TMCBlog.com – bro sekalian, Masih ingatkan artikel di akhir mei 2017 yang lalu dimana saat itu tmcblog ceritakan baru saja memperoleh satu bahan Restorasi berupa Honda Astrea Grand MY 1991. Dan sepanjang Juni 2017 dengan pelan pelan tmcblog lakukan sendiri Proses Restorasi terhadap Motor ini dan hasilnya bisa sobat simak di VLOG di atas dan Juga beberapa Foto Foto Di bawah ini  . .

Pada dasarnya area Mesin dan kelistrikan utama tidak tmcblog utak atik karena setelah dicek tidak ada yang bermasalah disana, hanya saja ada suara rantai keteng yang sedikit kendor. Transmisi OK, Kelistrikan OK, Mesin Nggak ngebul. So yang tmcblog lakukan hanyalah mengecat ulang Crank case agar terlihat lebih bersih.

Untuk Body Body, awalnya tmcblog mau mempertahankan Body asli, Namun akhirnnya diputuskan ganti dengan Body baru dengan striker baru yang semuanya Original. Semua Plastik Mulai dari spatbor belakang, Body, Sayap putih depan, batok headlamp, Spatbor depan, rak depan, sampai Panel dashboard Baru dan Original HGP . .Pernak pernik kelistrikan seperti KUnci Kontak satu set, Mika Lampu baik headlamp, stoplamp dan Lampu sen pun diganti Baru. Ketengkas / COver Rantai pun baru.

Sasis tidak ada perubahan karena masih bagus dan lempeng. Hal Hal asli bawaan Motor lainnya adalah suspensi depan-belakang dan Knalpot. Mengenai Roda roda Untuk Hub/ Tromolnya baru, jari jari baru, Ban depan Pakai federal Alur Lurus baru hanya Velg depan -belakang  dan Ban belakang Inoe yang tidak baru.

Motor ini masih sangat Layak Pakai, Dipakai di Jalanan tidak ada gejala ngempos power pelintir gas masih bisa cruising di 80 km/jam.

Lampu Lampu semua Menyala Normal, Lampu jauh, dekat, lampu senja, lampu sen, Klakson . . Pokoke Layak Jalan

Astrea Grand 91-92 Masih dibekali fitur rak keranjang depan dan untuk ini tmcblog tambahkan sebuah Pony Basket dari summersun yang memiliki dimensi pendek keranjangnya . . so, ibu negara pun senang karena bisa diajak belanja ke Pasar anyar ataupun pasar Kapuk di atang sanjaya 😀

After All hasilnya bener bener cukup membuat tmcblog puas, akhirnnya kesampaian juga memperoleh sosok Motor Honda underbone yang cukup melegenda desainnya selama hampir 10 tahun semenjak awal 90-an sampai awal 2000an ini. Biaya pembelian Motor bahan dan Part Part asli untuk Project restorasi ini diperkirakan mencapai sekitar 5 Juta rupiah ..  semua Restorasi Bisa diusahakan asal menghadirkan Passion, gigih dan sabar . . Semoga Bikin sobat sekalian semangat

Taufik of BuitenZorg

68 COMMENTS

    • Pertanyaan ogut jg sama wak, beli dmn ya partsnya? Di Bogor kah? Kebetulan rmh ogut cm skitar 1 km dr rmh wak haji

    • mayoritas Online Store
      kecuali part part yang butuh cepat macam koil saya beli di Kawan Motor Pasar mawar . . itu pun ternyata di kawan motor sulit cari yang ori Honda, kebanyakan 3rd Party macam Fukuyama dll

    • Setuju. Kya cb series juga mantap jiwa. Kualitas busa jok juga mantap abis. Motor sekarang mah ga ada lawannya mau merk apapun (nyamain sma harga yg skelas).

  1. Comment yg adem , cakep motornya yg kuat ndak banyak ngerepotin, nostalgia beli cash di federal motor 4,250,000 rupiah thn 1995 , sekarang masih operasional dipakai anak anak, namun sekarang bedanya lbh macet jadi boros

  2. Wak, mbok sekali2 restorasi yamaha gitu, crypton ato apa kek, biar ntar ga dibilang blogger fbh. Emg ga ada motornya ya wak…? Ato susah nemunya…? Ato emg males l….?

    • Walaupun blogger netral tapi Wak Haji ini secara pribadi FBH, sebenarnya collector item justru kebanyakan dari luar merk Honda, diluar CB 70an lho ya. Contohnya era 80an ada Suzuki Sprinter, FR, Yamaha V75, Yamaha RS, dan motor2 ngebul lain yang populasinya langka dan harga part NOS nya gak masuk akal seenak yang jual. Kalo 90an-2000an ya Satria hiu, F1ZR Marlboro, Caltex, Suzuki Raider, Yamaha 125Z, kalo Honda ya paling CB series, GL platina, Dash, Sonic 125 dll. Restorasi Honda apalagi C series gak menarik dan gak ada tantangannya karena produk sejuta umat dan sparepart masih bejibun. Cuma ya karena merk Honda udah mengakar, kadang ada aja yang mau beli C series hasil restorasi dengan harga tinggi. Karena gak bisa dibantah lagi orang Indonesia yang senior udah pasti FBH. Di desa2 aja masih banyak yang nyebut “sepeda motor” dengan sebutan “Honda”. “kemarin saya ke pasar klithikan diboncengin Lek Handoyo naik Honda”. Padahal yang dipake bisa aja Yamaha, Suzuki ataupun Kawasaki

    • Jgn suudzon ih. Knp wak haji milih motor ini, krn klo gak salah (cmiiw) motor ayahnya wak haji jg sama, jd ada smcm ikatan emosionalnya dgn mtr ini.

    • Bung Jonih, maksudnya selain Honda, apa ga pingin wak Haji restorasi yg lain..? Yamaha ato Suzuki gitu. Mgkn sebenarnya wak Haji pingin jg, tapi blom ketemu aja motornya, blom lagi spare partnya yg mgkn susah banget nyarinya, jadinya wak Haji males duluan, emg paling gampang restorasi motor jadul Honda ya Wak… Selain motornya masih ada, spare partnya jg masih banyak, itu buktinya….

    • baru Punya Grand Jadul Mosok dibilang FBH . .
      nanti kalo saya bilang sy punya ER6N dibilang FBK ?
      nanti kalo saya bilang sy punya XMAX dibilang FBY ?
      nanti kalo saya bilang sy punya GSX R dan GSX S dibilang FBS ?
      FBH, FBY, FBK, FBS . . . . . Buat saya kualitas Manusia diukur sama amalan bukan sama Merk yang kau bela 😀

      alasan paling gampanga adalah, karena motor jadul honda partnya bener bener lebih melimpah kayaknya ya

    • “alasan paling gampanga adalah, karena motor jadul honda partnya bener bener lebih melimpah kayaknya ya”… Part banyak karena motornya juga masih ada dan banyak ya Wak, kalo part nya sedikit karna mgkn motor jadulnya juga sdh ga ada, gampangnya gitu kan Wak…..

    • tipsnya, jangan sering dipakai beban overload, karena itu sistemnya memang kalo terlalu sering diberimbeban overload maka akan terkikis dan ngampleh akhirnnya

  3. joss ini motor memang standar honda wak
    murni perawan asli
    belum ke campur sama roh ngahaemm yg aura cina aka kualitas bosok
    Ekekekkk

    • Keur uing weh primana mah mang. Btw kamari uing ka garut tapi teu manggih tukang nasgor make aerox koneng mang. Garutna belah mana?

    • @sieg

      Whahahaha, mending F1ZR FULL CLUTCH 2003 warna om…naik kegantengan 60% di era sama Zamannya om. ?

      @cuwawaw

      Ulah ah, eta teh motor Honda saya hiji-hijina keur ayeuna mah mang.

      Saya Wanaraja mang, on di Garut dinten Sabtu Minggu. Kan dagang Nasgor mah di Jakarta Tumur ti Senen sampe Jumat. ?

    • takut amas sob, terkungkung sama stigma dan ketakutan orang mau bilang apa . . wong uang uang kamu sendiri yang kamu upayakan dengan Halal, ngapain takut tho ?

    • Betul banget wak, bebas lepas terserah keinginan kita.

      Btw saya check OLX Bandung Kota satu minggu kebelakang, ada yang mau jual Grand th.91/92 kondisi 99,9% belum pernah di pakai masih berbungkus plastik dealer. Sang penjual pasang harga Rp.25.000.000

  4. Alhamdulillah sudah kelar juga restorasi F1ZR 2001. Motor Klangenan dari dulu. Dapat yang masi orikinthil…. Dandan sekitar 5 jtan

  5. Sama nih lagi ngoprek nyicil restorasi Honda Grans Astrea tahun 93 peninggalan Ayah Tercinta, salut sama motor seperti ini dibawa kemana pun orang selalu tanya dijual ngga pak …

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.