TMCBLOG.com – – bro sekalian, di ARRC Musim 2019 kelas AP250 akan diberlakukan sistem Penyeimbang Performa menggunakan alat Limiter RPM. Hal ini juga berkaitan dengan diberlakukannya Unified electronic menggunakan ECU dari Aracer secara menyeluruh semenjak race pertama nanti. Jadi pada dasarnya pembalap yang dalam kenyataannya terus terusan menang dan terus membuat Gap Point dengan Pembalap lain akan mengalami Pengurangan RPM Limit, Yap Mirip di WSBK . ..  Kayak apa teknisnya ?

Jadi Begini, Akan ada TIGA Kali Penyeimbangan ( Equaliser ) dalam satu Musim. Penyeimbangan Performa ini menggunakan Penyunatan RPM sebanyak 500 rpm tiap kali equalizer.

Penyeimbangan ( Equaliser ) pertama yakni berupa Pemotongan rev limit sebanyak 500 rpm terjadi Jika Pembalap di Posisi TOP 4 ( Posisi 1 sampai 4 ) berhasil membuat Jarak sebanyak 25 Point atau lebih jika dibandingkan pembalap lain Yang masuk dalam Posisi Top 5. Untuk Contohnya silahkan simak Tebel berikut :

Nama Nama di atas hanyalah sebagai contoh saja ya. Jadi dalam 2 race pertama ( seri pertama ) Aoyama Juara terus maka Nilainya 50. Dan setelah diakumulasi jarak antara Aoyama dan Bautista ( Posisi 4 – masuk dalam Top 5 ) 26 point ini artinya Aoyama harus memperoleh hadiah penyunatan RPM sebanyak 500 rpm mengunakan Aracer Spec ECU.

Nah setelah 2 race pada seri Kedua ternyata  Point Passini dan Simoncelli ternyata berjarak 25 point atau lebih dari Luthi. Mkaa Keduanya pun memperoleh Pemotongan Limit RPM.

Penyeimbangan ( Equaliser ) kedua yakni berupa Pemotongan rev limit sebanyak 500 rpm terjadi Jika Pembalap di Posisi TOP 4 ( Posisi 1 sampai 4 ) berhasil membuat Jarak sebanyak 50 Point atau lebih jika dibandingkan pembalap lain Yang masuk dalam Posisi Top 5. Untuk Contohnya silahkan simak Tabel berikut :

Nah setelah 2 race pada seri Ketiga ternyata  Point Aoyama  berjarak 50 point atau lebih dari barbera. Makaa Keduanya pun memperoleh Pemotongan Limit RPM yang kedua sebanyak 500 rpm lagi.

Penyeimbangan ( Equaliser ) ketiga yakni berupa Pemotongan rev limit sebanyak 250 rpm  terjadi Jika Pembalap di Posisi TOP 4 ( Posisi 1 sampai 4 ) berhasil membuat Jarak sebanyak 75 Point atau lebih jika dibandingkan pembalap lain Yang masuk dalam Posisi Top 5.

Karena hadrinya regulasi baru soal dinamika rev Limit bergantung prestasi ini maka regulasi soal Bobot kembali di samakan yakni Tak ada toleransi mengenai Minimum Bobot Motor  135 kg dan Minimum Bobot Kombinasi Motor + Pembalap menajdi  200kg berlaku untuk semua Motor. Perubahan ini diyakni dapat memberikan penyeimbangan lanjutan dan membuat race AP250 kian seru dan berimbang

Taufik of BuitenZorg

130 COMMENTS

  1. Kayaknya waktu yamaha thai sering menang gak gini2 amat deh peraturannya, ah.. Mungkin cuma perasaan ?
    btw, podium gk nih? ?

    Guest
    • Comment:

      Regulasi blm bisa dikatakan adil klo bukan Yamaha yg menang bro…

      Selama Yamaha masih kalah akan terus minta oprex regulasi.

      Guest
      • lha dl lawan ninja 250 sm2 2 silinder, regulasi antar motor sama, yg cbr jomblo blh bore up sampe 300 cc.. di indonesia pun dl ninja jg kena barber 10kg lawan cbr jomblo.. kok baru sekarang koar2

        Guest
      • @burjo
        ya kita pake logika aja,Panigale l twin aja harus pake yg 1200cc dgn bobot yg lebih ringan buat lawan lainnya yg pake 1000cc 4 silinder
        lha sekarang R25 boleh ganti subframe aluminium biar lebih ringan sedangkan CBR250RR gak boleh,padahal sama2 2 silinder 250cc,dan abis ini bisa aja dicekek rpmnya

        Guest
      • kok baru skrg ramenya, dl wktu cbr dpt bore up n bobot ringan kok adem aja… taun kmren cbr 250 dpt keuntungan usd sndrian, jd y lht aja regulasi yg baru ini. kl dari artikel ini pmotongan rpm brlaku kl gap poin melebar, kl gap poin menyempit lg y brarti rpm dibalikin, dan berlaku untuk smua merk motor/rider

        Guest
      • @burjo motor single silinder dan dobel silinder powernya beda mas, makanya dapet bore up jadi 300 cc. lha ini kalo sekarangkan kondisi mesin bawaan udah hampir setara. Apalagi r25 sekarang udah upside down.

        Guest
  2. Dipotong2 terus nanti yang udah dipotong dan terus menang dan bikin jarak bakalan kena potong terus sampai maksimal cuma 6000rpm hahahaha

    Guest
    • Intinya regulasi ini, klo punya motor jgn kenceng2.

      Kasihan yg lemot.

      Klo ente kenceng ga mau ngalah sama yg lemot akan dikasih sanksi.

      Kira2 begitu ya…

      Lucuuu….

      Guest
  3. Kalau skill pembalap yg dicari kan ada omr, ATC, CEV,RB ROKIE, Moto2..

    Kalau untuk kebaikan bukannya yg tertinggal yg harusnya lebih berkembang bukan yg maju yg dikekang?

    Guest
  4. Ibarat di kelas ada 1 anak yg paling pintar, bukannya anak yg lain di suruh belajar, malah anak 1 itu disuruh ikut bodoh ?

    Guest
      • @araton
        Ciyee, nick baru langsung nge gas, wkwkwk.. Yg ada juga klo terlalu dibatasin pabrikan juga males mau turun balap, riset gk ada, pengembangan mandek, lama2 juga sepi tuh balapan gk ada yg mau ikut, percuma juga klo yg juara gantian tp racenya monoton, lama2 jadi omr, silahkan berkOar terus klo gk trima sama komen gw ?

        Guest
    • benar itu kalo urusannya sekolah, tapi ini beda tong! kalo ini urusannya ajang balap yg notabene di tonton banyak orang dan disiarkan lewat media, kalo yang menang 4L lulagi-lulagi ya lama2 ratingnya bakal menurun, penonton akhirnya males buat nonton, promotor dan pemegang hak siar akhirnya merugi, tentu hal seperti ini di hindari oleh promotor, kecuali jika balapnya one make race satu merek ya silahkan gak masalah mau di korek sampek bolong itu mesin ya silahkan, namun jika sampeyan semua tidak terima ya monggo silahkan nyampah terus:)

      Guest
    • @araton
      Lah klo caranya gitu yg ada pabrikan males buat ikut balap tong, karena apa2 di batasin, riset gk bisa berkembang, yg ada juga lama2 sepi, emang lu balap cuman liat pemenangnya? Percuma juaranya gonta ganti tp balapannya monoton, penonton juga bosen kaya F1, salip2an cuman dikit, silahkan koar2 klo gk terima sama pendapat gw ?

      Guest
      • F1 yang menang itu terus, mas bro, tapi regulasi gak terlalu banyak dibatasi, yang dibatasi cuma di area Aerodinamika, meski tetep aja pabrikan dan insinyur pinter nyari celah, biar pabrikan bisa ngembangin teknologi. Tapi penonton pun lama-lama males karena persaingannya gak sehat, pabrikan yang tertinggal semakin jauh gapnya, meski jaman dulu juga gitu, sih.

        Guest
  5. untuk kompetisi mungkin akan jadi seru.

    tapi kasian yang uda jor2an bikin motor kencang. mending 1 brand aja, semua sama macam idemitsu atc

    Guest
  6. jadi intinya,jangan keseringan menang
    padahal walaupun yg menang orang itu2 aja tapi kalo tiap race ada adegan salip2an seru juga penonton udah seneng,gap poin itu kan cuma angka sedangkan yg kita tonton itu aksinya

    Guest
    • ibarat bola, tim yg udah unggul jauh di klasemen cuma boleh main dgn 10 atau 9 pemain doang atau pemain Ace nya nggak boleh dimainkan,biar tim yg dibelakang bisa ngejar klasemennya

      kok konyol ya?

      Guest
      • Terilhami regulasi ini, kayaknya di Serie A tahun depan, Juventus hanya boleh menurunkan total 9 atw 10 pemain saja setiap pertandingan…?

        Guest
    • Nah, itu betul, kalo emang seru, kayak di BSB, masalahnya di WSBK itu udah langsung melesat dan gak ada perlawanan dari pihak lawan, kalopun ada perlawanan cuma sanggup menghadang habis kesalip udah gak bisa ngejar lagi, pffft, AP250 tahun lalu juga gitu,sih, Rheza terlalu kuat, bahkan Ahwin Sanjaya sering di baris depan, meski tetep kekonsistenan Rheza joss banget.

      Guest
  7. Daripada buat peraturan ga jelas kek gitu, mendinh lomba dorong aja..
    Adu teknologi lah.. Bebas kan oprek semua nya, dgn dibatasi kapasitas silinder dan berat motor.
    Biar pabrikan betul2 riset dan berinovasi motor yg bagus.
    Jadi kelihatan beneran, mana motor yg memang “RACING” , mana yg “CACING”
    Kalo balapan mengharap kan murah meriah, ya mending maen ps ato lomba makan krupuk aja.

    Guest
  8. Ini berkaitan dengan efek Back to back selalu always podium dan juara AP250.. hingga terhembus bau bau anyir kedengkian bahawa ahrt pake ECU HRC.

    KALO MASIH AHRT yang menang.. tolong Angkat kaki saza yang tau diri lemot atau terlalu kencang.

    Guest
  9. kirain ninja udah kenceng, r25 udah pake USD segala macem dan bakal ngelawan cbr250rr udah bakalan adil regulasinya. udah sama sama 2 silinder ninja & r25 bisa lebih enteng dari cbr, lah sekarang ada lagi peraturan begini.
    makanya honda kalo bikin motor jangan kenceng kenceng lah, padahal di 2018 kemarin limiter cbr gak dilepas sepenuhnya loh hanya dilepas di australia, suzuka dan sentul itu biar gak terlalu dominan macam 2017 karena banyak yang protes.

    Guest
    • sistem pendingin klaksonnya jg udah dibikin guede banget ???
      apalagi modal ganti fairing topspeed langsung bertumbuh 8kpj,harusnya sih bs menang dg mudah,masa masih harus dikasihani pemotongan rpm si CBR kardus lipat ???✌

      Guest
  10. Apa pula ini balapan motor produksi masal tapi disuruh seimbang? Kayaknya sampai sekarang pun cukup berimbang, yg beda ya jelas skill pebalapnya

    Guest
  11. Bisa di akali kok ini. Ahrt turunin 8 pembalap pake team satelit, biar bisa konvoi 1-8 ntar yg finis dibaut gantian biar gap poin gak jomplang. Wkwkwk..

    Guest
  12. Wkkkk wes malah bikin males nonton balapan klo kaya gitu tim gakpusing mikirin cara bikin kenceng . Toh klo lawan kenceng lawannya bakal disunat..

    Ini balapan jdi balapan muka melas jadinya ??

    Guest
  13. Kalo peraturannya begini apa malah ga bikin pabrikan jadi males riset?
    Istilahnya “ngapain gw ngoyo riset bikin motor terkencang, woles aje ntar juga yg sering juara bakal kena sunat regulasi”.

    Guest
  14. Kenapa yg dibatesin RPM?
    Ini kan lucu sama aja nyuruh mundur,
    Seharusnya yg dibatesin hal hal yg lebih bersifat teknikal.
    Buat tim unggul ya dibatesin tes & /updatenya biar yg lain semakin ketinggalan. Eh?
    Terus bensinnya dikasih lebih sedikit, ehhh tapi yg jadi sasaran honda ya? Irit tapi kenceng? :v
    Iya yg lain dikasih jatah bensin lebih biar bisa kencang sama boleh oversize 5cc gitu.
    Itu buat golongan yg kalahan dikasih kemudahan kebebasan update ganti usb dsb.

    Peace

    Guest
  15. Kenapa gk ngambil dari regulasi IRS aja ya? Kan terbukti tuh IRS dengan spek full oprek bisa bikin battle rapat sampe 10 pembalap buat rebutin posisi satu. Honda, kawasaki, dan yamaha bisa tuh seimbang walaupun beda spek.

    Guest
      • kalo gitu keluar dr dealer langsung aja dipake balap,gak perlu ganti fairing, ditambahin air ram,karena di masspro nya ada yg gak dilengkapi itu ??

        Guest
      • ini asia production ada syaratnya gak sih kya WSBK harus kejual berapa unit? klo ada syarat minimal jual, buat yg sport rasa komuter/touring bikin aj limited edition buat spec racing tune up, selama kejual kuota minimum regulasi khn bisa lolos screening, drpd bikin aturan gak jelas gini, come on mosok cuman segini doank kapasitas solusi dari panitia

        Guest
      • “Asia Production” mah cuman nama wak, coba deh liat kelas yg lain. “Supersport” tapi regulasinya stock, terus “Superbike” tapi regulasinya stock juga, jadi gk ada salahnya sih kalo kelas Asia Production pake spek full oprek ???

        Guest
  16. Terlalu cepat mempridiksi dan makin ketara ketakutan kengerian dari hadirnya R25 versi usd turun lintasan..
    Ini regulasi merusak sportifitas balap..
    Yamaha selalu menjga sportifitas itu, dg klhnpun tetap legowo karena mtr yg lama belum usd…
    Mun
    .”sedia payung sebelum banjir” .itu gambaran situasi saat ini…

    Guest
    • Legowo??? ???? Masih ingat kah yg dinamakan legowo sampe nyuruh bongkar motor yg finish 1-4 dirace 1 .. semacam itukah legowo ???? udah ganti USB ehhh masih oprek regulasi. Malu2in aja

      Guest
    • Aku ya aku tdk ingin jadi siapapun…

      Cuma hadir membawa pencerahan….
      Hujan membawa banjir…takut terseret kengerian r25 karena spek kaki sudah setara..

      Guest
  17. Ada 1 murid Pinter juara kelas terus…
    Trus guru nya bilang ke yg juara kelas..kamu jangan pinter2 ya…
    ( Bukannya nyuruh murid yg lain lebih giat belajar)

    Guest
    • bukan analognya salah, ada 1 murid pinter karena punya gadget yg mumpuni (baca;canggih), karena yang lain belum punya gadget yg mumpuni trs dilakukan pembatasan buat dia gunain gadgetnya
      karena race gak cuman pebalap, tapi 1 paket

      Guest
    • maaf saya gak ngomongin rpm tapi gadget adalah paket motor, klo ngomongin rpm bisa dianologkan ke speed prosesor gadget atau misal internet ya koneksi 2G, 3G, 4G or 5G nya gadget

      Guest
  18. Padahal AP250 masih rapet 1-7-10 dog fight sampe lastlap bahkan Pebalap kita (, Indonesia) banyak jadi korban keganasan Thailand di lastlap.

    fix TWMR di setir

    Guest
  19. ayo honda hengkang aja udah ..
    biar diikuti si biru dan si ijo aja udah…
    kasih aja dah gelarnya king of arrc ap250

    Guest
  20. persis kayak balap mobil GT dan LMP, ada namanya BoP. mau gmn pun kencangnya mercedez atau lamborghini pasti dicekek biar seimbang sm toyota wkwkwkwkk jd gak ada guna bikin mobil kencang

    Guest
    • ambil contoh WEC kelas GTE. ford ferrari bmw porsche dan aston martin performanya sama plek gara2 BoP. pdh aslinya itu mobil masing2 berbeda. jd nonton balap ibarat kata nonton one make race. sampe2 bentuk aerodinamika aja harus sama plek ?

      Guest
    • Betul, pas LMP1 gitu, sih, tapi pas pada pergi cuma tinggal toyota, eh, aturannya malah berubah. Sebenarnya kalo GTE lebih longgar, mas bro, karena masih bisa lebih banyak oprek ketimbang GT3, hanya saja yang bermain di Bobot mobilnya yang kena tambahan bobot. Makanya regulasi tambahan bobot di GTE beda sama di GT3.

      Guest
  21. pdhl race ap250 tahun 2018 kmrn, jarak antar pebalap itu rapet2..motor sbnrnya sm2 kenceng, penentu adlh skill pebalap…Misal mm93+DP26, motornya sama tp mm93sering p1,DP26sering diluar p5…apa motor mm93 kudu disunat powernya krn dia sering p1.

    Guest
    • Rapet kalo main di sirkuit yang stop and go macem buriram atau madras, kalo main di sirkuit yg banyak trek lurus kayak suzuka atau bend yg rapet cuman rider AHRT ?

      Guest
  22. Ini kubikasi mesin udah sama, jumlah silinder sama, ECU seragam.

    Mestinya tinggal dibatasi bobot minimum 135kg dan rpm mesin dipatok gak lebih dari 14rb rpm misalnya.

    Kalo pengurangan rpm mesin bertahap untuk pembalap yg gap poinnya jauh kayak gini rasanya malah gak adil

    Guest
  23. Kalo ahrt masih menang juga, suruh angkat kaki aja dari ARRC.

    Masalahnya AHRT Itu paket komplit, Pebalap, team crew, motor, dana.. ..

    situ mau bikin aturan gimana caranya biar ahrt gak menang ngomong aja terang benderang.

    Guest
  24. Sebelum Yamaha juara terus aja oprek regulasi, yang jadi juara tetep Kawasaki, yang paling sedih ya Honda, setelah HRC turun tangan apakah bisa juara dunia, hanya waktu yang akan membuktikan.

    Guest
  25. Gak adil banget mas
    Ini kan balapan motor produk massal, kalo ada yg lambat kenapa harus membatasi yg kuat? Biar gak monoton kayak WSBK ya?
    Bosen sih iya, tp dampak buruknya tim² lemah jadi kurang berkembang, seperti bayi yg disuapin mulu karna belum bisa makan …
    & Inovasi d dunia balap pun makin terbatas ..

    Munurut q menyetarakan si miskin dan si kaya bukan dg cara seperti ini

    Guest
  26. padahal ini limiter mesin cbr belom dibuka semua loh sama honda jepang, apalagi kalo nanti mesinnya dituning ulang pas keluar versi facelift. aiimateee serem kali yak ?

    Guest
  27. sebelumnya AP250 pakai spek full oprek.kan ? dengan tetap menanamkan kapasitas silinder yg sama sesuai keluaran pabrikan. Hanya riset di bagian mesin dan ECU yg tidak dibatasi.

    Sekali2 di tambah racenya di Losail Qatar biar tahu kondisi sebenarnya mesin2 tersebut entah honda, yamaha, kawasaki. minimal gelut di lingkungan padang pasir dengan suhu yg berbeda dengan Asia Timur dan Tenggara.

    Kalau pakai full oprek yang siap cuman Yamaha dan Kawasaki. Soalnya basis mesin full opreknya sudah ada tinggal nyesuain settingan para pembalap. Mesin Honda CBR 250 RR kan settingan sudah semi race dari keluaran pabriknya. R25 masih mentah2 dan Ninja kan juga mentah.

    Guest
  28. Dulu di puji-puji, balapan paling berkelas dibanding wssp blah…blah…blah….
    Mulai detik ini, jadi balapan paling di caci wkwkwkwkwk

    Guest
  29. terus apa gunanya riset pengembangan mesin dan teknologi yang dilakukan pabrik, yang bertujuan menghadirkan performa dan efisiensi yang diinginkan konsumen? ngapain mahal mahal bayar insinyur? ngapain mahal mahal bikin riset, laboratorium, software, upgrade mesin dan seterusnya?

    besok besok gak usah ada euro 3, euro 4 dst. gak guna, cukup betot maksimal mentok di rpm 500 atau 700, pasti lolos euro 10. ramah lingkungan sih, tapi lemotnya amit amit.

    Guest
    • mas-mas jangan campur aduk antara balapan dan penggunaan di jalan raya, antara design race oriented dan masspro design yg terbentur juga dengan regulasi pemerintah dan benefit bisnis

      Guest
  30. emang bisa bangga dan bahagia dapet podium 1, tetapi gara gara semua kompetitor terdekatnya sudah kena limiter rpm? oh come on?

    Guest
  31. izin komentar wak.

    Sebenernya peduli setan dengan ARRC 2019 terlebih udah di coret nya Sentul mentul dari ajang ini.

    Tapi sy menyayangkan bilamana TWMR selaku penyelenggara ARRC meng-Opreq Regulasi AP250, kenapa? karena sy sebagai Rakyat jelata Indonesia sangat antusias melihat anak Indonesia berprestasi di ajang balap kelas ini, melihat para negara tetangga kelojotan jatuh bangun melawan Pebalap Indonesia (AHRT). Indonesia berkibar, berkumandang kita bangga itu saza.

    Hemat sy AP250 2017-2018 masih cukup seru saitbaisat antar Pebalap bahkan hingga ujung akhir finnish, Anupab, Muklada, dll masih sanggup fight hingga kontak body, nutup line dengan Pebalap Indonesia seperti gerry, Rheza, Mario, ahwin, Fadly, dll. mohon koreksi tapi binaan YFR (Anggi,faerozi..) belom keliatan berebut podium lebih banyak di tengah kebelakang.

    Jadi apa yang dikhawatirkan TWMR? Live race seruuu, gak monoton. Tapi memang Juara tetep ke ahrt, setidaknya gak touring banget (hanya 1-2 race touring).

    Rasa-rasanya TWMR terlalu pasang telinga berlebihan, ketika Zulfahmi Khairuddin kaget balap disentul yang mentul mentul sebelumnya A.west pun demikian langsung di ACC coret Sentul.. padahal siapa sih Zulfahmi Khairuddin? cuma Pebalap baru hadir di ARRC, dengan merasa lebih banyak jam terbang kah? Moto3, WSS600,Moto2,? sorry to say , Jika kamu merasa level high class, Kenapa gak juara di sekedar nb ajang ARRC (Asia) kelas SS600 dengan ninja? Okey gak menutup mata terhadap lingkungan dan Aspal yang buruk di Sentul, tapi setidaknya u harus tunjukkan performa terbaik podium baru komengtatorr. Dan TWMR terlalu jauh pasang telinga ketika ada yang gelisah AHRT (INDONESIA) SELALU ALWAYS PODIUM AND JUARA AP250.

    Sekian

    Guest
    • ahhh lo protes sih protes tapi kalo masalah sentul terlalu bodoh menyalahkan zulfahmi khairudin. kita fanatik tapi jangan buta buta amat lah liat kondisi sentul kaya gimana, wajar dikritik itu sentul lah wong kondisinya mengenaskan. jadi yak terima terima sajalah, kecuali sentul kondisi kaya sepang lalu zulfami protes dan langsung dicoret ditahun berikutnya baru boleh menyalahkan dia.

      Guest
    • ahhh lo protes sih protes tapi kalo masalah sentul terlalu bodoh menyalahkan zulfahmi khairudin. kita fanatik tapi jangan buta buta amat lah liat kondisi sentul kaya gimana, wajar dikritik itu sentul lah wong kondisinya mengenaskan. jadi yak terima terima sajalah, kecuali sentul kondisi kaya sepang lalu zulfami protes dan langsung dicoret ditahun berikutnya baru boleh menyalahkan dia

      Guest
  32. Satu2nya pembalap r25 yg bisa bersaing dibarisan depan cuma anupab salmon. Skrg dia naik dikelas ASB 1000…
    Kalopun ada pembatasan rpm, ga bakalan ngaruh sih, bisa ditebak siapa yg bakalan selalu didepan…

    Guest
  33. Besok tim ahrt bakal bikin tim order ke sesama tim honda biar bisa gantian posisi 1-6 ???? cuma biar gak kena penalti RPM aja wkkkkkkk

    Sah kan sah yaaa

    Dagelan diladeni dagelan sesuai regulasi khan???

    Guest
  34. Kykny harus bikin #balikinAp250 production regulasi lama
    #sirkuitsentuledanin biar negara tetangga melongo liat sentul lbh wow bagusny ntr..
    Rider kita nggk manja and stay calm..

    Guest
  35. @stang bengkok

    U orang gak baca komen sy menyeluruh kah? atau tidak faham makna tersirat?..hmm

    “”””Di komen sudah dijelaskan tidak menutup mata bagaimana keadaan Sentul yang buruk!!!

    Tapi Twmr tidak menutup mata juga toh ? Sentul dari dulu ya begitu mengenaskan hingga kini. kenapa dulu bisa sekarang tidak? okelah tahun ini ada ASB1000 tapi apakah tenggat waktu gak bisa diberikan? dan tidak MENCORET 2019. DAN FAKTANYA..sejak A.M Fadli juara 1 SS600 lanjut dihantam, medio 2016-2017-2018 Indonesia selalu always Juara back to back Di Sentul kelas Ss600, Underbone,Ap250, jadiii adakah yang gelisah ?

    Khairuddin? yes sy gak terima !! why? Apa prestasi doi di ARRC deh…? jikapun zaqhwan, West, dll yang komen oke diterima sering podium toh walau yg katanya kelas Asia aja.

    Berapa banyak Masyarakat pecinta olahraga otomotif yang “Tereaak” Aspal Sentul, infrastruktur nya? gak terhitung.. sah sah saza teriak mereka masyarakat Indonesia yang notabene punya kepentingan untuk nonton olahraga otomotif di tanah airnya walaupun mereka gak ikut balapan.

    Guest
    • Mas @muke gile maaf saya setuju untuk sirkuit Sentul di hapus di kalender AARC , biar mereka sadar bahwa fasilitas mereka sudah ga layak pakai untuk ajang internasional, setidaknya mereka punya waktu buat berbenah, ini tamparan keras buat negara kita yg cendrung lelet dalam perkembangan insfratruktur, sentul pantaskah di sebuat sirkuit internasional?? Saya kira tidak untuk skarang dan masa depan jika tidak ada perubahan dan perbaikan yang signifikan sirkuit Sentul lebih cocok di sebut sirkuit pasar senggol
      Kita sebagai penikmat balap berhak mendapatkan kwalitas yg baik ya minimal setara Malaysia, sekali pun ada harga ada rupa

      Guest
    • mas safety gak bisa ditawar, klo soal safety mereka punya hak yg sama, mau juara depan ataupun buncit, njenengan enak klo cuman liat, lha mereka klo crash taruhannya nyawa, yg liat paling cmn empaty udah selesai tp mereka yg menderita, intinya klo masih ada yg lebih baik, lebih safety y itu yg digunakan, jgn malah jadi penurunan standard tp peningkatan standard, klo soal pebalap menang trs lha klo dilalah pas race pembalap indo crash, karena faktor kondisi sentul yg gak layak safety trus cedera parah, bukannya indonesia jg yg rugi, klo mau masuk jadwal race yah perbaiki sentul sesuai standard race, gak sah dibikin susah biar pengurusnya jg ikut mikir dan gak budek en cuek (kondisi gini aj masih laku ngapain direnovasi) dan yakinlah klo pebalap indonesia bagus skill udah berkembang pesat en crew yg solid dimanapun sirkuitnya pasti juara, klo mau lihat live race y tinggal datengin aj sirkuitnya yg masih masuk kalender, gak sah kaya orang susah gtu lah

      Guest
      • biarin aja bro emang koplak si muke gile, benci sama TWMR boleh tapi bodoh dan bego jangan ditunjukin ke muka umum. sentul udah jelas jelas gak layak ditambah tahun ini ada kelas 1000cc lah dicoret malah nyalahin pembalap malaysia. tambah zulfahmi update status dimedsos pun udah sama sama tau kalo sentul jauh dari kata layak.

        Guest
  36. Oalah…malah niru Dorna yg msh gagal menghambat Rea & KRT juara terus. Limiter begini bukan solusi cerdas, justru memperlihatkan keputusasaan/inkompetensi penyelenggara terhadap kewajibannya menyajikan gelaran yg lebih seru dng mengesampingkan fair play atas capaian upaya pabrikan/tim meracik motor.

    Guest
  37. brrti balapan itu adalah mencari bakat di atas keterbatasan motor, kalo motornya sempurna inshaAllah gampang menang dg pembalap siapapun. kalo motornya belum sempurna otomatis kemampuan pembalap akan bicara dg mengekploitasi kelebihan dlm ketidaksempurnaan mtor itu

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.