih TOP lah ga ada keluhan…
    spec diatas rata2 buat dikelasnya…
    cuma ya itu namanya udah kecewa jadi males pakenya lagi…
    klo ada yang minat udah tak masukin OLX tuh sama FJB kaskus…
    sekali lagi nuhun pisan wak haji bantuannya…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.