TMCBlog.com – Perkenalkan Ini MALIKA, Minimoto Made in Depok Yang Bisa Kalian Miliki. Jagi gini ceritanya sob, Kemarin saya [Nugi] lagi main main ke sirkuit Sentul. Kehadiran saya dalam rangka mensupport kawan yang tengah ikut balap fun race bertajuk E-Event. Event ini adalah garapan Doedy Gunawan Faisal atau yang akrab kita panggil om Doed yang juga terkenal dengan fun race D-Event yang tiap tahun sukses menyedot animo racer baik pehobby, pemula sampai pembalap profesional. Nah, di Sentul kemaren ternyata om Doed membawa minimoto buatan lokal yang cukup menggegerkan jagad road race Indonesia karena berani melawan minimoto import. Malika namanya.

Siang hari sesampainya saya di sirkuit Sentul yang terpantau tengah persiapan pengaspalan lintasan, saya langsung ketemu sang empunya acara. Setelah ngobrol sedikit bersama Om Doed yang juga senior saya di sekolah tinggi transportasi swasta di Jaktim ini, saya dipersilahkan untuk ngepoin Malika Racing miliknya yang gres, belum pernah pakai sama sekali karena memang baru ia beli.

Siapkan Dana 15 Juta

Malika Racing ini merupakan minimoto buatan dalam negeri, tepatnya asal Cilodong, Depok, Jawa Barat. Lahir dari bengkel Al Bader lewat tangan dingin mas Endang, Malika Racing lahir atas kebutuhan para pembalap profesional untuk berlatih motor yang feeling berkendaranya dekat dengan motor sport. Ini memang sudah bukan hal baru lagi di mana para rider kelas dunia selalu berlatih dengan minimoto. Dan dengan minimoto buatan lokal tentunya budget bisa ditekan ketimbang membeli unit dari luar negeri.

Ngobrolin budget, om Doed mengaku bahwa 1 unit Malika harus ditebus seharga 15 juta rupiah. “15 juta satu motor di luar mesin. Jadi cuma frame, tangki yang semua bahannya aluminium, terus sok depan belakang, roda ban serta body. Mesinnya bawa sendiri nanti baru dibuatin mounting-nya ke sasis” kata om Doed menjelaskan.

Bisa Pakai Mesin Lintas Merk

Ketika saya tanya mesin yang digunakan, om Doed menjawab; “Gue ini pakai mesin Sonic 150. Tapi kalau mau pakai mesin Ninja, RX King atau [Jupiter] MX sih bisa. Apa aja masuk”.ย Setelah ngobrol sebentar, om Doed harus kembali mengontrol jalannya event dan mempersilahkan sayaย untuk foto-foto dan mencari tau detil Malika ini.

Sayangnya tanpa informasi resmi dari mas Endang sang builder, jadinya ini murni sebatas pantauan mata di lapangan, plus dengan jepretan handphone yg ala kadarnya. Sebelumnya sorry yah sob kalau gambar kurang baik. Hehehe..

Build Quality Malika

Sasis Malika ada dua versi, model teralis dan deltabox

Pertama-tama sasisnya yang ternyata ada dua model. Satu sasis model Tralis atau turbular lalu ada yang model Deltabox namun keduanya sama sama terbuat dari bahan aluminium. Finishingnya rapih banget sob, entah seperti apa kondisi pabrik pembuatan Malika ini, apakah full dengan mesin besar yang canggih atau malah masih banyak mengandalkan tangan manusia. PR untuk TMCBlog yang mesti cari tau nih.

Model Turbular Malika Racing
Model Deltabox Malika racing

Masalah bobot sasis, tergolong cukup ringan dengan estimasi bobot sebesar 5 Kg. Tidak hanya itu, tangki BBM juga sama sama terbuat dari aluminium beserta footpeg-nya. Sempat jajal menggendong kedua sasis tersebut dan memang terasa cukup ringan Sob.

Bobot Full Frame Malika Racing Sekitar 5 Kg

Soal finishingย Malika ini sih oke banget sob. Mirip mirip lah sama sasisnya Kalex waktu saya tengok motornya Nakagami di pameran beberapa waktu silam (Lebay). Las lasannya rapih lalu bahan aluminium yang dipakai juga seperti bukan kelas/grade bawah.

Lalu unit utuh yang dimiliki om Doed memang menggiurkan untuk di test, hanya saja hujan terus mengguyur sedari pagi di sirkuit Sentul sedangkan ban tipe slick merk CST dengan lingkar roda 12 inchi depan belakang tidak memungkinkan untuk digunakan saat kondisi hujan.

Riding Ergonomi Malika

Saat dipersilahkan untuk mencoba naik di atas Malika, rasanya seperti naik ke motor sport 150 macam CBR150R atau R15 yang sudah diubah jadi motor balap. Posisi tangan sangat rendah lalu kaki cenderung ke belakang dengan paha dan badan seakan siap mndekap si Malika. Benar benar riding position motor balap. Gak heran kalau ini dianggap sebagai motor untuk latihan ataupun penjenjangan para rider muda sebelum membawa motor sport saat umur mereka lebih dewasa.

Lebih cocok untuk rider dengan badan proporsional. Gambar hanya ilustrasi body position di Malika

Motor ini bisa sobat sekalian miliki, tinggal pikirin aja mesin apa yang akan kalian pakai ke sasis Malika tersebut. Gak cuma mesin ‘silinder berdiri’, mesin bebek 110-125 cc seperti Supra, Blade, Jupiter atau Vega juga bisa dipasang ke Malika ini.

Sayangnya mas Endang selaku builder dari minimoto Malika Raving ini tidak sempat saya temui untuk ngobrol panjang lebar soal karya beliau. Insyaallah bisa ketemu di kesempatan lain sehingga TMCBlog team bisa ngobrol banyak atau malah diberi kesempatan untuk jajal Malika yang bukan kedelai hitam ini di sirkuit Sentul.

Stang rendah dan fairing tinggi untuk sembunyi ketika tuck-in
Roda dan ban pakai ukuran 12 inchi di depan dan belakang

Harapannya sih dengan adanya Malika Racing minimoto ini menjadi titik tolak majunya dunia balap Indonesia dengan beralihnya kaderisasi pembalap dari pegang motor bebek underbone ke motor sport atau setidaknya pakai minimoto seperti ini yang riding position-nya sangat dekat dengan motor sport.

Nugi TMCBlog

47 COMMENTS

  1. Motor kuntet gini jadi inget temen pembalap road race yang di Jogja, dulu dia pernah bikin motor replika moto3 pakai rangka cbr150 yang dibabat sana sini sampai bener2 cebol bahkan ukuran ban disamain moto3 walaupun cuma pakai slick merk lokal dan dipasangi mesin RM250 tahun tua. Jambakannya ajib. Sayangnya belum selesai itu motor udah dipreteli lagi dan mesinnya dijual karena dia berhenti balap. Mungkin kalau dia serius dikit sekarang itu motor udah jadi keren hahaha

    Guest
    • Setahu saya sih terakhir ketemu 2 tahun lalu masih sibuk kuliah, dia juga nggak terlalu tertarik jadi mekanik apalagi orangnya agak tertutup cuma memang kalau ngobrolin motor sama dia asyik, bisa berjam2 gak bakalan bosen. Sayang juga sih padahal dia jago nyetting rangka. Supra aja bisa dia bikin serasa jupiter padahal cuma rubah kemiringan komstir dan posisi sok belakang. Akhir tahun kalau ke Jogja main kesana ah sekalian nanyain itu moto3 custom dia nasibnya gimana. Soalnya enak bener itu motor cebol bikinan dia

      Guest
  2. manteb tuh twinspar nya jejelin mesin CBR MC22 bisa mawut tuh ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚,kok gak bikin swingarm alumunium terbalik sekalian ya?

    Guest
  3. “Siang hari sesampainya saya di sirkuit Sentul yang terpantau tengah persiapan pengaspalan lintasan” pengaspalan yang dimaksud mengunakan semen atau gmn bro Nugie? hehehehehe…

    Mungkin kaliper belakang bisa pakai yang lebih mini lagi, misal ambil dari motocross.

    Guest
  4. di salah satu situs otomotif, si builder bilang kalo frame ini terinspirasi dari framenya GP-Mono sama RMU (yg dipake di VR46 Master Camp). Bahkan Galang Hendra yang tahun kemaren lagi di Itali sempet dimintain tolong buat ngukur framenya RMU buat bantu riset nih rangka.

    Guest
    • Berarti Galang Hendra juga tahu dengan minimoto ini dong? Mungkin bisa tanya-tanya ke galang hendra soal minimoto ini kalo pernah nyobain, sih. Terus tanyakan lagi apa bedanya sama minimoto luar negeri.

      Guest
      • Justru Galang jadi salah satu test ridernya. Ada kok videonya di FB Indoclub Galang lagi ngetes frame Malika pake mesin RX-King. Dan yg mesin Ninja kalo gk salah di tes M.Nurgianto sama Reynaldi Pradana (Rere)

        Guest
  5. Yang jelas, baju di mbro Nugie mengisyaratkan, syarat yang tersirat.. .. Halah ๐Ÿ˜ซ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Guest
  6. pakai huwei om yang seri p20….kan invest juga, bagus kok kameranya, ini sih dah lumayan yah…

    ============
    mantra anti oot

    bentuknya dah keren,,,

    Guest
  7. Bagus nih buat latihan, mesin bisa pake apa aja..wah bisa jadi bahan untuk latihan cornering pake mesin bebek tp bodi motorsport..naik kelas balapan di indonesia

    Guest
  8. Dulu ada yang jual kayominigp di [email protected], bentuknya mirip sama nsf100 cuma 22jt no paper
    nah menurut saya mending itu daripada beli 15jt tapi masih butuh mesin sendiri.
    Beli mesin sendiri gelondongan juga agak susah, beli mesin sekalian full motornya yang seken aja juga mahal.
    Tapi karya anak bangsa tetep patut diapresiasi, dan semoga kita gak cuma jago balapan backbone, apalagi matic.
    dimoto gp gak ada balapan matic kan yak?

    Guest
  9. Yah kirain di angka 10jt padahal udah ada planing pake mesin ninja rr kasih ring 17 biar mirip honda rs125 tapi kalo 15jt tanpa mesin mending mainan ninja r atau old cbr aja udah sama mesinnya tentunya masih bisa di pake di jalan raya

    Guest
    • Tinggal bawa aja ninja ke bengkel yang biasa bikin trail, suruh bikin jadi cebol pasti mereka bisa. Fairing bisa beli sendiri.

      Guest
  10. Woow akhirnya ada jg bginan. Utk awal ok lah Malika ini. Dibundling sama mesin bebek 125cc udah oke. Saran sy bikin versi pahe legalnya, itung2 investasi awal.

    Guest
  11. “sekolah tinggi transportasi swasta di Jaktim” … Saya mencium aroma depan kuburan mepet2 BKT nih om nug … Hehehehe

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.