TMCBLOG.com – Bro Sekalian, Publik India Baru aja memperoleh Produk Baru/ refreshment pertama di tahun 2019 ini yakni Yamaha YZF-R15 ABS. Dari namanya saja sudah ketahuan bahwa Peranti Anti Lock Brake system disematkan di R15 India. namun begitu versi Non ABS seperti yang telah dirilis pertama kali tetap ada sob. Selain ABS apa lagi bedanya dengan R15 versi Indonesia ?

Oke Kita bahas ABSnya dulu sob. ABS yang disematkan ke R15 India ini adalah ABS dual Channel. yang artinya sistem ABS bekerja independent antara ban depan dan ban belakang. Oleh karena itu terdapat dua speed sensor baik di ban depan maupun ban belakang.

Yang kedua adalah suspensi depan. Yamaha R15 ABS India masih menggunakan suspensi depan teleskopik. Hal ini sama dengan r15 versi Non ABS. Sementara itu R15 versi Indonesia sudah menggunakan Suspensi Inverted / USD

Yang ketiga adalah kehadiran Mud Guard di belakang dan mata kucing. Mudguard hadir walaupun secara umum bentuk spatbor belakang R15 Versi India sama dengan versi Indonesia.

Yang ke empat bentuk dari Pegangan footpeg belakang masih besi turbular untuk R15 versi India. Sedangkan versi Indoensia sudah menggunakan Logam Diecast

Yang ke lima adalah model Grafisnya, dimana Untuk R15 versi india mengadopsi ebberapa warna baru yang lumayan Ciamik seperti Thunder Grey dan Dark Night.

Yang ke enam tentunya adalah soal ban dimana R15 versi India tidak menggunakan ban IRC Road winner seperti R15 versi Indonesia

R15 ABS Dual Channel bukan Mustahil bagi YIMM

Soal Mesin, R15 Baik versi Non ABS dan ABS menggunakan mesin 155 cc dengan VVA dimana power maksimum On Crank adalah 19.3 PS @ 10,000 rpm dan torsi maksimum 15 Nm @ 8,500 rpm. kehadiran Peranti ABS menambah bobot R15 ABS menjadi 142 kg. Ini artinya 3kg lebih berat dari Versi Non ABS. Telihat fakta ini, tmcblog berfikir bahwa R15 ABS dual channel untuk Indonesia juga sebenarnya Bisa sih. Kalo menurutmu Gimana sob ?

Taufik of BuitenZorg

37 COMMENTS

  1. Jadi intinya lebih perlu usd atau abs wak untuk pasar indonesia ??
    Karna yang saya rasain itu kalo usd cuma menang di looknya aja,kalo soal kenyamanan ga terlalu signifikan perbedaanya sama shock teleskopik,jadi sisi kenyamanannya ya gitu gitu aja gajauh beda
    Nah beda lagi soal abs,kebetulan saya pernah crash karena faktor hard braking wak,motor langsung oleng dan gak terkendali,lain cerita mungkin kalo motornya sudah menganut abs mungkin motor masih bisa dikontrol.

    Guest
    • Nah pasar Indonesia kan emg unik nya disitu. Look lebih penting. Motor 150cc aja ban nya di gambot in biar motogp look. Belum lagi kalo thai look, rem depan dibuang.

      Guest
  2. Ke depan mungkin motor di bawah 200cc gak perlu gimmick shock USD sama arm banana, piranti keselamatan sama fitur lebih penting, yang penting nyaman. Jadi harga bisa rasional dan keselamatan bisa terjaga.

    Guest
  3. Kang T4ufik, apakah di India R15 gak pake Sari Guard?
    Paling enak, kalau perbandingan kaya gini pake perbandingan gambar saja Kang.

    Guest
  4. Klo negri aca aca nehi nehi ketumbar jahe pare paithe mah Motor sport yg dari orok udah ganteng aja bisa berubah jadi jelek karna dari guard nya??

    Guest
  5. Harga OTR JKT
    CBR150R Standar Rp. 33.800.000
    CBR150R ABS Rp. 37.800.000
    R15 Rp 35.300.000

    Kalau pakai range 4-5 juta, berarti harga R15 ABS di Indonesia kisaran
    Rp 39.300.000 – Rp 40.300.000

    Mahal?Apa kabar dengan Kawasaki W175 yang dihargai Rp 29.300.000 OTR JKT?

    Stigma USD pada motor dengan kapasitas mesin kecil, hampir sama dengan stigma DOHC pada motor dengan kapasitas mesin kecil.
    Jadi kalo menurut ane sih, USD itu tetap harus ada. Apalagi di Yamaha, selain harus melawan value dari motor kompetitor,
    juga harus melawan kekuatan brand image dari para kompetitornya, terutama Honda. Mudah-mudahan sih Yamaha mau menambahkan ABS tanpa harus mengorbankan USD.
    Udah USD ditambah ABS maka valuenya jadi meningkat, tinggal masalah posisi harga saja. Kalopun Rp 39.300.000 – Rp 40.300.000 ya tak masalah, apalagi kalo bisa di bawah range itu. tapi kemungkinan kalo di bawah itu, USDnya bakalan dikorbanin.

    Kalo fokusnya ke performa, baru dah pilihan mending ke Ninja 250SL

    Guest
  6. ngeri kalo ABS tembus 40 jt,yaampun sport 150 jaman sekarang pada jual mahal ya
    bikin pedih di mata!

    ini nih yg bikin demo buruh terus2 buat naikin UMR ✌?✌

    Guest
  7. R15 motor fairing 150cc terganteng saat ini.. sayang sy sdh umur 38, dah gak pantes pakai bgini… cukuplah NJMX sama Vario25 n vintage Ymh L2G 1979…
    dulu waktu SMA dah ada TZM 150 ato NSR150SP..yg super ganteng.. tp apa daya kasihan ortu klo merengek minta gituan…

    Guest
    • Om febs udah tuir tapi mainannya motorsport tuh. Akui saja alasan sebenarnya karena gak dibolehin istri kan? Hahaha

      Guest
    • Kurang lebih dr segi umur om, tapi minta tzm jaman segitu siap2 ditabok aja.
      Skrg udah bisa beli, ya beli ninja 150 seken aja buat sekali-sekali

      Guest
  8. R15 indo,kalo pake ABS harganya bisa tembus 40 JT,dan jadi produk yg gak laku lagi…..harganya ironis seperti produk import Thailand aja…berkaca pada Honda CBR Thailand yg import waktu itu sampai tembus 40 JT

    CBR 150 dan R15 punya keterikatan harga yang saling mengikuti…dan lama kelamaan jadi produk yg ga laku,karena menurut saya harga nya terlalu Over price

    Sangat terlihat overprice karena Z250 L harga hanya 36 jtaan..

    Guest
    • Bedanya CBR Thailand dulu dijual waktu masih bensin masih 4500 an dan dollar masih 9500. Kalau dikonversi ke harga sekarang, mungkin CBR muka sem pak harganya sekitar 45 juta dengan rupiah sekarang. Alias masih overprice

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.