TMCBLOG.com – Om Gunawan Salim yang Mantan Pembalap nasional menginfokan dengan Lugas resep Kompetitif CRF150L supermoto Tunggangan anaknya Gerry Salim kepada TMCBLOG. Yap CRF150L supermoto ini digunakan Gerry Salim pada Kejuaraan Trial Game Asphalt 2018 seri terakhir kelas FFA180. Jika dilihat dari jauh tidak terlalu banyak perubahan ekstrim pada motor ini. Sudah pasti segala perlengkapan Jalanan dicopot seperti headlamp lampu belakang, sen, dan spionΒ  . . Lalu apa saja ubahan yang dilakukan ? silahkan disimak sob . .

Supensi adalah hal pertama yang tmcblog kepoin. Om Gunawan mempercayakan kepada +ADD suspension. Yap Workshop +ADD Yang memiliki teknologi data akuisisi digital ber-merk AIM type Evo 4 ini sering dipercaya sebagai teknisi perangkat suspensi kudabesi balap. Jenis disiplin balap yang dikerjakan +ADD beragam seperti road race, Motorcross, Grasstrack dan juga Supermoto. Secara bentuk, suspensi depan masih menggunakan tabung sok Showa emas standar. Namun menurut Om Gunawan soal ‘ jeroan ‘ +ADD yang bikin resepnya sesuai permintaan Gerry salim.

Hal kedua jelas soal Mesin yang dipakai. Lagi lagi dari Luar semua Crankcase dan head silindernya terlihat stock tak banyak Ubahan. Namun menurut Om Gunawan Motor Gerry Salim menggunakan Piston Aftermarket dari Daytona dengan Bore 63 plus ada perlakuan Boring di head silindernya.

CRF150L supermoto Gerry beda dengan Tommy

Bicara Soal Bore-up kubikasi dari mesin yang dipakai. perlakuan untuk Gerry salim dibedakan dengan perlakuaan untuk Kakaknya Tommy Salim. Motor CRF150L yang dipakai Oleh Tommy salim Juga mengguankan Piston aftermarket dengan bore 63, namun dengan Merk BRT . . . Jika tmcblog cek di beberapa Toko online paket Blok Bore Up Piston 63 mm BRT berikut Clip, Ring dan Pen bisa berharga sekitar 1,5 jutaan rupiah.

Namun begitu Baik CRF150L Gerry Salim maupun Tommy Salim sama sama menggunakan Otak Balap yang sudah diupgrade dari ECU standar CRF150L menjadi ECU dari ARACER. namun sayang tmcblog kelupaan mencari tahu jenis detail ECU yang digunakan kedua Motor ini. Selain ECU, Muffler juga tentu diganti dengan Muffler Aftermarket racing C2Pro. Satu yang cukup mengagetkan bahwa kedua CRF supermoto ini menggunakan suspensi belakang standar. Gerry Salim sempat menyampaikan bahwa Sok belakang standar itu jadi salah satu yang masih kurang dari motornya.

Selain itu baik velg dan ban juga diganti. Saat ditanya perkiraan Biaya ubahan Om Gunawan mengaku tidak terlalu ingat detail. Namun ia bisa beri ancer ancer bahwa untuk mempersiapkan CRF150L standar jadi seperti supermoto milik Gerry salim 10 juta saja sih tembus . ..Β  hmmm semoga bisa jadi bayangan dan inspirasi sob . . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

44 COMMENTS

    • Di road race lokal semua motor balapnya open filter. Sebagian dicover air box tanpa filter, sebagian pakai velocity stack, ada juga yang dibiarkan terbuka.
      Coba main2 ke road race di kotamu deh bro. Menarik loh

      Editor
    • Saya dulu pernah mengalami satria 120 macet piston krn pilot jet tersumbat serat kayu kecil kondisi race. Padahal ada fuel filter dan karburator serta fuel line tidak dibongkar. Memang potensi kotoran merusak itu kecil sekali tp bisa terjadi. Kalau road race setiap berapa jam mesin nyala komponen tertentu mesti ganti. Jadi kalau cuma debu halus pengaruhnya kecil. Mending open filter untuk menambah debit udara. Sebenarnya air filter + ram lebih bagus. Namun untuk manual (karburator non elektronik) dan injeksi tanpa air flow dan map sensor kesulitan di settingnya.
      Lagipula road race lokal max speednya dianggap kurang menguntungkan ram air. Lebih banyak tikungannya, kecepatan rendah. Kalau full filtered umumnya kalah debit dengan open filtered intake.

      Guest
  1. Supensi depan ubahan +ADD Suspension (Sukoharjo) dikasih valve emulator supaya bisa setup rebound dan compression.
    Piston pake Daytona 63 mm dengan mengganti boring baru di blok cylinder nya.
    ECU nya A-Racer stand alone pake yg peruntukan buat Honda Sonic 150.
    Cakram depan Daytona 300 mm.

    Editor
  2. ngapain sih cuma meningkatkan performa mesin honda harus bore up segala, mesin sport ahm itu crankshaftnya sudah diperingan dari spec pabrikan. durasi camsahaft verza sudah oke. tinggal mainin port in, out, tb besar dan header sudah cukup. buat kompetisi pasang double valve spring, lepas limiter 13-14rb rpm.

    berbeda dengan sport Yamaha yang crankshaftnya berat, makanya opsi bore up dipilih supaya crankshafnya lebih ringan thdp volume silinder yang sudah bengkak. tp kalo sudah bore up otomatis jalur port in & out harus lebih diperbesar supaya ngak ngak kecekek nafas atasnya.

    Guest
    • Gak sesimpel itu kang bro..
      πŸ˜€

      Pasang double per klep gak jaminan enak. Lebih enak pake per klep yang sesuai kebutuhan ubahan.
      Durasi kem udah ok? Buat setandar harian, bisa jadi. Buat balap? Bisa ketinggalan sekebon si Gerry dr kompetitornya.
      Limiter dilepas? Saya lebih aman kalo ngubah mesin balap pake limiter, tanpa dilepas. Sesuai kebutuhan.

      Soal rankshaft ringan/berat. Ada konsekuensinya dan keuntungannya masing2. Kruk as berat enak buat torsi.

      Editor
      • Masing2 orang (tuner) punya racikan dan metode sendiri2.
        Enakan jangan judge ini itu kalo metode ubahan dr kita sendiri berbeda. Gak enak dibaca yg bikin mesinnya. Hehe
        πŸ™‚

        Editor
    • beneran bro upgrade mesin verza itu simple
      mesin verza itu kan sudah double valve spring aman buat rpm tinggi, langkah kompresinya juga lebih tinggi loh 180ΒΊ-35ΒΊ=145ΒΊ in close 35ΒΊABDC ini “salah satu bedanya” dgn mesin crf. buktinya klaim pabrikan power dan torsinya lebih tinggi verza loh dari crf.
      ketinggalan sekebon? ya ngak lah bro mungkin belum ketemu saja settingan yang pas saja.
      crankshaft berat enak buat torsi? buat akselerasi aja lebih berat bro…

      Guest
      • Kruk as berat enak buat torsi.
        Saya ketemu orang2 yg ngubah kruk as, supaya mengail torsi.
        Yg biasa main Ninja buat liaran paham sampe ngebandul kruk as supaya torsi naik. Jupiter Z road race pake bandul kruk as berat supaya torsi besar (disebut kruk as kebo).
        Mesin itu sistem, satu kesatuan. Part satu berhubungan dengan parts lain.
        Ini balap, modifikasinya berat. Lain peruntukan sama motor harian yg masih oke diajak belanja di minimarket.

        Editor
      • Bisa ketinggalan sekebon bro. Coba diklik Vlog nya mas Taufik.
        Regulasi kelas itu membolehkan bore up sampai 180 cc.
        Kalo kompetitor lain bore up tapi CRF Gerry gak bore up, hil yang mustahal bisa ngelawan.

        Coba ditelaah, ini fakta. Jangan ghuluw sama mesin Honda.
        Peace . . .

        Editor
      • Nah ini.. Kayak yg ogut bilang kalo beda orang beda metode.
        Baiknya, jangan pakai kata “ngapain” yang seolah2 ‘mengecilkan’ hasil kerja tuner CRF nya Gerry.
        Gak enak kalo sampe dibaca sama yg bikin mesin di artikel. Hehehe..

        Editor
    • Kalau regulasi boleh sampai 180 cc, justru gk logis kalau cuma 150 cc, bisa ketinggalan sekebon beneran. Mesin 150 bisa sekuat 180 cc powernya. Tapi torsinya mustahil sama, pasti lebih kecil (sesama oprekan). Biar sekuat 180, putarannya mesti lebih tinggi. Makin tinggi putaran, makin boros penggantian komponen. Makin tinggi putaran, makin sulit ditangani pembalap, karena umumnya powerband mesin putaran tinggi lebih sempit.

      Guest
    • Oke memang TGA ubahannya bisa sampai 180cc memang ada kelas itu, cuma sayang tidak ada catatan waktunya buat kompare kelas trial 150 dengan kelas trial 175 penasaran benar ngak gap-nya sekebon…✌✌

      Guest
      • Bisa dua kebon om, kalau 180 lawan bore up 200an mungkin bedanya tipis. tapi kalau 150 lawan 180 bedanya amit2 saya sudah buktikan dan kenyamanan motor 180 masih bagus daripada yg boreup 200-250 buat balap. Untuk tau laptime bisa dicek video TGA dihari Jumat pas QTT (Walau gak aple to aple, soalnya beda kasta pembalapnya). Yang jelas perbanyak main ke event balap dan wawancara langsung ke pelakunya aja om

        Guest
  3. wow om gunawan salim πŸ˜‚
    inget pas awal awalan si gerry turun diroadrace kenjeran surabaya masih bocah badan kurus rambut jabrik kegedean helm. tapi pas race bused pecicilan banget, eh pas difoto bareng buat salah 1 tabloid bareng bapaknya om gunawan malu malu dia hahaha

    Guest
  4. fix pake aracer y jadinya utk ecu nya?

    dulu sempet bengkel rkanan brt yg post lg settingin crf nya gerry pake juken

    utk upgrade mesinnya doi garap di mekanik lawas Houtje , yg arek2 surabaya trutama arek roadrace pasti tau

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.