TMCBLOG.com – Akhirnnya Laptime tercepat yang ditorehkan Alvaro Bautista di Pagi hari tadi yakni sebesar 1’30.743 tidak terkoreksi saat Sesi Kedua test WSBK PI 2019 hari pertama yang baru saja Usai. Walau di sesi ke-2 juga memimpin, Bautista Hanya menorehkan 1:31.149 di sesi ke 2. Secara umum Top 3 Pun tidak bergeming Masih Bautista, Lowes dan Rea Yang menggunakan 3 Motor berbeda pabrikan : Ducati, Yamaha dan Kawasaki.

trio Yamaha Melandri-Vandermark-dan Cortese harus turun masing masing dua posisi karena di sesi kedua ini Pembalap BMW Tom Sykes berhasil nyodok naik dari Posisi 7 ke posisi 4. Leon haslam pun naik dari posisi 8 ke Posisi 5. Pembalap yang mengalami Update Laptime di Sesi kedua ini adalah Toprak Razgatlioglu, Jordi torez, Chaz Davies, laverty, Kyonari, Rinaldi dan Delbianco.

yang jadi pertanyaan, kenapa Ducati Panigale V4R Begitu perkasa. Apakah karena rev Limitnyaย  yang sangat tinggi sampai di angka 16 ribuan? atau ada Faktor lain seperti salah satunya yang tmcblog cukup perhatikan adalah Soal Top Speed.

Yap Kombinasi Bautista dan Panigale V4R di sesi pertama berhasil menorehkan Top Speed 314 km/jam. Sementara Pembalap lain terlihat tak ada Yang berhasil mencapai bahkan 310 km/jam. namun eprlu sobat catat bahwa di Race 2 Tahun 2018 di sirkuit yang sama Top speed 317,6 km/jam oleh Ducati Panigale R twinย  . .

Taufik of BuitenZorg

79 COMMENTS

    • Seru…. Tahun ini sepertinya dominasi ducati … Bosen jg kalo kaoskaki mulu yg juara…
      Kayak motojipi honda terus…. Bosen….

      Wsbk 2018…ducati…
      Motojipii 2018..ducati…

      Guest
      • Kawasaki emang ga perlu masuk ke motogp yang notabene balapan prototipe yang terlalu ngabisin anggaran. Bakal kalah modal dan kehabisan nafas ditengah jalan kalo ampe ngikutin jalan yang sama seperti yang lalu.

        Moga prototipe next ZX-10R sudah dipersiapkan setelah Ducati memukul Gong perang dengan V4-nya.

        Guest
  1. Apanya yg luarbiasa??… wajarlah kan dapet rev limit 16000rpm hasil ngemis oprek regulasi. ๐Ÿ˜„ anak emas mah bebas.

    Guest
    • kan sudah saya bilang wak, komentator2 di sini pada gak paham dasar2nya mesin hehehehe ๐Ÿ˜… taunya limiter tinggi = kenceng ๐Ÿ˜… menyedihkan

      Guest
      • Komentator2 disini pada gak paham mesin dan cuma hobi caci maki sama spam komentar ya bro mentega? Komentarnya cuma caci komentator lain atau marah2 gak jelas? Cermin memang barang langka Hahaha

        Guest
      • oh iya situ kan komentator di sini, dan juga terbukti di artikel pertama situ langsung ny1ny1rin ducati. terima kasih, gw gak perlu repot2 argumen, you’ve proven my point already by your comment

        Guest
      • Ada yg ngerti kok, jangan sebut “komentator2 di sini pada gak ngerti”, semua jadi kena termasuk ente sendiri. Lebih baik sebut “banyak yg ga ngerti”

        Guest
      • nah bener tuh, perlu dikoreksi. tapi banyak banget yang mengh*j*t ducati sebelum memahami hal teknisnya. wak haji aja sampe komen berulang-ulang supaya pada paham

        Guest
    • sama aja kaya gsx-r150 yang limiternya 12700 rpm. padahal power maksimal di 10500 rpm. tapi tetap aja fbnya bangga2in limiter tinggi padahal di 12000 rpm mesinnya udah ngos2an enggak ada gaya berlebih untuk akselerasi. hal itu berlaku juga untuk wsbk, lu mau pasang limiter 20000 rpm tapi peak powernya cuma di 13000 rpm buat apa? ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Guest
      • Kalo gitu, mending gak usah ada aturan rev limit dong, buat apa dibatasi peraturan kalo hukum fisika sudah membatasi ๐Ÿ˜‚

        Guest
      • kan sudah dibilang wak haji, penerapan limiter didasarkan hasil dyno. misalnya cbr1000rr peak power ada di rpm 13000an, maka limiternya cukup hanya 14000an. sedangkan V4R peak powernya ada di 15250 rpm. dan kita tahu biasanya limiter diset 500-2000 rpm setelah peak power. ternyata cocoknya di 16000 rpm. bayangin kalau limiter diset cuma 14700 rpm. power mesin masih naik tapi ignitionnya udah di cut. mendingan ducati tune mesinnya supaya peak power ada di rpm yang lebih rendah, setidaknya low end powernya lebih baik dibanding V4R 16000 rpm

        Guest
    • Bener, kencang nggak cuma revlimit tp revlimit termasuk variabel penting untuk cepat. Dg revlimit, modif sana-sini lebih leluasa.

      Guest
      • wah gak bisa gitu gan, pokoknya limiter tinggi harus lebih kenceng ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿ‘

        Guest
    • wah gak bisa gitu gan, pokoknya limiter tinggi pasti lebih kenceng ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿ‘

      Guest
      • Nah kan akhirnya terbongkar sendiri yang suka gonta ganti nick dan kloneng avatar tapi ga ngaku siapa. youโ€™ve proven everybody point already by your act.

        Gonta ganti nick dan kloneng avatar aja ga ngaku, apalagi hujat2 komentator atau nyepam komentar. Diliat aja komentar2 elu disetiap artikel ga ada yang tanpa ngatain komentator lain. Cermin emang barang langka๐Ÿ˜‚

        Guest
      • enggak gw cuma ngatain lu so, soalnya cuma lu paranormal di sini. gw anti paranormal, jijik ๐Ÿคฎ๐Ÿคฎ

        Guest
  2. Seru…. Tahun ini sepertinya dominasi ducati … Bosen jg kalo kaoskaki mulu yg juara…
    Kayak motojipi honda terus…. Bosen….

    Wsbk 2018…ducati…
    Motojipii 2018..ducati…

    Guest
    • Di inggris kan banyak yang namanya Haslam, Farquhar, Malik, Salam dll tapi soal agama belum tentu Islam. Kenapa bisa ada nama2 yang pakai bahasa Arab/Ibrani/Persia/Aramaik? Ya karena sesuai sejarahnya banyak orang timur tengah ke Eropa di abad 7 sampai 16 termasuk ke Inggris. Nah nama2 mereka diturunin ke keturunannya sebagai nama keluarga, tapi agama sendiri belum tentu Islam karena ga semua orang timur tengah yang ke Eropa Islam, terlebih mereka sudah membaur dengan bangsa saxon jadi bisa dibilang sisa timur tengahnya ya cuma tinggal nama keluarga atau paling2 warna rambut. Sama aja kaya nama Dewi di Belanda padahal orangnya bule atau nama Sumardi di Suriname padahal orangnya latino atau malah negro. Wah malah ngasih kuliah antropologi nih hahaha

      Guest
  3. Bautista & Lowes msh mencuri perhatian dan setia mengancam Rea sejak awal pre-season test…
    Btw, sampai dng tes kali ini, apa ada sorotan pada fairing baru dng winglet seperti di GP; desain A, B,…? Atau sementara hanya Ducati & Aprilia yg pakai?

    Guest
  4. Bautista dapet motor yg cocok, udah kenalan ditahun sebelumnya jadi lgsg bisa explore, motor yg satunya jg nangkring dibawah honda yg katanya jadul, bukan masalah limit rpm tp emg paket motor dan pebalap udah klik kliatannya, tgl race’nya semoga ada kejutan dari rea dan lowes dan HRC juga

    Guest
  5. Jelas aja, putaran tinggi pasti top speed juga bakalan tinggi. Kan bisa diitung kecepatan maksimal dari rpm, stroke, primer-sekunder, rasio sama final gear dan itu mutlak kecuali ada faktor loss power macam selip kopling, ban selip atau semacamnya di area girboks yang bikin putaran kruk as tidak tersalur 100% ke roda. Rumusnya cari sendiri banyak di internet. Saya mah bukan pakar bore x stroke apalagi ga ngerti mesin jadi mana ngarti beginian hahaha

    Oh ya, kenapa panigale 2 silinder bisa 317kmh juga padahal cuma 12rb rpm? Ya itu karena reduksi girnya lebih berat, jadi putaran mesin lebih rendah tapi putaran roda tetep tinggi. loh reduksi berat emang ga bikin lemot? Ya gimana mau lemot, orang cuma 2 silinder, 1200cc pula yang torsi sudah badak. Tidak ada badak tidak kencang, eh baik. Makanya motor drag Indonesia kebanyakan pada main stroke up setinggi2nya, biar power main di rpm rendah, selebihnya merka mainin reduksi gigi berat jadi biarpun putaran mesin cuma 10ribu topspeed bisa 160kmh dalam 201 meter.

    Guest
    • loooh katanya ducati dapet konsesi karena motor baru. sekarang sok2an ngebela ducati dengan bilang mesin low revving top speednya juga bisa tinggi. lohhhh konsisten dong SO. situ sudah memfaktorkan losses nya untuk mesin high revving dan mesin low revving belum? kira2 losses nya lebih gede yang mana so? jadi sebenarnya lebih rugi mesin high revving atau low revving nih? mesin 2 silinder pasti lebih bertorsi? kalau mesin 4 silinder di tune untuk limiter 14000 rpm dibanding mesin 4 silinder yang di tune untuk 16000 rpm kira2 torsinya lebih besar yang mana SO?

      Guest
    • jadi menurut lo ducati mendingan pakai panigale 1199 karena top speednya lebih tinggi dari V4R gitu? Torsi (akselerasi) dapet, top speed lebih tinggi. terus kenapa lu bilang ducati dapet konsesi karena motor baru so? faktanya ducati v4r top speednya lebih rendah dari panigale 1199 walaupun sudah dikasih “konsesi” 16000 rpm. darso ngelawak mulu nih ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Guest
    • hari gini masih mikirin top speed. liat noh desmoGP, top speed paling tinggi tapi laptime masih banyak yang nyaingin. narrow minded banget sih lu

      Guest
      • Bener kata orang bijak, jangan mau diajak debat sama orang bodoh. Liat aja, komentar saya dia ga paham malah nuduh dan caci maki doang. Lampiasin sepuas elu, biar orang makin tau kebodohanmu๐Ÿ˜‚

        Guest
      • wkwkwk V4R dengan “konsesi” kenapa top speednya kalah dari yang L-TWIN? ngakak gw sooooooo, dagelan tingkat tinggi ๐Ÿคฃ

        Guest
    • Whooaa… panas, cuaca udah bikin gerah, ditambah ini jadi makin mantap panasnya,

      Pak bangun gak mau manasin air buat seduh kopi nih? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Guest
      • wah, sampean tau saja, dan terima kasih sudah mengingatkan saya untuk bikin kopi. masalahnya, saya lupa naruh kopinya dimana tadi mas. diingetin kog ya malah saya sendiri yg lupa. haha…

        Guest
    • Tak ada yang mampu, dan tak ada yang bisa mencegah mentega lumer ketika dipanaskan di atas kompor.

      ๐Ÿ˜ฐ๐Ÿ˜ฐ๐Ÿ˜ฐ

      Guest
    • “Putaran tinggi pasti top speed juga bakalan tinggi”. ngakak doeloe bossque
      nih misalnya motor gw pakai final ratio 15-50 dapet top speed 150 di 10000 rpm. terus gw ringanin rasionya jadi 14-48, top speednya pasti lebih rendah dan di rpm yang lebih tinggi, misalnya 145 di 11000 rpm. rpm naik, top speed berkurang. ini fakta so, lu bisa buktikan sendiri. jangan dagelan aja bilang putaran tinggi pasti top speed juga bakalan tinggi. lu sendiri bilang kalau reduksinya diperberat mesin rpm rendah pun top speednya bisa tinggi. bikin argumen tapi dicounter sendiri, emang rajanya dagelan ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿ‘Œ

      Guest
      • “nih misalnya motor gw pakai final ratio 15-50 dapet top speed 150 di 10000 rpm. terus gw ringanin rasionya jadi 14-48”

        Hahaha baru tau kalau 14:48 lebih ringan dari 15:50. Dari bahasa dan emosinya aja masih kaya anak smp, atau mungkin udah tua tapi mental smp. Mending belajar cara lepas baut dulu baru ngomongin teknis๐Ÿ˜‚

        Guest
    • mending lu kembali ke habitat lu mengh*jat pembalap motogp. kalo ngomongin mesin keliatan *****nya ๐Ÿคญ

      Guest
      • Habitat gue? Cermin memang barang langka ya sampai elu gak punya. Masa ngatain orang padahal elu sendiri yang habitatnya hujat pembalap terutama musuhnya Rossi๐Ÿ˜‚

        Hampir di semua artikel komentar elu cuma spam dan hujatan, kira2 ibumu tau ga kalau anaknya yang ke sekolah naik angkot ini kerjanya hujat orang di dunia maya?

        Guest
  6. ducati bisa terdepan, jawabannya sangat sederhana. karena alvaro itu bau. jadi rider di belakangnya hilang konsentrasi dan menggunakan tangan kiri dan kanan bergantian untuk menutup hidung. helm saja tidak cukup menghilangkan baunya alvaro. hehe…
    belum maksimal saat tes, itu tidak mengapa. tapi selalu kalah saat race, itu baru mengapa.
    saya belum berubah haluan, masih dukung tim honda wsbk. kasian sepi pendukung. kalau kalah baru saya cari gantinya yg selalu menang. hehe…

    Guest
    • Cari apa Pak Bangun?๐Ÿ˜‚ saya juga heran tukang spam macam mentega malah langsung lolos padahal isinya cuma sampah dan hujatan, komentar saya juga jarang langsung muncul terutama kalau panjang atau ada kata H O N D A

      Guest
      • Jangan nuduh dulu om, siapa tau komennya mentega juga sulit lolos, tapi mungkin dia yg paling keras usahanya (dengan ketik ulang komen tetus sampai lolos)

        Guest
      • Maksud saya jangan menuduh kalau komen si mentega lebih gampang lolos ๐Ÿ˜‚,

        Kalo ketik merk tertentu sih udah banyak yg tahu bakal ketahan dulu, makannya saya juga menghindari ketik merk itu

        Guest
    • mas Darso; saya tadi lagi nyari komen saya mas. hehe…

      mas Var; loh, moso kurang 1 menit to mas? apa tidak boleh ditawar gitu? mungkin dapat diskon khusus manula gitu? hehe…

      Guest
  7. Pendapat saya tentu RPM sangat berpengaruh disini. apalagi klo V4 kan sebenarnya mesin powernya diatas inline 4. tapi kok limit rpm malah lebih tinggi. setidaknya sama lah dgn mesin inline. Tapi itu topspeed..dicorner v4 keok kecuali pembalap anti keseleo.

    Guest
    • Bener, rpm tinggi = putaran mesin lebih banyak = putaran ban lebih banyak = jarak tempuh semakin jauh. Muaranya topspeed terukur lebih tinggi. Yang membedakan cuma reduksi rasio, kasih reduksi ringan kecepatan bakal lebih rendah dari yang reduksi berat tapi lebih cepet raih rpm puncak. Kasih reduksi berat kecepatan akan lebih tinggi tapi lebih lama raih rpm puncak. Ini dengan asumsi tenaga sama.

      Guest
  8. Baustita terdepan tapi kenapa rekannya malah di luar 10 besar ya wak ?
    Pengaruh motor atau karena pengaruh pembalapnya ?
    Atau ini masih sesi latihan jadi ga push dulu ?

    Guest
  9. pendapat saya karakter mesin ducati itulah yang bisa membuat top speednya lebih tinggi dari yang lain, selain hal2 teknis pada paket motornya.
    dan untuk Team H0nda masih harus berusaha laebih keras lagi dan jangan selalu bilang sultan mah bebas

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.