TMCBLOG.com – Bro Sekalian, Kemarin kita sudah sama sama mengulas mengenai sistem Penyeimbang Perrfoma Via Limiter RPM di Kelas AP250 ARRC 2019. Namun sebenarnya Bukan hanya itu regulasi teknis yang berubah untuk 2019 ini. Yang pertama, di 2019 Tidak ada lagi perbedaan Bobot Baik itu CBR300R, CBR250RR, R25 atau Ninja 250.

Bobot Minimum Motor ( berikut bbm ) minimal 135 kg, serta Bobot Kombinasi ( Motor + bbm + Pembalap + riding gears ) Minimal 200 kg. Misalnya nih Bobot Kombinasi di bawah 200 kg sementara Bobot Motor sudah 140 kg maka tidak akan ada Penalti berupa penambahan ballast lagi.

Soal Mesin masih sama dengan tahun lalu dimana Sebenarnya Tidak ada batasan minimum Jumlah Mesin yang dibawa/ dipkaai. Namun Mesin yang dipakai saat race Haruslah merupakan mesin yang dipakai saat Kualifikasi. Mesin yang dipakai saat kualifikasi akan di segel Oleh  TWMR dan hanya bisa diganti dengan alasan khusus misalnya Crash.

Limit RPM Baru ditentukan Pasca Seri 1 ?

Oh Ya kemarin Kita sudah membicarakan soal tiga kali proses Equaliser yang diberlakukan kepada pembalap yang memiliki tendensi menang terus  ( superior ). Proses Penyamaannnya adalah mencoba ‘ menurunkan performa ‘ Via penurunan RPM Limit. Dan ini bisa dilakukan karena 2019 ini TWMR sudah mengguanakan Unified Electronic berupa ECU Aracer.

Sampai Saat artikel ini ditulis belum ada informasi mengenai berapa RPM Limit untuk CBR300R, CBR250RR, R25 atau Ninja 250. TWMR mengatakan Via regulasi 2019 Versi 2.2 Bahwa limit RPM akan ditetapkan Oleh ARRC technical Committee. Komite ini baru akan menentukan Limit dari RPM masing masing motor setelah men-download data dari ECU pasca RACE. Nah ini yang menarik,  apakah RPM Limit baru akan ditentukan setelah Race seri pertama nanti ?

Taufik of BuitenZorg

51 COMMENTS

    • selain kubu merah kayaknya rod Hogg sm TWMR nya juga ketar ketir dgn R25 ber USD yg terbaru ini makanya gopoh langsung rombak regulator,hehe

      padahal belom keluar all-new nya nih,kalo udah keluar bakal lebih gempar lagi seluruh dunia,bahkan MotoGP kemungkinan bakal ada perombakan regulasi karena ditakutkan M1 bakal part all-new R25 untuk mendongkrak vervorma nya,wkwkwk

      Guest
    • selain kubu merah kayaknya rod Hogg sm TWMR nya juga ketar ketir dgn R25 ber USD yg terbaru ini makanya gopoh langsung rombak regulator,hehe

      padahal belom keluar all-new nya nih,kalo udah keluar bakal lebih gempar lagi seluruh dunia,bahkan MotoGP kemungkinan bakal ada perombakan regulasi karena ditakutkan M1 bakal pake part all-new R25 untuk mendongkrak vervorma nya,wkwkwk

      Guest
    • Comment:

      Ga papalah

      itung2 buat bantu tim yg 2 tahun puasa gelar.

      padahal sebelum CBR250RR turun gunung udah koar2 king of ARRC, King of IRS, mangospek CBR, bla bla blaa,,,

      Begitu CBR250RR turun race langsung diem seribu bahasa.., minta bobot dikuranginlah, boleh oprek mesinlah, dll tetep aja lemot…, ga segarang koar2nya sebelumnya..,,

      Guest
  1. tolong Wak jangan cantumkan cbr300r jomblo?,karna banyak yg sakit pantad dikarenakan dendam kesumat dr musim yg dulu2 yg diingat2 sampe sekarang ???

    Guest
  2. FB Merah ketar-ketir karena merasa dirugikan, karena selama ini tim merah yg di depan
    FB Biru senyam-senyum karena merasa diuntungkan, karena …

    Guest
  3. apakah para pebalap thai yg akan mendominasi akibat regulasi ini, tau sendiri pebalab thai skill & semangat bertarungnya gimana

    Guest
    • gak ada gunanya dong bendera negara yg menang dikibarkan di podium terus lagu kebangsaan nya di kumandangkan
      kenapa bukan lagu jingle one heart, soundtrack anak jalanan,atau semakin didepan gitu yg dinyanyikan kan lebih mewakilkan motornya ????

      Guest
  4. Tpi knp r6 bagus di wss600 dan zx10rr tak terkalahkan di wsbk..
    Jgn bilang hanya krn ada Rea, krn waktu pk cbr1000rr dia tdk pernah juara..
    Ato r15 yg mendominasi dikelasnya..penjelasannya gmn om?

    Guest
  5. Sebenarnya secara tersirat aturan bobot minimum ±140kg dong ya? Karena mayoritas pembalap 250 bobot sekitar 55kg, ditambah perlengkapan balap dari kulit sapi buatan lokal yang beratnya hampir 5kg sekalipun paling cuma 60-64kg secara total kalau ditambah sarung tangan + sepatu + helm. Apalagi pakai wearpack Jepang yang bobotnya cuma 3kg. Cukup adil dan clear untuk aturan bobot.

    Cuma batasan rpm yang menurut saya agak konyol. Kenapa gak pukul rata aja maksimal 15.000rpm misalnya, atau kalau mau balapan lebih pelan biar yang kenceng gak terlalu kenceng dan yang lambat bisa imbangi yang basicnya udah kenceng batesin aja 14.000rpm, atau 13.500rpm sekalian. Buat 2 silinder 250cc segitu mudah dicapai. Kalau mau adil beneran, pukul rata di angka yang semua motor sanggup capai. Kalau dominasi kemudian dikasih penalty 250rpm, kok rasanya mengurangi tingkat sportifitas balapan. Enak bener yang ketinggalan jauh di klasemen, ngejarnya gampang karena yang kenceng kena sunat rpm

    Guest
  6. Ya mungkin yri sama ahrt ga usah ikut balap di seri pembuka. Koment peyek kw diatas ada benernya juga, ini balap antar pabrikan bukan negara, dimana tim non pabrikan bisa jadi juara didepan tim yg didukung pabrikan. Yang penting merek, bukan bendera. Udah biasa AP Honda Thailand ngasepi AHRT. Apalagi YRI yang selalu didepan Yamaha Thailand. Usulin juga klo yg menang yang diputar iklan dari merek yang menang

    Guest
  7. “”Strategi sedia payung sebelum banjir,,””
    2019 akan Banjir keapesan… karena keungguln usd kini sudah setara..
    Kalo yamaha selalu slow ngikut aja mau regulasi.
    Gak adilpun tanpa usd ttp ikut race..sportifitas tinggi.

    Guest
  8. aku yakin pembuat regulasi AP250 dan WSS300 penggila balap mobil sehingga dikit2 ubah regulasi biar setara ? ini sistem balap mobil yg mestinya jgn diterapkan di motor. jd gak ada gunanya kendaraan kencang superior klo ujung2nya kena BoP, rusak udahh ?

    Guest
  9. Itu peyek kocak jg bc bgt. Soal yg kenceng harus ngikutin yg pelan itu aturan udh salah harusnya pabrikan keluarin motor yg bisa ngimbangin. Ujung2nya konsumen yg rugi pengembangan motor stuck karena ikutin regulasi yg mencekik gitu. Kan kalo saling KOMPETISI menjadi motor yg powerfull segi tenaga dan handling mau gamau pabrikan putar otak supaya motornya bisa berimbang dan konsumen pasti kebagian kalo asian production begini. Nih entahlah stir otaknya kemana

    Guest
    • bro klo AP yg stock dibuat kenceng oriented race trus py dijalan rayanya, ni motor masspro lho, 250cc lagi, anak smp jg udah isa make ni motor, terlalu race oriented jg gak bagus buat bisnis dan safety klo untuk masspro, paling logis adalah regulasi qty minimum jual untuk bisa ikut AP stock, jadi pabrikan bisa jual dengan embel” limited edition yg emg didesign untuk race oriented, pengembangan jalan, harga akan dianggap wajar dan bisa diterima klo harga agak beda jauh dengan yg reguler

      Guest
  10. motor lomot ya lemot, kagak usah ikut kompetisi segala, kalo mau kenceng nambah noh 5sese seperti biasanya plus turbo sekalian. anak kecil saja tau..

    Guest
  11. Comment:

    Betul bro

    Yamaha bener2 cerdas

    Motor kualitas ala kadarnya ada aja yg beli..

    Yg ga cerdas alias b*go itu yg beli

    Udah tau motor kualitas rompal sampai recall 2x kok dibeli..,

    itu sih bener2 dung* bin b*go…

    Guest
  12. Suzuki abis ini nge voor,ngeluarin Inazuma udah cukup,wong kalo ketinggalan pasti yg lain juga dicekek lama2 rpmnya biar bisa dikejar si Ijum ???

    Guest
  13. Kalo ujung ujung Nya tetap menang gua yang duluan ketawa paling kencang wkwkwkwk

    Dah ketawa Aja ane dengan Lawakan ini

    Guest
  14. ya klo gitu gampang, “diakalin” aja
    menang kalahnya diatur-atur aja
    rider satu tim sebisa mungkin saling backup, “atur2” perolehan poin agar tidak jomplang.
    klo kyk gitu gimana ??

    Guest
  15. kalo setelah seri 1 sih cbr AHRT bisa jadi korban pertama nih. dari layout sirkuit sepang yang dipake full layout dengan 2 trek lurus panjang dan model sirkuit mengalir bukan stop and go, dari kesiapan motor yang pake ecu aracer (tim satelit honda yaitu honda ultra speed paling getol riset aracer buat cbr ditambah mereka distributornya di indonesia), jam terbang pembalapnya kaya si irfan & lucky biasa balap disepang waktu atc.
    kalo diatas kertas dengan segala persiapan sih cbr AHRT bakalan diunggulin menang disepang cuma yak itu bakal jadi korban pertama kalo menang
    ahhhsiyapp !!

    Guest
  16. kalo setelah seri 1 sih cbr AHRT bisa jadi korban pertama nih. dari layout sirkuit sepang yang dipake full layout dengan 2 trek lurus panjang dan model sirkuit mengalir bukan stop and go, dari kesiapan motor yang pake ecu aracer (tim satelit honda yaitu honda ultra speed paling getol riset aracer buat cbr ditambah mereka distributornya di indonesia), jam terbang pembalapnya kaya si irfan & lucky biasa balap disepang waktu atc.
    kalo diatas kertas dengan segala persiapan sih cbr AHRT bakalan diunggulin menang disepang cuma yak itu bakal jadi korban pertama kalo menang
    ahhhsiyapp !!

    Guest
  17. @bakul tahu..bukan begitu masbro kn bro pengamat sering bilang pakem tuning yamaha n’ kawasaki itu payah..bukan hanya pada kelas 250 sj(di artikel lain)..jd saya yg awam soal mesin ingin tahu penjelasannya..tuh orangnya slow ja mau njelasin

    Guest
  18. saya melihatnya ini seperti kasus pengaturan skor di sepakbola. hanya beda “sarana” saja. ini sarananya diaplikasikan di ajang “balap motor”. tapi tujuan dan kepentingannya sama. mudah dibaca kog situasinya mas. hehe..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.