TMCBLOG.com – Bro sekalian, Pasar jepang ini memang punya karakter market tersendiri, mereka punya line up produk Yang secara umum lumayan berbeda dengan Pasar Eropa Khususnya di segmen medium. Seperti misalnya Jika di Eropa menggunakan batas 300 cc, Maka di jepang cukup menggunakan 250 cc seperti Indonesia karena sepeda motor dengan kubikasi di bawah 250 cc tidak membutuhkan pengecekan ulang fisik ( Shakken – “Jidōsha Kensa Tōrokuseido” )  seluruh part sepeda motor seperti Knalpot, Mesin, Rantai/Belt, Suspensi, Lampu, Emisi Gas Buang, dan rem secara berkala setiap dua tahun ,

Sedangkan jika di eropa menggunakan 500 dan 650 cc di entry level Big-Bike, Maka di jepang keluar versi 400 cc Yang secara umum kapasitas mesinnya lumayan lebih kecil ketimbang di jepang . ..  Nahhh kenapa ? karena di jepang ada regulasi mengenai penjenisan sepeda motor sob dimana menurut Yang bisa tmcblog baca dari sumber seperti  guide mengambil SIM Motor  di jepang maka di sana itu Sepeda motor medium  menggunakan regulasi kubikasi ≤399cc  sedangkan Kategori Big Bike mengunakan batas regulasi ≥400cc  . .nahhh jadi Mulai ngeh kan yaaa kenapa di jepang ada 400 series di semua brand . .

Akhir akhir ini tmcblog juga menemukan bahwa Pabrikan Honda mulai mematentkan motor motor dengan desain 500 series dengan Nama 400 series seperti beberapa Gambar yang bisa sobat lihat di Artikel ini. . yap motor motor Yang telah tmcblog hadirkan secara satu persatu Vlog reviewnya beberapa hari yang lalu Namun dalam versi 400 cc . .

secara umum hampir tidak ada perbedaan fisik yang membedakan antara Honda 500 series dan Honda 400 series ..  secara umum ini adalah karakter Pasar Jepang mengunakan ‘down-Grade’ Kubikasi Mesin ketimbang Up-grade mesin . . so CBR400R misalnya bukan dibangun berdasarkan point CBR250RR namun dari CBR500R . .

Taufik of BuitenZorg

36 COMMENTS

  1. yahh, mau gmn lg,,, ga mungkin juga buat mesin baru, tapi knp ga mesin CBR250RR aja yg di up grade jadi 400cc ya ???

    Guest
  2. Terkadang beda cc tpi bentuk sma itu bikin sakit hati,sya pengguna cbr250r thai,dikira cbr150r thai,kan agag nyesek padahal body udah kelihatan lebih gede,rangka juga beda,knalpot beda

    Guest
  3. dulu lebih macam2 pilihannya,ada cbr400rr mini Fireblade,kata Ana,bandit 400,cb-1 atau nc27,dll
    serba zwing zwing coeg!!
    sekarang tinggal super four doang

    Guest
  4. menurut ane istilah nya lebih cocok down size daripada down grade, istilah grade itu lebih ke arah kualitas rancang bangun, kualitas bodi, kualitas teknologi, yaa kualitas secara umum. perbedaan hanya di kubikasi, perbedaan kualitasnya 12-12……. alias tidak ada.

    Guest
    • Kalau di otomotif khususnya motor sih udah ada istilahnya, spec-down alias kalau bahasa tabloid cetak “spekdon”. Entah itu yang diturunin kapasitas mesin atau fiturnya, tanpa mengurangi/merubah kualitasnya. Entah penulis tau/pernah denger istilah ini atau gak, karena malah lebih pilih pake “downgrade” yang jelas-jelas artinya nurunin grade/kualitas dan berisiko salah arti/tafsir buat yang belum tahu. Downgrade itu seperti besi lapis krom jadi cuma dicat hitam doff, bahan aluminium billet di proses CNC jadi cuma aluminium campuran di cor, bahan aluminium 6063 jadi 5063, dst.

      Guest
  5. waduh kalo udah terlanjur modifikasi mesin kayak porting Polish,ganti knalpot,terus misal ga lolos uji Kir ga bs dipake di jalan dong,atau cukup bayar denda doang?
    tapi males juga kalo tiap 2 tahun bayarin denda,agak mencederai pecinta seni modifikator nih

    Guest
  6. “Sedangkan jika di eropa menggunakan 500 dan 650 cc di entry level Big-Bike, Maka di jepang keluar versi 400 cc Yang secara umum kapasitas mesinnya lumayan lebih kecil ketimbang di jepang . ..”

    Ini maksudnya gimana wak jepang ketimbang jepang.. eropa kali ya

    Btw menurut saya kurang pas judulnya kalo “downgrade”, seolah2 material2nya ada penurunan kualitas/GRADE, padahal kan kubikasi doang alias bore/stroke down. Lebih pas aja kalo judulnya itu. Cmiiw

    Guest
    • Mingkin beda penafsirannya wak haji, grade disini mungkin gak selamanya kualitas, bisa aja artinya kelas atau tingkat, karna yg 500 itu di bilang moge di jepang makanya di down grade ke 400 biar bisa masuk ke kelas mocil, sama kya yg udah di jelasin, mungkin gtu maksudnya, lagian kan sudah di isi tanda kutip juga

      Guest
  7. Cocok nih buat contoh wacana pengkajian pajak motor diatas 250cc, bikin aja mentok di 399cc tapi gak semahal kayak dulu. Agak gak masuk akal 251cc kena pajak 60%. Ya turunin lah jadi 30% misalnya.

    Guest
  8. Knp ga dirilis scr global? Padahal stroke lebih pendek, jadi bisa kail RPM lebih tinggi.
    Nanti sekalian masuk WSS300 lawan R3, Ninja 400, dan RC390.

    Guest
  9. Karena indonesia ngk ada aturan kircek fisik buat modif colongan kaya di jepang, lah kir mobil aja banyak ….tahu sendiri – jalan banyak bolong hingga as patah ban mleduk rem ngeblong

    Guest
  10. Itu bukan spion pak. Kya lubang sein. Ini side fairing gbr paten motor adventure. Di artikel yg judulnya ini wak:. Kembali Honda Jepang gunakan ‘down-Grade’ Kubikasi Mesin dari 500 cc Series menjadi 400 cc series

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.