TMCBLOG.com – Klasemen poin Kampiun kelas Kejurnas Sport 250 cc pada gelaran Indospeed Race Series (IRS) 2018, di Sirkuit Sentul Internasional, Bogor hanya berkutat untuk dua pembalap saja. Satu diantara dua pembalap Honda Fitriansyah Kete atau Awhin Sanjaya masih meperebutkan Predikat juara nasional di kelas ini. Nah oleh sebab itu dikubu Yamaha pembalap senior Rey Ratukore (Yamaha RRS) dipastikan akan berupaya untuk meraih podium seperti yang dilakukan di race ke-2 pada seri ke-4 IRS 2018 Sentul (25 November) untuk mengejar target Runner Up Klasemen.

Perfoma mesin Yamaha YZF-R25 konsisten bertarung di barisan depan sejak lap awal hingga bendera finish dikibarkan. Catatan penting, bahwa di race awal (1) putaran ke-4 IRS 2018 Sentul, Rey ratukore yang finish ke-4 menorehkan waktu tercepat 1 menit 43,505 detik.

“Di seri final, saya dan tim akan lakukan yang terbaik untuk bisa meraih podium dan bisa meraih posisi runner-up pada klasemen poin. Saya rasakan di seri 4 performa motor sudah setara, tinggal strategy saat balap nanti,” tegas Rey Ratukore.

Disamping itu, Richard Taroreh (Yamaha 549 Kaboci) juga memiliki potensi untuk mengulang podium juara seperti seri ke-2 IRS 2018 Sentul (30 Juni). Terlebih dalam putaran ke-4 IRS 2018 Sentul, Richard Taroreh dapat meraih posisi tercepat ke-2 dalam sesi kualifikasi dengan best-time 1 menit 43,453 detik.

Klasemen poin para pembalap Yamaha dalam kelas Kejurnas Sport 150 cc pada gelaran Indospeed Race Series (IRS) 2018, di Sirkuit Sentul Internasional, Bogor sudah tidak terkejar lagi. Predikat juara nasional sudah dipastikan Richard Taroreh. Petarung tim Yamaha 549 Kaboci ini sudah memastikan gelar juara nasional untuk kedua kalinya (2017-2018). Perolehan poinnya (145 poin) sudah tidak terkejar lagi selisih 55 poin dengan posisi ke-2 klasemen. Alhasil, seri final IRS 2018 yang akan dihelat pada Rabu-Kamis (12-13 Desember) tidak berpengaruh lagi.

Untuk perebutan deretan runner-up dan ke-3 Kejurnas Sport 150 cc masih ketat. Masih diperebutkan diantara Reynaldi Pradana (Yamaha HDS), Gupita Kresna (Yamaha Oryza) dan Syahrul Amin (Yamaha 549 Kaboci) serta Wilman Hammar (Yamaha Bahtera Racing). Ini yang siap jadi tontonan menarik dalam seri ke-5 IRS 2018 Sentul nanti. Untuk race 1 IRS seri 5 akan dilaksanakan pada tanggal 12 Desember dan race 2 pada tanggal 13 Desember 2018.

26 COMMENTS

    • bener kan. AHRT sukanya bagi2 piala. dulu gery juara arrc. saat gelar kekunci gery kendor reza mulai kedepan. di IRS Reza yang didepan gery kendor di IRS. Tahun ini reza giliran juara ARRC. gelar kekunci, reza kendor ngasih kesempatan aswin ngejar runner up Arrc. dan di IRS aswin yang mau jadi juara,reza kendor di irs. sepertinya AHRT ingin membuktikan bahwa tidak ada pembalap yang lebih besar dari Team. khas HRC banget yang Rossi aja dilepas

      Guest
  1. Kasihan pembalap Yamaha, udah keluar versi upside down dan arm lebih pendek yang lebih stabil dan bagus di sirkuit, eh mesin offside

    Guest
    • wwkk. jleb bgt.
      emang sekarang yamaha semakin honda. dan honda semakin yamaha. cuma honda agak mendingan. tapi yang jelas jika tak ada yamaha indonesia motor honda akan alakadarnya. terimakasih yamaha. semoga bangkit dan meninggalkan strategi gimmick seperti era vixion awal

      Guest
    • Iya kalau dipikir* apa jadinya klo yamaha gak ngeluarin vixion, bisa* sampai sekarang cuma disuguhi motor spesigikasi standar dari semua pabrikan, harus ada persaingan secara sehat

      Guest
    • bener y makin ke h jaman dulu, h makin ke y jaman dulu sekarang.

      mending ga usa ikut2an balap deh y kalo ngeluarin motor kek h jaman dulu. motor setengah2

      Guest
  2. lucu kalo liat r25 di IRS wkwkwk.
    dulu kirain hanya 1 seri saja gitu pake fairing yg air ramnya dilakban semacem karena darurat gitu, eh ternyata terus terusan dipake itu fairing. toh yak kenapa gak bikin fairing baru aja yg tanpa air ram ? apa karena menutup air ram pake lakban jadi tambah top speednya ? wkwkwk
    salam lakban wkwkwk

    Guest
    • Pembuktian kelas 250 nanti tahun depan, klo masih di belakang cbr berarti bukan cuma suspensi yg harus diubah

      Oh iya regulasi pengurangan bobot juga harus di revisi diratain semua, malu ama ninja 250 yg belum usd tapi bisa bertarung lawan pasukan ceboker

      Guest
  3. nasib indonesia sirkuit motor sport cuma sentul. bayangkan main di sentul 6x = main 6x dgn setup suspensi-rasio-map ecu yg sama 😆 gitu2 aja perputarannya

    Guest
    • Nah ini, wilayah luas tapi gak ada satupun sirkuit yg bertaraf internasional, bahkan sirkuit mantul-pun akhirnya di ban dari arrc, tamparan keras nih, harusnya minimal punya 3 sirkuit standar nasional dan satu yg bertaraf internasional

      Guest
    • mestinya adalah minimal 3-4 sirkuit, gak usah sirkuit2 mewah. sederhana aja kayak madras india yg penting aspal bagus terawat dan layout bervariasi bro. jd mereka belajar variasi trek & settingan

      Guest
    • mungkin akan lebih ideal lagi kalau setaip pulau punya satu sircuit besar, jadi event nasionalnya benar2 terasa, banyak variasi track, banyak setting yang di gunakan dan makin banyak juga pesertanya, semoga saja

      Guest
    • sirkuit permanen di Indonesia udah lumayan lah kalo kelas motor 150-250cc doang.

      Sirkuit Gery Mang (Subang Jabar), Sirkuit Puncak Mario (sidrap, Sulawesi Selatan), Sirkuit Manggul (lahat, Sumsel) Sirkuit Bung Tomo (Surabaya) dll.

      tinggal EO mau kaga bawa hajatannya kesana. Motoprix mah sering kesana. lumayan buat bantu Kas daerah soalnya rerata sirkuit itu dibangun pake dana APBD

      Guest
    • @muke gile
      ohh iya bener bro ada sidrap ya, lupa hehehh 👍 sport 250cc pun masih memadai main disitu. aspal baguss. tinggal panitia IRS skrg mau gak kesitu

      Guest
    • @ridhojms: Kalo sirkuit kecil macem Sentul kecil, Sidrap atau Gery Mang buat motor 250cc kurang aman kalo dipake race, kalo dipake latihan masih okelah dengan syarat jangan terlalu rame. Di sentul kecil aja tahun kemaren Awhin malah sampe cedera gara” nubruk FU pas lagi latihan pake CBR. Di Sidrap malah sampe ada yg meninggal waktu balap 250cc

      Guest
    • sebenernye kalo sirkuit dikit bisa diakalin pake diputar balik arah balapnya.

      lumayan merubah feeling. cuma ga tau kenapa ga pada kepikiran.

      irit biaya kan cuma dibalik aja putarannya.

      Guest
    • Kalo soal tewas semua ya beresiko, tapi yg lebih penting kan gimana meminimalisir resiko tewas tersebut. Makanya balap sport 250cc keatas terutama yg level kejurnas pada gk main di sirkuit” kecil. Lagian sirkuit” kecil tadi masuk kategori C menurut standar IMI, dimana kategori C itu buat motor 150cc kebawah.

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.