TMCBLOG.com – Ada sinyalemen bahwa sepertinya kelas AP250 ARRC belum juga menemukan kondisi regulasi yang ideal di mata beberapa fihak dan mungkin juga bagi penyelenggara, dalam hal ini TWMR. Mulai semenjak edisi perdana lalu sampai keluar Honda CBR250RR di tahun 2017 dan musim 2018 ini tercatat ada beberapa kali upaya pencarian skema regulasi teknis yang pas dan balance untuk kejuaraan di kelas ini  . .

Mulai dari pengurangan Bobot Bagi R25 dan Ninja 250 di 2017, lalu update regulasi mengenai CamShaft, sampai terakhir Regulasi Bobot Kombinasi Motor + Pembalap yang hadir di seri Madras India 2018. Namun disinyalir sepertinya semua ini belum mencapai hitungan balance yang menyeluruh dari Stake Holder pabrikan yang ikut. Dan sepertinya penyelenggara sudah mulai siap siap mencoba menawarkan solusi lain mengenai masalah ini …

Hadir langsung di paddock ARRC Seri 5 Sentul kemarin membuat TMCBlog bisa langsung mendengar info info baik yang official maupun yang tidak official dari team team semua. Termasuk juga soal gosip dan rumor . . Nah ini nih tentang gosip yang biasanya didemenin sama sobat semua, bukan untuk ngomongin orang, namun untuk berupaya ambil bagian dalam memberikan opini bernasnya semua mengenai gosip tersebut..

Dan rumor yang sampai ke meja redaksi TMCBlog.com adalah untuk kelas AP250 ARRC tahun 2019 sedang diwacanakan akan menggunakan Single Spec ECU. Kita belum akan membahas soal ECU apa yang akan dipakai di semua motor pada akhirnya, namun dengar dengar lagi penggunaan Single ECU ini akan dibarengi dengan penyamarataan bobot minimal ( dan mungkin bobot kombinasi minimal ). Jadi pada dasarnya, kalau ECU disamakan, maka Bobot juga akan disamakan . . . Kalo menurutmu gimana sob ?

Taufik of BuitenZorg

133 COMMENTS

    • @terlalu
      cuma orang bloon yg beranggapan motor yg dipake balap di ap250 itu standard,paling ga cbrrr dr sisi visual lebih standar dibanding R25 yg harus ganti fairing yg beda banget sama yg diproduksi saat itu,subframe yg tubular diganti allu,ram air yg tadinya ga ada menjadi ada

      Guest
    • @ Centerio
      ngeles aja …hahaha

      emng ram air dan frame yg dipakai cbr jalur sama ??? nah loh sama aja kan dirombak ???

      gak usah pakai kata “paling gak” ?? mending balapan keluar deler langsung dibawa di sirkuit ..akakak

      Guest
    • Banyak ngeles nih fbh, tp kalo dijelasin ga mau tau, malah ngalor ngidul.. Sama kaya di motogp, yamaha protes dan minta ubah regulasi, langsung fbh ngelanturnya kemana2, ini kek itu kek, eeeeh ada info hoand sesembahanya yg selalu berhasil menyetir dorna, merubah regulasi, meminta ini itu, fbh diam seribu kata, tutup mata, telinga, dan bibirnya..

      Guest
    • Pokoknya klo Yamaha kalah itu namanya regulasi belum adil
      Regulasi baru bisa dianggap adil klo Yamaha yg menang

      pabrikan sontoloyo

      bobort udah dikasih paling ringan, tetep aja lelet kok

      Guest
    • ARRC kan basisnya motor produksi masal

      Mesin dan banyak part2 yg harus standar pabrik

      Dengan regulasi spt itu klo pengen kompetitif ya pake strategi Honda dgn bikin motor standar yg udah kompetitif

      Jgn spt Yamaha, motor produksi masalnya ala kadarnya, tapi klo balapan pengennya menang

      apa ga ngibulin pembeli??

      Guest
    • bro @fivaro
      ga mau membela sana sini,semua FB itu sama aja (nggak yg h,y,s,k,d,a) kalo pujaannya ada buruk nya pasti kalo bisa ngeles sana sini jurus terakhirnya ngumpet dah gitu aja

      ingat pepatah Patrick “pemujaan yg berlebih itu tidak baik,ayo Jefri! (narik ubur2)”

      Guest
    • Comment:

      Yamahaa.., yamahaa…

      Pabrikan yg satu ini selalu aja mewek minta oprex regulasi terus

      Oke, seumpama ECU udah seragam terus masih lemot yakin ga oprex regulasi lagi?

      Padahal udah kasih keringanan bobot, mesin boleh dioprex, dll tetep aja lemot

      Solusinya kan tinggal bikin motor yg bagus.., motor yg udah superior dari brojolnya.., bukannya motor asal jadi…, spek paling inferior tapi giliran balapan pengennya menang…

      Mesin terlemot di kelasnya.., giliran balapan pengen menang…

      aneh aja

      Guest
    • Yamaha itu prinsipnya bikin motor speknya yg minimalis, tapi klo balapan pengenya menang.

      Ditantangin balapan standar pabrik, ngelesnya “balapan kok standar, mana ada?”

      Oke, ditantangin R25 boleh oprek mesin, CBR tetep standar masih kalah juga, ngelesnya klep CBR standarnya udah gede dan ready to race, sedangkan R25 blm…, bla bla bla..

      Udah bobot dikasih paling ringan tetep kalah, sekarang minta oprek regulasi dgn single ECU.

      Klo masih kalah lagi mewek minta apa lagi ya?

      Guest
  1. penting seru. nonton yamaha dan kawasaki koyo mesakne. BTW CBR yg kenceng cuma milik AHRT.punya muklada masih berimbang

    Guest
    • karena balapannya di sentul, waktu balapan di thailand dan sirkuit lain cbr muklada juga mampu menyaingi ahrt, apalagi muklada juga abis cidera parah.

      Guest
    • Karna yg dipake m faerozi didikan VR46 ,masih standar tingting baru kluar dr dealer jadi harap dimaklumi kalo kalah bersinar dibanding motor pembalap tua kayak rapid topan dan Rey ratu kore

      Guest
    • Ini akibat bikin motor asal jadi

      Bikin motor jangan yg TERLEMOT di kelasnya,

      Jadi pusing sendiri kan?

      Oprek sana oprek sini tetep aja lemot

      Guest
  2. Dari segi teknis, apa faedahnya ECU diseragamkan? Kalo bobot minimal oke lah, wajar aja seragam

    Btw, dugaan saya kalo ECU jadi seragam, yg dipakai adalah ECU PIRELLI ???

    Guest
  3. kenapa ga coba aturan wss.300… arrc kan cc.nya sama… wss300 yg cc gado2 aja bisa tetep seimbang, ninja,ktm,r25 bisa juara serie

    Guest
    • Konsep ARRC ini kan untuk menunjukkan motor produksi masal mana yg terbaik.

      Klo motor asal jadi ya oasti susah bersaing, apalagi yg terlemot di kelasnya

      solusinya ya bikin motor produksi masal yg superior seperti CBR250RT

      Udah ready to race

      ga bikin pusing mekanik dan pembalapnya

      Guest
    • udah pernah diulas Regulasi IRS ” lebih berkelas ” dibanding regulasi Cengdor ARRC Zaman Now…

      Toh IRS juga pakai motor Asia Production…

      Guest
    • Masalahnya kalo gak salah Wak haji sama kang own pernah ngulas kalau CBR250RR spek IRS itu sama dengan spek AP250 beda di pelk standar doang, jadi kalau full kompetisi gak bakal sangar tuh si Cibier?

      Guest
    • nah apa gak kuat tuh spek IRS aja di pake di ARRC ditambah develop lain2

      s3dangkan pabrikan lain Spek IRS gak boleh dipakae

      Guest
    • AYO: wkwkwk fix ente bloonn bro dari lahir bro, udah dijelasin spek IRS itu lebih superior dari AP250. itu artinya banyak parts standar di AP250 kecuali velg dibanding IRS, cbr pake spek AP250 di IRS itu artinya masih banyak parts standar yang dipake si cbr. wajar kalo cbr bisa dipake di IRS sama AP250 orang masih sesuai regulasi AP250 yang masih mempertahankan parts standar, lah r25 sama ninja di IRS yang full oprekan gak bisa lah dipake ke AP250 kebentur regulasi.

      Guest
    • dapet diskon bobot bro tapi gaboleh potong frame..yang pasti sih motor lemot + pebalapnya under skill sama pebalap AHRT,,,liat aja si galang banyakan zonk ikut arrc..ehhh

      Guest
    • diskon bobot seberapa ??
      trus potong bobot itu apa gak memperhatikan sisi stability …asal potong bobot …lagi open throtle atau lagi cornering melayang gimana ???

      ngeles bawa ke galang ???

      mau ketawa deh ….

      Guest
    • baca baca artikel wak haji lagi bro,,ada diskon 5kg kok buat r25 sama ninja250 versi lama,,mau stabil ato gak stabil bukan urusan panitia juga..ya minimal power mirip2 ama cbr250rr ahrt tapi diskon 5kg so PWTR harusnya naek juga kan???ga cuman galang bro semua pasukan YRI ampas kok,,cuman ladyboy salmon yg kenceng

      Guest
    • Comment:

      Makanya Yamaha klo bikin motor jangan yg TERLEMOT di kelasnya

      Jadi pusing sendiri kan?,

      Oprek sana oprek sini tetep aja lemot

      Guest
  4. kalau menurut saya wak lebih baik baik dikasih kelonggaran milih suspensi depan, enak kan bisa brand lain seperti ohlins atau WP dll untuk memudahkan dalam mencari setingan.

    Guest
    • Lha yg ngelarang milih merk suspensi siapa? Tim bebas kok milih suspensi merk apa aja. Yamaha mau pake Showa yo monggo, asal Showa mau kerja sama. Toh mereka juga dapat keuntungan. Fair2 aja bro. Yg ga boleh itu mengubah struktur daleman suspensi. Jadi kalo model single spring/damper kaya standar CBR250RR, versi balapnya yo mengikuti struktur standar tapi dengan spek balap.

      Guest
  5. “Namun disinyalir sepertinya semua ini belum mencapai hitungan balance yang menyeluruh dari Stake Holder pabrikan yang ikut.

    Itu kuncinya…
    kejuaraan ini multi billion investment. Setiap tim peserta & sponsor perlu “prestasi” sbg KPI investment mereka msg2. Kalo gak pernah menang, gak bagus buat brand image & marketing. Ujung2nya bisa pada mundur karena biaya sdh keluar, prestasi nihil…

    Guest
    • Apalagi brand yg jualannya “balapan/kencang/advanced technology”, sgt perlu sekali prestasi ini.. makanya akhir2 ini mencoba mengangkat tema endurance race, karena dr situ msh ada prestasinya, selain berikhtiar “balapan” dari luar sirkuit…

      Guest
    • pantezz sazaa tuh tim yg lagi on fire skarang di ARRC getol bgt ( dulunya Arrc disampingkan)
      sampai merombak motornya besar2 an dr standarnya yg karena brand jualannya balapan advance embel2 teknologinya. …

      Guest
    • ARRC kan basisnya motor produksi masal

      Mesin dan banyak part2 yg harus standar pabrik

      Dengan regulasi spt itu klo pengen kompetitif ya pake strategi Honda dgn bikin motor standar yg udah kompetitif

      Jgn spt Yamaha, motor produksi masalnya ala kadarnya, tapi klo balapan pengennya menang

      apa ga ngibulin pembeli???

      Guest
    • ngibuli. pembeli ???

      owww yg owner Cbr banyak yg kecewa yahh…
      yg lalu pada dijual seken sampai pabrikan obral2…

      Guest
    • Comment:

      Kecewa itu klo baru digeber dikit udah pada ambrol sampai recall berjilid2 itu bro

      Dapet motor spek paling canggih, desain paling keren kok kecewa..,,

      lihat noh di OLX, R25 diobral 30 jutaan

      Guest
  6. takut sama ECU buatan HRC kah?mungkin ini usul Yamaha Thailand yg dr Buriram seri pertama puasa juara seri mulu

    Guest
    • nggak kaget sih kalo emang tim itu,mereka punya kuasa lebih,motor Gerry aja jadi ngadat gegara di scutinering ulang yg di request tim itu

      Guest
    • Akakakak,si zupperkeju gas Stoner dr jaman kapan masi dibawa2 aja,lagian kapan ya motor Yamamoto ngadat nyari di mbah gugel gak ada tuh,seingat ane pas WUP dia crash terus motornya rusak parah,karna waktu ngerakit ulang motornya gak cukup dia jadi skip balapannya

      Guest
    • ngeles aja
      malah nyempe stoner, fbh masih ingat yaa ???

      gery pernah bilang cbr nya gas nyatoll dia gdubrak
      cri jgn di mbah gogle cari youtube aja motor cbr nya yamamoto ngadat lalu cari parkiran sirkuit buat nyendeein motor cbr nya…
      dan banyak kasus kejadian cbr lainnya…

      Guest
    • Mas Bro, kalo soal Gerry yo wajar lah gas nyantol. Coba motor sampeyan crash di sisi kanan sampai stang kanan bengkok di ujung. Lha gasnya macet apa ga? Kan kalo bengkok ujungnya, selongsong gas macet, ga bisa muter. Piye toh

      Guest
  7. Sesuai namanya AP Production, harusnya semua motor dalam kondisi standar pabrik, baik ecu, knalpot, engine part, body fairing, dsb.

    Guest
    • Comment:

      Awalnya kan gitu bro

      Cuma pabrikan yg spek standarnya paling inferior yg protes, bukannya bikin motor yg superior malah mewek regulasinya yg diubah.

      Minta mesin bokeh dioprexlah, bobot pengen dikuranginlah, shock mau ganti yg racing lah, dsb

      Guest
  8. Selain milik tim AHRT cbr performn nya rata² udah imbang dengan motor² merk lainnya,..
    Anggaplah AHRT ga ikut balapan siapa yang point sementaranya paling tinggi?
    Kl saya perhatikan menang nya pembalap² AHRT itu karena mereka memang punya tim dan pembalap yang prodesional dan punya banyak pengalaman di dunia racing,misal ganti dengan ECU standart apa ada keuntungan buat merk lain untuk menyamai performa cbr milik AHRT??

    Guest
    • ibarat kata pengalaman & jam terbang emang gak bisa bohong bro. rata rata kru mekanik AHRT itu sudah pernah ke jepang atau keluar negeri buat ikut event diluar kaya suzuka 4&8 hours, asia talent cup, all japan championship jadi mereka bekerja bukannya sekedar bongkar motor saja minimal mereka tau cara kerja mekanik luar seperti apa.
      semuanya itu berkat proses panjang yang dimulai dari hanya sekedar menempel logo satu hati di honda team asia dan mengirim mekanik mereka buat menimbah ilmu sampe akhirnya dirasa cukup dan berani membuat tim sendiri AHRT.

      Guest
    • nah gw setuju ama jaka sembung,,,AHRT modalnya banyak,,paling basic bibit pebalapnya,,HDC,indoprix,,hasilnya liat tuh ATC,TTC,ap250 bocah 14tahun aja dibarisan depan trus,,kemaren wildcard agung didu langsung obrak abrik malay sama pasukan MXking indo,,,skill gabisa dibeli juga,,okelah pebalap Y duit byk bisa bikin tim sendiri tapi underskill??? 2 thn ini dikentutin pasukan AHRT doank kan

      Guest
    • loh Mekanik dan Insinyur tim Pabrikan lain gak
      kalah Hebatnya lho….

      cuma ya itu seperti sayur kurang garam…
      masih ada faktor x lain2 dlm balapan..

      kalau kurang dibumbui kurang sedap di lidah seperti komentar kalian…

      Guest
    • Gini mas2 sekalian. Balapan itu ga cuma soal power motor. AHRT itu mikirnya selalu balance antara mesin, frame (termasuk suspensi), dan pembalap. Mesin kenceng tapi ga bisa belok ya ga juara. Mesin kenceng, bisa belok tapi pembalap bego ya ga bisa juara. Masih banyak orang mikir kalo mesin kenceng pasti juara. Padahal kuncinya balance antara 3 tadi. Kalo kata Ngonda yo Total Control.

      Guest
  9. jiahhhh ketika new r25 mau turun regulasi harus dirubah dulu wakaakakaka
    malu kali yak kalo nanti pertama kali turun terus kalah, masa udah pake USD udah ganti segala macem tetep kalah. wkwkwwk

    Guest
  10. Kalo menurut saya sih biar bagaimanapun d rubah regulasinya tetep CBR itu mungkin bisa dblang kuat,knp ?karna dia standar pabrik nya aja udah race oriented bda ama tetangga yg semi touring,teknologi nya udah pling canggih dikelasnya,kalo mau berimbng ya pbrikan lain kdu bisa bikn mtor kyak CBR kali ya .

    Guest
    • iya bro ngohahaha.
      ninja aja yang digadang gadang paling kenceng atau apalah keluar terakhir, tetep aja digetok sama cbr ngohaha

      Guest
    • dibbikin Single Ecu bobot disamakan …Cbr tetep diuntungkan…
      krn part lain masih ada celah, tim yg develop paling kuat dia bakal tetep adem ayem…sebenarnya teknoginya 11:12

      gak muluk2 regulasi seperti wsbk atau IRS aja dah…toh juga masih pakai Motor Asia Production…

      Guest
  11. Berati ecu hrc ga kepake dong klo single ecu, mungkin ada , apa ada hub nya sama mongtor yg baru launching fork pake usb sama fake .com

    Guest
  12. Kemungkinan taon depan anupab songong pake r3 yang baru dilaunching di thailand, biar bisa ngospek cbr rr dan new ninja

    Guest
  13. kita tarik kebelakang coba dah ketika yamaha thailand kuat dan 3 pembalapnya bisa balap seenak jidat main team order dan ninja babak belur hanya ninja yamamoto doank yang melawan. apa ada yang protes ??
    sekarang ketika cbr AHRT kuat ditambah ninja racikan pakde ibnu makin hari makin kenceng. r25 susah buat podium lalu dibuat regulasi sub frame aluminium lah, bobot cbr harus lebih berat padahal sudah sama sama 2 silinder terus katanya cbr menang USD dan nanti r25 udah USD juga masih minta dirubah regulasi. kelihatan ko pabrikan mana yang minta regulasi ini dirubah ngohahaha

    Guest
    • kita tarik kebelakang ???
      cbr pakai kapasitas mesin yg gen 300 …itupun masih mewek regulasi)
      (bahkan pernah ada yg bilang ngakunya pakai yg 250 cc ….)ternyata pakai yg 300

      hello trus pakai USD gitu menyelsaikan masalah ?? dont think litle aka pemikiran sempit …hahaha

      Guest
    • Lah katanya fby honda menang gegara USD, berarti bener kan USD adalah segala penyebabnya…

      Coba flasback artikel 2017, baca dah komentar jimoo, lu bakal paham dah..?

      Guest
    • @opak
      CBR saat itu single cylinder, dulu pertama2 balap kelas 250 ninja d kepretin trus sama cbr jomblo, tpi smw itu berubah ketika pengembangan twin cylinder semakin maju
      R25 blom brojol waktu itu

      Guest
    • bro sekalian USD itu salah satu penting kenapa cbr bisa unjuk gigi …namun jga lihat aspek part lain
      gak salah apalbila ada yg komen gara2 usd

      lihat kebalakang cbr yg ngos2an ngejar R25 … sampai ada cbr aja yg ngakunya pakai 250 ehh pakainya yg 300..apa ada yg protess …?? R25 sampe dikasih bobot bolak balik

      Guest
  14. Ini disebabkan motor baru launcing tapi peforma sama aja kek lama, makanya butuh regulator eh regulasi biar gitu dah..?

    Guest
  15. oprek terus,,
    dah bawaan orok,,
    mestinya penyelenggara mulai memikirkan strategi market agar balapan dikenal luas,,,

    Guest
    • Muklada kan abis cedera, ya dipikir logika dulu aja lah, abis cedera kok ngotot..
      Lah bukannya r24 yg paling diuntungkan g dapet keringanan bobot, dapet rangka alumunium kenapa masih g bisa nyodok aja..?

      Terus yg abis training ke itali kok kalah sama pembalap wildcard ART, itu sehat apa gimana tuh..??

      Guest
  16. Beda ya kelas mfg yang ngeracik sendiri sama yang pake bumbu instan indof**d..

    😀 yang satu lempeng totally kontrol.. Yang satu lagi bingung untuk next stepnya..

    Guest
  17. FBH ngelantur REGULASI INI diwacanakan,karena spec CBR HRC AHRT terlalu jomplang dengan CBR yg lain,gak percya??? Lihat noh cbr ap honda thailand

    Guest
    • Biarin bro..biasa tuh ngepbeha
      suka begitu bicara ngawurr ngalor ngidul….

      kalau Udah satu hati sakit begitu pikiran

      Guest
    • Lha kenapa salahin ahrt? Knp ap honda thai gk bisa bersaing? Kaga bisa riset? Kalo beda spek kn bisa aja diubah yg tidak menyalahi regulasi, kalo menyalahi regulasi pasti kena scrutt

      Guest
    • AP Honda bukannya malah lebih deket ya sama Honda pusat udah dipercaya bikin 500 series sama 650 series,dapat CBR250RR HRC mah eces buat mereka,wong beli nsf250r selusin aja bisa

      Guest
  18. Kalau diliat di gambar sih akar masalahnya pembalap r25 kurang mereng mereng elbow down ya.. Apakah itu masalah pembalapnya.. Atau masalah motornya kecanggihan pakai lean angle sensor jadi motornya self balance gak bisa mereng mereng.. 😀

    Guest
  19. Comment:

    Hadeuh pabrikan yg satu ini selalu aja mewek minta oprex regulasi terus

    Oke, seumpama ECU udah seragam terus masih lemot yakin ga oprex regulasi lagi?

    Padahal udah kasih keringanan bobot, mesin boleh dioprex, dll tetep aja lemot

    solusinya kan tinggal bikin motor yg bagus.., motor yg udah superior dari brojolnya.., bukannya motor asal jadi…, spek paling inferior tapi giliran balapan pengennya menang..

    aneh aja

    Guest
    • Lah Komen kug dr atas sampai bawah intinya komen kloningan…

      pabrikan yg mana ???

      lalu spek inferior jaminan kalah ?? lihat kelas 150 cc …yg katanya R15 – mx king inferioe bisa menguaaai …cbr dikelas 250 itupun cuma beberapa aja yg lain diasepi R25 dan Ninja yg turun kurang dr 5 motor Ninja…

      Guest
  20. single ECU ??

    ini hanya akan mematikan kreatifitas

    kreatifitas siapa?

    kalo kamu mengamati dunia balap nasional dan regional,begitu banyak pemain ECU aftermarket ini,kalo balap ini dijadikan single ECU , tentu ECU bikinan workshop lain tidak akan dipakai. Ini bikin pemain ECU yang gak dipakai malas riset buat balap AP250,ya percuma mereka riset la wong bikinannya gak dipake,padahal ini ajang balap Asia adu pinter mekanik dan pembalap,la wong spek mesin standar + porting doang, klep dan kem saja harus standar

    Trus?

    Kalo mau main spek single ECU,sekalian adakan one make race saja,atau bikin kelas khusus single ECU tapi bukan kelas utama

    jangan samakan dengan motogp lah..ini kan Sport Production,biar tangan mekanik dan keahlian pembalap yang bekerja

    kalo masalah bobot , setuju,toh sekarang spek dasar mesin peserta sudah 2cyl semua, kalo dulu ada CBR300 single cylinder boleh ikut dengan bobot lebih ringan tapi juga susah bersaing . Dan AP250 ini lebih fair daripada WSS300 dimana pesertanya acak adul, dari 300cc,400cc,390cc,500cc ,akhirnya yang bikn regulasi mumet to? Mosok yang 500cc di limiter 8000rpm,ini masih kalah loh sama peak rpm shogun kebo standar wkwkwk..

    Guest
    • Setuju sama komenmu bro!
      Btw, komenmu mirip banget sama statementnya Alm. Benny Djati Utomo waktu ditanya kenapa beliau ngotot enggak mengaplikasikan aturan mesin standar waktu ngerumusin regulasi IRS. Dan hasilnya??? Terbukti balapan di IRS jadi lebih imbang dan seru. Motor korekan tuner Jepang, tuner lulusan Australia, bahkan tuner lokalanpun bisa gantian podium. ECU ARacer yang harganya “masih bersahabat” bahkan bisa ngasapin ECU HRC dan ECU Motec yg seharga NMax.

      Guest
  21. Ada nick baru, entah benar2 baru atau orang yg sama dengan nick baru bilang BeHa suka ngeles, ekekek
    Coba deh buka artikel2 lama, noh dedengkot BeYe macam jimoo, dewa, darmo waktu awal2 cbrRR mau ikut ARRC dengan songongnya bilang cbr di ospek dulu lah, sungkem sama R25 dulu lah, begitu cbrRR juara ngeles ARRC itu balap dagelan karena banyak part std dan bilang balap sebenernya tuh IRS karena partnya udh obokan, begitu ikut IRS dan juara juga, ngeles lagi pake USD, jadi siapa yg suka ngeles? Ngoahahahaa

    Guest
    • loh bukannya benee ruh diospek kan buat cbr pakainya yg katanya 250 ehh nyatanya pakai 300…

      bukannya yg bilang ARRC dagelan ngeBeHa yaa ???
      sampai bilang itu R25 pakai radiator segaban ehh sekarang Cbr pakai juga Radiator karung + cairin pendingian mandi Oli …hahaha

      Guest
    • Lah, emang gw ngomongin cbr jomblo? Noh baca komen gw, waktu cbrRR mau turun udh bacot duluan, katanya cbr250RR harus sungkem dulu sama R25 nyatanya R25 yg di ospek,
      Dan 1 lagi, sebagian besar BEYE itu ktp thailand, muahahahaa

      Guest
  22. seru deh klo baca komen pembela merk. sales kali ya, mau ngotot sampe ngebuli jg klo kalah ya ttp aja kalah. gk di bela mo ini mo itu klo menangmah ttp ja menang. klo pendapat aq klo mo singgle ecu ya sekalian singgle brandnya.

    Guest
  23. sepertinya kurang pas kalau ECu di seragamkan

    menurut saya team AHRT unggul, pertama dari segi team yang sangat profesional dan juga jam terbang yg cukup tinggi di samping dana yang sangat besar kalau menurut saya.
    Kedua pembibitan pembalap2 meraka lebih siap dan lebih terstruktur, ketiga meraka punya onda racing school. Itu salah satu keunggulannya di samping motor yang sudah siap di tuning untuk kompetisi. sebenarnya pembalap2 indonesia saat ini memang lebih unggul dari pembalap2 lain di asia khusunya untuk ARRC.
    tanpa mengecualikan team yamaha indonesia dan juga kawasaki,
    rafid topan, AM Fadli merak bisa bersaing di depan

    Guest
  24. kenapa Y gk pakai maticnya aja ya kan lebihbertenaga dari batangannya, wong aerox sebelah aja bisa ngasapin satria fu (katanya)

    Guest
  25. Fby harusnya nanya yri, r25 kan hasil produksi yimm. Produksi lokal. Seharusnya tau bagaimana settingan yg maksimal. Kenapa yg juara 2016 malah yamaha thai yg r25 impor dari sini?

    Yg salah motornya atau gimana?

    Liat race kemarin di sentul. Itu sirkuit udah biasa dipake. Seharusnya bisa fight di depan. Masa kalah sama tim satelit rafid topan yg bisa fight sama am fadly dengan ninja di depan?

    Sebenarnya fby ini dulu dukung siapa sih? Karena yamaha thai menang pake r25? Bangga r25 juara? Bangga kok ke negara lain. Produksi lokal malah kalah sama yg impor.

    Guest
  26. Terbukti Cebong 250 yg terbaik dikelasnya, gak kaya pabrikan geng ijo yg menang tongkrongan doank opppssss
    Real motor sport , bukan sport touring haha

    Guest
  27. intinya motor yang bagus ditunjang dengan pembalap yang bagus, dana melimpah dan kru tim yang baik dan tim yang profesional menjadi 1 kesatuan yang sulit dipisahkan sehingga menghasilkan hasil yang sesuai dengan kerja keras.
    tim AHRT bener bener terkonsep dengan baik, salah 1 contoh berasa kaya balap gp. ketika para pembalap AP250 AHRT abis melakukan lap muterin sirkuit lalu masuk ke paddock langsung ditanyakan respon suspensi sama kru showa yang dari jepang. coba dah liat disemua tim yang ikut AP250 entah pake shock yss, ohlins, showa atau yang lain lain. apakah ada yang seaktif kru suspensi seperti yang terjadi di garasi AHRT ?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.