TMCBLOG.com – Bro sekalian, Suzuki Indonesia SIS baru saja merilis harga resmi dari Suzuki NEX II untuk Harga OTR Jakarta dan sekitarnya. Suzuki NEX II memiliki 5 varian yang dibandrol dengan 5 Harga berbeda Mulai dari Yang terendah 13,95 Juta rupiah sampai yang tertinggi 14,65 Juta rupiah . . . Untuk varian paling bawah dari Suzuki Nex II ini harganya lumayan signifikan lebih rendah dari varian terendah kompetitor di segmen Skutik entry level. Sebutlah Honda beat Pop yang dibanderol 15 Juta rupiah dan Yamaha Mio 125 M3 Yang dibanderol 15,4 Juta rupiah .  . Yap tentu sobat sekalian kepo, kalo dijembreng spesifikasi teknisnya seperti apa ? Cekidot deh  . .

Spesifikasi Honda Beat Pop eSP Yamaha Mio M3 Suzuki NEX II
Harga 15.000.000 15.400.000 13.950.000
tipe mesin 4 Langkah, SOHC dengan Pendinginan Udara, eSP Air cooled 4-stroke, SOHC 4 Langkah, 1 silinder, SOHC 2V
volume langkah 108,2 cc 125 cc 113 cc
sistem suplai bahan bakar Injeksi (PGM-FI) FI Blue Core Fuel Injection
diameter x langkah 50 x 55,1 mm 52,4 x 57,9 mm 51.0 x 55,2 mm
tipe tranmisi Otomatis, V-Matic V Belt Otomatis CVT
rasio kompresi 9,5 : 1 9,5 : 1
daya maksimum 6,38 KW (8,68 PS)/7.500 rpm 7 kW / 8000 rpm 6,7 KW / 8.000 rpm
torsi maksimum 9,01 N.m (0,92 kgf.m)/6.500 rpm 9.6 Nm / 5500 rpm 8,5 Nm/ 6.000 rpm
tipe starter ACG Starter, Pedal & Elektrik Dynamo Electric & kick starter Dynamo Elektrik dan engkol
tipe kopling Otomatis, Sentrifugal, Tipe Kering Otomatis, Sentrifugal, Tipe Kering Otomatis, Sentrifugal, Tipe Kering
tipe rangka Tulang Punggung Underbone  Underbone
tipe suspensi depan Teleskopik Teleskopik Teleskopik
tipe suspensi belakang Lengan Ayun dengan Peredam Kejut Tunggal Lengan Ayun dengan Peredam Kejut Tunggal Lengan Ayun dengan Peredam Kejut Tunggal
ukuran ban depan 80/90 – 14 M/C 40P – Tubeless 70/90 – 14 M/C 34P 80/90-14 Tube Type
ukuran ban belakang 90/90 – 14 M/C 46P – Tubeless 80/90 – 14 M/C 40P 90/90-14 Tube Type
rem depan Cakram Hidrolik dengan Piston Tunggal Cakram Hidrolik Cakram Hidrolik
rem belakang Tromol Tromol Tromol
panjang x lebar x tinggi 1.867 x 678 x 1.074 mm 1.870mm X 685mm X 1.035mm 1.890 mm x  675 mm x 1.045 mm
tinggi tempat duduk 735 mm 750 mm 740 mm
jarak sumbu roda 1.256 mm 1.260mm 1.260 mm
jarak terendah ke tanah 140 mm 135mm 150 mm
curb weight 94kg (Tipe CW), 95kg (Tipe CBS dan CBS-ISS) 94 kg 93 Kg
kapasitas tangki bahan bakar 3,7 liter 4,2 L 3,6 Liter
kapasitas minyak pelumas 0,7 liter pada Penggantian Periodik Total = 0,84 L ; Berkala = 0,80 L
sistem pengapian Full Transisterized, Baterai TCI CDI
Secure Key Ya Ya Ya
Side stand Swicth Ya Ya Tidak
Parking Lock Ya Ya Tidak

 

 

Yap terlihat Plus minus sih . . jika dilihat dari spesifikasi diatas Baik Honda Beat ( pop ), Yamaha Mio M3 dan Suzuki Nex II standar masing masing punya keunggulan Value seperti misalnya Honda Beat dengan paling rendahnya seat height sehingga membuat nyaman pengendara wanita yang jangkaian kakinya nggak terlalu panjang dan mesin AGC starter yang senyap dan nyaman.

Yamaha Mio M3 memiliki keunggulan Power dan Torsi paling galak diantara ketiganya. Hal ini dieroleh Mio M3 karena memang secara kubikasi mesin, ia adalah yang terbesar jika dibandingkan dengan Honda beat Pop dan Suzuki NEX II

Suzuki NEX II tentu keunggulan value pertama adalah soal Harganya yang bisa 1 juta-an lebih rendah dari Honda Beat Pop dan Yamaha Mio M3. Namun begitu Suzuki NEX II juga punya catatan dimana bannnya masih menggunakan Tube tipe ( ban dalam ) belum ada Parking Brake Lock dan Side stand swich dimana Beat pop dan Mio M3 sudah menggunakan Ban Tubeless, PBL dan SSS . . .

tapi kadang di lapangan, Konsumen itu macam macam .. keinginan mereka tentunya bergantung bayak hal dalam memilih sepeda motor terutama buat dipakai shari hari seperti di segmen skutik entry level. Brand Image, After Sales, Harga, Fitur dan lain lain ..  so yang penting tmcblog sudah jembreng semua di atas berdasarkan data resmi dari Pabrikan . . tinggal sobat sekalian memilihnya

Taufik of BuitenZorg

68 COMMENTS

    • Cuma gara-gara duit sejuta, Parking Brake Lock dan Side stand swich malah diilangin.

      ckckckck, sepertinya suzuki perlu belajar dari yamaha & honda
      Safety first bro..

    • nex2 minim fitur….
      ban msh tube type
      blom acg
      pbl ga ada
      sss ga ada
      bagasi kecil…..
      brand ga jelas….
      gas msh 1 blom push pull…
      n msh banyak lg….????

      kyk gini kok mo laku….ngimpi!! ga bisa bersaing neh sijuki!! harusnya dijual 10 jeti plg mahal 12jeti!!!

    • yg komen jas jes jos… belinya beat????
      kebanyakan ngemeng cm php doang!!! tuh buktinya ms sijuki ga naik2 dari dl cm 1% …pdhal yg jadi volume maker motor2 entry level spt ini!!! kasihan……….!!!

    • namanya jg usaha mas, biar perusahaannya kecil-kecilan gak pernah jelek-jelekin perusahaan org lain 😉 gak kepanasan jg kalo kompetitor keluarin produk baru.

    • @gsx
      Usaha mau Laris apa mau bangkrut?
      Banyak loh yg minat Nex2, tapi liat…
      Ban belum tubeless
      Takde SSS (kurang safety)
      Sementara kompetitor harga ga beda jauh, tapi semua kemauan konsumen didengar dan diwujudkan

    • @Prokobay
      Saya respect dengan produk kompetitor, mio beserta derivatifnya dan beat.
      1. perlu saya garis bawahi kalo bnyknya fitur tdk sejalan dengan larisnya suatu produk. ambil contoh R15 vs CBR. Yg pinter jualan yg laris.
      2. Nex posisinya adalah matic super entry level yg minimalis. Fitur makin banyak, partsnya makin bnyk, makin bnyk jg yg dimaintain, yg diservis pun makin bnyk. Jd kita ga mau ngerepotin aftersales pengguna, aplg dealer & bengkel msh terus dibangun (100 utk thn ini). sudah cukup realistis ya?

    • FB lain nyerang Nex dengan fitur-fitur gimmick yg mubazir kalo dipasang ke Nex. Orang ini motor pekerja keras, siap disiksa tiap hari, ngapain dikasih fitur neh-aneh takyee. Aku pun kalo beli jg ga peduli ada fitur apaan, hahaha. motor cc cuilik ae lho, penting mlaku, enak digawe.

    • @gsxindo . Yakin mas gak jelek jelekin perusahaan lain. Liat noh fp TRM mereka sering tuh nyerang pabrikan lain apalagi ngondah. mereka seakan suzuki ga punya kekurangan. Yaa kelakuan para loyalis kaya gini nih yang bikin perusahaan sulit berkembang.

    • Yang ngerasa butuh fitur2nya spt SSS, dll ya tinggal beli Beat/Mio. Yang ngerasa ngga bth fitur2nya, pilih Nex II karena harganya lbh murah.
      Yang perasaannya selalu tenang dan tenang kalo bisa liat dealer motor deket rumah monggo pilih beat/Mio. Yang ngerasa jarak dealer ke rumah bukan masalah silakan pilih Nex II

    • Iyadeh, beli fitur, tapi liat kekurangannya juga toh??
      1. Stang geter/stang oblak
      2. Spakbor miring
      3. Standar tengah gampang mleyot
      4. Kabel speedo gampang putus
      5. Speedo ngembun
      6. Cvt gredek/gregel
      7. Mesin kasar kemrosak
      8. Plastik tipis icikiwir dicolek dikit pecah
      9. Cat mbladus, pudar, murahan

      Makan tuh merk jelas, laku, dsb
      Kasihan!! NGEBENGKEL TERUS YA NAK ?????

    • Jas jes jos, belinya mbit la jelas yg dilihat bukan kualitas motornya tapi desain, mitos sparepart murah dan mudah & harga jual kembali, meskipun produknya B0S0K ya b0d0 amat!!!!!

  1. Mudahnya mendapatkan spare part di kala emang sudah waktunya ganti itu, termasuk salah satu poin yag cukup diperhatikan. Kalo slow moving mah masih maklum tapi kalo fast moving aja susah dapetnya,….beeuuuhhh….pusiang pala atas

    • pelihara kawasaki dirumah, siap-siap filter busi kanvas rem masing masing 2 biji di rumah. tp jaman sekarang jg sudah bs beli lewat online, tungguin besok / 3 hari udah nyampai

  2. Side stand switch g perlu2 amat, cwe mana mau nyetandar 2 buat manasin motor ? Parking brek lok jg paling jrng dipake, tinggal tengkep rem udh cukup kok lebih praktis lebih cepat refleknya tp emng agak pegel klo sering2, cuma itu knp ban masih untubless heheh

    • sss perlu, sudah banyak kejadian motor matic digas saat dipanaskan standar samping, pernah kerja di dealer Y zaman mio smile, motor baru sampai tanpa dikendarai di gas sambil berdiri disamping motor y mencelat dan persis kejadian H di India juga baru launching motor.

    • Iya jg sih, tp kyanya nex gg dibekali side stand switch sm pbl soalnya dia udh 1 push starter trs klo dia dpt fitur lngkap adress makin gg punya muka

    • bukan masalah manasin juga, saat naro motor buka pager, saat diam masih ada anak kecil bahaya 12, ,,,banyak gunanya itu sss

    • Ini manusia ngerti artinya side stand switch ga sih? Kok alasannya ga masuk akal gtu, jd kileatan kurang pinter

    • Heheh opini aja sih, berarti klo gtu suzuki lebih kurang pinter lg dong org dia tdk menyematkan side stand switch malah ngasih one push starter ?

    • ya ampun mas, nex itu dr dulu itu buat bahan mainan atau disiksa tiap hari. dikasih side stand switch itu bakal mubazir. Sama kyk SCEM suzuki gak dimasukin ke Nex, soalnya mubazir, orang bakal di-bore up mesinnya. Dikasih SCEM, bs susah dikolter/bubut silindernya.

    • Fitur safety itu penting dan sangat sangat penting.
      Karena mayoritas pengguna matic itu seenak jidat di jalan.
      Banyak diantara merekabbaru belajar naik motor.

      Ane paling takut kalo sebelah ane make matik, mending nyingkir, daripada kena masalah.

    • Yang ngerasa butuh fitur2nya spt SSS, dll ya tinggal beli Beat/Mio. Yang ngerasa ngga bth fitur2nya, pilih Nex II karena harganya lbh murah.
      Yang perasaannya selalu tenang dan tenang kalo bisa liat dealer motor deket rumah monggo pilih beat/Mio. Yang ngerasa jarak dealer ke rumah bukan masalah silakan pilih Nex II

  3. Tenaga dan torsi nex II lebih kecil ketimbang Nex 1.
    Koreksi itu ban mio m3 belum tubles.
    Kesimpulan buat sy sendiri: bertahan dulu di nex 1, tenaganya nyutt

  4. saya simpel, pilih matik yg
    1. stangnya nggak geter
    2. spakbornya nggak miring
    3. cvt nggak gredek
    4. mesin halus tidak kasar
    5. plastik tebel, cat kinclong
    6. velgnya no geol
    7. irit
    8. murah.

  5. Fitur side stand & parking brake emg ga dikasih dari awal to? Eman.
    Mio yg dulu ga pake kedua nya, skrg juga udah pake. Pbl penting lho, apalagi buat ortu yg suka bawa anak – coba liat di pasar tradisional, banyak emak yg bawa anak, turun tiba2 tanpa matiin kunci kontak.

    • Yang ngerasa butuh fitur2nya spt SSS, dll ya tinggal beli Beat/Mio. Yang ngerasa ngga bth fitur2nya, pilih Nex II karena harganya lbh murah.
      Yang perasaannya selalu tenang dan tenang kalo bisa liat dealer motor deket rumah monggo pilih beat/Mio. Yang ngerasa jarak dealer ke rumah bukan masalah silakan pilih Nex II

  6. Harga, kualitas, fitur masih sesuai. malah mgkn ga overprice.
    Kurangnya…. Lom ketemu sebelum d tes. Yg dbilang minus kayaknya msh standar (karena harga).

    • Y semua sih kembali kepersonalnya masing”, ada yg nyaman klo pakai ban tubeless ada jg yg ga (saya doyan tubeless). Sekilas sih mmg kurang d ban, klo parking brake… tp pcx (led thai) jg ga ada,y mgkn karena CBSnya. Klo mau bagasi besar ada xmax, spacy cukup jg x.
      Menurut saya sih nex ii sudah lebih dari cukup. Minat tp ud ga bs nambah.

  7. Pbl dan SSS itu fitur safety standard, charger hp itu cuma.bonus aja, suzuki salah langkah di sini, mending colokan hendika tiada kan, ganti fitur safety. Yach konsumen mending nambah dikit dpt fitur anti lupa yg bisa bahayanya rider dan motor.

    • blm perna SSS rusak ya mas? kalo itu rusak, mau diservis kemana kalo suzuki? hahaha. itula qenapa g ada SSS, PBL, Eco Indicator (?), digital meter, dll dll yg aslinya tanpa itu pun motor msh bs jalan. tinggal orangnya manja apa ngga, gaya hidupnya hedon apa minimalis? dompetnya tebel apa tipis.

  8. fitur ACG sama tarikan awal yg responsif yg masih menjadi nilai jual utk BeAT meski hrg lebih mahal 1jt….

  9. tgtg strategi marketing ditiap dealer dan skema pembiayaan
    sales perlu banting tulang inih
    jangan nunggu d mall aja,, door to door lah
    bila ingin bangkit dan berlari

  10. Yg Sy heran knp ymh kok meninggalkan cc kecil pindah 125 ,scara pengendalian dan Respon cc kecil cocok buat cewek

  11. Fitur itu membantu manusia, serta mengurangi resiko, bukan masalah manja. yg sering training safety diperusahaan pasti paham hal.ini. Dah safety juga mesti diterapkan di perusahaan dan rumah. Itu kenapa beat laris, mio ikut belakangan, jadi yach kalah image.

    • Yoi, Bro…
      Pada akhirnya keputusan akhir ada di tangan konsumen..

      Dan realitanya, biasanya akan berkebalikan dgn para penggiat opini, khususnya yg militan2..

      Berikutnya, pelabelan “bodoh” bagi majority
      consumers..

      #seperti yg sudah2…?

  12. Mio harga paling MAHAL tapi ban blm tubles. Power menang sak crit tapi pas dites pake race logic masih kalah sama beat yg mesin cuma 108cc.
    Pantas saja kurang laku

  13. Salut untuk Suzuki yang value to buy dan berani refreshment bentuk Nex gen 2 sekarang terutama cast wheelnya yang terlihat jadi lebih “kokoh” dibanding gen sebelumnya

  14. Kalau cari yang Harga Kompetitif Kapasitas mesin Lebih Besar Irit Bahan bakar…kan itu lebih Bijaksana Keren di Jalan

    Verza 2016 atau mio 2017 second lebih value
    Harga miring, km rendah dompet aman.
    Wkwkwkwkwk

  15. Penahan rem belakang, saia jarang sekali memakai tu divario 110 dan address 115. Baik saat parkir atau jalan menanjak. Menurut saia y, kurang begitu penting.

    Standar samping mematikan mesin, ni mungkin berguna tuk yg lagi ajak anak2 jalan2, naik-turunin anak2 pas anaknya pegang gas ga jalan. Tapi untuk orang yg malas atau susah tuk pakai standar tengah malah fitur ni ga penting. (Manasin motor).

    Starter suara senyap bagus sih yg tinggal diperumahan ga berisik apalagi pas dinihari. Karna suara senyap maling suka ni motor. Lumanyan 1 – 2 detik.

  16. Satu lagi yang perlu ditambahkan wak.. Suzuki sudah menyadari kelemahan Nex, Address yang lama. Ga tanggung2, ‘ground clearance’ dinaikkan hingga 150mm.
    Salut utk engineering Suzuki, saya tahu itu bukan hal mudah. Itu membuat NEX II jelas anti gasruk.
    Jempol 2 utk SUZUKI Indonesia

  17. Saya salah satu user Suzuki Nex II.
    Mohon maaf jika ada yang kurang berkenan/berseberangan pemikiran atau pendapat.
    Ini sekedar review pribadi saya selaku user ya.

    Saya dulu ada berbagai pertimbangan mau beli Beat, Mio, atau tipe lainnya.
    Tetapi akhirnya saya memutuskan Nex II sebagai penunjang aktifitas saya.

    Simpel sih kalau saya, sesuai kebutuhan saya saja penentuan keputusannya.

    Saya tinggi badan 165cm, ground clearance OK, tinggi dudukan jok OK.
    Kaki menapak baik ke jalan.
    Posisi duduk, dek kaki, posisi handling OK. Tidak membuat lelah.
    Motor saya pakai di Ibukota yang perlu lincah diantara mobil-mobil.

    Saya belum merasa perlu Stop Idling.
    Tentang standar samping dengan switch, bisa diakali dengan punya Suzuki lain dengan modal sekitar ratusan ribu saja.
    https://otomotifnet.gridoto.com/read/231271503/suzuki-nex-ii-belum-ada-side-stand-switch-yuk-pasang-sendiri-aja?page=all#!%2F

    Terkait mesin,
    Mesin Nex II ini cukup irit, jika bawa santai bisa diatas 45km/liter, bahkan bisa lebih irit lagi.
    Pakai Pertalite/Pertamax.
    Putaran bawah memang kata orang, dan menurut saya tidak segalak merek sebelah.
    Tetapi buat apa juga, dengan usia saya yang memang bukan ABG lagi, saya juga tidak mau ngebut-ngebut.
    Saya pakai Nex II buat aktifitas harian saja. Tempat Tinggal-Kantor PP.
    Jika saya stabil dan santai di kecepatan 40-60 km/jam saat jalanan kosong, mesin NEX II rasanya tenang sekali seperti idling, minim getaran.
    Torsi dan tenaga, terasa lebih ‘jreng’ diatas 60km/jam.
    Karakter mesin cocok untuk yang perlu ‘nafas panjang’ untuk top speed di track panjang jika mau betot-betotan gas.

    Suspensi Nex II
    Nah ini yang salah satu buat saya jatuh cinta.
    Empuk, mental mentul.
    Cocok dah buat saya yang tidak suka suspensi keras.

    Bodi
    Nex II menurut saya ya masih OK.
    Saya juga memilih warna Matte Stellar Blue (warna kalem), tanpa stripping warna warni. Hanya emblem Nex II saja.
    Sesuai usia kali yah. hehehehehe. Gak aneh-aneh.

    Kekurangan menurut saya di Nex II,
    Jok agak keras, solusinya ya ke tukang jok motor, minta diaturin supaya jok jadi agak empuk dan nyaman diduduki. Modal sekitar 100-200rb. Tergantung ubahan dan pinter nego sama tukangnya.

    Speedometer masih analog.
    Ngiler juga lihat ubahan Nex II ala Modifikator yang mengubah jadi ala offroad dan street.
    http://kobayogas.com/2018/11/24/modifikasi-suzuki-nex-ii-ala-off-road-dan-street-beneran-bakal-hadir-tahun-2019/
    Infonya, speedometer pakai yg punya Satria FU, dan sensor speed juga diubah jadi digital.
    Tapi ini harga rombakannya bisa 1 juta lebih.
    Hahahahaha
    Gak perlu dulu dah, saya cuma pakai Nex II ini fungsional saja.

    KESIMPULAN :
    Nex II ini sebetulnya bisa dikatakan motor ala ‘badak’, yang bisa dipakai ala fungsional saja.
    Tidak perlu aneh-aneh fiturnya.
    Mesin irit, selama ini tidak pernah nyusahin selama pakai parts SGP dan servis resmi di BERES.
    Kembali lagi, bagi rekan-rekan yang berdebat.
    Ya tidak usah berdebat mana yang lebih baik.
    Tidak usah menjelekkan satu dengan yang lain.
    Semua kembali berpulang kepada user masing-masing dengan kemampuan serta kebutuhan pribadi.
    Suka Mio, belilah Mio
    Suka Beat, belilah Beat
    Suka Nex II, belilah Nex II.
    Simpel saja kan. 🙂

    Salam satu aspal.

  18. Semakin banyak fitur, barang tentu harus siap dalam perawatan.. misal side stand swich, harus siap² bawa kebengkel kalau sewaktu waktu kabel putus karena digigit tikus dan mesin motor gak mau menyala

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.