Tmcblog.com – Yamaha Indonesia resmi memperkenalkan MX-King baru pada pertengahan Desember 2018 guna menjawab kebutuhan pasar sepeda motormoped bergaya sport di tanah air melalui desain facelift anyar, warna baru yang kian sporty serta kelengkapan fitur yang semakin meningkatkan performa saat berkendara.

MX-King generasi terkini tampil makin segar dalam balutan warna baru yang tersedia, yakni Metallic BlueMatte Red serta Metallic Orange yang seluruhnya mampu mengeluarkan aura racy sejati. Untuk desain body, MX-King masih mempertahankan gaya agresif dengan lekukan tajam yang menjadi ciri khasnya, desain tersebut sangat cocok bagi mereka yang suka tampil lebih sporty, energik serta moderen laiknya para kaum milenial.

Beragam fitur baru turut disematkan pada motor berkapasitas mesin 150cc ini. Mulai dari lampu depan bergaya sporty yang sudah menggunakan teknologi LED sehingga membuat sistem pencahayaan menjadi lebih terang, efisien serta tahan lama hingga speedometer full digital dengan desain futuristik yang sangat membantu pengendara dalam mendapatkan beragam informasi terkait sepeda motor.

Selain fitur diatas, kini MX-King juga telah dilengkapi dengan hazard lamp yang berfungsi sebagai tanda ketika pengendara mengalami kondisi darurat. Ban tubeless dengan ukuran yang lebih besar dari model sebelumnya yakni 90/80-17 dibagian depan serta 120/70-17 dibagian belakang membuat rasa berkendara menjadi semakin stabil dan terlihat gagah.

“MX-King generasi terbaru merupakan upaya dari Yamaha untuk terus memberikan nilai tambah bagi para pecinta motor moped bergaya sport yang ada di tanah air. Yamaha mencoba mendengarkan kebutuhan konsumen untuk dapat menghadirkan motor moped yang tidak hanya memiliki tampilan lebih sporty namun juga kaya akan fitur guna meningkatkan performa saat berkendara,” terang Yordan Satriadi selaku Deputy GM Marketing PT. Yamaha Indonesia Motor Mfg.

MX-King membawa mesin Fuel Injection berkapasitas 150cc dengan 5 percepatan berpendingin cairan. Tenaga yang dihasilkan sebesar 11.3 kW/ 8,500rpm dengan torsi maksimum mencapai 13.8 kW/ 7,000rpm membuat motor ini siap mengaspal tidak hanya di jalan raya namun juga lintasan sirkuit balap sekalipun.

MX-King generasi terbaru dijual seharga Rp 22,900,000 dan Rp 23,200,000 untuk edisi Movistar Livery. Kedua harga tersebut merupakan OTR Jakarta. Untuk informasi lebih lanjut silahkan cek website resmi Yamaha Indonesia – based on YIMM Press release

66 COMMENTS

  1. masukan Bann tambah gede skarang lebih proposional ditambah lampu LED
    cuma naik sejutaan…???

    bagi yg demen Style Moped Sporty Design ciamik MX King menjadi pilihan …?

    Guest
  2. Tetep masih bilang kemahalen seperti tetangganya si GTR karena ini cuma kwek kwek biasa mending ayago yg punya ciri khas anak muda. Klo mo bergaya sporty perja lebih mengakomodir buat tampil sport klasik.. klo mo praktis . Aerokkx lebih rasional .. klo mo praktis dan lebih berguna ada tuh pakrio… diangka sekitaran 22jtan

    Jaman bebek udah lewat ..

    Guest
    • Ungkin nunggu puluhan taun buag konsumen suka bebek lagi.. kaya tren lampu bulaf yg mulai digemari lagi padahal dulu lampu bulat dibilang jadul sekarang dibilang nya retro.. padahal sama sama lampu bulat

      Lingkaran style

      Guest
    • Ini biasanya yg beli konsumen yg tinggal di daerah plosok, perlu tenaga lebih n bisa bawa barang depan belakang. Kalo buat di kota, modelnya udah gak banget untuk jaman sekarang n kurang praktis buat macet macetan.

      Guest
    • Klo dipelosok yg jalan jelek pada milih sport atau trail sekalian klo buat emak2 model gini terlallu gede emak2 milih nya supra 125 atau jupiter atau malah vega/revo

      Guest
    • wek2 mending suntik mati aja uda. matik uda cukup.

      bawa barang ya pake tossa ato kaisar dan sejenisnya. jangan dibiasain bawa barang gede2 pake motor penumpang. harusnya motor bawa barang besar2 itu kena tilang juga.

      apaalagi uda nyetir bawa barang banyak serasa tanpa bawa barang selap selip akhirnya nyangkut.

      Guest
    • Itu mah tergantung selera sih.. Mau yang Simpel gas gas bisa pilih matic.. Atau yg anak mudaan pingin yang geber geberan pilih yg sport batangan .. Atau yang demen bebek.. Monggo monggo wae.
      Saya rasa bebek gk akan lekang oleh waktu .. Pasalnya peminat dan penggunanya akan tetap ada. Jadi gk pas kalau zaman bebek udah lewat.

      Guest
  3. Populasi mxking dimalaysia mulai terancam ama si GTR, pdahl di indo GTR ga laku tp di malaysia jadi idola menggantikan astrea yg udah di stop produksi.

    Guest
  4. Masih Old spec bore 57mm x stroke 58,7mm, tp mesin lebih advance coz crankshaft lebih ringan dari sport yamaha & kemiringan silinder 45° dari horizontal. Mirip pakem tuning honda cb150r atau cbr150r.
    Buat basis trail/wr150 mendingan pake mesin ini.

    Guest
  5. Cak… Usul… Mintain ada MX King atau Supra GTR 150 paket kopling semi otomatis, buat bapak-bapak soale, demen modele sama mesine, tapi dipake harian macet2an capek cak kalo paket kopling manual… Suwun

    Guest
    • Ngapain ya?? Sirik aja lu .. makanya temen2 situ dijinakin klo mo komen yang sopan .. :v mo komen menuhin kolom komen bakalan lolos klo situ sopan

      Guest
    • Klo prngen tampil beda beli aja CS1 itu motor paling kagak laku ..keluar modal gede gak laku laku. Rugi bandar .. gak tau tuh molding mesinnya sekarang ada dimana orang dalem H mana ya ada bocoran gak mesin CS1 dikemana.in karena klo diliat dari jumlah injek mold nya masih jauh banget

      Guest
  6. Lagi dan lagi, konsumen yang beli livery movistar (perusahaan telekomunikasi yang bermarkas di Spanyol) disuruh bayar lebih mahal, padahal secara gak langsung jadi media promosi gratis bagi company tersebut

    Guest
    • Lhoo yg beli suka kog sama aja livery repdol juga lebih mahal tapi konsumen suka .. mo diksta apa wong suka ya suka2 dia lsh.. la yg gak pake ban brigeston aja pasang huruf B di slebor depan .. gsk pake ban micelin tp helmnya ada stiker icon micelin beli sendiri tuh stikernya

      Guest
    • biarin sih kalo ga laku juga bakal dicoret juga,dr dulu kayak Suzuki lucky star,Honda Rothman,cbr600 konica Minolta,sampe Aprilia rsv4 now tv juga ga ada keringanan harga

      Guest
    • movistar mw promosi sekuat apa juga mau ngarapin duit darimana sih kalau di Indo ?? noh repsol noh baru katain promosi soalnya produknya dijual disini

      Guest
  7. mxking = supragtr = bebek dgn ban yg kebesaran, jok terlalu pendek dan tarikan loyo. mending ngambil ayago lebih lincah atau lngsng sport sekalian

    Guest
  8. knp ga pake mesin 155?
    yg buat nih motor kurang adalah knalpot yg terlalu rebah…shrsnya agak dinaikkan sedikit, biar keliatan sporty…

    Guest
  9. Selera buat bapak bapak ya tetap paling enak bebek, syukur2 bebek nya modern, model bagus, mesin ok, yang jelas pas nya kopling semi otomatis.. kalo yang suka Ayago, sport tulen, ya Monggo Monggo aja, sah sah aja, pilihan masing-masing, tidak ada paksaan, ya wajar kalo anak muda LBH suka yg sport tulen monggo aja tinggal beli, tapi buat selera bapak2 utk kerja dijalan harian ya tetep bebek semi otomatis koplingnya,

    Guest
  10. Musuhnya cuma supra gtr, yg old version aja masih laku.
    Makanya yg new mx king, ga pake acara launching.. ngirit bro, tapi pasti tetep laku

    Guest
  11. Sorry OOT, coba mampir channelnya “dian novtani” om yang ada Vlog orang solo kolektor ratusan motor 2T&4T yang pernah ada di Idonesia, lumayan bikin seger mata hehe

    Guest
  12. Wah.. Mantap dah burhan is Back at least CMIIW 😀

    Oh ya Min.
    Btw apa bener Mx king versi ARRC transmisinya nyampe 6 percepatan ? Mohon penjelasannya min.

    Guest
  13. Sayang sekali wak…
    Mesin belum pakai VVA seperti punya new R15/vixion R..
    Atau jangan2 yamaha mau keluarin juga
    MX KING 155 R…
    Biar sama seperti vixion&vixion R..

    Guest
    • Kalo bisa baik versi standar maupun R tetap dikasih opsi kopling semi otomatis, yakinlah ada pasarnya sendiri utk segmen ini

      Guest
  14. buat bapak2 kaya saya yang demen bebek karena durabilitasnya, MX King sangat menawan hati karena penampakannya yang ganteng, sayang gak ada versi kopling otomatis seperti layaknya bebek jadul,,,,,, pakai manual? duuuhhhh cape bener di Jakarta

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.