TMCBLOG.com – Sam Lowes jadi yang tercepat di Moto2 #JerezTest Privat kemarin dengan Laptime 1:41.578 . Lowes menorehkan Laptime tersebut di atas Motor bersasis Kalex yang penuh dengan Stiker sponsor berasal dari Indonesia. Secara Umum Laptime Lowes ini lebih cepat sekitar 0,25 detik dari Laptime Luca Marini menjadi yang tercepat di test hari pertama kemarin dengan laptime 1:41.827.

Laptime tercepat saat Kualifikasi Moto2 Jerez 2018 di atas mesin Honda adalah 1:41.925. Rekor terbaik Sirkuit ini di kelas moto2 adalah 1’41.890. Ini artinya laptime Un-Official test jerez hari kedua 1:41.578 yang menggunakan mesin triumph 3 silinder kembali bisa memecahkan rekor rekor laptime tersebut.

Setelah Sam Lowes hadir Luca Marini, Alex Marquez Nicolo Bulega, dan Jorge Navarro di Top5. besar kemungkinan memang nama nama ini yang akan bereda di posisi top 5 pada Saat race nanti sudah berjalan

Untuk Pembalap Indonesia, Dimas Ekky Sendiri di hari kedua menorehkan Laptime tercepat 01:44.514. Ini artinya Laptime dimas sekitar hampir setengah detik lebih lambat dari Laptime di hari pertama kemarin 1:44.080.

Taufik of BuitenZorg

Laptime Day-2 test Privat Moto2 Jerez 12 Feb 2018
PosNoRiderTimeDiffPrev
122Sam Lowes01:41.578
210Luca Marini01:41.7420.1640.164
373Álex Márquez01:41.8960.3180.154
411Nicolò Bulega01:42.0080.430.112
59Jorge Navarro01:42.0650.4870.057
697Xavi Vierge01:42.1650.5870.1
712Thomas Lüthi01:42.1710.5930.006
821Fabio Di Giannantonio01:42.2160.6380.045
923Marcel Schrötter01:42.4380.860.222
1033Enea Bastianini01:42.7741.1960.336
113Lukas Tulovic01:43.2341.6560.46
1235Somkiat Chantra01:43.2611.6830.027
135Andrea Locatelli01:43.4421.8640.181
1420Dimas Ekky Pratama01:44.5142.9361.072

46 COMMENTS

    • Masalahnya ini yang ikut gak semua pembalap, bisa dapet poin aja udah bagus, karena laptimenya masih terpaut jauh, semoga aja semakin bisa memangkas laptime.

      Guest
    • sampe peringkat 14 aja udah bagus untuk awalan,
      jangan dulu muluk-muluk masuk top 10 yang penting sekarang konsisten aja ngambil pengalaman dan ngasah skill, syukur-syukur kalau bisa main 2 sampai 3 tahun ke depan baru naekin target

      Guest
      • Jangan liat peringkatnya tapi liat time nya, sama posisi 13 aja hampir sedetik. Selisih 3 detik itu posisi 30an kalau full pesertanya

        Guest
    • masih jauh mas
      perkiraan saya kalau dimas masih kaya sekarang catatan waktunya
      dia cuman bisa sesekali masuk 15 besar
      gk akan bisa konsisten 15 besar apa lagi masuk 10 besar

      Guest
  1. ngejago marini aja!
    sam Lowes mah si jago dlosor namanya kuberikan
    keluar bengkel,eh sebulan masuk lagi
    (malah nyanyi)

    Guest
  2. kalo dimek emang kurang bersaing ya pasti diganti tahun depan,slot tim Asia banyak yg antri,termasuk Mario dan adenanta (kalo Gerry sama Gilang masih samar2 nih)

    mungkin emang ada benarnya kata2 om Darso dulu,tapi kalo hinaan fisik kayak om om botak nya ane kurang setuju,gak etis untuk orang yg berjuang buat negara

    Guest
    • Itu sarkas aja buat negasin kalau dia udah terlalu tua buat alasan belajar atau semacamnya, karena usia dan jam terbang dia aslinya udah tinggi banget, di usia belasan aja udah naik moge. Kalau aslinya kan dia emang gak botak. Tapi setiap prestasi di Eropa melempem alasannya masih adaptasi, padahal di ajang itu dia termasuk pembalap tua. Kalau mau gak keliatan tua gampang, ikut superbike Inggris atau MotoAmerica. Balap prototype itu ajangnya pembalap muda, Zarco aja ke MotoGP usia 27 udah dianggap telat, Rea baru 31 dan udah punya gelar juara dunia aja sampai gak laku di MotoGP karena dianggap terlalu tua.

      Guest
      • Nahhh benar ini… untuk usia dimek sekarang, dan baru rookie di Moto2 itu udah terlalu tua, apalagi dia udah beberapa musim ikut CEV…
        HS55 yg lebih muda aja dah dua musim di MotoGP

        Guest
      • masih ada yg lebih tua tomas Luthi, tenang bro umur tua itu bukan penghalang buat orang yang mau berusaha

        Guest
  3. balap itu memang ga mudah banyak yg saling berkaitan fisik, skill, mental, belum lagi hal2 teknis lainnya, paling tidak ini masih sesi test dan masih ada waktu untuk meperbaiki agar bisa lebih cepat lagi

    Guest
      • Komandan Aming, ya bro karena kalau sudah pernah merasakan main di sirkuit minimal latihan akan tau sendiri gimana rasanya

        Guest
      • ya sadar diri aja, kalau di tes aja udah 3 detik lebih lambat dari pembalap tercepat, harusnya nyadar kemampuan kita. ini balapan di kelas tertinggi loh, ridernya adalah yang terbaik dari yang terbaik.

        Guest
      • tak ada yg mampu, pembalap pasti sadar bro apalagi ini kelas dunia, jng karna selisih 3 detik terus nyerah, 3 detik itu bisa di analisa dari hasil data2 saat test bro jadibisa di perbaiki di area mana harus di tingkatkan, emang situ tau bisa aja kan motornya juga belum maksimal untuk set up nya

        Guest
    • dr bbrp yg sy baca, sasis dimas pake honda, bukan kalex, somkiat cantra katanya jg pake kalex namun bukan yg terbaru, apakah itu benar, ada bbrp info seperti itu, contohnya pas laptime di munculkan, yg lain pake kalex ,dimas honda sendiri

      Guest
      • ini yg bikin penasaran, karena memang benar sasis sangat berpengaruh sekali, mungkin ini yg bikin lap time dimas mash tertinggal, di tunggu infonya bro

        Guest
      • kalau kita lihat di MotoGP.com data pembalap dan team :
        Dimas Ekky Pratama
        IDEMITSU Honda Team Asia
        Bike: Honda
        Depok
        26/Oct/1992
        Weight: 65 kg
        Height: 175 cm

        Somkiat Chantra
        IDEMITSU Honda Team Asia
        Bike: Kalex
        Chonbury
        15/Dec/1998

        Nah dari data tersebut apakah memang benar-benar Dimas menggunakan sasis Honda, yang kalau di bandingkan dengan Kalex tentu jauh lebih advance, karena perbedaan hampir 3 detik itu agak2 ga wajar itu analisa saya CMIIW

        Guest
      • ane lebih percaya yg dikatakan Wak haji deh kalo dimas pake sasis Kalex,karna pasti Wak haji udah tanya langsung ke orang ahrt nya,itu sasis Kalex apa Honda
        dan saat ada yg tanya,Wak haji dgn tegas jawab kalex di artikel kemarin,bahkan pake capslock (tulisan brand nya emang pake huruf besar semua sih) 😂😂

        Guest
    • Setuju nih ama mas boigokils, harusnya kasih kesempatan buat dimas minamal 1 thn dulu, gausah pulgar gitu ngjudge karna hasilnya ga sesuai keinginan

      Guest
  4. Pada paham gak sih umur DIMEK SEBENARNYA BRAPA,WK😂😂😂😂,kasihan kalo di omongin untuk balap sekelas worldmoto2,blm lg cita2nya go motogp,umur nambah jd berapa

    Guest
    • Dulu donita masuk moto2 masih muda banget…tp ya gitu deh..balapan asal finish doang..tp mesti gimanapun kita mesti apresiasi kiprah mereka..krn kita mah apa atuh ..boro2 wakilin negara dikancah balapan kelas dunia…ngetrek di pasar senggol aza blm tentu ada nyali..tul ga bro..

      Guest
  5. gile 3 detik dimas sama p1…kaya nya bakalan jdi jurukunci terus nih balapannya..semangat dimas…paling gak beda 1 detik kek

    Guest
  6. Semoga Dimas Ekky memanfaatkan peluang kepercayaan Honda team Asia untuk tampil lebih “ngotot”.

    Kalo gak sanggup angkat tangan segera, biar diganti adek-adekmu Andi Gilang, Mario teguh, Adenanta, Gerry Salim***

    Guest
  7. Kl semua pembalap ikut mgkin dimas juga tidak jauh dari peringkat 30. Yg mencengangkan juatru somkiat chantra jauh lebih cepat dibandingkan dimas. Sepertinya kita harus menunggu kiprah anak adenanta dan mario yg msh di atc. Berharap 3-4 tahun lg bisa di moto2

    Guest
  8. Beda 1 detik saat kualifikasi dg pembalap tercepat aj msh susah dapat poin saat race apalagi 3 detik. Harus segera dievaluasi…menurut sy se setingan motor atau sasis tidak lebih bny pengaruhnya dibanding gaya balap…menurut sy dimas harus lbh agresif lg terutama ngepot2nya di asa lg biar keluar tikungan lbh cepat

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.