TMCBLOG.com – Walau dikebiri IMU MotoGP Makin Kencang . . Dorna Kecele ? Yap faktanya jelas Laptime UnOfficial Jorge Lorenzo di sepang pada test Pra Musim MotoGP 2018 di atas Ducati Desmosedici GP18 dikoyak koyak 5 pembalap dimana diantaranya ada 4 pembalap Ducati Petrucci, Miller, Dovizioso, Bagnaia PlusΒ  pembalap Yamaha Vinales. Fakta empirik yang menunjukan Konfirmasi Kesimpulan bahwa MotoGP 2019 lebih kencang dari pada MotoGP 2018. Padahal ada satu perbedaan paling signifikan dari regulasi teknis Musim 2019 ini yakni team diharuskan menggunakan IMU Buatan Magneti Marelli.

Yap Laptime Sepang memang cukup membuat orang membelakan mata. Gimana nggak di Event test dimana pertama Kali Part IMU Magneti Marelli IPS160 secara menyeluruh dan resmi dipakai, Namun laptime bisa diperuncing sebanyak 0,5 detik !! dan ini tentu saja seketika Juga menampik perkiraan banyak orang bahwa Unified-IMU akan berpengaruh besar terhdap performa Motor.

Dan juga boleh dibilang menjawab kekhawatiran banyak orang termasuk Dorna Sebagai promotor MotoGP bahwa IMU selama ini berlaku sebagai ” KomputerΒ  kedua ” yang dimanfaatkan secara ” curang ” oleh team Untuk membantu sisi Intelegensi Motor ketika dihadapkan dengan Kolaborasi Unified ECU+Software Magneti Marelli yang ‘ intelegensianya’ lebih terbatas dibandingkan Buatan Inhouse pabrikan.

Mengenai ‘ gagalnya ‘ Unified IMU membuktikan Pabrikan Melakukan kecurangan, Dorna Via Direktur teknologi Corrado Cecchinelli di sepang mengatakan bahwa paling tidak ada sisi positifnya. Sisi Positifnya adalah Fakta ini membuat orang berhenti berargumen dan berdiskusi soal sinyalemen kecurangan. Sisi Positif yang kedua adalah pembuktian bahwa IMU nggak berpengaruh besar terhdap performa Mesin MotoGP

Pantesan saja tmcblog rada bingung, pas Dorna mengumumkan Unified IMU di 2018 yang lalu hampir semua Pabrikan ‘enteng enteng’ saja soal ini dan seolah tidak akan ada hal yang menkhawatirkan. Dan ternyata Di sepang terjawab sudah sikap santai Pabrikan ini. Ternyata IMU itu nggak ambil pengaruh signifikan sama performa. Ini mirip ketika Dorna Mengharuskan Unifield ECU dimana Pabrikan Juga boleh dibilang santai santai saja. Tapi saat Unifield Electronic ( Software ) baru deh ada riak riak masalah teknis dan performa.

Taufik of BuitenZorg

70 COMMENTS

    • Kayaknya Ducati paling cepet adaptasi dgn Magneti Marelli.

      Apa penyeragaman ECU dan IMU ini serta penunjukan Magneti Marelli itu usul dari Ducati ya?

      Pabrikan yg dulu sempet ancam bakal keluar dari motoGP karena ga bisa bersaing, sekarang jadi yg paling kenceng gara2 ECU dan IMU MM.

      Guest
  1. agak melenceng dikit masbro. aku dari dulu penasaran knp motor era 2000an kebawah (R7, RSV mille, RC45 dst) silencernya panjang2 diameter besar. bahkan M1/RS3 cube gen awal pun sama. klo dari tampilan emang lebih gagah, sangarr.. ada yg bisa jawab? apa wkt itu knalpot pendek blum populer? πŸ€”

    Guest
    • Itu semua buat ngebantu dapetin topspeed yang tinggi. Kalo skrg motor superbike kapasitas mesin udh diatas 800cc semua jadi ga begitu butuh silencer panjang dan mudah untuk tembus diatas 290kmh. Malah rata2 bikin pendek supaya rpm bawah kebantu krn pd umum nya, 4silinder inline bawah nya ga seganas V twin atau v4

      Guest
    • Ini pendawat awam gw aja sih… jaman dulu selain emang trennya kesitu, aturan emisi juga belum seketat sekarang. yang mengharuskan setiap motor bikin kenalpot bikin ‘saringan tambahan’ buat mencekik emisi, yang akhirnya terbentuknya satu tren kenalpot model “Midship” yang punya tembolok besar di kolong lalu nongol cuma dikit doang ke samping.

      nah kalo di motogp 4 tak awal2 mungkin tren desain knalpot masih terbawa superbike, karena acuan awal mesin motogp diangkat dari produksi massal mereka. mungkin loh ya… ini pendapat awam saya aja… mereka mah pasti punya itungan teknis tersendiri… hehe…

      Guest
    • Kalo pendapat saya sih, ada pengaruhnya sama motor 2 tak, karena RCV211V awal di 2002 itu punya diameter yang lebih kecil dan panjangnya emang cukup signifikan, meski yang satunya di kolong. Emang kelihatan beda sih M1 awal dan RS3 cube, bahkan GSVR pun juga diameternya lebih besar dari RC211V. Bahkan mungkin untuk suarapun masih beda, meski suaranya gak saya perhatikan sih.

      Guest
    • karena belum butuh knalpot pendek.
      logikanya, knalpot panjang, wave length juga panjang, cocok untuk frekuensi rendah. frekuensi rendah itu sama saja putaran rendah. pada putaran rendah, knalpot jenis ini backpressurenya kuat, membantu EV ketika overlap katup.
      knalpot pendek, wave length pendek, frekuensi tinggi. sama dengan putaran tinggi. backpressure kuat di putaran tinggi, membantu EV ketika overlap katup di putaran tinggi.
      justru kebalik, tenaga di putaran bawah butuh panjang, tenaga di putaran tinggi butuh pendek.

      Guest
    • Bener kata din syams, contoh kasus dulu tahun 2014 kalo gak salah, waktu itu ada peraturan pengurangan bahan bakar untuk pabrikan h dan y. Dan waktu itu kata lorenzo motornya jadi kurang tenaga di putaran atas dan cuma bagus di putaran bawah akibat penyesuaian karakter mesin dengan pengurangan bahan bakar ini.

      Dan lahirlah knalpot pendek slashcut yg dipakek sampai sekarang, dan menurut saya ini desain yg paling keren, seolah gak pakek knalpot πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      Guest
    • joss2 😎 faktor jaman dan kebutuhan mesin ya. ohh iya bener motogp era awal masih kebawa2 superbike ya jd model knalpotnya serupa… ehh knalpot panjang kan justru atasnya makin baguss, bukan bawah

      Guest
  2. Yah nama nya juga itu para team pabrikan motogp kan diisi oleh orang2 yg memang ahli dibidang nya…g sulit mungkin buat mereka

    Guest
  3. Tapi kayaknya tujuan Dorna memang bukan untuk mengebiri performa motor deh cuma menutup celah kemungkinan adanya kecurangan yang menyalahgunakan cara kerja IMU

    Guest
    • @centario: spy tidak terjadi ketimpangan performa yg ckp jauh antara pabrikan dan satelite gmn klw kita saranin ke dorna agar team pabrikan diwajibkan memakai sock depan teleskopik………!!!!!,
      (auto jimmo mode oon…..).

      Guest
    • Kalau elektronik udah seragam tapi performa masih timpang, ya itu lebih ke arah dapur pacu masing2 dan sdm yang meraciknya. Kalau bahasa pengamat sotoy = pakem tuningπŸ˜‚

      Guest
  4. kalo udah gregetan mungkin ide pak bangun buat bikin bannya bentuk kotak/segitiga buat mengkebiri tim2 papan atas MotoGP bakal dilakuin Dorna πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Guest
    • simple aja seh sebenernya buat tim gurem sedikit kompetitif lagi, batasi diameter disc brake nya, karena syarat motor bisa kencang adalah REM, KTM bakalan langsung kompetitif di papan atas klo Dani bisa kasih resep REM PAKEM’nya HRC

      Guest
    • Atau dikasih batasan rpm aja kaya superbike. Pabrikan yang sering menang rpm dikebiri, aturan agak konyol sih. Buktinya di WSBK malah bikin ZX10RR versi satelit inferior padahal sering menang karena faktor ReaπŸ˜‚

      Guest
    • ane rasa yg bikin timpang itu sejenis Gearbox spesial ducati (yaitu inovasi perangkat baru tiap pabrikan)
      jadi bisa dibilang IMU ini emang salah sasaran

      Guest
  5. mungkin test pertama ma kedua masih pake imu yg lama,,
    pas hari ketiga baru test pake imu yg diseragamkan..
    keliatan itu pas hari ketiga lebih lambat,, #mungkin ya

    Guest
  6. Itu untuk mengeliminasi kecurangan seperti robot asimo honda.
    Lihat aja tahun ini kalo ada rider yang crash tapi bisa save, berarti regulasi ini tidak berhasil mengatasi kecurangan.

    Guest
    • Itu kan dulu belum ada regulasinya, mana bs disebut curang, ga mendasar kalau saat itu di sebut curang, toh teknologi dan patennya ada, regulasi belum spesifik ngatur.. bukan curang tp timpang
      Beda kalo skrg di aplikasiin lg,,

      Guest
    • crash tapi bisa save maksudnya gimana ya? yg dulu kalo crash biasanya cidera parah atau kehilangan nyawa(gak save)? bagus dong ada peningkatan keselamatan,atau ala Marquez save yg bisa berdiri lagi kayak yg cuma bisa dilakukan Marquez seorang?

      ane rasa sekarang yg wajib itu piranti anti highside,agar pembalap tidak cedera fatal

      Guest
    • Hayo, situ mau giring opini kalo marquez curang ya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Asal tau aja, sekarang udah gak ada piranti yg belaku sebagai “otak” di motor selain ECU, dan kalo gak salah si ECU ini cuma bisa mengendalikan 3 hal yaitu injektor bensin, klep kupu kupu, dan timing pengapian. Meskipun bisa banyak sensor dipasang, tapi cuma 3 itu yg bisa dikendalikan, jadi selebihnya tergantung rider dan mekanik yg setup motornya

      Guest
    • Penggiringan…didikan blogger sebelah ini..inat jimmo..MM menang dimoto2 karena limiter lebih tinggi…CBR25 juara karena faktor USD..nla bla bla…bertambah orang sakit jiwa karena onda dan ridernya..

      Guest
  7. Unified ecu dan kesetaraan! kan aturan begini..jika salah satu pbrikn mnmbhkn sensor tertentu di ecu,,wajib lapor dorna, dan dorna harus mmberikn teknologi ecu yg sm.jd ketika slh satu pbrikn memakai ecu dg sensor tertentu, wajib semua juga pake? dan kalian tau sndri pbrikn mana yg pelit bgt berbagi tekonologi..smpai harus di bikin unified ecu..krg ajar mmg.hh

    Guest
    • menemukan sesuatu yg baru itu susah mo!risetnya bisa berhari-hari, berbulan-bulan, bertahun-tahun
      makanya kadang penemuan itu tak ternilai oleh uang,tergantung penemunya juga sih

      ente pikir kenapa mr.crab nggak ngejual resep rahasianya aja ke plankton dgn harga tinggi sampe bisa buat pensiun,karna cuma keuntungan jangka pendek, kalo tetep punya resepnya keuntungannya kan bakal turun temurun sampe anak cucu cicit kayaknya gak bakal habis hasil dr krabby Petty nya

      Guest
    • Dan pada akhirnya semua gak usah repotΒ² riset cari teknologi baru..

      tinggal tunggu pabrikan sebelah nemuin hal baru apa, terus lapor Dorna dan dibagi bagi…
      .
      begitulah mental PENGEMIS

      JUARA HIBAH

      Guest
    • Lah, curangnya di mana? Kan ECU dan sofwarenya udah seragam. Dan memang sengaja disediakan banyak slot untuk pasang sensor yg dibebaskan (asal sensornya gak melanggar regulasi). Dan rumornya belum semua slot sensor kepakek, bahkan di motor yg katanya paling canggih itu

      Guest
    • Adehdeh…kalian bner bner gk phm arti kesetaraan, namanya aja unified ecu….ecu yg di samakan..kalo hasil ecu beda beda dan bebas make sensor nmbhin sndri sndri yaaa keluar konteksnya…trs apa artinya rulenya?
      Trs kalian heran lhooh motogp kok tmbh knceng..la iyaa laah..tiap pbrikn bikin sensor mcm mcm sndri yg keep secret ..😧😧😧

      Guest
      • Ok, gini aja mo

        Regulasi dibuat jadi pembekuan elektronik, ECU, software dan segala macam sensornya diseragamkan, gak boleh ada pengembangan di bagian ini. Jadi semua part elektronik disediakan dorna.

        Terus pabrikan2 yg ikut motogp bilang: “oh, oke gak masalah juga, toh masih banyak area yg bisa dikembangkan”

        Dan kembalilah motogp ke era sebelum elektronik banyak dipakek, dan hasilnya sama aja, pabrikan yg lebih maju hasil riset teknologinya yg unggul, tetep yg banyak duit yg lebih berpotensi juara

        Guest
  8. Ini artikel mencolok mulut orang-orang yang beragumen elektronik segala galanya.

    Padahal balik lagi SKILL+MOTOR+LUCK

    jangan dibalik Luck+motor+sikil

    Bisa bodoh bodohi fans yang kapasitas otaknya seujung kuku.

    Guest
    • Yang suka nuduh motor padahal sendirinya udah gak mampu menang itu ya? Yang ngaku2 dokter tapi begitu ditinggal dokter sebenarnya jadi salah diagnosa dan begitu gak sembuh nuduh pasiennya gak minum obat atau minum obat alternatif? πŸ˜‚

      Guest
  9. Knp dianggap kecele? Komputer kedua bisa jadi, tp bukankah perannya hanya sbg pembaca dan penyaji/pengirim data yg akurat saja? Dan fungsi “IF” dan “THEN” tetap oleh ECU..
    Saya lbh setuju Unified IMU utk sekedar mematahkan opini bahwa pabrikan mencari celah teknis dari regulasi.
    Secanggih canggihnya mesin GP, selama msh menggunakan mesin motor “konvensional” (tanpa charger, nitro, dll), lalu dng ECU, jumlah & diameter silinder yg sdh diseragamkan dan ada batasan, ban, joystick, dan skrng IMU diseragamkan, saya rasa yg membuat laptime lbh kencang adalah krn kreativitas & ketrampilan SDM (engineer) otak atik material, timing kompresi, rotasi crankshaft, sasis, bodi aero, suspensi serta peran rider menampilkan potensinya.

    Guest
    • Setuju, dorna tidak kecele. Karena tujuannya memang membatasi pengembangan ke arah sistem elektronik terutama softwarenya, dan memang logis kalau IMU dicurigai bisa menjadi celah untuk hal itu

      Guest
  10. Pada memuja dan menghujat pembalapnya….padahal hidupmu tdk lebih baik dari mereka….miris liat kelakuan sebagian orang Indo

    Guest
    • Belum pernah keluar negeri nih pastiπŸ˜‚dipikir menghujat public figure cuma ada di Indonesia? Orang Eropa malah kalau menghujat lebih sadis masbro. Redding aja berani ngatain Aprilia motor sampah, Rossi sampai dapet gelar tapir terbaik di Italia, padahal siapa Redding? Bikin motor sendiri aja gak bisa ngatain Aprilia, siapa media Italia? Pernah juara dunia kagak ngatain Rossi tapir. Kalau pola pikirnya kayak ente, negara ini tetap negara berflower, gak akan maju. Di negara maju, udah jadi hal umum orang/perusahaan gak becus dapet hujatan. Di Amerika aja ada yang pernah nuntut klaim mobil bikinan Hoonda yang katanya irit pas dia pakai ternyata boros, dan apa efeknya? Dia terbukti benar akhirnya Hoonda ganti rugi, juga benerin iklannya. Kalau pakai pola pikir ente? Ya selamat, paati pabrikan bakalan seneng2 aja bodoh2in yang pinterπŸ˜‚

      Guest
      • kalau mau mendapat hasil yang baik harus di back up dengan data2 yang valid, So, misalnya test drive mobil ternyata cuma dapat berapa MPG padahal klaimnya sekian MPG. kalau situ kan cuma berdasarkan perasaan dan omongan orang2 yang tidak valid. omongan dan fakta belum tentu sama, So. jadi kita butuh data yang sahih kalau mau membuat klaim, lu pikir orang amerika di sana bisa asal tuntut tanpa data yang bisa dipertanggung-jawabkan? So So, kapan kapokmu sih 🀣🀣🀣🀣 sok2 bijak, tapi malah membenarkan hujatan 🀣🀣🀣

        Guest
      • Redding ngatain Aprilia motor sampah, fine2 aja, dia sudah mengendarai motornya dan membandingkan dengan motor ducati yang pernah dia kendarai. itu datanya akurat. nah kalau lu kan cuma dari omongan doang langsung bilang, ahhh morbido overrated nih, maverick mental tempe, dovi motornya doang bagus, aki-aki mending pensiun udah impoten wkwkwkw SO SO hujatan tak ada henti, ntap

        terus gelar tapir, itu memang penghargaan yang sudah dilakukan sejak lama, dan faktanya memang rossi tidak dapat juara di musim ini, dan tujuannya juga bukan untuk menghujat macem lu, cuma lucu2an aja. kok hujatan dibandingin sama lelucon, SOOOO SO 🀣🀣🀣🀣

        Guest
    • kritik yang membangun dan menghujat beda so. learn the difference so πŸ™‚ nih contohnya komen lu rata2 hujatan dan ramalan, kalau kritik yang membangun sayangnya jarang banget ada di kolom komentar πŸ™‚

      Guest
      • Kalau emang ente bener, ente gak bakalan sembunyi dibalik nick dan avatar orang. Btw, ada berapa banyak orang yang setuju atau minimal respect sama komen2 ente? Nol.

        Guest
  11. Dan akirnya magneti mreteli atau apalah namana itu terbukti bagus dan ujung2nya laris manis.iklan terselubung kayak sinetron favorit mak mak,makan gerry salut aja ditenteng tenteng.

    Guest
  12. Kang bukannya yang mengoyak oyak laptime udah dari dulu pakek IMU magneti … N bener kata sampean wak ,pergantian IMU g pengaruh besar pada motor .. n fix ini laptime dikoyak koyak karena hal yang lain …

    Guest
  13. kayanya ini lebih ke ban baru dari michelin deh.
    ane baca di sebelah luar.

    michelin hadirkan ban baru pada saat test sepang.
    untuk imu keknya ga banyak efek ya. mungkin imu unifiednya setara dengan inhouse. tapi bisa jadi cuma politik dagang si merk tersebut

    Guest
    • Michelin kayaknya daris egi carcas dan Compound untuk 2019 tidak menghadirkan ban baru deh, hanya ada sedikit tweak untuk ban ban kebutuhan sirkuit khusus, cmiiw

      Administrator
  14. jangan lupa, honda tahun 2019 ini sudah mengupdate motor RCV nya yaitu dengan mengubah saluran udara intake dari moncong depan dilewatkan jalur tengah diantara up side down depan, bukan lewat samping dan masuk lewat lubang pada chassis twin sparnya, yang dampaknya dikatakan bahwa “mesin RCV lebih menyukai desain saluran udara seperti ini” serta lebih berasa “more torque”, sehinga jika seandainya MM93 kemaren di Sepang Test dalam kondisi sehat, bisa saja RCVnya bakal lebih memecahkan rekor lap lagi, mungkin bisa tembus 1 menit 20 detik per lap nya di Sepang, yg mungkin rekornya bakalan gak akan mampu untuk dilewati oleh pembalap lain sepanjang masa sampai hari akhir tiba πŸ™‚

    Guest
  15. lebih kencang berati motogp mengalami kemajuan, saya berharap motogp semakin kencang hingga mendekati laptime F1πŸ˜…

    Guest
      • dengan roda dua gk bakalan sanggup bro,, top speed mungkin bisa 11 12,tapi kecepatan melahap tikungan jelas f1 juaranya,, faktor pakai roda 4,bisa ngerem pol

        Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.