TMCBLOG.com – Bro sekalian, Info bahwa Yamaha bersiap Untuk Ikutan Juga masuk ke segmentasi Motor Dual Purpose 150-an cc makin santer dan setelah berada dalam sebuah persimpangan dalam tebakan pemilihan mesin 150 cc ( 149 cc ) Atau 155 cc VVA . . . ada satu sinyal Kuat yang tmcblog peroleh bahwa Motor yang jika dirunut memang punya Logika garis penamaan WR series ini akan menggunakan mesin 155 cc . .

tmcblog pikir ini cukup menarik di mana Jika kita berkaca pada market yang hadir saat ini, Untuk dual purpose 150 cc kebanyakan masih menggunakan mesin 150 cc Air cooled . . nah Jika Yamaha jadi hadir , walaupun boleh dibilang  belakangan namun dengan mesin 155 cc memberikan gebrakan pilihan mesin yang lebih advance . ..  kubikasi lebih besar ditambah jenis pendinginan berbeda yakni liquid cooled dan tentu saja ada kemungkinan punya teknologi Variable valve . . jelas teori di atas Kertas punya nilai lebih tinggi, imho.

Ok, soal bentukan fisik masih abu abu Namun biasanya yamaha Pandai mendesain bentuk fisik sepeda motor yang sporty, tajam tajam seperti contohnya bentuk WR125 yang hadir di artikel ini sebegai ilustrasi . . Kapan hadirnya ? . . . disinyalir Kuat belum di 2018 ini sob, Nanti di akhir semester 2 tahun 2019 . . .

taufik of BuitenZorg

45 COMMENTS

  1. Penasaran pengen tahu posisi penempatan radiatornya. Kalau ngga mau ngikutin se yang disamping, off road ringan masih ok, begitu ganti ban tahu, tamat sudah.

    Guest
  2. Wah mantap nih, cuma setingkat dibawah SE 150cc. Secara teknologi sama bedanya SE pakai metalurgi kelas wahid. Rival yang masih pakai mesin teknologi 70an khas GL bisa gak laku, dengan catatan semua konsumen melek teknologi. Kalau udah die hard fans mah mau teknologi jadul dihargai diatas teknologi mutakhir tetep aja di beli. Contoh paling simpel pemakaian radiator, kenyataannya radiator bikin mesin gak kena overheat dan tahan dibawa kehutan lebih lama. Tapi orang mikir malah sebaliknya, lebih aman gak pakai radiator katanya karena kalau radiator bisa kesumbat lumpur. Ya kali fungsi kisi2 radiator trail buat apaan? Bukannya lebih gampang akalin cover radiator ketimbang dorong mesin jebol di hutan? Belum lagi pemakaian 4 klep, injeksi, dll yang sebenarnya mempermudah tapi justru dipandang sebaliknya. Emang susah mencerdaskan manusia yang kemakan doktrin kuno.

    Guest
    • ya gak sepenuhnya benar juga bro,,tukang gendong motor di gurun bromo kebanyakan pakai motor kuno bro,,grand,gl series,,tergantung yg make juga,teknologi canggih + rider dodol juga gak guna

      Guest
    • Yg masalah bukan kisi radiator,, tapi justru fisik radiatornya,, yg dkhawatirkan kena benturan atau apa…. Tinggal pabrikan aja nempatin radiatornya dimana… Aman gak..
      Knp orang2 betah air cooled ya karena mudahnya perawatan dll

      Guest
    • Ehh wisnu…pinteran dikit napa??..
      Itu gl yg di bromo udah dimodif sproketnya..depan dikecilin belakang digede.in hampir 50 mata lebih kalo yg dibelakang…
      Jd bukan motor yg kuat,tp sproket yg udah diganti dodolll…coba pake sprocket standard gl???…wajuuuurrrr pak ekooo

      Guest
    • jiahahaha,,,,ada yg ngegas,,belum pernah mainan di pasir ya bro??sproket emang bener dimodif,,motor yg modar di bromo juga bukan berarti motornya yg jelek tapi kembali ke kebiasaan rider yg main kopling tp percuma juga jelasin ke keyboard warrior kaya ente wkwkwk,,,

      Guest
    • @jarrot,,,segala ngegas wkwkwkwk,,,kenyataan memang pahit bro,,o iya bacanya pelan2 aja biar bisa dikunyah2 kalo kata wak ji tmc

      Guest
    • yup,,,tepat bro @darso,,pabrikan kasih barang bagus itu kabar gembira buat konsumen tapi soal endurance kembali ke karakter rider,,gue aja legowo klx gue lebih buosok dari neng perjah,,,

      Guest
    • Mudah nya untuk mengukur lebih baik mana antara air cooled dengan liquid cooled……lihat saja motor spesial engine atau motor paris dakar…..apa ada yang pakai air cooled seperti gl dan grand yang bapak banggakan..?

      Guest
    • iya juga sih, VVA bukanya bekerja di putaran atas yah, sdgkan motor Trail gini butuh putaran2 bawah yg nampol, tp ga tau jg deh, bukan ahlinya,he

      Guest
    • VVA kan bisa diatur berdasarkan timing noken as, tujuan VVA ya hadirkan 2 karakter noken as yang berbeda di 1 mesin. Justru bakalan jadi kelebihan karena bisa aja karakter bawahnya dibikin galak begitu rpm atas lebih soft buat awetin bbm dan komponen mesin. Intinya kalau WR150 pakai basis mesin ini, bukan byson maka layak buat laku keras. Verza customan pabrikan aja udah mulai laku masa yang lebih mutakhir enggak? Selebihnya faktor brand yang bicara sih, tau sendiri pasar Indonesia. Ninja 250 yang bentuknya konyol dan minij fitur + mahal aja masih lebih laku dibanding CBR250RR yang punya seabrek fitur, gitu juga R155 yang udah punya fitur ala2 moge tapi masih kalah sama muka rata CBR led

      Guest
  3. Harapan saya sih YIMM supaya modelnya juga keluarin kayak TW200, XT 250, atau Tenere (dual purpose)
    Biar mesin dan rangka 1 platform, tapi bisa diubah banyak keinginan sesuai kreatifitas penggunanya. Yang berarti bisa menjadi seperti motor bahan. Dengan begini, bisa mencapai / menjaring banyak konsumen, plus tidak terlalu head to head dengan kompetitor yang sudah duluan brojol, yang mungkin akan berakhir seperti kelas sport 250cc.
    biar terjadi shifting mind di konsumen. Dengan adanya shifting mind, pasti bisa terjadi peluang shifting demand. Tentu jika harga, fitur, ergonomi, dsb juga disesuaikan kemauan pasar. Dengan tidak mentang-mentang produk baru, fitur baru, lantas memasang harga tinggi yang membuat calon konsumen justru beralih ke produk atau merk lain.
    Hehehe….

    Guest
  4. Kenapa ga pake mesin yg non vva aja? Bisa di tuning ulang buat kebutuhan trail. Kalo gini mah lebih cocok jadi supermoto

    Guest
  5. dari sport, bebek super, bahkan matic dan sekarang trail mesinnya salome oi, efisiensi atau ga bisa riset mesin baru? mesin inipun pengembangan mesin buatan minareli

    Guest
    • lagiannya mesiinya juga fine2 aja …

      masa mau pake byson ntar pada horok knpa gk pakai mesin vixion yg powerfull
      atau pakai mesin rembes oli atau klotok klotok pd manggut2 …

      Guest
  6. Wah bakal jadi calon motor superior di kelasnya nih..

    Klo ujicoba yg pake mesin 225cc (produk brazil ya?) gimana ya wa?? Kmunkinan brojol d indonesia jg??

    Guest
  7. Knp 150cc. Pengalaman trabas smua pada bore up krn 150cc masi kurang bangeet.. klo bisa ya 200cc frame cromoli lengan ayun alumunium, stang twinwall, raiser tinggi, pusat titik berat di tengah bawah. Cocok buat pemula yg pngn blajar adventure. Ga perlu banyak upgrade lg

    Guest
    • Ya motor trail 150 cc kan tujuannya bukan buat offroad yg ekstrim, bisa di bilang masih entry level, mengenai banyak yg bore up, karna trail dengan kubikasi yang besar harganya mahal kalau dibanding dengan boreup, klo mau spek yg seperti ente sampaikan knapa gak beli trail 250 SE aja? Kenapa mesti ada di trail 150? Alasanya harganya mahal kan? Ya karna memang bukan itu tujuan trail 150cc

      Guest
  8. Wahh ne bakal jd yg paling sip dong .
    Yamaha dilema jg mau make mesin byson yg udah diskontinue kan sekarang musimnya common part ,sementara honda dilema karna dh terlanjur diskotinue megapro diganti verza yg notabene dibawah megapro ,mau pake mesin cb150 streetfire terlalu ketinggian speknya dr kompetitor akhirnya pke mesin verza .tp ya itu kesanya jd kayak overprize .cmiiw

    Guest
  9. Kalo udah rilis langsung ambil 1. Moga yamaha terapin harga promo kayak suzuki.

    Daripada beli KLX diasapin mulu ama mega pro jadi2an.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.