TMCBLOG.com – Bro Sekalian, seperti Kita ketahui 3 Besar Finisher Moto2 di Motegi 2018 adalah Fabio Quartararo, Peco Bagnaia dan Lorenzo Baldasari. Namun akhirnnya tmcblog memperoleh informasi dari Dorna bahwa Kemenangan Pembalap yang tahun depan akan Naik kelas ke MotoGP bersama SIC Yamaha ini dibatalkan / didiskualifiaksi Karena Ia melanggar regulasi Teknis Pasal 2.5.4.9.1

Di regulasi tersebut memang di infokan bahwa tire pressure atau tekanan ban ditentukan besarnya dan Bila dilanggar maka Pembalap bisa dikenakan Penalty . . FYI, besarnya tekanan Yang di pakai di Ban Pembalap di deteksi Oleh Sensor tekanan yang menyalurkan data ke data Logger, No wonder, baru ketahuan setelah Finish karena memang data Logger tidak dapat diakses secara Live, seperti yang sudah pernah tmcblog infokan sebelumnya.

Namun tentu Banyak pertanyaan, kenapa cuma 0,02 ( bar ) lebih rendah dari Regulasi Penaltinya benar benar serem yakni Diskualifiaksi ? yap tmcblog mencoba menyelami sedikit, Bahwa regulasi seperti ini sepertinya ujung ujungnya adalah Safety. Mungkin ditakutkan Jika tekanan Diluar regulasi standar, maka imbasnya bisa membahayakan jiwa sang pembalap Dan Juga Yang berada di sekitarnya  . . Gimana Kalo lagi kencang mbledozz ? nahhh . . . So mungkin Dorna Juga Mau bikin Shock Therapy Bahwa jangan Main Main dengan Masalah Safety  . .

Untuk Bahaya ban dalam Keadaan Tekanan dibawah standar silahkan simak Penjelasan di sini

Taufik of BuitenZorg

71 COMMENTS

  1. Itu sengaja tekanan ban dikurangi tim atau gimana? Kalau sengaja apa keuntungannya secara teknis? Secara cuma 0.02 psi, seberapa signifikan efeknya kira kira?

    Guest
    • @wak tmcblog : klo karena keteledoran tim, kenapa ga timnya aja yg di hilangkan poinnya (+ denda bila perlu). Pembalap tetap dapat poin. Karena agak miris juga, pembalap bertarung sampai finish, mempertaruhkan keselamatan (klo alasannya keselamatan). Setelah selesai, jerih payahnya di hilangkan bgtu saja karena keteledoran yg tdk dia ketahui bahkan tidak dia inginkan (pembalapnya pasti ga mau menang dgn mengorbankan keselamatan)

      Guest
      • sama saja kayak Kalo team lupa kasih info Ride Through Penalty saat race dibagi dua kali Kayak di PI ( kasus Marc ) , yang kena ya pembalapnya bro, imho

        Administrator
    • 0.02 bar. Mustahil pakai psi apalagi selama ini MotoGP dan WSBK pakai satuan bar. Kalau psi 0.02 itu gak ada rasanya, tapi kalau bar pasti pengaruh karena 0.02 bar kurang lebih sama dengan 0.3 psi.

      Guest
  2. Bentar lagi mungkin ada yg nanya kalo oprek regulasi kena penalty apa gak. ini ngelanggar dikit aja bisa didiskualifikasi ???

    Guest
    • Kalo cuma di gadang gadang aja vinales tetep aja ga ngelawan…trus kurang apa dovi dan lorenzo dengan senjata ducatinya…era motogp milenial..era marqez dmn semua bicara pake data jgn harap cuma gadang-gadang bisa tembus 5 besar kalo ga pake motor pabrikan.

      Guest
    • Morbido,bagnaiya,jon mir..muehehe

      Cuma badut aja,kagak ada level.nye alien..

      Catat omongan saya..

      Vina,halloo..??

      Guest
  3. kalo untuk masalah safety setuju banget.. tapi apakah nama baik quatrararo jd tercemar wak? pdhl mungkin dia gatau tekanan ban dsb??

    Guest
  4. apa mungkin kalo tekanan ban “terlalu” rendah jadi keuntungan karena ban jadi sedikit lebih nge-grip gitu kali ya ?

    Guest
  5. ahh dorna lebay masa 0,02 aja gak bs ditoleransi sih?? kasihan fabio, kasihan speed up ckckckk kasusnya sm kayak WEC gara2 sirip aerodinamika beda sdikit lngsng auto DSQ gak ada toleransi

    Guest
    • Bukan lebay, melanggar ya harus ada sanksi. Hanya karena tidak tahu minum obat nyamuk itu berbahaya, tidak serta merta kita akan baik baik saja ???

      Barusan di artikel marc juara, ada om @kucing udah kasi contoh beberapa kasus penalty yg keliatan terlalu lebay bagi penonton

      Melanggar itu ilegal, memanipulasi peraturan baru diperbolehkan ???

      Guest
  6. kasian ya Quartararo,yah paling nggak dia udah nyicipin sampagne,dapat trophy,sama lagu kebangsaan Perancis dikumandangkan?

    kan nggak mungkin trophy nya disuruh balikin atau gimana ??

    Guest
  7. paling nggak dia nggak mencak2 kayak A.west di tim akeno tahun kemarin,jadi namanya nggak ikut tercoreng

    setau ane,soalnya nggak ngikutin sosmednya ?

    Guest
    • Anthony West mah emang senjatanya selalu playing victim biar dapet simpati dan dikasihani tujuannya cuma biar ada sponsor ngelirik. Dia sendiri gak sadar diri kalau selalu curang terutama dalam hal akali kebugaran fisik (mungkin udah sadar kalau fisik gak mendukung lagi)

      Guest
  8. ga ada rentang ya wak aji,
    saklek nilainya ya,,?
    kalo misal dipake kecepatan tinggi untuk waktu lama, suhu panas ban ngaruh ke tekanan ga ya?

    Guest
  9. Kalo masalah safety kenapa enggak penalty aja ya, berapa grid gitu atau start dari belakang. Yang aksi aksi lebih berbahaya aja cuma penalty grid atau start dari belakang

    Guest
  10. Trims sudah dibuatkan artikel nya wak.mungkin kedepannya bisa dibuat artikel tentang regulasi yg mirip2 kayak kasus ini wak.tq

    Guest
  11. nah bicara masalah tekanan ban yang bisa menyebabkan ban meledak. jadi inget kasus loriz baz pas test sepang malaysia 2016 ban ducatinya meledak diatas trek lurus sepang dengan kecepatan 290km/jam. sampe sekarang gak ada kelanjutan dari kasus meledaknya ban michelin tersebut, mungkin juga dorna takut kejadian kaya loriz baz kali yak yang bisa saja terjadi karena tekanan ban dibawah standar.

    Guest
  12. kasus kaya gini bisa masuk keteledoran tapi paling lucu waktu kasus catalunya 2017 pas matia pasini didiskualifikasi. kalo ini kasusnya lebih kepada unsur kesengajaan, dimana moto2 harus pake oli liqui moly eh dia malah pake oli lain hahaha.
    lebih lucu lagi hukumannya, jadi motornya discrut abis kualifikasi dan ketahuan pake oli merk lain. pas race finish ke 2 dan 3 minggu kemudian baru diputuskan dia kena diskualifikasi mundur jadi finish ke 14.

    Guest
  13. OMG, cuma kurang 0.02 (mungkin psi) itu sangat kecil sekali.
    Lagian itu kurang, saat balapan pasti mengembang karena panas. Entah awalnya di set berapa.
    Jika melebihi itu yang lebih rawan meletus.

    Ga tau deh, cuma penonton aja.

    Guest
    • Kalo kelebihan,g bakal meletus broo..kalo kurang,bakal meletus…liat noh f1,beberapa kali ban.nya meletus,..kayak bottas waktu mimpin lap di baku..kan amsyong kalo meletus..

      Guest
    • ban kurang tekanan efeknya grip bead ke pelek kurang, bayangkan kalau ban lepas dari pelek di kecepatan tinggi (akselerasi) atau pas menikung.
      ban kelebihan tekanan masih ada toleransinya, karena ban dirancang harus bisa menahan tekanan diatas standar. faktor keamanannya tergantung regulasi. tapi kalau ban kurang tekanannya ini yang sangat riskan.

      Guest
  14. Regulasi nya seperti apa sebenarnya wak, harus pas atau boleh lebih. Itu kan kurang 0,02 Wak, nah klo lebih 0,02 apa diskualifikasi juga? Bukanya tekanan angin bakal naik turun mengikuti panas ban ya, walaupun sedikit

    Guest
    • Ban motogp n f1 jgn disamain ban harian kyak kita punya broo..

      Nitrogen.nya aja beda ama yg dispbu,dia lebih tahan pressure,mau muter 100 lap juga tkanan.nya bkal fix sama,..krna nitrogen.nya g gampang memuai,kalo turun malah bisa kalo cuaca dingin extrim…itulah kelebihan nitrogen vroohh,than trhdap suhu panas n tekanan extrem,kelemahan.nya “takut dingin”…note:jgn samain nitro spbu ama gp n f1 ya…

      Guest
    • Kayanya ada batasan toleransinya sekian psi, nah kalo kasus diatas kayanya kurang 0,02 psi dari batas terenpsi. Cmiiw

      Guest
    • @Nganu : yap bener sekali, bahasa Inggrisnya “Compressed Dry Air” bukan Nitrogen ataupun karbon dioksida apalagi nitrogen di SPBU.

      Guest
  15. gile cuma nol koma nol padahal, ribet yak motogp
    untung kita penonton, jadi tinggal nikmatin doang
    blog om Taufik juaranya hal beginian dah, jozz gandozz….wkwkw

    Guest
    • Wak haji udah terdaftar sbg official blog motogp bro..jadi bikin artikel ttg motogp ya harus ada data yg valid,gak asal comot sana sink…

      Guest
  16. Comment:kampret malah menguntungkan bagnaia,cuma 0,02 psi bisa bikin juara hilang,aihhh klo gtu suruh aja sdh bagnaia rayakan juara dunianya,ternyata anak emas dorna

    Guest
  17. Analoginya gimana wak? Tekanan lebih rendah masak bisa mbledos? Trus biasanya yg lebih kencang itu klo ban diisi tekanan berlebih kan? Atau klo tekanan. Kurang motor lebih stabil?

    Guest
  18. selain unsur safety, apakah dengan kurangnya tekanan angin pada ban bisa memperngaruhi kecepatan motor atau menambah grip pada roda sehingga di tetapkan tekanan angin minimal.

    Guest

Leave a Reply to 7 kali coyyy Cancel reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.