TMCBLOG.com – WSBK 2019 dimulai dari Phillip Island. Dan seperti Juga sesi test sebelumnya, Ducati Panigale V4R terlihat sangat memberikan sensasi potensi mengerikan. di dua sesi Latihan Pertama race weekend hari Jumat ini ( FP1 dan FP2 ) Alvaro Bautista menajdi yang tercepat dengan laptime 1:30,327. Diikuti dari dekat 0,014 detik Oleh Juara bertahan Jonathan Rea dengan New Kawasaki ZX-10RR.

Namun Kencangnya Bautista sepertinya tidak diikuti pembalap Ducati Lain dimana ducati tercepat setelah Bautista ada di Posisi 12 yakni M Ruben Rinaldi dengan Jarak hampir 1 detik lebih lambat. Setelah Rea hadir Haslam, Sykes dan Alex Lowes dengan tiga Motor berbeda Kawasaki, BMW dan Yamaha.

Leon Camier mungkin merupakan salah satu yang mengejutkan dimana ketika test biasannya diluar Posisi Top 10 Namun di akumulasi FP1 dan FP2 ia hadir di Posisi 6 dengan jarak Kurang dari setengah detik lebih lambat dari Bautista. Setelah Camier hadir Sandro Corteze sebegai Yamaha kedua disusul reiterberger, VDM dan Toprak Razgatluioglu di posisi akhir Top 10.

Taufik of BuitenZorg

31 COMMENTS

  1. yg ismitewa kayaknya ridernya nih Ducati, motornya entah belum maksimal apa karena monokok ga bisa jinakkin mesin v4 ya?

    Guest
    • Chaz Davies belom full sembuh dari cidera

      Yg menarik ni bmw, baru diluncurin taon 2018 kmaren…, taon ni langsung bikin ancaman

      Guest
  2. CBR Fireblade akhirnya mampu bejaban dg New R1, memang yg bawa motornya sendiri merupakan pembalap yg cukup berpengalaman gonta ganti motor sebelumnya, sekarang naik Honda CBR yg katanya motor paling user frenly paling terdosis delivery powernya, jelas harus mampu lebih berbicara banyak, wong punya chassis salah satu yg the best on the WSBK Grid kok, kalo gak bisa ngerecoki KRT dan Bautista dg V4 nya ya makin malu2in!

    Guest
    • kata H si cbr1000rr bukan murni di peruntukan untuk balap selaras dgn apa yg dicapai motor itu di tahun2 lalu hingga sekarang sulit kompetitif

      Guest
      • emang motor lain dikususkan buat balap?
        new S1000RR, Ninja, itu motor yg bisa dipake harian, begitu pula motor2 superbike lain, juga awalnya motor yg bisa dipake harian. kalo kayak gitu mah ngelesnya Honda saja. Padahal lho basis standarnya CBR itu adalah salah satu motor yg bagus buat track day, punya handling yg bagus, artinya ini motor juga berpotensi. soal engine konvigurasinya bore stroknya juga identik dengan mesin Ninja dan New Gixxer 1000, mungkin bedanya kedua motor itu udah nerapin Rocker Arm Finger Follower sedang CBR masih tappet/Shim.

        Guest
  3. Ini sirkuitnya gak mengutamakan power besar, baru jelas nanti kalo ketemu sirkuit yg memang menuntut power. Di situ baru jelas kalo motor panigale V4 ini curang karena dikasi rev limit paling tinggi.

    Guest
    • kan kemaren sudah dijelaskan sama Wak Haji Taufik perihal batasan RPM kontestan WSBK, kok masih ada aja yg bilang curang!

      pabrikan lain macam Honda mau dikasih limiter sampai 16.000 RPM juga? bisa jebboll mesinnya lantaran strokenya tergolong panjang, powernya efektif diraih di rentang 13-14 ribuan RPM jadi gak perlu berkitir terlalu tinggi.

      Guest
    • Yoiyo lahh motogp kelas dewata jawara diraja omm….. Makanya ke motoGP dulu, baru turun di wsbk. Gitu pola yang tepat.
      Biasakan di athmosphere high level competition. Jangan nyantai terus. Modal weatpack n helm mahal doangan.

      Guest
  4. namanya aja Panigale V4 RS19, berarti motornya khusus buat si nomor 19
    kalo Desmo mungkin bakal jadi Desmo gp04,balik ke jaman Capirossi Bayliss ???

    Guest
    • Beemer ngamuk bertahun2 cuma jadi motor safety ridernya MotoGP,di WSBK juga susah masuk 5 besar
      eh giliran ngeluarin srr baru malah dibilang mirip TVS akula ,netizen kejam emang! ?

      Guest
  5. Feeling ane kayaknya klo s Camier dikasih Panigale V4R bakal lebih ngacir layaknya Rea dengan ZX10RR nya

    nih neng april klo gak ikutan mending pinjemin mesinnya ke oppa Kim Hon Da. tuh kasihan pembalapnya juru kunci mulu. kali aja greget perpaduan CBR dan RSV jadi CBRSV1000RR. hehe.

    Guest
    • Klo carmier musim kemarin di tangan ten kate klasemen akhir urutan 12, memang benar sepertinya carmier ini selevel dengan pembalap 7 papan besar. Yang heran honda hrc kenapa memilih tandem carmier yang jelas2 jauh lebih lemah dan lebih tua. Tidak seperti krt, pata yamaha, factory ducati yang kedua ridernya sama2 hebat.

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.