TMCBLOG.com – Bro Sekalian, Mungkin sobat sekalian pernah mendengar Bagaimana Cal Crutchlow mengomentari rencana Kehadiran Jorge Lorenzo di repsol Honda 2019 nanti saat ditanya Oleh Speedweek di Red Bull ring pekan lalu. “Jorge will see. He gets the shock of his life. He lives in a dream world. He has the bike that has the best turn right now. “ Yap Cal yang mengaku pernah menyampaikan hal ini langsung ke Lorenzo di Parc ferme Brno memperkirakan Bahwa Lorenzo akan terkejut saat pertama kali pegang RC213V ( secara eksplisit menggambarkan betapa sulitnya RC213V ) dimana menurut Cal Ducati Desmosedici GP18 merupakan motor terbaik saat menikung saat ini  . . Lalu bagaimana Reaksi Jorge Lorenzo ?

Yap Pernyataan Cal Crutchlow sempat menjadi Pembicaraan hangat pekan pekan lalu . . oleh sebab itu GPOne mempat meminta Klarifikasi langsung ke Jorge Lorenzo saat melakukan test di Misano dengan pertanyaan yang agak sedikit berbeda Yakni : Anggapan Cal bahwa Lorenzo akan ‘ merindukan ‘ ducati saat bergabung dengan Honda Nanti . . lalu Tanggapan Jorge ?

“Cal would know, he always complains about his bike. He should work more on himself, rather than always talking about the bike”  Yap, Jorge Lorenzo tidak secara langsung mananggapi mengenai akan seperti apa dirinya saat di Honda nanti, alih alih Jorge Lorenzo malah meminta Cal Crutchlow sendiri bekerja lebih keras lagi untuk lebih mengerti Motor  . . . 😀

Yap Masing masing Motor punya Karakter berbeda. Jorge Lorenzo mengatakan Bahwa perbedaan Yamaha dan Ducati sangatlah besar, Butuh waktu lama baginya untuk bisa click dengan Desmosedici. Namun seperti sobat bisa lihat dengan sebegitu besar perbedaan flosofi, base desain mesin Inline 4 ke V4/L4 Jorge Bisa melaluinya ..  dan ketika Jorge Lorenzo menemukan celah dan solusinya, Ia bisa menjadi Lorenzo yang cepat seperti saat ia berada di atas M1 . . Untuk sementara menurut tmcblog hanya itu yang bisa di buktikan Oleh Jorge Lorenzo . . . Namun Jika Mau diekstrapolasi . . . Logikanya, Yamaha Ke Ducati saja Ia bisa tangani, harusnya Ducati ke Honda yang punya platform mesin dan sasis yang lebih mirip pun Lorenzo juga akan bisa . .

Taufik of BuitenZorg

62 COMMENTS

  1. Pokoknya kali ini Marquez akan dapat lawan yg benar2 tangguh.
    Ane fans Marquez… tp liat Lorenzo yg spt skrg sdh cukup bikin deg deg serrr.. aplg kl membayangkan dpt paket motor yg sama dgn marc
    Hahaa

    Guest
    • Dari masih pake pocket bike mereka udah jadi “musuh” bro.. termasuk MVK juga seangkatan.. cuman ya makin kesini ternyata marc lah yg terbaik (dibuktikan tiap tahun selalu jurdun di motogp sejak 2013 (exc. 2015 si JL99 yg dapet pake M1). Kita doakan saja motogp tahun ke tahun bisa makin menarik, bahkan moto2 dan moto3 layak utk ditunggu.. aamiinn

      Guest
    • Salah, crutchlow dikontrak langsung hrc jd antara 2 pembalap repsol hanya livery dan tim sj yg beda
      Kalo dulu ia di tech3 benar, tdk pernah kesampaian diberi motor berspec factory, pdhal diatas m1 dia cukup impresif

      Anyway, cal bs sj bilang begitu krna punya pengalaman diatas 3 motor berbeda plus pernyataan nya selalu to the point tp bisa jd hanya celetukan khasnya dia

      Guest
  2. apapun ceritanya ducati yg paling sial, dah dapet pembalap juara dunia dan udah klop ama motor ehhh mala di lepas. nasib nasib

    Guest
    • bukan paling sial tapi kasus lorenzo itu jadi pelajaran berharga buat ducati terutama bosnya tuh bahwa pembalap itu butuh adaptasi, entah berapa lama itu tergantung si pembalapnya itu sendiri. kritik sekali dua kali itu boleh saja, bukan malah koar koar dimedia bahas keburukan pembalap sampe si pembalap gak nyaman dan memutuskan kabur dari ducati.

      Guest
    • Yaahh tipikal CEO kebanyakan.. si dom2 boss Ducati. Taunya hrs beres ketika dia ksh instruksi, ga berjalan sesuai yg dia mau ya siap2 out, ga peduli jolor itu jurdun 3x yg butuh waktu lg utk adaptasi

      Guest
  3. ekeke saya malah lebih tertarik ketika bos ducati ngoceh” ke media lagi bahas lorenzo, katanya lorenzo bakal kesulitan dihonda. ini orang kemarin juga gitu ngoceh” lorenzo mulu dimedia, sekarang dihajar sama lorenzo pake kemenangan. mungkin itu orang antara kesel, malu apalagi yak yah pokoknya campur aduk ekekek

    Guest
    • Yah seorang CEO gengsi lah omongan nya di bungkam sama “karyawannya”. CEO yg nge-Bossy… CEO minim prestasi dan masih butuh pengakuan orang lain.

      Guest
  4. Setelah JL mengalami masa sulit bersama Ducati tapi kini telah melakukan pekerjaan nya dengan baik…Kepercayaan dirinya ya pasti meningkat..Apakah Cal bisa melakukannya waktu diDucati? …

    Guest
  5. kalo lihat performa Lorenzo gini jadi sepakat dengan siapa itu? rossi ya? yang bilang bahwa proses rekruitmen rider baru seharusnya dilakukan di akhir musim dengan pertimbangan bahwa rider masih proses adaptasi terhadap motor baru. terlebih rekrutmen di tengah musim atau awal bikin rider tidak konsentrasi. jadi ga bongkar pasang awal musim. jadi nyesek kan ducati sekarang.

    Guest
  6. Abis nonton Motogp 500 Australia tahun 2000, balapan ketat yang luar biasa. Udah ga mikirin ban awet apa ga. hajar terus dari awal sampai akhir.
    Kalau pembalap semua setuju agresif sejak awal sampai akhir, kan ban sama sama habis, jadi balapan juga imbang.
    kalau ada 1-2 pembalap cari aman dengan ban, baru lap akhir agresif, buat apa motornya bagus.
    mending ganti aja judulnya “balap ban” bukan balap motor.

    Guest
    • udah 18 tahun berlalu itu masa..

      yg dulu masih pake popok mungkin sekarang dah pinter pake kond*m..

      jdi jgn samain motor gp500 sama gpmodern..

      ujung” nya ntar drama kyak si mbah..

      Guest
  7. ane rasa rc213v masih butuh power sedikit lagi buat ngimbangi desmo18,tapi masalahnya nambahin nya harus pas karna kalo kelebihan sedikit aja bisa liat kayak test 2016 pas di Sepang kayak ga ada masalah tapi pas ditest di PI liarnya langsung keliatan, apalagi yg dulu bukanlah yg sekarang,Desmo yg sekarang udah kuat di cornering dan pengereman yg hampir mengimbangi rcv
    kalo sampe bisa dapat cornering speed yg setara rcv kayak yg direquest Jorge,celaka 12 lah itu

    Guest
    • soal power, kayanya bukan masalah setelan doang, tapi memang karena Desmodromic valve milik ducati punya keunggulan jauh dari pneumatic valve yang dipake RC213v, M1, gsx-rr, dll. kalau paham desmodromic pasti paham deh kenapa ducati powernya sangat superior

      Guest
    • sebenarnya baik itu top speed, akselerasi, cornering, apapun itu yg jdi basic stat motor motogp di dapet dari banyak nya variabel..

      pernah di jelasin juga di artikel wak haji..

      jdi bukan nya honda gk mmpu dapetin top speed sma.. lebih pun bisa..
      tpi untuk sekarang, klo itu di paksakan.. harus ada status yg berkurang, misal di corner speed atau stabilitas pengereman..

      jdi mmang harus dilihat secara menyeluruh.. karna di motogp, efek sekecil apapun di motor punya dampak besar di waktu sepersekian detik diatas lintasan..

      Guest
    • desmosdromos August 20, 2018 at 10:14
      soal power, kayanya bukan masalah setelan doang, tapi memang karena Desmodromic valve milik ducati punya keunggulan jauh dari pneumatic valve yang dipake RC213v, M1, gsx-rr, dll. kalau paham desmodromic pasti paham deh kenapa ducati powernya sangat superior

      —————————–

      Stuju banget… itulah knapa speed power dr RCV kalah dibanding desmo… cuma plusnya honda adalah punya Mm93.. disamping motor yg powerfull honda juga punya berlian mm93.. mudah2an MM93 2020 pindah ke ducati.. makin mantap kayaknya.. jgn bahas tim biru yg ada aki2 nya.. gak ada yg harus d bahas dr aki2 itu.

      Guest
  8. MM93 Pembalap paling adem ayem yg gak pernah pating pecotot mulutnya tapi prestasi jos..padahal udah bolak balik di nyinyir aki aki

    Guest
    • Marc gak pnya waktu nyinyir, karena dia kerja, training, training, event sosial, piknik, netweet belasungkawa Indonesia, kerja lagi.

      Guest
  9. desmodromic kuat di top speed karena tidak ada gejala floating pada bagian klep yg biasanya di topang oleh per klep, ini salah satu kelebihan ducati pada enginenya

    Guest
  10. Wak haji…!
    Ane bingung dgn jolor….kenapa yah jenis motor yang di tungganginya bisa jadi bersahabat dengan rider lain?
    Di yamaha dan dukati juga begitu! Yamaha di tinggal jolor ga bersahabat lagi buat para rider!
    Apa mungkin yah 1 tahun 2 tahun dukati akan seperti yamaha? Mudah2an gaklah!

    Lorenjo ini menjengkelkan tapi efek mulut dan tindakannya itu banyak yang terbukti!

    Guest
    • karena jorge pembalap kencang dan develop nya jago dan ridingnya ga ekstrim / nyeleneh,
      jadi rider yang gaya balapnya ‘normal’ untuk pendekataannya ga begitu susah dengan motor yang didevelop jorge, cmiiw

      Guest
  11. Desmodromic memang luar biasa di top speed cuy, efek floating klep tidak ada (atau hampir tidak ada), tp yg tercanggih ttp pneumatic, cz desmodromic ttp pake sistem mekanis.
    tp ttp ja skill pembalap dan kecepatan respon pabrikan jd kunci…

    Guest
  12. Adaptasi JL dari ducati ke honda tidak akan sesulit dr ymh ke ducati, secara ducati dan honda sama2 v4, dan jl sdh cukup pengalaman dgn mesin v4, dg ducati yg lebih liar dr honda aja bisa apa lagi dgn honda yg sdh pengalaman juara dg mesin v4, sama seperti stoner dulu dr ducati ke honda yg bisa langsung clik, stroner klau ga salah pernah bilang perbedaan dulu antara ducati dg honda seperti menunggan banteng dan domba.

    Guest
  13. Dulu CC kan pernah bilang kalau “Lorenzo style ‘doesn’t work’ with Ducati”. Tapi setelah JL menang dan menaklukkan Ducati dengan style “butter n hammer” kemudian bilang kalau Ducati “the best turning bike”.
    Jadi tahun depan kalau misalnya JL bisa klop dan menang dengan Honda, kan tinggal bilang kalau mimpi JL soal kemampuan tikungan Honda menjadi kenyataan. Haha…

    Dilihat dari speed cornernya Honda masih lebih baik dibanding Ducati. Bahkan akselerasi dan speed mampu menempel ketat Ducati. Keseimbangan antara akselerasi,speed dan kemampuan belok inilah yang membuat Honda kompetitif di semua track. Dan tentu saja faktor MM bisa membuat paket tersebut menjadikannya motor juara tahun ini.

    Guest
  14. Adaptasi JL dari ducati ke honda tidak akan sesulit dr ymh ke ducati, secara ducati dan honda sama2 v4, dan jl sdh cukup pengalaman dgn mesin v4, dg ducati yg lebih liar dr honda aja bisa apa lagi dgn honda yg sdh pengalaman juara dg mesin v4, sama seperti stoner dulu dr ducati ke honda yg bisa langsung clik, stroner klau ga salah pernah bilang perbedaan dulu antara ducati dg honda seperti menunggan banteng dan domba.

    Guest
  15. Hohe selain skill dewa,termasuk rider smart,sensitif cerdas gan,lihat sj prestasinya pas di gp 250,ya cm emang kaku dan menjengkel kan ,dan mungkin termasuk racer developer terbaik saat ini

    Guest
  16. Sebenarnya saya bukan favorit JL99. Tapi harus diakui dia memang terbaik dalam adaptasi & development motornya. Memang Lorenzo kalo komentar selalu pedas tapi apa yg dikatakannya tentang motor jarang yg meleset

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.